Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.321 views

Islamofobia Prancis dan Akarnya dalam Kolonialisme Prancis

Warga Australia yang melakukan serangan teroris di Christchurch dipengaruhi oleh kelompok Islamofobia Prancis, tetapi seberapa jauhkah antipati negara tersebut terhadap Islam?

Lebih dari dua pekan telah berlalu sejak serangan teroris di Selandia Baru, yang menewaskan sedikitnya 51 orang, dan topik-topik seperti supremasi kulit putih dan Islamofobia telah menemukan diri mereka dalam sorotan media.

Aksi teror dilakukan oleh individu yang bertindak di bawah berbagai pengaruh tetapi dalam pekan-pekan setelah serangan, telah menjadi jelas bahwa si penyerang terinspirasi dari sayap kanan Eropa, terutama gerakan Identitarian, dan ide-ide penulis sayap kanan Perancis, Renaud Camus.

Sejumlah analis memusatkan perhatian pada satu negara yang tampaknya telah memainkan peran penting dalam memelihara ideologi semacam itu yaitu Prancis.

Buku Renaud Camus, Le Grand Remplacement (The Great Replacement) menjadi inspirasi bagi teroris Australia sedemikian rupa sehingga manifesto 72 halaman miliknya memiliki judul yang sama.

Pengaruh Prancis pada teroris supremasi kulit putih jauh dari terbatas hanya pada satu pemikir rasis.

Hak Baru Prancis atau Nouvelle Droite (ND), sebuah gerakan sayap kanan pasca-Perang Dunia II, menjadi inspirasi bagi gerakan-gerakan Identitarian Austria di mana teroris Australia memiliki hubungan dekat dan hubungan keuangan.

Identitarian hari ini telah menemukan basis dukungan yang sangat besar di Prancis, di mana mereka terkait erat dengan Front Nasional kanan-jauh (FN), salah satu partai oposisi utama negara tersebut.

Sejarah kebencian anti-Muslim baru-baru ini di Prancis

"Prancis memiliki sikap bermusuhan terhadap Muslim dan Islam sejak kasus jilbab pertama dimulai di Prancis pada tahun 1989," ungkap Abdelaziz Chaambi, Presiden dan Pendiri Koordinasi Melawan Rasisme dan Islamofobia (CRI) di Prancis, mengatakan kepada TRT World.

Sejak serangan 9/11, pejabat senior, termasuk walikota Nice, Christian Estrosi dan politisi lainnya belum menghindari dari pelabelan Muslim sebagai Kolom ke-5 (Cinquième Colonne).

Sindiran terhadap Muslim atas pakaian agama mereka, kebiasaan makan, dan ketidakmampuan untuk berintegrasi dianggap lumrah di media arus utama, juga dalam wacana politik.

Dan itu tidak hanya terbatas pada kata-kata.

Negara itu melarang jilbab di sekolah umum pada tahun 2004, diikuti oleh larangan di sekolah swasta.

Lebih banyak larangan diikuti dengan larangan Niqab oleh mantan presiden Nicolas Sarkozy pada tahun 2011.

Dan larangan pakaian renang burkini yang dirancang untuk wanita Muslim. Langkah kontroversial tersebut didukung oleh Perdana Menteri Manuel Valls pada saat itu.

"2004 adalah pembukaan Kotak Pandora ketika Islamofobia menjadi bentuk hukum diskriminasi dan bukan hanya pendapat," ujst Yasser Louati, seorang aktivis hak asasi manusia dan kebebasan sipil Prancis, mengatakan kepada TRT World.

Akar kolonial Islamofobia Prancis

Kebijakan semacam itu bukan fenomena baru-baru ini, menurut para aktivis, tetapi terkait erat dengan sejarah kekaisaran Prancis.

"Masa lalu kolonial Prancis menentukan bagaimana elit Prancis dan sekelompok besar penduduk asli mempersepsikan Muslim," kata Chaambi.

"Persepsi Muslim sebagai warga negara kelas dua seperti di zaman Aljazair di mana Prancis masih dominan secara signifikan," tambahnya.

Menurut Louati, pengalaman Prancis di Aljazair yang membantu mendefinisikan pendekatannya terhadap Islam hari ini.

Untuk sebagian besar abad ke-20, Prancis adalah kekuatan kolonial, yang menduduki sebagian besar tanah mayoritas Muslim di Afrika dan Timur Tengah.

Sementara sebagian besar tanah ini diperintah sebagai wilayah kolonial, Aljazair diintegrasikan ke dalam negara Prancis sebagai bagian dari negara itu.

Hak-hak kewarganegaraan negara itu meskipun jarang meluas ke mata pelajaran Muslim Aljazair.

Orang-orang Muslim dipandang terlalu terikat pada agama mereka dan tidak memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam sebuah negara yang dibangun di atas kepatuhan ketat terhadap sebuah ideologi yang dibangun di atas pemisahan negara dan gereja, yang dikenal sebagai laisit.

Penjajah Prancis mendesak pelepasan dari simbol budaya dan agama Islam, yang kadang-kadang mensyaratkan kampanye paksa yang mendesak perempuan untuk mengungkap diri, dan degradasi bahasa Arab ke ruang pribadi.

Ini juga merupakan periode di mana dasar-dasar negara Prancis modern berpijak.

"Republik Kelima saat ini diproklamasikan dengan konstitusi 1958, di tengah-tengah penindasan berdarah di Aljazair dan sementara Prancis masih bermimpi untuk mempertahankan cengkeramannya di koloni-koloni", kata Louati.

Dampak dari pemikiran seperti itu berlanjut hingga hari ini, jelasnya.

Pada tahun 2005, Sarkozy berusaha mengeluarkan undang - undang yang mengubah kurikulum sekolah untuk mengakui peran positif kehadiran Prancis di luar negeri.

Meskipun undang-undang itu dibatalkan menyusul pertentangan akademis, menurut Louati, hal itu menunjukkan mentalitas pascakolonial yang terus berlanjut dari banyak politisi dan elit di Prancis.

"Akhir dari kolonialisme tidak memberikan penilaian tentang apa yang salah dan pelajaran apa yang perlu dipelajari," kata Louati, menggambarkan Republik Prancis saat ini sebagai 'Republik Kolonial'.

"Sebaliknya, negara ini memasuki amnesia sukarela tanpa menyikapi warisan beracun ini."

Perjuangan anti-kolonial berlanjut di Prancis

Orang Aljazair adalah salah satu komunitas diaspora terbesar dengan hingga empat juta orang Aljazair atau warga negara Prancis dengan akar Aljazair yang tinggal di negara itu. Jumlah total Muslim diperkirakan antara enam hingga tujuh juta orang.

Orang-orang Muslim lebih tegas dalam memprotes hak-hak mereka mengingat reputasi Prancis atas diskriminasi tenaga kerja, kebrutalan polisi, dan kejahatan rasial terhadap, terutama, pendatang Muslim Arab dan Afrika.

Tapi, bagi Chaambi dan aktivis lainnya, gagasan Misi Peradaban kekaisaran Prancis terus berlanjut, meletakkan dasar bagi pemikiran yang lebih ekstremis, seperti Renaud Camus.[fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Harus Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Harus Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Sudah tiga puluh lima hari Khanza (5) meringkuk di atas tempat tidur. Tubuh santri Taman Al-Quran ini melepuh terluka bakar 40 persen. Tangan kirinya harus diamputasi karena hangus tak berbentuk....

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

IDC akan menggelar santunan yatim, jompo dan lansia bertepatan dengan peresmian Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya. Mari berjihad bersama Yatim dan dhuafa, peluang masuk surga bersama Nabi sedekat...

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

Pengasuh Madrasah Diniyah Tarbiyatut Tholabah Purbalingga ini diuji Allah dengan penyakit langka. Kulit di sekujur tubuhnya mengelupas, bersisik, luka bernanah, gatal dan nyeri cekot-cekot....

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Di pekan ketiga IDC sudah serahkan donasi 29 juta rupiah untuk biaya perawatan Khaulah Kamilah. Bayi prematur anak ustadz aktivis dakwah ini masih dirawat intensif inkubator di rumah sakit Anna...

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

Latest News
Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Harus Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Harus Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Jum'at, 20 Sep 2019 10:16

Dewan Pengawas KPK? Wow...Keren!

Dewan Pengawas KPK? Wow...Keren!

Kamis, 19 Sep 2019 23:53

India Klaim Sudah Mencabut 93% Pembatasan di Kashmir

India Klaim Sudah Mencabut 93% Pembatasan di Kashmir

Kamis, 19 Sep 2019 23:30

Dubes Saudi untuk London Sebut Pembunuhan Khashoggi Sebagai Noda

Dubes Saudi untuk London Sebut Pembunuhan Khashoggi Sebagai Noda

Kamis, 19 Sep 2019 22:03

Bom Bunuh Diri Tewaskan 20 Orang di Afghanistan

Bom Bunuh Diri Tewaskan 20 Orang di Afghanistan

Kamis, 19 Sep 2019 21:56

Laporan: Kabut Asap Akibat Kebakaran Hutan Indonesia Capai Provinsi Selatan Thailand

Laporan: Kabut Asap Akibat Kebakaran Hutan Indonesia Capai Provinsi Selatan Thailand

Kamis, 19 Sep 2019 21:05

Kerjakan Shalat Sunnah di Rumah agar Tak Jadi 'Kuburan'

Kerjakan Shalat Sunnah di Rumah agar Tak Jadi 'Kuburan'

Kamis, 19 Sep 2019 21:00

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Kamis, 19 Sep 2019 20:47

Prancis: Klaim Syi'ah Houtsi Mereka Penyerang Fasilitas Minyak Saudi 'Tidak Terlalu Kredibel'

Prancis: Klaim Syi'ah Houtsi Mereka Penyerang Fasilitas Minyak Saudi 'Tidak Terlalu Kredibel'

Kamis, 19 Sep 2019 20:35

UEA Bergabung dengan Koalisi Pimpinan AS untuk Lindungi Jalur Laut Timur Tengah

UEA Bergabung dengan Koalisi Pimpinan AS untuk Lindungi Jalur Laut Timur Tengah

Kamis, 19 Sep 2019 20:00

Kandidat Presiden Tunisia Masih Tetap di Penjara

Kandidat Presiden Tunisia Masih Tetap di Penjara

Kamis, 19 Sep 2019 19:42

Menkeu Saudi Sebut Serangan Terhadap Ladang Minyak Aramco Tidak Memiliki Dampak Pada Ekonomi

Menkeu Saudi Sebut Serangan Terhadap Ladang Minyak Aramco Tidak Memiliki Dampak Pada Ekonomi

Kamis, 19 Sep 2019 19:15

Serangan Udara AS Tewaskan 30 Warga Sipil di Nangarhar Afghanistan

Serangan Udara AS Tewaskan 30 Warga Sipil di Nangarhar Afghanistan

Kamis, 19 Sep 2019 18:30

Menlu AS dan Pangeran Salman Diskusikan Serangan Terhadap Fasilitas Minyak Saudi

Menlu AS dan Pangeran Salman Diskusikan Serangan Terhadap Fasilitas Minyak Saudi

Kamis, 19 Sep 2019 18:24

120 Orang Tewas atau Terluka dalam Serangan Taliban di Markas Intelijen Afghanistan di Zabul

120 Orang Tewas atau Terluka dalam Serangan Taliban di Markas Intelijen Afghanistan di Zabul

Kamis, 19 Sep 2019 17:44

Nahrawi dan Moralitas Islam Nusantara

Nahrawi dan Moralitas Islam Nusantara

Kamis, 19 Sep 2019 10:57

Berdoa untuk Kebebasan Kivlan Zen

Berdoa untuk Kebebasan Kivlan Zen

Kamis, 19 Sep 2019 10:23

Islamophobia Dijadikan Komoditas Politik

Islamophobia Dijadikan Komoditas Politik

Kamis, 19 Sep 2019 09:23

Menyoal Film The Santri

Menyoal Film The Santri

Kamis, 19 Sep 2019 08:40

Deislamisasi, Sejarah Islam Diamputasi

Deislamisasi, Sejarah Islam Diamputasi

Kamis, 19 Sep 2019 07:34


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X