Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.307 views

Perekrut Jihadis Sasar Migran Afrika Yang Masuki Eropa Secara Ilegal

SPANYOL (voa-islam.com) - Organisasi-organisasi jihadis seperti Islamic State (IS) dan Al-Qaidah memanfaatkan kerentanan migran Afrika yang memasuki Eropa secara ilegal, untuk meradikalisasi dan merekrut mereka. Organisasi-organisasi tersebut membuat profil target di media sosial ketika mereka tampak terpisah dari masyarakat dan tidak bahagia – yang sering mereka lakukan. Mereka kemudian ditarik ke dalam dunia jihad dengan propaganda dan wacana yang menarik.

Ini adalah salah satu metode umum yang digunakan organisasi jihadis untuk meluncurkan sel di Eropa, kata Christian Ricós Sevilla, seorang spesialis Spanyol dalam organisasi pemberontakan dan jihadis. Dia mengatakan kepada The Media Line bahwa Islamic State dan Al-Qaidah adalah dua organisasi jihadis utama yang memiliki infrastruktur yang dibutuhkan untuk beroperasi di Eropa, baik untuk mencari migran untuk meradikalisasi dan merekrut atau meluncurkan sel-sel yang dibentuk dan dimatangkan di Afrika sebelum diluncurkan ke Eropa.

“Mereka merekrut orang-orang di Afrika yang sudah teradikalisasi dan ketika mereka memiliki kelompok yang mereka yakini memiliki potensi untuk mencapai tujuan apa pun yang telah mereka tetapkan di Eropa, mereka mengumpulkan mereka di tempat yang mereka miliki di Sahel atau Maghreb, melatih mereka, dan lalu menyuruh mereka pergi, ”Ricós Sevilla menjelaskan.

Ada beberapa cara untuk merelokasi sel di Eropa, katanya. Anggota sel yang belum diprofilkan oleh otoritas internasional sebagai bagian dari organisasi ini dapat dikirim dengan pesawat melalui Turki atau melalui protektorat Spanyol di Maroko – Ceuta dan Melilla. Yang diprofilkan biasanya dikirim ke Eropa melalui jalur migrasi ilegal, jelasnya.

Ketika mereka tiba, lanjut Ricós Sevilla, “mereka tahu persis apa yang harus dilakukan dan ke mana harus pergi untuk menerima semua manfaat yang diterima para pengungsi di Eropa. Kemudian mereka perlu memulai fase infiltrasi dalam masyarakat.”

Dia mencatat, bagaimanapun, bahwa tidak semua sel yang mencoba untuk tiba di Eropa berhasil, karena beberapa membuat kesalahan umum yang mengkhianati mereka karena kegembiraan mereka akhirnya melakukan misi dan menjadi martir. “Banyak yang mengunggah video ke TikTok atau platform jejaring sosial lainnya saat mereka memulai dan saat itulah mereka ditangkap oleh pasukan keamanan,” kata Ricós Sevilla, mencatat bagaimana media sosial digunakan oleh dinas intelijen untuk melacak ancaman.

Metode lain yang digunakan untuk meluncurkan sel di Eropa adalah menargetkan migran yang berada dalam posisi rentan, meradikalisasi mereka, dan akhirnya merekrut mereka untuk menjadi agen.

Carmelo Aguilera Galindo, seorang peneliti perekrutan migran oleh organisasi jihadis di Universitas Almería, Spanyol, mengatakan kepada The Media Line bahwa kebanyakan dari mereka yang menjadi target meninggalkan Afrika untuk bertahan hidup sambil melarikan diri dari konflik dan dengan tujuan menemukan kehidupan yang lebih baik di Eropa.

“Dalam kebanyakan kasus, negara mereka sedang dalam konflik,” katanya, “dan mereka lebih suka memulai perjalanan 10.000 km itu, yang bahkan mereka tidak tahu apakah mereka akan selamat.” Dia menjelaskan bahwa perjalanan itu sangat berbahaya karena mafia rakus yang bertanggung jawab atas perjalanan melintasi perairan Mediterania yang sering berbadai menggunakan perahu reyot dan membebani mereka dengan orang.

Migran yang berhasil tiba pergi ke pusat-pusat penyerapan, di mana mereka dapat meminta suaka politik jika mereka berasal dari zona konflik. Dengan bantuan lembaga swadaya masyarakat, mereka mencoba mencari pekerjaan dan mulai bergerak maju dengan hidup mereka.

Dia mencatat, bagaimanapun, bahwa ada kasus di mana para migran gagal mendapatkan pekerjaan dan berintegrasi ke dalam masyarakat. “Saat itulah mereka berisiko jatuh ke tangan perekrut organisasi teroris,” klaim Aguilera Galindo. Organisasi jihadis “mengambil keuntungan dari posisi rentan mereka dan mulai membenarkan situasi mereka dengan mengatakan bahwa itu adalah kesalahan orang kafir yang lebih suka mempekerjakan orang Eropa dan bukan mereka. Kemudian pesannya mulai meradikalisasi.”

Propaganda kelompok-kelompok ini dirancang agar sangat menarik bagi remaja yang tidak terintegrasi ke dalam masyarakat dan sedang mencari identitas mereka, kata Ricós Sevilla. “Mereka mengerti bahwa remaja tertarik dengan publisitas yang menarik bagi mereka, sama seperti iklan Google memahaminya,” katanya.

Dia juga mencatat bahwa seringkali propaganda disebarkan melalui video game yang memiliki konten kekerasan, seperti Fortnite, Call of Duty, dan lainnya. Selain itu, mereka menggunakan video di mana para anggota Islamic State tampil mengenakan pakaian baru, menggunakan senjata modern, berpenampilan bersih, menggunakan kendaraan baru, dan berbicara dalam bahasa Prancis, Inggris, atau Spanyol. Ini berbeda dengan video yang dulu dibuat Al-Qaidah, di mana para aktornya berpakaian seperti Taliban, yang tidak menarik bagi anak muda yang tinggal di Eropa, klaim Ricós Sevilla.

“Perekrut mengidentifikasi ini dan membuat obrolan grup dengan orang-orang yang termasuk dalam profil ini. Kemudian mereka diundang ke masjid dan kemudian, orang-orang yang mereka anggap sebagai rekrutan potensial diundang ke pertemuan ilegal yang bisa terjadi di ruang bawah tanah atau rumah-rumah pribadi. Kemudian mereka perlahan-lahan menjadi radikal,” tambahnya.

Para rekrutan ini sering dikirim untuk melakukan serangan tunggal seperti penusukan atau penabrakan mobil, seperti yang terjadi di trotoar Barcelona pada 2017, jelasnya.

Pada 17 Agustus 2017, Younes Abouyaaqoub, pria kelahiran Maroko yang tinggal di Spanyol sejak berusia 4 tahun, menabrakkan sebuah van ke kerumunan pejalan kaki di trotoar La Rambla di Barcelona, Spanyol, menewaskan 24 orang dan melukai 152 lainnya. Serangan itu dilakukan oleh sel jihadis yang memiliki koneksi dengan kelompok Islamic State.

Organisasi teroris terkadang juga memeras migran untuk merekrut mereka, catat Ricós Sevilla. “Entah mereka mengklaim bahwa mereka memiliki hutang, atau mereka bahkan mensubsidi kedatangan mereka ke Eropa dan kemudian mengklaim bahwa mereka berutang uang untuk itu, dan terkadang mereka mengancam anggota keluarga mereka yang masih di Afrika,” katanya.

Aguilera Galindo mengutip sebuah studi tahun 2021 oleh Elcano Royal Institute for International and Strategic Studies yang berbasis di Madrid yang mengatakan bahwa 5% penduduk Eropa adalah bukan warga negara, dan dari mereka, hanya sebagian kecil yang berafiliasi dengan organisasi jihadis. “Apa yang terjadi adalah 'booming' berita menciptakan persepsi yang mengeksponensialkan realitas. Ini digunakan oleh partai politik ekstrem kanan di Eropa untuk membenarkan pesan mereka terhadap imigran,” katanya. (JP)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Muhammadiyah Tetapkan Awal Ramadhan 1444 H Jatuh Hari Kamis 23 Maret 2023, Idul Fitri 21 April 2023

Muhammadiyah Tetapkan Awal Ramadhan 1444 H Jatuh Hari Kamis 23 Maret 2023, Idul Fitri 21 April 2023

Selasa, 31 Jan 2023 18:00

MK Tolak Legalkan Penikahan Beda Agama

MK Tolak Legalkan Penikahan Beda Agama

Selasa, 31 Jan 2023 17:13

Pengadilan Militer SNA Vonis Istri Pemimpin Islamic State Somalia 8 Tahun Penjara

Pengadilan Militer SNA Vonis Istri Pemimpin Islamic State Somalia 8 Tahun Penjara

Selasa, 31 Jan 2023 15:30

Haruskah Basuh Telinga Bagian Dalam Saat Mandi Janabat?

Haruskah Basuh Telinga Bagian Dalam Saat Mandi Janabat?

Selasa, 31 Jan 2023 15:00

Press Release Audiensi Presidium Duta Peradaban dengan Fraksi PKS DPR-RI

Press Release Audiensi Presidium Duta Peradaban dengan Fraksi PKS DPR-RI

Selasa, 31 Jan 2023 14:46

Adab Saat Menguap

Adab Saat Menguap

Selasa, 31 Jan 2023 13:00

Sudan Bebaskan Pria Yang Dinyatakan Bersalah Membunuh Diplomat AS

Sudan Bebaskan Pria Yang Dinyatakan Bersalah Membunuh Diplomat AS

Selasa, 31 Jan 2023 12:55

Hamas Tangkap Drone Mata-mata Israel, Ekstrak 'informasi sensitif' Terkait Pasukan Pendudukan

Hamas Tangkap Drone Mata-mata Israel, Ekstrak 'informasi sensitif' Terkait Pasukan Pendudukan

Selasa, 31 Jan 2023 12:05

59 Orang Tewas Dalam Pemboman Jibaku Di Sebuah Masjid Di Pakistan

59 Orang Tewas Dalam Pemboman Jibaku Di Sebuah Masjid Di Pakistan

Selasa, 31 Jan 2023 11:00

PKS Serahkan Penentuan Cawapres Kepada Anies Baswedan

PKS Serahkan Penentuan Cawapres Kepada Anies Baswedan

Selasa, 31 Jan 2023 10:05

Diusung PKS, Demokrat dan Nasdem, Anies Resmi Genggam Tiket Pilpres 2024

Diusung PKS, Demokrat dan Nasdem, Anies Resmi Genggam Tiket Pilpres 2024

Selasa, 31 Jan 2023 09:13

Qariah Disawer, Bukti Sistem Sekuler Bikin Keblinger

Qariah Disawer, Bukti Sistem Sekuler Bikin Keblinger

Senin, 30 Jan 2023 19:43

Mantan PM Inggris Boris Johnson Klaim Putin Ancam Bunuh Dirinya Dengan Serangan Rudal

Mantan PM Inggris Boris Johnson Klaim Putin Ancam Bunuh Dirinya Dengan Serangan Rudal

Senin, 30 Jan 2023 17:07

Ulurkan Tangan Bantu Pak Agung, Berjuang Melawan Tumor Ganas!

Ulurkan Tangan Bantu Pak Agung, Berjuang Melawan Tumor Ganas!

Senin, 30 Jan 2023 16:04

Ilhan Omar Sebut Partai Republik Tidak Ingin Ada Seorang Muslim Di Kongres AS

Ilhan Omar Sebut Partai Republik Tidak Ingin Ada Seorang Muslim Di Kongres AS

Senin, 30 Jan 2023 14:41

Surat Kabar Israel Peringatkan Tentang Pecahnya Intifada Pelastina Ketiga

Surat Kabar Israel Peringatkan Tentang Pecahnya Intifada Pelastina Ketiga

Senin, 30 Jan 2023 09:48

Mewaspadai Bencana Alam

Mewaspadai Bencana Alam

Senin, 30 Jan 2023 06:28

Urgensi Mengamalkan As-Sunnah

Urgensi Mengamalkan As-Sunnah

Senin, 30 Jan 2023 05:30

Pelajaran dan Hikmah Dari Bencana

Pelajaran dan Hikmah Dari Bencana

Ahad, 29 Jan 2023 22:09

Nama-Nama Bulan Rajab

Nama-Nama Bulan Rajab

Ahad, 29 Jan 2023 21:07


MUI

Must Read!
X

Ahad, 29/01/2023 22:09

Pelajaran dan Hikmah Dari Bencana