Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.050 views

Ritual Adat Batui dalam Timbangan Aqidah Islam (Bagian Dua)

Oleh:

Mukhlish AK, pemerhati budaya lokal

 

Tulisan sebelumnya: Ritual Adat Batui dalam Timbangan Aqidah Islam (Bagian Satu)

 

PADA saat mengantarkan telur, para pemuda ombuwa telur (pembawa telur) akan didampingi oleh tetua adat. Jalanan harus sepi dari aktivitas. Karena saat mengantarkan telur tidak diperbolehkan untuk berhenti di tengah jalan.[1]

Menurut Amir, masyarakat Batui menyakini bahwa ritual tersebut harus dilaksanakan sebagai suatu amanah (sumpah) dari leluhur mereka. Sebagai suatu amanah, bila hal itu tidak dilaksanakan maka ada efek yang akan ditimbulkan. Walau tidak jelas efek seperti apa yang akan muncul, karena selama ritual itu selalu dilaksanakan.

Waktu pelaksanaan ritual tumpe biasanya dilaksanakan sekitar bulan September.[2] Sedangkan mosawe dilaksanakan pada setiap bulan Desember, sedikit menyeberang pada bulan Januari. Lihat video: Batui (full movie).

Sekembalinya dari mengantarkan telur tersebut, masyarakat batui melanjutkan ritual adatnya yakni Mosawe. Menurut Amir, mosawe adalah acara yang diadakan dalam rangka mensyukuri telah ditunaikan amanah mengantarkan telur ke pulau Banggai. Namun menurut Arifin Ahmad, acara tersebut juga dalam mensyukuri atas nikmat panen bahkan juga sebagai ajang silaturrahim bagi orang-oarang batui yang dari perantauan.[3]

Ritual mosawe diadakan setiap tahunnya di Uwe Sambiha. Sedangkan tempat diadakannya mosawe ini dinamakan dengan kusali (tempat musyawarah). Sebuah tempat yang didominasi warna merah.

Sebelum pelaksanaan acara syukuran, pada malam harinya didahului dengan dzikir selama semalam suntuk. Menurut Amir, dalam dzikir ini didahului dengan permohonan untuk berdialog dengan roh para leluhur (tontembang). Kemudian melafadzkan dzikir kalimat tauhid.  

Dari video Batui Full Movie maupun video lainnya, tampaknya bacaan pada sebagian kalimat tauhid tersebut dibaca dengan panjang pendek tidak tepat. Pada bagian-bagian yang seharusnya pendek, dibaca panjang. Hemat penulis, hal itu terjadi karena mengikuti irama. Bacaan tersebut adalah Laailahaa iillallaah muhammad yaa rasuullullaah yang bila dituliskan dalam bahasa Arab menjadi: لَا إلها إإلا الله محمّد يا رسول الله  . Pada titik ini menjadi masalah tersendiri.

Tidak hanya dzikir kalimat tauhid, menurut sumber lain, yang hal itu juga dapat dilihat dalam rekaman video dan audio, saat ini telah ada penambahan lafadz dzikir yakni “Ya Hasan ya Husain”.[4] Selama dzikir ini alunan musik gendang dan gong senantiasa mengiringi.

Ditengah-tengah dzikir ini beberapa orang akan kesurupan. Ketika kesurupan mereka memperagakan gerakan tertentu, tergantung jenis roh/makhluk halus yang masuk. Masyarakat Batui menganggap itu adalah roh para leluhur mereka (tontembang).

Pada pagi harinya mereka melakukan syukuran dan ziarah ke makam dari orang-orang yang pertama kali menyebarkan agama Islam di Batui. Menurut Amir itu adalah kuburan dari Langkai Turun dan Mian Bungin.

  1. Telaah kritis sejarah burung maleo di Batui

Betulkah sejarah diatas? Pertanyaan tersebut layak untuk kita ajukan mengingat tidak bukti manuskrip yang ditulis oleh pelaku sejarah, sebagaimana yang diungkapkan oleh Amir. Padahal cerita dari mulut ke mulut sangat besar kemungkinannnya untuk ditambah-tambah. Hal ini terbukti dari asal muasal burung maleo sudah ada perbedaan, sebagaimana penulis jelaskan diatas.

Andaikan manuskrip itu ada, siapa penulisnya? Bagaimana kualifikasi kepribadiannya? Apakah ia orang yang terpercaya atau bukan?

Untuk memastikan suatu kisah, layaknya sebuah Hadits, kedua cara mengambil sejarah diatas, baik melalui manuskrip atau dari mulut kemulut, ia yang membutuhkan ilmu tentang sanad (jalur periwayatan) dan matan (isi cerita). Demikian pula dengan ilmu-ilmu turunannya semisal ilmu rijalul hadits (para penyampai hadits/berita) dan ilmu jarh wa ta’dil (kecacatan dan keadilan para penyampai hadits/berita). Sehingga dapat dipilah mana berita yang benar dan bohong. Sehingga masing-masing berita harus sikapi sesuai kualitas beritanya.

Hal itu tidak mungkin dimiliki oleh masyarakat Batui. Apa yang ada saat ini tampaknya hanya berupa cerita-cerita bebas tanpa ada instrumen yang dapat digunakan untuk menyeleksi mana cerita yang benar dan mana cerita yang diada-adakan.

Pertanyaan berikut: Betulkah burung maleo itu hanya ada dan berasal dari Batui? Betulkah burung maleo yang ada dibatui berasal dari raja Banggai? Bila betul, tidakkah yang lebih tepat untuk mengklaimnya adalah masyarakat Banggai Laut bukan masyarakat Batui? Atau justru lebih jauh dari itu yakni sumber asal raja Banggai mendapatkan burung itu. Bila salah satu kemungkinan bahwa raja Banggai mendapatkan burung itu dari Pulau Jawa, tidakkah masyarakat di Pulau Jawa lebih berhak mengklaim burung itu dari tanah mereka?

Pertanyaan berikut, mengapa burung maleo juga banyak terdapat Taman Nasional Bogani Nani Wartabone (Bolaang Mongondow Sulut-Gorontalo)?[5] Maleo juga banyak di Kabupaten Donggala dan Sigi,[6] bahkan ia dilindungi dan ditangkar di Taman Nasional Lore Lindu (Donggala-Poso).[7] Burung maleo juga banyak ditemukan di Kabupaten Tojo Una-Una dan Morowali. Pendek katanya, burung ini ada di hampir seluruh wilayah di Sulawesi, terutama Sulawesi Tengah.

Tidak hanya di Sulawesi, burung maleo juga terdapat di Maluku, yakni di Pulau Haruku Ambon.[8] Mungkin di daerah lain juga ditemukan burung ini.

Mungkin ada yang berteori bahwa burung maleo yang ada di Batui telah bermigrasi ke tempat-tempat tersebut. Sehingga ia menjadi endemik di seluruh wilayah pulau Sulawesi.

Bila dikatakan mungkin, mungkin saja. Tapi seberapa besar kemungkinan itu? Semuanya hanya menjadi asumsi dan spekulasi semata. Tidak ada instrumen yang dapat digunakan untuk memastikan kemungkinan tersebut walau hanya berupa dugaan kuat.

Perlu diingat, burung maleo adalah sejenis burung yang tidak memiliki kemampuan terbang selayaknya burung lain. Ia lebih mirip dengan bangsa unggas (ayam, angsa atau bebek). Sehingga untuk terbang dengan jarak tempuh yang sangat jauh apalagi menyeberangi lautan lepas adalah tidak memungkinkan.

Rasanya sulit diterima dengan akal sehat bahwa burung-burung maleo yang tersebar di berbagai wilayah di Sulawesi itu berasal dari Batui yang sebelumnya milik raja Banggai. Sehingga boleh jadi, sebelum raja Banggai membawa burung maleonya di Batui, burung itu sebenarnya telah ada di Batui. Boleh jadi bahwa burung maleo di Batui tidak ada sangkut pautnya dengan maleo dari raja Banggai. Boleh jadi pula burung tersebut telah ada jauh sebelum tahun 1621 M. Karena memang burung ini telah tersebar diberbagai wilayah di pulau Sulawesi, sebagaimana terbukti dalam data-data diatas.

Yang mudah terima adalah bahwa burung tersebut memang banyak tersebar di pulau Sulawesi, sebagaimana hewan/burung lainnya yang memang telah ada di berbagai wilayah. Dari mana asalnya? Hanya Allah Swt. yang tahu. Kita tidak perlu mencari tahu. Kalaupun tahu itu hanya berupa asumsi dan spekulasi yang tidak dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah.

3. Menimbang Pelaksanaan Ritual Adat Tumpe dan Mosawe Perspektif Islam

Pada beberapa bagian dari ritual tumpe dan mosawe layak untuk dipertanyakan kesesuaiannya dengan Aqidah Islam. Penulis membagi pada dua bagian yakni pada motivasi pelaksanaan ritual adat dan realitas pelaksanaan ritual adat tumpe dan mosawe.

a. Motivasi pelaksaan Ritual Adat Tumpe dan Mosawe

1). Untuk memenuhi amanah leluhur

Tampak berulang-ulang disampaikan oleh para tokoh Batui bahwa alasan diadakan ritual tumpe dan mosawe karena amanah dari leluhur. Sehingga tidak bisa tidak, ia harus dilaksanakan. Bila tidak dilaksanakan, akan terjadi musibah yang akan menimpa masyarakat Batui.

Islam memang mengajarkan agar kita mejaga amanah. Amanah adalah sesuatu yang Allah Swt. akan bebankan pada langit, bumi dan gunung. Namun semuanya menolak, kecuali manusia. Allah Swt. berfirman:

إِنَّا عَرَضۡنَا ٱلۡأَمَانَةَ عَلَى ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضِ وَٱلۡجِبَالِ فَأَبَيۡنَ أَن يَحۡمِلۡنَهَا وَأَشۡفَقۡنَ مِنۡهَا وَحَمَلَهَا ٱلۡإِنسَٰنُۖ إِنَّهُۥ كَانَ ظَلُومٗا جَهُولٗا ٧٢

"Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh." (Al-Ahzab: 72).

Bersambung...

 

Catatan kaki:

[1]https://travel.detik.com/domestic-destination/d-3360540/mengenal-tumpe-ritual-telur-pertama-burung-maleo)

[2]http://chesachyntia.student.umm.ac.id

[3] Lihat: Batui (full movie)

[4]Lihat Video Kusali Bola Totonga Situs Budaya masyarakat Adat Batui (https://www.youtube.com/watch?v=AaJiAxkCgd8&feature=youtu.be). Versi Audio juga banyak beredar. Sepertinya tambahan lafadz ini baru. Sebab Amir yang ia terakhir mengikuti acara mosawe 4 tahun lalu tidak mengetahuinya.

[5] Lihat https://www.liputan6.com/news/read/286273/mengintip-habitat-burung-maleo, diakses 30 Desember 2018.

[6] http://www.mongabay.co.id/2014/09/13/maleo-burung-endemik-sulawesi-yang-masih-menyisakan-teka-teki/, diakses 31 Desember 2018

[7] Lihat Video Pejuang Peduli Maleo TVRI Sulteng: https://www.youtube.com/watch?v=64AiptQ3WZA

[8] Lihat video Penangkaran Burng Maleo di Pulau Haruku Ambon : https://www.youtube.com/watch?v=h9TrQT9rtL

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Latest News
PP Muhammadiyah Meminta Wacana Pembelajaran Tatap Muka kembali Ditunda

PP Muhammadiyah Meminta Wacana Pembelajaran Tatap Muka kembali Ditunda

Jum'at, 25 Jun 2021 00:10

Fenomena Dakwah Copy-Paste

Fenomena Dakwah Copy-Paste

Kamis, 24 Jun 2021 23:35

UMY dan PBI DIY Selenggarakan Training Kewirausahaan Bekam

UMY dan PBI DIY Selenggarakan Training Kewirausahaan Bekam

Kamis, 24 Jun 2021 22:33

Indonesia Darurat Sampah dan Limbah, Anggota FPKS Sesalkan Pengurangan Anggaran

Indonesia Darurat Sampah dan Limbah, Anggota FPKS Sesalkan Pengurangan Anggaran

Kamis, 24 Jun 2021 21:29

Kasus Covid Melonjak, Senator Ingatkan Stok Darah Harus Tetap Terjaga

Kasus Covid Melonjak, Senator Ingatkan Stok Darah Harus Tetap Terjaga

Kamis, 24 Jun 2021 20:54

Penumpang KRL di Stasiun Cikarang Jalani Swab Tes Antigen

Penumpang KRL di Stasiun Cikarang Jalani Swab Tes Antigen

Kamis, 24 Jun 2021 19:48

MUI:  Di Zona Merah, Tidak Diperkenankan Sholat Idul Adha dan Shalat Jamaah di Luar Rumah

MUI: Di Zona Merah, Tidak Diperkenankan Sholat Idul Adha dan Shalat Jamaah di Luar Rumah

Kamis, 24 Jun 2021 18:26

Jangan Lupakan Piagam Jakarta

Jangan Lupakan Piagam Jakarta

Kamis, 24 Jun 2021 17:46

Pejabat PBB: Taliban Rebut 50 Dari 370 Distrik Di Afghanistan

Pejabat PBB: Taliban Rebut 50 Dari 370 Distrik Di Afghanistan

Kamis, 24 Jun 2021 17:08

Tinjau Pemakaman Khusus Covid-19, Anies: Meski Luas Tolong Jangan Dipenuhi

Tinjau Pemakaman Khusus Covid-19, Anies: Meski Luas Tolong Jangan Dipenuhi

Kamis, 24 Jun 2021 16:17

Covid-19 Meningkat, MUI-BNPB Sarankan Perketat Protokol Kesehatan Saat Berqurban

Covid-19 Meningkat, MUI-BNPB Sarankan Perketat Protokol Kesehatan Saat Berqurban

Kamis, 24 Jun 2021 15:08

Masjid Raya Jakarta Islamic Centre Tutup hingga 5 Juli

Masjid Raya Jakarta Islamic Centre Tutup hingga 5 Juli

Kamis, 24 Jun 2021 14:41

Akhiri Pembelahan Politik, Indonesia Perlu Sumpah Ketiga

Akhiri Pembelahan Politik, Indonesia Perlu Sumpah Ketiga

Kamis, 24 Jun 2021 13:58

Kasus RS Ummi, Habib Rizieq Divonis Empat Tahun Penjara

Kasus RS Ummi, Habib Rizieq Divonis Empat Tahun Penjara

Kamis, 24 Jun 2021 12:20

Solo Madani Indonesia Jaya Sampaikan Resolusi kepada Presiden, MPR dan DPR

Solo Madani Indonesia Jaya Sampaikan Resolusi kepada Presiden, MPR dan DPR

Kamis, 24 Jun 2021 11:51

Kasus Covid-19 Semakin Buruk, Politisi PKS: Opsi PSBB Harus Segera Diambil

Kasus Covid-19 Semakin Buruk, Politisi PKS: Opsi PSBB Harus Segera Diambil

Kamis, 24 Jun 2021 10:49

Bohong dalam Delik Bohong

Bohong dalam Delik Bohong

Kamis, 24 Jun 2021 09:37

Legislator Gerindra: Pemerintah Harus Punya Skenario Kurangi Utang Luar Negeri

Legislator Gerindra: Pemerintah Harus Punya Skenario Kurangi Utang Luar Negeri

Kamis, 24 Jun 2021 08:37

Anis Matta: Sumpah Palapa Bisa Jadi Spirit Akhiri Pembelahan dan Fokus Capai Lima Besar Dunia

Anis Matta: Sumpah Palapa Bisa Jadi Spirit Akhiri Pembelahan dan Fokus Capai Lima Besar Dunia

Kamis, 24 Jun 2021 07:34

Impor Migas Makin Meroket, Legislator: Apa Pemerintah Kalah Hadapi Tekanan Para Mafia?

Impor Migas Makin Meroket, Legislator: Apa Pemerintah Kalah Hadapi Tekanan Para Mafia?

Kamis, 24 Jun 2021 06:26


MUI

Must Read!
X