Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.970 views

Jangan Pecah Ukhuwah dengan Ashabiyah

Oleh: Dini Azra

Pernyataan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama KH. Said Aqil siradj, akhirnya menjadi polemik. Hal itu bermula ketika dia memberi sambutan di harlah Muslimat NU ke 73 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, dalam orasinya itu ada kalimat yang menyinggung perasaan umat.

Di acara yang juga dihadiri oleh Presiden dan Ibu Negara beserta beberapa orang Menteri juga tokoh-tokoh lain , beliau menyampaikan bahwa masyarakat NU harus berperan di berbagai bidang, salah satunya bidang keagamaan.

"Berperan di tengah masyarakat. Peran agama. Harus kita pegang. Imam masjid, khatib, KUA (kantor urusan agama), harus dari NU. Kalau dipegang selain NU, salah semua," tutur Said lalu tertawa kecil yang diikuti hadirin yang mendengar. (CNN Indonesia 27/1/2019)

Kalimat yang terakhir itu menjadi ramai diperbincangkan, karena seolah beliau ingin mengatakan harakah di luar NU semuanya salah, hanya NU yang boleh mengurus masalah keagamaan ditengah masyarakat. Bayangkan saja, dari mulai imam masjid, khatib, KUA harus orang NU. Apakah ini bentuk kesombongan ataukah serakah akan jabatan? Hal itu pun menuai kritik , dari tokoh Muhammadiyah Anwar Abbas. Beliau menyesalkan ucapan Said Aqil Siradj tersebut, karena berpotensi membahayakan persatuan dan kesatuan umat juga tidak mencerminkan akal sehat.

"Saya sesalkan. Pernyataan ini jelas tidak mencerminkan akal sehat. Saya yakin pernyataan ini adalah pernyataan dan sikap pribadi dari Said Aqil Siradj dan bukanlah sikap dari NU," kata Anwar Abbas dalam keterangan tertulisnya, Senin (28/1).(CNN Indonesia/28/1/2019)

Anwar Abbas menyatakan bahwa yang dia sampaikan ini murni dari dirinya pribadi. Bukan kapasitasnya sebagai salah satu Ketua Umum PP Muhammadiyah dan Sekjen MUI.  Dia meminta supaya Said Aqil Siradj menarik kata-katanya tersebut dan meminta maaf.

Namun, Said Aqil Siradj menolak untuk menarik ucapannya dan meminta maaf. Sebab dia merasa tidak ada yang salah dengan apa yang disampaikannya saat itu. Selain itu menurutnya NU adalah organisasi Islam yang independen. Sementara MUI hanyalah forum silaturahmi ulama lintas ormas Islam, bukan induk NU.

“Sekjen majelis ulama meminta saya mencabut ungkapan saya kemarin, saya atau NU bukan bawahan ulama, tidak ada hak mereka perintah-perintah saya,” kata Said lantang saat membuka acara Rakornas Lembaga Dakwah Nahdahtul Ulama (LDNU) se-Indonesia di Auditorium Binakarna, Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Senin (28/1). Lebih jauh dia mengaku tidak takut kepada siapapun.

Hal itu wajar, karena memang bukan sekali ini saja beliau ini mengucapkan hal yang mengundang kontroversi, tanpa pernah merasa bersalah. Sudah sering kita mendengar dari lisannya, menjadikan ajaran agama sebagai bahan candaan, terkadang menjelekkan harakah lain yang tidak sepaham. Beliau tidak pernah menyesal apalagi meminta maaf? Padahal meminta maaf adalah perbuatan mulia yang dianjurkan Nabi Shalallahu alaihi wassalam, bukan sesuatu yang bisa merendahkan seseorang. Kecuali bagi orang yang memiliki sifat sombong, merasa diri lebih tinggi dan merendahkan selainnya.

Yang harus kita pahami bahwa ucapan tersebut tidak mewakili sikap seluruh warga NU seluruhnya, melainkan kekhilafan individu. Sehingga kita tidak boleh terpancing, dan mengambil sikap yang bisa merusak ukhuwah Islamiyah diantara sesama muslim. Baik bagi masyarakat NU sendiri ataupun dari harakah yang lain, haruslah bersikap bijaksana, tidak boleh mencela semaunya ataupun membela dengan membabi buta. Bersikaplah obyektif, tidak memihak kepada sesuatu yang salah, hanya karena ashabiyah terhadap seorang tokoh agama .

"Perhatikan apa yang disampaikan , jangan melihat siapa yang mengatakan." Begitu seharusnya yang kita lakukan, karena kita dilarang untuk ashabiyah terhadap seseorang, kelompok, suku, madzhab ataupun negara. Ashabiyah (fanatik buta) artinya membela dan mengikuti pihak yang dijadikan obyek ashabiyahnya.

Baik yang diikuti itu benar ataupun salah tetap saja dianggap benar. Sikap ashabiyah inilah yang dapat membuat ukhuwah jadi terpecah belah. Mudah diadu domba, dibenturkan, saling mencaci-maki hanya karena beda pemahaman dan uslub dalam berdakwah. Padahal Rasulullah Shalallahu alaihi wassalam pernah bersabda :

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Orang-Orang mukmin dalam hal saling mencintai, mengasihi, dan menyayangi bagaikan satu tubuh. Apabila ada salah satu anggota tubuh yang sakit, maka seluruh tubuhnya akan ikut terjaga (tidak bisa tidur) dan panas (turut merasakan sakitnya).“

Bagi umat Islam sandaran kebenaran adalah Alquran dan Sunnah Nabi Shalallahu alaihi wassalam, sebagai warisan yang beliau tinggalkan. Ketika ada perselisihan, solusinya adalah kembali pada keduanya. Bukan pada gelar ulama, atau gelar akademik yang melekat pada diri seseorang. Begitupun fanatik terhadap golongan, harakah, bahkan negara.

Tidak boleh kita mengatakan bahwa kelompok kitalah yang paling benar, dan yang lain adalah salah. Seolah hanya pengikut kelompok ini yang berhak atas surganya Allah Subhanahu wataala, dan yang lain tidak . Sampai-sampai ada slogan hidup mati untuk "harakah", bela ulama sampai mati ! Meskipun yang dibela dalam posisi bersalah, melakukan pelanggaran syariat.

Tidakkah kita mendengar bahwa Rasulullah Shalallahu alaihi wassalam pernah bersabda: "Barangsiapa yang terbunuh di bawah bendera (fanatisme) buta, mengajak pada ashobiyyah atau menolong karena ashobiyyah (fanatik), maka matinya seperti mati Jahiliyyah (H.R Muslim)

Fanatik yang dibenarkan hanyalah terhadap Allah dan Rasul Nya, dengan berupaya mengamalkan syariat Nya dalam kehidupan .Tidak pakai tapi dan tanpa menunggu nanti, ketika syariat menetapkan sesuatu itu wajib maka kerjakan, dan bila haram maka segera tinggalkan.

Sami'na wa atho'na, kami dengar dan kami taati. Semoga Allah Subhanahu wataala selalu melindungi dan menjaga ukhuwah Islamiyah diantara kita. Dan menjauhkan dari sikap ashabiyah kepada selain Nya. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Musibah dahsyat menimpa Ustadzah Juwariah. Terlindas truk kontainer, ia kritis tak sadarkan diri: tulang panggul remuk, tulang pubis patah, engsel tulang panggul bergeser (dislokasi), engkel...

Latest News
Soal Politik Uang, Gus Sholah: Ambil Saja, Anggap Sedekah tapi Jangan Pilih Orangnya

Soal Politik Uang, Gus Sholah: Ambil Saja, Anggap Sedekah tapi Jangan Pilih Orangnya

Jum'at, 22 Feb 2019 23:09

Penelitian: Sekolah Islam Tidak Sebar Radikalisme

Penelitian: Sekolah Islam Tidak Sebar Radikalisme

Jum'at, 22 Feb 2019 22:31

Chusnul Mariyah: Masak Suara Tuhan Dihargai Rp100 Ribu?

Chusnul Mariyah: Masak Suara Tuhan Dihargai Rp100 Ribu?

Jum'at, 22 Feb 2019 21:47

Uighur Minta MBS Kecam Perlakuan Brutal Cina pada Jutaan Minoritas Muslim di Xinjiang

Uighur Minta MBS Kecam Perlakuan Brutal Cina pada Jutaan Minoritas Muslim di Xinjiang

Jum'at, 22 Feb 2019 21:35

Polisi Israel Tangkap 60 'Orang Arab' di Al-Quds Yerusalem

Polisi Israel Tangkap 60 'Orang Arab' di Al-Quds Yerusalem

Jum'at, 22 Feb 2019 21:00

200 Tentara AS akan Tinggal di Suriah Setelah Penarikan

200 Tentara AS akan Tinggal di Suriah Setelah Penarikan

Jum'at, 22 Feb 2019 20:55

Di Munajat 212 Habib Rizieq Kecam Penegakan Hukum yang Tidak Adil

Di Munajat 212 Habib Rizieq Kecam Penegakan Hukum yang Tidak Adil

Jum'at, 22 Feb 2019 20:23

Bandung Terbitkan KTP Pertama untuk Penganut Aliran Kepercayaan

Bandung Terbitkan KTP Pertama untuk Penganut Aliran Kepercayaan

Jum'at, 22 Feb 2019 20:04

Jokowi Ditantang Balik Buka Data Pemegang HGU di Indonesia

Jokowi Ditantang Balik Buka Data Pemegang HGU di Indonesia

Jum'at, 22 Feb 2019 19:55

Meski Logo Persis Ditutup Kertas Saat Deklarasi Paslon 01, KKBH Persi Akan Tetap Melaporkan Panitia

Meski Logo Persis Ditutup Kertas Saat Deklarasi Paslon 01, KKBH Persi Akan Tetap Melaporkan Panitia

Jum'at, 22 Feb 2019 17:47

Perdana Menteri Pakistan Setujui Respon Militer Jika India Menyerang

Perdana Menteri Pakistan Setujui Respon Militer Jika India Menyerang

Jum'at, 22 Feb 2019 17:45

Militer Rusia dan Suriah Blokir Rute Pasokan Makanan dan Barang ke Kamp Pengungsi Rukban

Militer Rusia dan Suriah Blokir Rute Pasokan Makanan dan Barang ke Kamp Pengungsi Rukban

Jum'at, 22 Feb 2019 17:00

Lindungi Rakyat Kecil, Anies Siap Hadapi Mafia

Lindungi Rakyat Kecil, Anies Siap Hadapi Mafia

Jum'at, 22 Feb 2019 16:45

Misteri 'Earpice'

Misteri 'Earpice'

Jum'at, 22 Feb 2019 16:42

Prabowo adalah Motor Lahirnya UU Desa

Prabowo adalah Motor Lahirnya UU Desa

Jum'at, 22 Feb 2019 16:21

Tak Jadi Ditarik Sepenuhnya, AS Sisakan 200 Tentara Sebagai 'Penjaga Perdamaian' di Suriah

Tak Jadi Ditarik Sepenuhnya, AS Sisakan 200 Tentara Sebagai 'Penjaga Perdamaian' di Suriah

Jum'at, 22 Feb 2019 16:15

Catut Logo Persis, Deklator Pemenangan Jokowi-Ma'ruf Minta Maaaf

Catut Logo Persis, Deklator Pemenangan Jokowi-Ma'ruf Minta Maaaf

Jum'at, 22 Feb 2019 14:50

Tersesat dan Bohong Dana Desa Perintah Jokowi

Tersesat dan Bohong Dana Desa Perintah Jokowi

Jum'at, 22 Feb 2019 14:21

Mahfud MD Disebut Kesurupan oleh Andi

Mahfud MD Disebut Kesurupan oleh Andi

Jum'at, 22 Feb 2019 12:21

Kesakralan ‘Sajadah Bekas’

Kesakralan ‘Sajadah Bekas’

Jum'at, 22 Feb 2019 11:38


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X