Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.103 views

Peran Ibu Mendidik dengan Kasih Sayang, Bukan Penjagal Akibat Kesal

 

Oleh: Desi Wulan Sari

Telah terjadi tragedi penganiayaan seorang Ibu kepada anak kandungnya hingga mengakibatan kematian. Peristiwa naas ini terjadi di sebuah rumah warga Desa Cipalabuh, Kecamatan Cijaku, Kabupaten Lebak, Banten. Sang Ibu  merasa kesal hingga menganiaya putrinya (8) yang masih duduk di kelas 1 SD penuh  kegeraman, dengan alasan anaknya sulit menerima pembelajaran saat belajar daring. Sang Ibu LH (26) beserta Ayah kandungnya (IS) telah bekerjasama dalam menghilangkan nyawa putri kandungnya, hingga mengubur jenazahnya dengan paksa (cnnindonesia.com, 15/9/2020).

Suasana duka, geram, marah, kecewa diungkapkan oleh publik. Betapa seorang ibu dengan mudahnya, menghilangkan nyawa manusia tanpa memikirkan akibatnya. Kejadian tersebut membuat para pelaku dikecam dan dihujat oleh masyarakat. Beribu pertanyaan ingin dilontarkan oleh setiap orang.

Mengapa orang tua bisa berbuat hal keji kepada anak kandungnya sendiri?

Perlakuan kekesalan sang ibu ditumpahkan dengan mencubit keras paha anaknya, dipukuli sebanyak lima kali dengan gagang sapu, hingga membuat tubuhnya lemas, bahkan dipaksa untuk berdiri lagi, dan didorong hingga kepalanya membentur lantai. Si anak tidak berdaya membuat tubuhnya tidak bisa berbuat apa-apa. Dalam keadaan masih hidup dan sesak napas, sang putri dibawa jalan dengan motor oleh kedua orang tuanya, dengan alasan mencari udara segar buat sang anak karena khawatir pada kondisinya.

Pada akhirnya, dalam perjalanan sang anak tewas. Dan dalam kepanikannya itu mereka segera mengubur putrinya masih dengan pakaian lengkap di sebuah TPU yang ada di desa tersebut. Seperti dilansir berita nasionalokezone.com, 16 September 2020 yang lalu, insiden ini  ditanggapi oleh Komisioner KPAI, Retno Listyarti bahwa tidak seharusnya orang tua melakukan hal tersebut. Sebab anak adalah tanggung jawab orang tua bukan menjadi beban, perlunya kesabaran mendampingi anak belajar di masa pandemi juga harus ditingkatkan.

Seperti inilah potret buram ketahanan keluarga negeri ini. Terkikisnya peran-peran orang tua terhadap pengasuhan, pendidikan dan pelindung anak-anaknya semakin tidak terkontrol lagi. Terlebih peristiwa ini terjadi di tengah pandemi, ketika hampir seluruh anak didik dipindahkan belajar online di rumah. Satu dan lain hal, dampak dirumahkannya anak-anak menjadi beban baru bagi kaum ibu rumah tangga. Tetap, negara belum juga mampu mengatasi sistem pendidikan yang terbaik. Akibatnya banyak keluarga dan anak-anak menjadi korban kekerasan di dalam rumahnya sendiri.

Para Ibu menghadapi situasi pandemi ini dengan stress dan emosi yang tidak stabil. Karena dianggap beban rumah tangga, sekaligus menjadi pengajar pendidikan menambah ruwetnya tanggung jawab sebagai ibu di rumah. Semestinya peran sejati seorang ibu lebih kepada seorang pendidik dan menonjolkan kasih sayang kepada anak-anaknya, bukan malah menjadi penjagal akibat nafsu dan amarah apalagi gelap mata. Sungguh, setan adalah musuh yang nyata, saat emosi sudah di ubun-ubun, maka godaan untuk berbuat pada batas nalar seorang ibu akan dilakoni, jauh sebelum penyesalan akan datang pada akhirnya..

Lalu siapakah yang patut disalahkan dari kejadian ini? Pandemikah, pendidikan sekolah yang berganti haluan, atukah pemerintah sebagai institusi penyelenggara pendidikan?

Banyak faktor yang mempengaruhi kekerasan pada anak. Namun yang pasti sistemlah yang tengah merusak tatanan masyarakat dan keluarga dari fungsi yang seharusnya. Sistem kapitalisme, sekulerisme dan liberalisme menjadi pemicu degradasi moral, mental dan spiritual bagi setiap individu. Tak ada lagi rasa aman, nyaman dan kasih sayang seorang Ayah dan Ibu kepada anaknya. Berbagai sikap orang tua yang dtunjukkan kepada anaknya tergantung pada kondisi dan situasi orang tua, baik dari kondisi ekonomi, kesehatan mental dan spiritual, dan sosial.

Minimnya pembekalan agama dalam ilmu pengasuhan dan keluarga menjadikan sebuah pernikahan hanya sebuah kebutuhan dan peran orang tua menjadi kebetulan. Padahal seharusnya, menjadi orang tua itu harus betulan (sesungguhnya), yang siap pada konsekwensi sebuah pernikahan.

Dan yang terpenting, support negara harus mampu mengambil alih peran sebagai pemutus mata rantai kekerasan dan penghasil kebijakan tepat, agar peristiwa semacam ini tidak terjadi lagi di masa yang akan datang. Memastikan tidak akan ada lagi korban kekerasan pada anak hingga kehilangan nyawa.

Ibu adalah Pendidik Pertama dan Utama

 Seorang penyair ternama Hafiz Ibrahim mengungkapkan:

Al-Ummu madrasatul ula, iza a’dadtaha a’dadta sya’ban thayyibal a’raq.”

Artinya: Ibu adalah madrasah (Sekolah) pertama bagi anaknya. Jika engkau persiapkan ia dengan baik, maka sama halnya engkau persiapkan bangsa yang baik pokok pangkalnya.

Allah menciptakan perempuan sebagai makhluk yang dikodratkan dalam perantara lahirnya manusia di muka bumi sebagai penerus generasi yang bertakwa. Perempuan diberikan kelebihn sebagai ibu untuk bisa mengandung, melahirkan, memelihara calon generasi umat penerus peradaban gemilang. Perempuan sebagai pendidik paling utama bagi anak. Ibu yang dibekali dengan tsaqafah Islam, akan mengeahui bagaimana cara mendidik anak sesuai dengan yang diajarkan Rasulullah saw. Dengan Ibu yang berkualitas akan membentuk anak yang berkualitas karena didikan dan pengasuhan yang terbaik diberikan darinya.

Inilah beberapa peran ibu dalam mendidik anak:

1. Mendidik anak untuk bertanggung jawab.

2. Mendidik anak mulai dari dalam kandungan.

3. Mendidik sopan santun agar anak memiliki akhlak yang mulia.

4. mendidik iman kepada anaknya.

Itulah mengapa, jika peran dan fungsi ibu dijalankan dengan baik dan benar sesuai syariat, maka tidak akan ada lagi kasus-kasus miris yang melibatkan ibu dan anak di masa yang akan datang. Keburukan sistem kapitalis, sekuleris dan liberalis yang ada sekarang tidak mampu melindungi keluarga muslim atau keluarga mana pun di muka bumi. Hanya sistem Islam yang mampu mewujudkan ketahanan keluarga bertakwa dalam melanjutkan kehidupan Islam. Melalui ibu yang terdidik maka lahirlah anak yang didambakan, sebagai calon pemimpin umat di masa yang akan datang. Wallahu a’lam bishawab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Latest News
Pesan Syeikh Ali Jaber kepada Putranya: Jaga Shalat dan Ibu!

Pesan Syeikh Ali Jaber kepada Putranya: Jaga Shalat dan Ibu!

Sabtu, 16 Jan 2021 06:27

PP Muhammadiyah Sampaikan Duka Wafatnya Syekh Ali Jaber

PP Muhammadiyah Sampaikan Duka Wafatnya Syekh Ali Jaber

Sabtu, 16 Jan 2021 02:14

Memilih Pemimpin

Memilih Pemimpin

Jum'at, 15 Jan 2021 21:15

Pemerintah Yaman Sebut Serangan Mematikan Di Bandara Aden Dilakukan Kelompok Teroris Syi'ah Houtsi

Pemerintah Yaman Sebut Serangan Mematikan Di Bandara Aden Dilakukan Kelompok Teroris Syi'ah Houtsi

Jum'at, 15 Jan 2021 19:45

Cina Kemungkinan Lakukan Genosida Terhadap Umat Muslim di Xinjiang

Cina Kemungkinan Lakukan Genosida Terhadap Umat Muslim di Xinjiang

Jum'at, 15 Jan 2021 16:56

Doa Kapten Persib Bandung untuk Syekh Ali Jaber

Doa Kapten Persib Bandung untuk Syekh Ali Jaber

Jum'at, 15 Jan 2021 12:59

Meksiko Berencana Buka 200 Bioskop di Saudi

Meksiko Berencana Buka 200 Bioskop di Saudi

Jum'at, 15 Jan 2021 11:35

Legislator MInta Pemerintah Cabut Ancaman Denda bagi yang Tidak Mau Divaksin

Legislator MInta Pemerintah Cabut Ancaman Denda bagi yang Tidak Mau Divaksin

Jum'at, 15 Jan 2021 11:10

Cegah Penyelewengan, DPR dan BPK Perlu Koordinasi Awasi APBN untuk Penanganan Covid-19

Cegah Penyelewengan, DPR dan BPK Perlu Koordinasi Awasi APBN untuk Penanganan Covid-19

Jum'at, 15 Jan 2021 10:59

MUI Imbau Umat Islam Shalat Gaib untuk Syekh Ali Jaber

MUI Imbau Umat Islam Shalat Gaib untuk Syekh Ali Jaber

Jum'at, 15 Jan 2021 10:47

WhatsApp: Percakapan Tetap Dilindungi Enkripsi

WhatsApp: Percakapan Tetap Dilindungi Enkripsi

Jum'at, 15 Jan 2021 00:16

Ketua KPU Arief Budiman Dipecat

Ketua KPU Arief Budiman Dipecat

Jum'at, 15 Jan 2021 00:10

Unduhan WhatsApp Menyusut Buntut Pengumuman Kebijakan Privasi Baru

Unduhan WhatsApp Menyusut Buntut Pengumuman Kebijakan Privasi Baru

Kamis, 14 Jan 2021 21:05

Pemberonak Syi'ah Houtsi Bantai 20 Petani di Taiz Yaman

Pemberonak Syi'ah Houtsi Bantai 20 Petani di Taiz Yaman

Kamis, 14 Jan 2021 20:45

Ngenes, Kematian Nakes Tertinggi se-Asia?

Ngenes, Kematian Nakes Tertinggi se-Asia?

Kamis, 14 Jan 2021 18:54

Ketua STAI PTDII: Syekh Ali Jaber Inspirasi Program Tahfiz

Ketua STAI PTDII: Syekh Ali Jaber Inspirasi Program Tahfiz

Kamis, 14 Jan 2021 16:21

Orang Meninggal dengan Izin Allah, Apa Maksudnya?

Orang Meninggal dengan Izin Allah, Apa Maksudnya?

Kamis, 14 Jan 2021 14:45

Meski Sempat Jadi WN Arab Saudi, MUI Sebut Syekh Ali Jaber Cinta Indonesia Sepenuh Hati

Meski Sempat Jadi WN Arab Saudi, MUI Sebut Syekh Ali Jaber Cinta Indonesia Sepenuh Hati

Kamis, 14 Jan 2021 14:36

Donald Trump Jadi Presiden AS Pertama yang Dimakzulkan untuk Kedua Kalinya

Donald Trump Jadi Presiden AS Pertama yang Dimakzulkan untuk Kedua Kalinya

Kamis, 14 Jan 2021 14:15

Waspada terhadap Covid-19 adalah Bentuk Ketaqwaan

Waspada terhadap Covid-19 adalah Bentuk Ketaqwaan

Kamis, 14 Jan 2021 13:01


MUI

Must Read!
X