Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.785 views

AS Izinkan 3 Sekutu NATO Gunakan SAM Rusia, Tetapi Kenapa Begitu Takut dengan Pembelian S-400 Turki?

MOSKOW, RUSIA (voa-islam.com) - Selama bertahun-tahun, tiga negara NATO tidak mengalami kesulitan dalam menggunakan sistem pertahanan udara Rusia, tetapi kesepakatan S-400 Turki adalah kasus khusus karena berisiko terhadap cengkeraman AS terhadap Ankara dan menimbulkan kerugian pada industri militernya, analis mengatakan kepada RT.

Tidak ada satu bulan berlalu tanpa Amerika Serikat mengutak-ataik Turki, yang tampaknya tetap ngotot membeli sistem rudal anti-pesawat S-400 terkemuka. Washington telah menunda pengiriman F-35 ke Angkatan Udara Turki dan memperingatkan bahwa melanjutkan perjanjian pembelian rudal buatan Rusia itu dapat membahayakan hubungan Ankara dengan AS dan NATO.

Setelah itu, beberapa media arus utama bergegas menjelaskan bagaimana industri Turki akan menderita jika S-400 mencapai tanah Turki. Yang lain memperingatkan bahwa memiliki F-35 dan S-400 dalam satu militer akan membahayakan keuntungan kritis dari jet tempur generasi kelima.

Analis militer yang berbicara dengan Rusia Today mengatakan sebagian besar keributannya adalah tentang Ankara yang tidak tunduk pada Washington dan NATO dan mengejar kepentingannya sendiri.

"Turki menunjukkan kedaulatan sejati membeli S-400; ini tidak dapat diterima untuk AS."

AS "kehilangan kepemimpinan dan Rusia mengambilnya," kata Igor Korotchenko, pemimpin redaksi majalah Pertahanan Nasional dan anggota dewan publik Kementerian Pertahanan. Prospek anggota NATO yang membeli dari Rusia "merusak reputasi AS ... dan menimbulkan kerugian pada industri militer Amerika."

S-400 berbahaya bagi pesawat NATO karena "dapat mendeteksi dan melawan F-35 dan F-22," jelasnya.

Tetapi tidak jarang bagi negara-negara anggota NATO untuk menggunakan persenjataan buatan Rusia berteknologi tinggi, termasuk pendahulu S-400. Bulgaria, Yunani, dan Slovakia - semua sekutu NATO AS - memiliki S-300 di gudang senjata mereka.

Yunani telah menginstalnya di pulau Siprus, yang menjadi titik balik dalam strategi pertahanan nasionalnya. Bulgaria dan Slovakia sering menggunakan sistem - yang dirancang pada puncak Perang Dingin - selama latihan tembakan langsung NATO.

Jadi, mengapa Turki - yang bergabung dengan NATO pada tahun 1952 setara dengan Yunani - di bawah tekanan kuat sementara tiga lainnya tidak?

"Yunani dan anggota lainnya telah membeli senjata anti-pesawat Rusia jauh sebelum 2014, yaitu sebelum ketegangan antara AS dan Rusia mulai meningkat," jelas pakar militer Rusia Mikhail Khodarenok.

Khodarenok, pensiunan perwira Angkatan Udara Rusia, mengatakan daya tembak yang ditingkatkan, resistensi terhadap gangguan dan jangkauan yang lebih jauh membuat S-400 menonjol di antara rudal darat-ke-udara lainnya.

"Itu tidak memiliki saingan dalam hal efisiensi biaya."

Tetapi bagaimana AS begitu takut pada S-400 karena kurang akrab dengan Pentagon daripada S-300 generasi yang lebih tua? Militer Amerika telah memperoleh sepasang varian S-300P dan S-300V melalui Belarus dan Ukraina setelah Uni Soviet runtuh untuk mempelajari kemampuan sistem - tetapi pengetahuan ini tidak mutakhir sekarang, kata Khodarenok.

"AS tidak memiliki [varian yang lebih baru]," katanya. Bahkan mengetahui senjata musuh secara terperinci tidak banyak membantu di medan perang karena "membenamkan sistem anti-pesawat adalah tentang gangguan elektronik yang kuat," bukan mempelajari jenis perangkat keras apa pun.

Ankara mengatakan S-400 akan membantu negara itu untuk mempertahankan diri, karena Turki menghadapi ancaman dari Timur Tengah. Tetapi pada saat yang sama, mereka sedang dalam pembicaraan dengan AS mengenai rudal Patriot - analog yang hampir sama dengan keluarga S-300.

Menghindari "memasukkan semua telur dalam satu keranjang," Turki menunjukkan bahwa mereka tidak ingin membeli sistem anti-pesawat dari satu vendor, Khodarenok menyatakan. Dia percaya bahwa kesepakatan Rusia akan terbatas pada Turki yang hanya membeli sejumlah skuadron S-400 "untuk mencakup hanya satu fasilitas penting."

"Tidak akan ada pembelian grosir sistem anti-pesawat untuk mencakup seluruh Turki," sementara bencana S-400 masih jauh dari selesai. Kesepakatan itu dilakukan hanya setelah kru Turki dilatih di Rusia, peluncur diuji dan dikirim ke Turki, dan, akhirnya, semua pembayaran dilakukan, jelasnya. (st/RT)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Lonjakan Covid meningkat tajam, Indonesia menempati nomor 1 di dunia dalam kasus harian dan kematian. Para penyintas Corona yang jalani isolasi butuh uluran tangan. Mari berbagi makanan siap...

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Latest News
15 Tentara Niger Tewas 6 Lainnya Hilang Setelah Serangan 'Teroris' Dekat Perbatasan Burkina Faso

15 Tentara Niger Tewas 6 Lainnya Hilang Setelah Serangan 'Teroris' Dekat Perbatasan Burkina Faso

Senin, 02 Aug 2021 17:45

Presiden Ashraf Ghani Salahkan Penarikan Tiba-tiba AS Untuk Memburuknya Keamanan Di Afghanistan

Presiden Ashraf Ghani Salahkan Penarikan Tiba-tiba AS Untuk Memburuknya Keamanan Di Afghanistan

Senin, 02 Aug 2021 17:05

Pandemi Diperkirakan Berakhir 5 Tahun Lagi, Epidemiolog Ingatkan Potensi Chaos di Masyarakat

Pandemi Diperkirakan Berakhir 5 Tahun Lagi, Epidemiolog Ingatkan Potensi Chaos di Masyarakat

Senin, 02 Aug 2021 15:03

Banyak Ulama Wafat saat Pandemi, HNW: Pentingnya Sanggar Al-Quran Cetak Generasi Penerus Ulama

Banyak Ulama Wafat saat Pandemi, HNW: Pentingnya Sanggar Al-Quran Cetak Generasi Penerus Ulama

Senin, 02 Aug 2021 09:41

Pemilu 2024, Aleg PKS: Untuk Kebaikan Negara, Jangan Asal Coblos!

Pemilu 2024, Aleg PKS: Untuk Kebaikan Negara, Jangan Asal Coblos!

Senin, 02 Aug 2021 08:34

Sang Wartawan Itu Telah Pergi

Sang Wartawan Itu Telah Pergi

Senin, 02 Aug 2021 07:32

Innalillahi, Pegiat Dakwah Masjid Jogokariyan Ustaz Fanni Rahman Wafat

Innalillahi, Pegiat Dakwah Masjid Jogokariyan Ustaz Fanni Rahman Wafat

Senin, 02 Aug 2021 07:07

UEA Kirim 6 Mantan Tahanan Guantanamo Ke Yaman

UEA Kirim 6 Mantan Tahanan Guantanamo Ke Yaman

Ahad, 01 Aug 2021 21:30

Makin Digoyang, Anies Semakin Matang

Makin Digoyang, Anies Semakin Matang

Ahad, 01 Aug 2021 21:17

Taliban Hujani Bandara Kandahar Dengan Roket Untuk Gagalkan Serangan Udara Pasukan Pemerintah

Taliban Hujani Bandara Kandahar Dengan Roket Untuk Gagalkan Serangan Udara Pasukan Pemerintah

Ahad, 01 Aug 2021 21:10

Bahaya “Jurnalisme Omongan” Pejabat

Bahaya “Jurnalisme Omongan” Pejabat

Ahad, 01 Aug 2021 21:02

11 Tentara Mesir Tewas Atau Terluka Dalam Serangan Islamic State Di Semanjung Sinai

11 Tentara Mesir Tewas Atau Terluka Dalam Serangan Islamic State Di Semanjung Sinai

Ahad, 01 Aug 2021 20:50

Ismail Haniyeh Terpilih Kembali Sebagai Pemimpin Kelompok Hamas Untuk Kali Kedua

Ismail Haniyeh Terpilih Kembali Sebagai Pemimpin Kelompok Hamas Untuk Kali Kedua

Ahad, 01 Aug 2021 19:17

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Ahad, 01 Aug 2021 16:05

ACT dan Gernas MUI Kerja Bareng Atasi Pandemi Covid-19

ACT dan Gernas MUI Kerja Bareng Atasi Pandemi Covid-19

Ahad, 01 Aug 2021 13:04

Pemerintah Segera Luncurkan Program Sertifikasi Halal Gratis bagi UMK

Pemerintah Segera Luncurkan Program Sertifikasi Halal Gratis bagi UMK

Ahad, 01 Aug 2021 11:10

Wasathi: Khutbah Jumat Perlu Diatur 15 Menit

Wasathi: Khutbah Jumat Perlu Diatur 15 Menit

Sabtu, 31 Jul 2021 23:54

Koalisi Pimpinan AS Sediakan Persenjataan Senilai 72 Trilyun Lebih Untuk Militer Irak Sejak 2014

Koalisi Pimpinan AS Sediakan Persenjataan Senilai 72 Trilyun Lebih Untuk Militer Irak Sejak 2014

Sabtu, 31 Jul 2021 23:05

India Klaim Tewaskan Komandan Jaish-e-Mohammad Dalang Serangan Yang Menewaskan 40 Tentara Di Kashmir

India Klaim Tewaskan Komandan Jaish-e-Mohammad Dalang Serangan Yang Menewaskan 40 Tentara Di Kashmir

Sabtu, 31 Jul 2021 22:46

Proses Pemakaman Konsultan Keluarga Sakinah Ini Dihadiri Ribuan Orang

Proses Pemakaman Konsultan Keluarga Sakinah Ini Dihadiri Ribuan Orang

Sabtu, 31 Jul 2021 22:31


MUI

Must Read!
X