Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.996 views

Perekrut Jihadis Sasar Migran Afrika Yang Masuki Eropa Secara Ilegal

SPANYOL (voa-islam.com) - Organisasi-organisasi jihadis seperti Islamic State (IS) dan Al-Qaidah memanfaatkan kerentanan migran Afrika yang memasuki Eropa secara ilegal, untuk meradikalisasi dan merekrut mereka. Organisasi-organisasi tersebut membuat profil target di media sosial ketika mereka tampak terpisah dari masyarakat dan tidak bahagia – yang sering mereka lakukan. Mereka kemudian ditarik ke dalam dunia jihad dengan propaganda dan wacana yang menarik.

Ini adalah salah satu metode umum yang digunakan organisasi jihadis untuk meluncurkan sel di Eropa, kata Christian Ricós Sevilla, seorang spesialis Spanyol dalam organisasi pemberontakan dan jihadis. Dia mengatakan kepada The Media Line bahwa Islamic State dan Al-Qaidah adalah dua organisasi jihadis utama yang memiliki infrastruktur yang dibutuhkan untuk beroperasi di Eropa, baik untuk mencari migran untuk meradikalisasi dan merekrut atau meluncurkan sel-sel yang dibentuk dan dimatangkan di Afrika sebelum diluncurkan ke Eropa.

“Mereka merekrut orang-orang di Afrika yang sudah teradikalisasi dan ketika mereka memiliki kelompok yang mereka yakini memiliki potensi untuk mencapai tujuan apa pun yang telah mereka tetapkan di Eropa, mereka mengumpulkan mereka di tempat yang mereka miliki di Sahel atau Maghreb, melatih mereka, dan lalu menyuruh mereka pergi, ”Ricós Sevilla menjelaskan.

Ada beberapa cara untuk merelokasi sel di Eropa, katanya. Anggota sel yang belum diprofilkan oleh otoritas internasional sebagai bagian dari organisasi ini dapat dikirim dengan pesawat melalui Turki atau melalui protektorat Spanyol di Maroko – Ceuta dan Melilla. Yang diprofilkan biasanya dikirim ke Eropa melalui jalur migrasi ilegal, jelasnya.

Ketika mereka tiba, lanjut Ricós Sevilla, “mereka tahu persis apa yang harus dilakukan dan ke mana harus pergi untuk menerima semua manfaat yang diterima para pengungsi di Eropa. Kemudian mereka perlu memulai fase infiltrasi dalam masyarakat.”

Dia mencatat, bagaimanapun, bahwa tidak semua sel yang mencoba untuk tiba di Eropa berhasil, karena beberapa membuat kesalahan umum yang mengkhianati mereka karena kegembiraan mereka akhirnya melakukan misi dan menjadi martir. “Banyak yang mengunggah video ke TikTok atau platform jejaring sosial lainnya saat mereka memulai dan saat itulah mereka ditangkap oleh pasukan keamanan,” kata Ricós Sevilla, mencatat bagaimana media sosial digunakan oleh dinas intelijen untuk melacak ancaman.

Metode lain yang digunakan untuk meluncurkan sel di Eropa adalah menargetkan migran yang berada dalam posisi rentan, meradikalisasi mereka, dan akhirnya merekrut mereka untuk menjadi agen.

Carmelo Aguilera Galindo, seorang peneliti perekrutan migran oleh organisasi jihadis di Universitas Almería, Spanyol, mengatakan kepada The Media Line bahwa kebanyakan dari mereka yang menjadi target meninggalkan Afrika untuk bertahan hidup sambil melarikan diri dari konflik dan dengan tujuan menemukan kehidupan yang lebih baik di Eropa.

“Dalam kebanyakan kasus, negara mereka sedang dalam konflik,” katanya, “dan mereka lebih suka memulai perjalanan 10.000 km itu, yang bahkan mereka tidak tahu apakah mereka akan selamat.” Dia menjelaskan bahwa perjalanan itu sangat berbahaya karena mafia rakus yang bertanggung jawab atas perjalanan melintasi perairan Mediterania yang sering berbadai menggunakan perahu reyot dan membebani mereka dengan orang.

Migran yang berhasil tiba pergi ke pusat-pusat penyerapan, di mana mereka dapat meminta suaka politik jika mereka berasal dari zona konflik. Dengan bantuan lembaga swadaya masyarakat, mereka mencoba mencari pekerjaan dan mulai bergerak maju dengan hidup mereka.

Dia mencatat, bagaimanapun, bahwa ada kasus di mana para migran gagal mendapatkan pekerjaan dan berintegrasi ke dalam masyarakat. “Saat itulah mereka berisiko jatuh ke tangan perekrut organisasi teroris,” klaim Aguilera Galindo. Organisasi jihadis “mengambil keuntungan dari posisi rentan mereka dan mulai membenarkan situasi mereka dengan mengatakan bahwa itu adalah kesalahan orang kafir yang lebih suka mempekerjakan orang Eropa dan bukan mereka. Kemudian pesannya mulai meradikalisasi.”

Propaganda kelompok-kelompok ini dirancang agar sangat menarik bagi remaja yang tidak terintegrasi ke dalam masyarakat dan sedang mencari identitas mereka, kata Ricós Sevilla. “Mereka mengerti bahwa remaja tertarik dengan publisitas yang menarik bagi mereka, sama seperti iklan Google memahaminya,” katanya.

Dia juga mencatat bahwa seringkali propaganda disebarkan melalui video game yang memiliki konten kekerasan, seperti Fortnite, Call of Duty, dan lainnya. Selain itu, mereka menggunakan video di mana para anggota Islamic State tampil mengenakan pakaian baru, menggunakan senjata modern, berpenampilan bersih, menggunakan kendaraan baru, dan berbicara dalam bahasa Prancis, Inggris, atau Spanyol. Ini berbeda dengan video yang dulu dibuat Al-Qaidah, di mana para aktornya berpakaian seperti Taliban, yang tidak menarik bagi anak muda yang tinggal di Eropa, klaim Ricós Sevilla.

“Perekrut mengidentifikasi ini dan membuat obrolan grup dengan orang-orang yang termasuk dalam profil ini. Kemudian mereka diundang ke masjid dan kemudian, orang-orang yang mereka anggap sebagai rekrutan potensial diundang ke pertemuan ilegal yang bisa terjadi di ruang bawah tanah atau rumah-rumah pribadi. Kemudian mereka perlahan-lahan menjadi radikal,” tambahnya.

Para rekrutan ini sering dikirim untuk melakukan serangan tunggal seperti penusukan atau penabrakan mobil, seperti yang terjadi di trotoar Barcelona pada 2017, jelasnya.

Pada 17 Agustus 2017, Younes Abouyaaqoub, pria kelahiran Maroko yang tinggal di Spanyol sejak berusia 4 tahun, menabrakkan sebuah van ke kerumunan pejalan kaki di trotoar La Rambla di Barcelona, Spanyol, menewaskan 24 orang dan melukai 152 lainnya. Serangan itu dilakukan oleh sel jihadis yang memiliki koneksi dengan kelompok Islamic State.

Organisasi teroris terkadang juga memeras migran untuk merekrut mereka, catat Ricós Sevilla. “Entah mereka mengklaim bahwa mereka memiliki hutang, atau mereka bahkan mensubsidi kedatangan mereka ke Eropa dan kemudian mengklaim bahwa mereka berutang uang untuk itu, dan terkadang mereka mengancam anggota keluarga mereka yang masih di Afrika,” katanya.

Aguilera Galindo mengutip sebuah studi tahun 2021 oleh Elcano Royal Institute for International and Strategic Studies yang berbasis di Madrid yang mengatakan bahwa 5% penduduk Eropa adalah bukan warga negara, dan dari mereka, hanya sebagian kecil yang berafiliasi dengan organisasi jihadis. “Apa yang terjadi adalah 'booming' berita menciptakan persepsi yang mengeksponensialkan realitas. Ini digunakan oleh partai politik ekstrem kanan di Eropa untuk membenarkan pesan mereka terhadap imigran,” katanya. (JP)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Palestina Masih Berduka, Ayo Ulurkan Tangan Bantu Mereka

Palestina Masih Berduka, Ayo Ulurkan Tangan Bantu Mereka

Sahabat, Ulurtangan mari kirimkan dukungan terbaikmu untuk warga Palestina di Gaza demi menguatkan mereka menghadapi situasi mencekam ini. Mari dukung mereka dengan berdonasi dengan cara:...

Open Donasi Wakaf Pembangunan Rumah Qur'an & TK Islam Terpadu An Najjah di Jonggol

Open Donasi Wakaf Pembangunan Rumah Qur'an & TK Islam Terpadu An Najjah di Jonggol

Saat ini, Ulurtangan bersama Yayasan An Najjahtul Islam Jonggol sedang merintis pembangunan Rumah Qur’an dan Taman Kanak-kanak Islam Terpadu (TKIT) An Najjah dan Gedung Majelis Taklim di Jonggol,...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X