Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
8.151 views

Pasukan Iran Lecehkan Anggota Keluarga Pengunjuk Rasa Yang Ditahan Dan Dibunuh

TEHERAN, IRAN (voa-islam.com) - Anggota keluarga pengunjuk rasa yang ditahan atau dibunuh selama demonstrasi nasional di Iran telah melaporkan pelecehan, intimidasi dan serangan oleh petugas intelijen dan pasukan Korps Pengawal Revolusi Syi'ah Iran (IRGC).

The New Arab berbicara dengan sumber-sumber di Iran, yang mengkonfirmasi bahwa pihak berwenang telah mengancam mereka untuk tidak berbicara tentang penangkapan anggota keluarga mereka atau tidak mengadakan upacara pemakaman bagi para pengunjuk rasa yang ditembak mati oleh polisi dan IRGC.

Sebuah sumber yang dekat dengan kerabat seorang pria Baluch, yang ditembak dengan peluru tajam di Jumat Berdarah Zahedan, mengatakan kepada TNA bahwa keluarga pengunjuk rasa yang terbunuh dipaksa untuk menguburkannya tanpa upacara penguburan.

"Mereka tidak memberikan jenazah kepada keluarganya selama seminggu," sumber itu menjelaskan. "Pertama, mereka menyangkal jenazahnya disimpan di kamar mayat rumah sakit atau bahkan dia dibunuh dalam penembakan setelah shalat Jumat," tambahnya, mengacu pada demonstrasi di tenggara kota Zahedan pada 30 September.

Orang-orang di Zahedan turun ke jalan hari itu untuk memprotes pemerkosaan seorang gadis berusia 15 tahun dari kelompok etnis minoritas Baluch oleh seorang kolonel polisi. Setidaknya 82 pengunjuk rasa tewas dalam insiden yang kemudian dikenal sebagai Jum'at Berdarah Zahedan. Namun, pihak berwenang tidak segera mengeluarkan jenazah para korban.

Menurut sumber TNA di Zahedan, keluarga pengunjuk rasa yang tewas dalam Jum'at Berdarah menerima jenazahnya hanya setelah mereka menandatangani jaminan tertulis, berjanji tidak akan mengundang orang ke pemakaman atau membicarakan penyebab kematiannya, terutama dengan media.

"Untuk memastikan keluarga menepati janji, agen IRGC berpakaian preman datang ke pemakaman. Keluarga ingin membuat video pemakaman melalui ponsel, tetapi orang yang merekam video dengan ponselnya ditangkap," sumber ini menambahkan.

Merebut mayat para pengunjuk rasa telah menjadi rutinitas bagi pihak berwenang saat mereka berusaha menahan demonstrasi nasional yang ditujukan untuk meruntuhkan teokrasi negara.

Pada 16 September, demonstrasi anti kemapanan dimulai di Teheran setelah kematian Mahsa Amini yang berusia 22 tahun dalam tahanan "polisi moralitas Islam" Iran. Protes mematikan dengan cepat menyebar ke seluruh negeri, di mana pasukan keamanan menewaskan sedikitnya 378 orang.

Salah satu episode mematikan terbaru dari serangan angkatan bersenjata terhadap para demonstran terjadi di kota barat Izeh pada 16 November, yang menewaskan sedikitnya tujuh orang, di antaranya Kian Pirfalak yang berusia sembilan tahun.

Sebuah video jenazahnya viral di media sosial Faris, memperlihatkan bongkahan es di sekitar jenazahnya. Keluarga Pirfalak menggunakan es untuk menjauhkan jenazah putra mereka dari kamar mayat sebelum dimakamkan, karena takut jenazah akan disita oleh agen intelijen.

Pada saat yang sama, ketika para pejabat mengancam dan melecehkan anggota keluarga dari mereka yang terbunuh oleh pasukan keamanan, kerabat para pengunjuk rasa dan aktivis yang ditangkap juga menghadapi tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Orang tua dari pemuda yang ditahan telah dicabut haknya untuk mendapatkan informasi tentang keberadaan anak-anak mereka selama beberapa hari setelah penangkapan.

Sejak awal demonstrasi, kerumunan besar berkumpul setiap pagi di depan penjara Evin yang terkenal di Teheran, berharap mendapat berita tentang anak-anak mereka. Banyak dari keluarga ini mengalami siksaan psikologis.

Ayah dari seorang aktivis politik terkemuka Hossein Ronaghi mengalami serangan jantung di depan Evin setelah berhari-hari menunggu di luar penjara, di jalan.

Video orang tua Elham Afkari mencoba mempelajari situasi putri mereka yang ditahan mengejutkan warga Iran pekan lalu. Afkaris, yang putranya dieksekusi pada 2020, terlihat dalam video mengetuk pintu gerbang kantor provinsi kementerian intelijen di kota Shiraz.

Sementara situasi para aktivis terkenal menarik perhatian nasional dan internasional, orang biasa yang ditangkap oleh IRGC dan polisi menghadapi kondisi yang lebih berbahaya karena mereka berisiko menerima hukuman mati.

"Yang saya takutkan adalah mereka memberikan hukuman mati kepada anak saya," kata TNA, ayah dari seorang anak laki-laki berusia 18 tahun yang ditangkap di Teheran pada bulan Oktober.

Pemrotes ini ditangkap di Teheran tengah dan segera dipindahkan ke Evin, namun, selama dua minggu pertama, otoritas penjara dan kehakiman tidak memberikan informasi apa pun kepada orang tuanya tentang penangkapannya.

"Teman-teman putra saya memberi tahu kami bahwa dia ditangkap. Jadi kami mulai mencarinya di kantor polisi, tetapi kami diberi tahu bahwa pengunjuk rasa ditahan di Evin," tambah sang ayah.

"Selama dua minggu, setiap pagi, kami pergi ke penjara, menanyakan tentang dia, dan satu-satunya jawaban kami

mendengar adalah bahwa dia tidak ada di sana. Kemudian, setelah dua minggu, dia menelepon dari penjara dan memberi tahu kami bahwa dia ada di Evin, dan interogasinya telah selesai."

Ketika petugas peradilan dari cabang Pengadilan Revolusi Islam di dalam penjara menghubungi orang tua pengunjuk rasa, mereka diperintahkan untuk tidak membicarakan kasus putra mereka atau pergi ke gerbang penjara dan berkumpul dengan kerabat tahanan lainnya.

"Namun kami belum bertemu putra kami, tetapi mereka mengatakan kepada kami untuk tidak mempekerjakan pengacara untuknya atau berbicara dengan siapa pun tentang penangkapannya karena ini akan memperburuk situasinya," tambah sang ayah. "Kami tidak tahu harus berbuat apa. Kami menunggu dalam limbo." (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Piala Dunia 2022: Bagaimana Penggemar Arab Mengatakan Kebenaran Kepada Israel Tentang Palestina

Piala Dunia 2022: Bagaimana Penggemar Arab Mengatakan Kebenaran Kepada Israel Tentang Palestina

Selasa, 06 Dec 2022 23:01

Otoritas Denmark Kirim Surat Ancaman Deportasi Paksa Kepada Anak-anak Pengungsi Suriah

Otoritas Denmark Kirim Surat Ancaman Deportasi Paksa Kepada Anak-anak Pengungsi Suriah

Selasa, 06 Dec 2022 21:00

TIP Perbarui Fokus Jihad Anti-Cina, Serukan Pembebasan Tanah Air Dari 'Penjajah Tiongkok'

TIP Perbarui Fokus Jihad Anti-Cina, Serukan Pembebasan Tanah Air Dari 'Penjajah Tiongkok'

Selasa, 06 Dec 2022 20:45

Serangan Drone Tanpa Awak Kembali Targetkan Lapangan Udara Militer Rusia

Serangan Drone Tanpa Awak Kembali Targetkan Lapangan Udara Militer Rusia

Selasa, 06 Dec 2022 20:25

Konvoi Militer Turki Tabrak Hingga Tewas Seorang Wanita Dan Anak-anak Di Atareb Suriah

Konvoi Militer Turki Tabrak Hingga Tewas Seorang Wanita Dan Anak-anak Di Atareb Suriah

Selasa, 06 Dec 2022 20:05

Krisis Air Parah Landa Kamp Pengungsi Palestina Di Pedesaan Damaskus Suriah

Krisis Air Parah Landa Kamp Pengungsi Palestina Di Pedesaan Damaskus Suriah

Selasa, 06 Dec 2022 19:46

JATTI Gelar Silaturahim Tokoh, Ini yang Dibahas

JATTI Gelar Silaturahim Tokoh, Ini yang Dibahas

Senin, 05 Dec 2022 20:09

Piala Dunia di Qatar, Sinyal Kebangkitan Islam?

Piala Dunia di Qatar, Sinyal Kebangkitan Islam?

Senin, 05 Dec 2022 19:30

Marak Perundungan, Salah Asuh dalam Sistem Sekuler

Marak Perundungan, Salah Asuh dalam Sistem Sekuler

Senin, 05 Dec 2022 19:16

Pengadilan Israel Hukum Ringan Sekelompok Tentara Yang Merampok Dan Menyiksa Warga Palestina

Pengadilan Israel Hukum Ringan Sekelompok Tentara Yang Merampok Dan Menyiksa Warga Palestina

Senin, 05 Dec 2022 15:31

Gerombolan Bersenjata Serbu Masjid Di Nigeria, Bunuh 12 Orang Termasuk Imam

Gerombolan Bersenjata Serbu Masjid Di Nigeria, Bunuh 12 Orang Termasuk Imam

Senin, 05 Dec 2022 14:05

Survey: Hanya 25 Persen Orang Rusia Yang Mendukung Perang Ukraina Berlanjut

Survey: Hanya 25 Persen Orang Rusia Yang Mendukung Perang Ukraina Berlanjut

Senin, 05 Dec 2022 12:35

Pengunjuk Rasa Anti-Iran Bocorkan Infromasi Pribadi Anggota IRGC Dan Milisi Basij Di Dark Web

Pengunjuk Rasa Anti-Iran Bocorkan Infromasi Pribadi Anggota IRGC Dan Milisi Basij Di Dark Web

Senin, 05 Dec 2022 10:05

Perbedaan Pendapat Menjawab ''Ash-Sholatu Khairum Minan Naum''

Perbedaan Pendapat Menjawab ''Ash-Sholatu Khairum Minan Naum''

Senin, 05 Dec 2022 05:45

Kelompok Pejuang Rohingya ARSA Bantah Terlibat Pembunuhan Intelijen Bangladesh

Kelompok Pejuang Rohingya ARSA Bantah Terlibat Pembunuhan Intelijen Bangladesh

Ahad, 04 Dec 2022 20:45

Angkatan Laut AS Cegat Kapal Yang Akan Menyeludupkan Amunisi Ke Pemberontak Syi'ah Houtsi

Angkatan Laut AS Cegat Kapal Yang Akan Menyeludupkan Amunisi Ke Pemberontak Syi'ah Houtsi

Ahad, 04 Dec 2022 19:55

Piala Dunia FIFA 2022 Qatar Catat Kehadiran Penonton Tertinggi Dalam Sejarah Turnamen

Piala Dunia FIFA 2022 Qatar Catat Kehadiran Penonton Tertinggi Dalam Sejarah Turnamen

Ahad, 04 Dec 2022 17:07


MUI

Must Read!
X