Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.583 views

Islamofobia Prancis dan Akarnya dalam Kolonialisme Prancis

Warga Australia yang melakukan serangan teroris di Christchurch dipengaruhi oleh kelompok Islamofobia Prancis, tetapi seberapa jauhkah antipati negara tersebut terhadap Islam?

Lebih dari dua pekan telah berlalu sejak serangan teroris di Selandia Baru, yang menewaskan sedikitnya 51 orang, dan topik-topik seperti supremasi kulit putih dan Islamofobia telah menemukan diri mereka dalam sorotan media.

Aksi teror dilakukan oleh individu yang bertindak di bawah berbagai pengaruh tetapi dalam pekan-pekan setelah serangan, telah menjadi jelas bahwa si penyerang terinspirasi dari sayap kanan Eropa, terutama gerakan Identitarian, dan ide-ide penulis sayap kanan Perancis, Renaud Camus.

Sejumlah analis memusatkan perhatian pada satu negara yang tampaknya telah memainkan peran penting dalam memelihara ideologi semacam itu yaitu Prancis.

Buku Renaud Camus, Le Grand Remplacement (The Great Replacement) menjadi inspirasi bagi teroris Australia sedemikian rupa sehingga manifesto 72 halaman miliknya memiliki judul yang sama.

Pengaruh Prancis pada teroris supremasi kulit putih jauh dari terbatas hanya pada satu pemikir rasis.

Hak Baru Prancis atau Nouvelle Droite (ND), sebuah gerakan sayap kanan pasca-Perang Dunia II, menjadi inspirasi bagi gerakan-gerakan Identitarian Austria di mana teroris Australia memiliki hubungan dekat dan hubungan keuangan.

Identitarian hari ini telah menemukan basis dukungan yang sangat besar di Prancis, di mana mereka terkait erat dengan Front Nasional kanan-jauh (FN), salah satu partai oposisi utama negara tersebut.

Sejarah kebencian anti-Muslim baru-baru ini di Prancis

"Prancis memiliki sikap bermusuhan terhadap Muslim dan Islam sejak kasus jilbab pertama dimulai di Prancis pada tahun 1989," ungkap Abdelaziz Chaambi, Presiden dan Pendiri Koordinasi Melawan Rasisme dan Islamofobia (CRI) di Prancis, mengatakan kepada TRT World.

Sejak serangan 9/11, pejabat senior, termasuk walikota Nice, Christian Estrosi dan politisi lainnya belum menghindari dari pelabelan Muslim sebagai Kolom ke-5 (Cinquième Colonne).

Sindiran terhadap Muslim atas pakaian agama mereka, kebiasaan makan, dan ketidakmampuan untuk berintegrasi dianggap lumrah di media arus utama, juga dalam wacana politik.

Dan itu tidak hanya terbatas pada kata-kata.

Negara itu melarang jilbab di sekolah umum pada tahun 2004, diikuti oleh larangan di sekolah swasta.

Lebih banyak larangan diikuti dengan larangan Niqab oleh mantan presiden Nicolas Sarkozy pada tahun 2011.

Dan larangan pakaian renang burkini yang dirancang untuk wanita Muslim. Langkah kontroversial tersebut didukung oleh Perdana Menteri Manuel Valls pada saat itu.

"2004 adalah pembukaan Kotak Pandora ketika Islamofobia menjadi bentuk hukum diskriminasi dan bukan hanya pendapat," ujst Yasser Louati, seorang aktivis hak asasi manusia dan kebebasan sipil Prancis, mengatakan kepada TRT World.

Akar kolonial Islamofobia Prancis

Kebijakan semacam itu bukan fenomena baru-baru ini, menurut para aktivis, tetapi terkait erat dengan sejarah kekaisaran Prancis.

"Masa lalu kolonial Prancis menentukan bagaimana elit Prancis dan sekelompok besar penduduk asli mempersepsikan Muslim," kata Chaambi.

"Persepsi Muslim sebagai warga negara kelas dua seperti di zaman Aljazair di mana Prancis masih dominan secara signifikan," tambahnya.

Menurut Louati, pengalaman Prancis di Aljazair yang membantu mendefinisikan pendekatannya terhadap Islam hari ini.

Untuk sebagian besar abad ke-20, Prancis adalah kekuatan kolonial, yang menduduki sebagian besar tanah mayoritas Muslim di Afrika dan Timur Tengah.

Sementara sebagian besar tanah ini diperintah sebagai wilayah kolonial, Aljazair diintegrasikan ke dalam negara Prancis sebagai bagian dari negara itu.

Hak-hak kewarganegaraan negara itu meskipun jarang meluas ke mata pelajaran Muslim Aljazair.

Orang-orang Muslim dipandang terlalu terikat pada agama mereka dan tidak memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam sebuah negara yang dibangun di atas kepatuhan ketat terhadap sebuah ideologi yang dibangun di atas pemisahan negara dan gereja, yang dikenal sebagai laisit.

Penjajah Prancis mendesak pelepasan dari simbol budaya dan agama Islam, yang kadang-kadang mensyaratkan kampanye paksa yang mendesak perempuan untuk mengungkap diri, dan degradasi bahasa Arab ke ruang pribadi.

Ini juga merupakan periode di mana dasar-dasar negara Prancis modern berpijak.

"Republik Kelima saat ini diproklamasikan dengan konstitusi 1958, di tengah-tengah penindasan berdarah di Aljazair dan sementara Prancis masih bermimpi untuk mempertahankan cengkeramannya di koloni-koloni", kata Louati.

Dampak dari pemikiran seperti itu berlanjut hingga hari ini, jelasnya.

Pada tahun 2005, Sarkozy berusaha mengeluarkan undang - undang yang mengubah kurikulum sekolah untuk mengakui peran positif kehadiran Prancis di luar negeri.

Meskipun undang-undang itu dibatalkan menyusul pertentangan akademis, menurut Louati, hal itu menunjukkan mentalitas pascakolonial yang terus berlanjut dari banyak politisi dan elit di Prancis.

"Akhir dari kolonialisme tidak memberikan penilaian tentang apa yang salah dan pelajaran apa yang perlu dipelajari," kata Louati, menggambarkan Republik Prancis saat ini sebagai 'Republik Kolonial'.

"Sebaliknya, negara ini memasuki amnesia sukarela tanpa menyikapi warisan beracun ini."

Perjuangan anti-kolonial berlanjut di Prancis

Orang Aljazair adalah salah satu komunitas diaspora terbesar dengan hingga empat juta orang Aljazair atau warga negara Prancis dengan akar Aljazair yang tinggal di negara itu. Jumlah total Muslim diperkirakan antara enam hingga tujuh juta orang.

Orang-orang Muslim lebih tegas dalam memprotes hak-hak mereka mengingat reputasi Prancis atas diskriminasi tenaga kerja, kebrutalan polisi, dan kejahatan rasial terhadap, terutama, pendatang Muslim Arab dan Afrika.

Tapi, bagi Chaambi dan aktivis lainnya, gagasan Misi Peradaban kekaisaran Prancis terus berlanjut, meletakkan dasar bagi pemikiran yang lebih ekstremis, seperti Renaud Camus.[fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Latest News
Agar Ibadah Kita Diterima

Agar Ibadah Kita Diterima

Jum'at, 21 Feb 2020 22:52

Direktur Pristac Sampaikan Konsep Pendidikan dalam Syair-syair Imam Syafi'i

Direktur Pristac Sampaikan Konsep Pendidikan dalam Syair-syair Imam Syafi'i

Jum'at, 21 Feb 2020 21:46

Umar bin Khatab pun Pernah Ditolak Pinangannya

Umar bin Khatab pun Pernah Ditolak Pinangannya

Jum'at, 21 Feb 2020 21:07

Dahulukan Akhlak Sebelum Prestasi, Benarkah?

Dahulukan Akhlak Sebelum Prestasi, Benarkah?

Jum'at, 21 Feb 2020 20:38

Laporan: Lebih 400 Orang Terinfeksi Virus Corona Baru di Penjara di Seluruh Cina

Laporan: Lebih 400 Orang Terinfeksi Virus Corona Baru di Penjara di Seluruh Cina

Jum'at, 21 Feb 2020 19:30

Bebani Rakyat, PKS Tidak Setuju Penerapan Tarif Cukai Plastik

Bebani Rakyat, PKS Tidak Setuju Penerapan Tarif Cukai Plastik

Jum'at, 21 Feb 2020 17:59

Pemerintah Diminta Fasilitasi Diskusi Soal Omnibus Law

Pemerintah Diminta Fasilitasi Diskusi Soal Omnibus Law

Jum'at, 21 Feb 2020 17:51

Palestina Akan Ambil Tindakan Hukum Terkait Sikap Diskriminatif Amazon Terhadap Warganya

Palestina Akan Ambil Tindakan Hukum Terkait Sikap Diskriminatif Amazon Terhadap Warganya

Jum'at, 21 Feb 2020 16:00

Rezim Teroris Assad dan Rusia Bom 67 Fasilitas Medis di Barat Laut Suriah Sejak April 2019

Rezim Teroris Assad dan Rusia Bom 67 Fasilitas Medis di Barat Laut Suriah Sejak April 2019

Jum'at, 21 Feb 2020 15:15

Polisi Tangkap Pria Penikam Muadzin yang Tengah Mengumandakan Adzan Ashar di Masjid London

Polisi Tangkap Pria Penikam Muadzin yang Tengah Mengumandakan Adzan Ashar di Masjid London

Jum'at, 21 Feb 2020 14:30

Yang Mempertentangkan Agama dengan Pancasila Sebenarnya Musuh Besar Pancasila

Yang Mempertentangkan Agama dengan Pancasila Sebenarnya Musuh Besar Pancasila

Jum'at, 21 Feb 2020 13:45

Kuwait Tangguhkan Perjalanan Ke dan Dari Iran Karena Khawatir Penyebaran Virus Corona

Kuwait Tangguhkan Perjalanan Ke dan Dari Iran Karena Khawatir Penyebaran Virus Corona

Jum'at, 21 Feb 2020 11:45

Saudi Cegat Rudal Balistik  Pemberontak Syi'ah Houtsi yang Menargetkan Kota dan Warga Sipil

Saudi Cegat Rudal Balistik Pemberontak Syi'ah Houtsi yang Menargetkan Kota dan Warga Sipil

Jum'at, 21 Feb 2020 11:15

Hadir ke MUI, Ketua DPR: Draft RUU Omnibus Law Masih Bisa Diubah

Hadir ke MUI, Ketua DPR: Draft RUU Omnibus Law Masih Bisa Diubah

Jum'at, 21 Feb 2020 10:56

Ketum LIDMI: Wujudkan Indonesia Beradab Melalui Dakwah Kampus

Ketum LIDMI: Wujudkan Indonesia Beradab Melalui Dakwah Kampus

Jum'at, 21 Feb 2020 09:53

Waspada Jebakan 2024

Waspada Jebakan 2024

Kamis, 20 Feb 2020 23:47

Terkait Omnibus Law, Wasekjen MUI:  Kami Mampu Terbitkan 102 Juta Sertifikat Halal Pertahun

Terkait Omnibus Law, Wasekjen MUI: Kami Mampu Terbitkan 102 Juta Sertifikat Halal Pertahun

Kamis, 20 Feb 2020 22:09

Tentara Turki dan Pejuang Oposisi Suriah Luncurkan Operasi Bersama Melawan Pasukan Assad di Idlib

Tentara Turki dan Pejuang Oposisi Suriah Luncurkan Operasi Bersama Melawan Pasukan Assad di Idlib

Kamis, 20 Feb 2020 21:20

Legislator PKS: Wacana Sertifikasi Khatib Bisa Memecah Belah Umat

Legislator PKS: Wacana Sertifikasi Khatib Bisa Memecah Belah Umat

Kamis, 20 Feb 2020 21:12

Jaksa Penuntut Terorisme Jerman Sebut 'Motif Sayap Kanan' di Balik Penembakan Mematikan di Hanau

Jaksa Penuntut Terorisme Jerman Sebut 'Motif Sayap Kanan' di Balik Penembakan Mematikan di Hanau

Kamis, 20 Feb 2020 20:55


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X