Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.635 views

Pembakaran Al-Qur'an Terbaru Di Denmark Tunjukkan Politisasi Kebencian Anti-Muslim

ANKARA, TURKI (voa-islam.com) - Membakar kitab suci umat Islam telah menjadi bagian dari retorika politik yang berkembang di antara gerakan sayap kanan di seluruh Eropa.

Anggota kelompok sayap kanan Denmark, Patrioterne Gar Live, berkumpul di luar kedutaan Turki di Kopenhagen, memperlihatkan plakat anti-Muslim dan membakar Al-Qur'an bersama dengan bendera nasional Turki, sambil menyiarkannya langsung ke halaman Facebook mereka.

Tindakan kebencian minggu lalu mendapat kecaman tajam dari Ankara keesokan harinya, dengan Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan tidak akan pernah menerima "tindakan keji yang diizinkan dengan kedok kebebasan berekspresi".

“Tindakan ini, yang dilakukan di bulan Ramadhan, sekali lagi dengan jelas mengungkapkan bahwa Islamofobia, diskriminasi, dan xenofobia telah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan di Eropa dan tidak ada pelajaran yang dapat dipetik dari masa lalu,” kata kementerian tersebut.

Türkiye tidak sendirian dalam mengecam tindakan tersebut, yang ditujukan untuk melukai sentimen miliaran Muslim di seluruh dunia, karena Qatar, Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), Yordania, Maroko, dan Pakistan, juga menyuarakan kecaman mereka.

"Arab Saudi mengutuk dan mencela dengan keras pembakaran Al-Qur'an oleh kelompok ekstremis di Denmark di depan kedutaan Turki di Kopenhagen," kata kementerian luar negeri negara itu dalam sebuah pernyataan.

“Kerajaan menekankan perlunya mengkonsolidasikan nilai-nilai dialog, toleransi, dan rasa hormat, serta menolak segala sesuatu yang akan menyebarkan kebencian, ekstremisme, dan pengucilan,” tambahnya.

Sementara itu, UEA menegaskan “penolakan permanen terhadap semua praktik yang ditujukan untuk mendestabilisasi keamanan yang bertentangan dengan nilai dan prinsip kemanusiaan dan moral.”

Kementerian luar negeri negara itu menekankan “kebutuhan untuk menghormati simbol-simbol agama dan untuk menghindari hasutan dan polarisasi pada saat dunia harus bekerja sama untuk menyebarkan nilai-nilai toleransi dan koeksistensi, serta menolak kebencian dan ekstremisme.”

Mempolitisasi kebencian anti-Muslim

Insiden Denmark adalah yang terbaru dalam tren yang berkembang di Eropa di mana kelompok sayap kanan menggunakan kebebasan berekspresi sebagai alasan untuk melakukan tindakan kebencian di bawah perlindungan negara.

Selama beberapa bulan terakhir, Turki semakin diserang oleh sayap kanan Eropa sejak Ankara menyuarakan keprihatinan atas negara-negara seperti Swedia yang menyediakan tempat berlindung yang aman bagi anggota dan simpatisan kelompok teror.

Sebelumnya pada bulan Januari, seorang politikus sayap kanan Denmark-Swedia membakar Al-Qur'an setidaknya dua kali, pertama di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm dan kemudian di depan sebuah masjid di Denmark, yang memicu kecaman keras dari umat Islam di seluruh dunia.

Frekuensi peristiwa tersebut memaksa Türkiye untuk mengeluarkan pernyataan tegas, yang menunjukkan keprihatinannya tentang "dimensi berbahaya dari intoleransi dan kebencian beragama di Eropa".

“Eropa mentolerir tindakan keji yang menyinggung kepekaan jutaan orang yang mengancam praktik hidup berdampingan secara damai sementara pada saat yang sama memprovokasi serangan rasis, xenofobia, dan anti-Islam yang merupakan kejadian sehari-hari di Eropa,” kata Ankara.

Ini mengkritik pemerintah "yang tetap tidak responsif" dalam menghadapi tindakan seperti itu yang "meminggirkan Muslim yang merupakan bagian integral dari masyarakat Eropa" dan mendesak negara-negara tersebut untuk berbuat lebih baik dengan tidak menunjukkan dukungan, karena itu, "nilai-nilai universal yang mereka klaim untuk dipertahankan. diinjak-injak”.

Kementerian Pertahanan Nasional Turki juga mengutuk “serangan keji, biadab, dan menjijikkan” di Denmark yang menargetkan Al-Qur'an dan bendera Turki.

Kementerian mengatakan otoritas Denmark harus mengambil tindakan segera terhadap para pelaku dan mencegah provokasi lebih lanjut yang mengancam kerukunan sosial dan hidup berdampingan secara damai.

“Sikap salah” Denmark, yang juga merupakan sekutu NATO, bertentangan dengan semangat aliansi dan nilai-nilai universal, katanya, menambahkan bahwa Denmark harus segera menemukan mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan rasial ini. (TRT)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Rumah Keluarga Yatim Ludes Terbakar Saat Ditinggal Sholat Tarawih

Rumah Keluarga Yatim Ludes Terbakar Saat Ditinggal Sholat Tarawih

Rumah yang ditinggali keluarga yatim Ibu Turyati (34) ludes terbakar saat ditinggal berbuka puasa bersama dan sholat Tarawih. Kebakaran pada Kamis malam (23/3/2023) itu tak menyisakan barang...

Berbagi Keberkahan, Bantuan Modal Usaha Untuk Muallaf

Berbagi Keberkahan, Bantuan Modal Usaha Untuk Muallaf

Tak punya kedua orang tuanya sejak 2017, Monica Kenyo Wulan Hapsari (27) hidup sendiri di kos berukuran sempit 2 x 3 meter. Sempat kelaparan dan hanya mampu jual sepatu dan tas ke rosok untuk...

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X