Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.409 views

Saatnya Ummat Islam Bersatu

Oleh: Athian Ali

Sungguh sangat ironis, kendati ummat Islam mayoritas dan sangat besar jasa serta sumbangsihnya bagi kemerdekaan Republik ini, kini keberadaannya acapkali hanya menjadi Maf 'ul "obyek" sejarah, sedikit sekali "jika pun ada" perannya diposisi Fa'il "subyek" yang menentukan dan mewarnai perjalanan sejarah bangsa saat ini.

Pada awal kemerdekaan saja, ummat Islam sudah dipaksa harus rela kehilangan prinsip yang sangat mendasar, dengan dihapusnya Piagam Jakarta yang hanya berumur 57 hari, yaitu kalimat dengan kewajiban melaksanakan syariat Islam bagi pemeluknya pada sila pertama Ketuhanan Yang Mahaesa.

Sejak zaman orla, orba  sampai zaman reformasi, nasib ummat mayoritas ini sering diperlakukan bak minoritas yang harus rela kehilangan sekian banyak haknya, demi memenuhi keinginan kelompok yang benar-benar minoritas dengan dalih toleransi yang didefinisikan dan ditafsirkan secara  sangat tidak adil.

Sementara penguasa dan partai pemenang dalam pemilu tidak dianggap intoleran dan melanggar asas-asas demokrasi, ketika  memaksakan ambisinya dalam berbagai aturan dan kebijakan baik di legislatif, eksekutif bahkan juga di yudikatif, yang acapkali dirasakan  bertolak-belakang dengan aspirasi mayoritas masyarakat yang kalah dalam pesta demokrasi yang kental dengan berbagai tipu-daya dan kecurangan.

Pada saat kampanye pilpres, pilleg, pilkada dan sebagainya, ummat terutama para Ulamanya tidak sedikit yang diintimidasi, dicari-cari bahkan direkayasa seakan-akan melakukan kesalahan, terutama sekali para ulama yang diperkirakan memiliki pengaruh besar  terhadap ummat dan sulit untuk dikendalikan oleh pihak yang sedang memilki kekuasaan untuk mengendalikan. Atau dengan cara kotor lainnya, di antaranya dengan menyematkan  gelar radikalisme, ekstrimisme dan atau gelar-gelar lainnya untuk menjauhkan sang Ulama dari ummatnya .

Sementara para Ulama yang dinilai lunak dan mudah untuk dikendalikan, disanjung dengan gelar kelompok Islam moderat, dimanjakan sambil diiming-imingi janji- janji manis. Bahkan ada juga yang langsung diberi amplop, yang berita berikut photonya kemudian viral di media massa dan terasa begitu sangat memalukan dan menjijikkan.

Tidak sedikit juga para kiai di pesantren yang kemudian dibuat sibuk setiap hari melayani mereka yang berambisi meraup kekuasaan,  yang datang silih berganti ke pesantren untuk mengumbar janji.

Bahkan di antara mereka ada juga yang non-muslim yang datang dari partai-partai yang selama ini jangankan memperjuangkan aspirasi dan membela kepentingan ummat Islam, bahkan mereka selalu tampil di garda paling depan dan juga paling nyaring suaranya dalam menghentikan setiap langkah dan upaya  mewujudkan norma-norma Islam dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara.

Begitu pesta demokrasi usai, dan ambisi kekuasaan sudah didapat, maka bak pepatah "Habis manis sepah dibuang", nasib ummat pun tak  ubahnya sampah yang dibiarkan berserakan. Jangankan menikmati berbagai hak untuk hidup dalam iklim yang Islami sesuai dengan keyakinan, bahkan tidak sedikit di antara mereka yang menuntut haknya berujung kemudian dengan dikriminalisasikan.

Keberadaan ummat Islam yang mayoritas namun bernasib tragis seperti ini, sudah sangat mendekati sinyalemen yang digambarkan Rasululloh SAW, bak makanan siap saji yang tengah diperebutkan oleh mereka yang sangat rakus dan lapar.

Dimana setiap orang baik secara pribadi atau dengan kendaraan partai,  berupaya dengan cara dan gaya masing-masing untuk  memakan hidangan spesial bernama ummat Islam.

Sudah seharusnya ummat Islam memetik  'Ibrah  "hikmah dan pelajaran" dari pengalaman pahit selama ini, agar dikemudian hari tidak lagi harus jatuh di lubang penderitaan dan kekecewaan yang sama.

Ummat Islam harus pandai membaca mana partai penjilat, penipu dan pengkhianat, yang memanfaatkan suara ummat hanya semata-mata untuk mengejar dan mewujudkan ambisi pribadi dan kelompoknya, untuk kemudian setelah berkuasa malah menyudutkan Islam dan ummat Islam.

Atribut Islam dalam suatu partai tidak selamanya juga menjamin jika partai tersebut akan memperjuangkan aspirasi ummat Islam. Terbukti di antaranya dengan sikap kemunafikannya mereka memberikan dukungan terhadap calon gubernur non-muslim yang ditentang ummat yang secara hukum terbukti bersalah karena menghina dan menodai kitab suci Al Qur'an.

Juga dukungan yang penuh terhadap perppu nomor 1 tahun 2020 dan RUU HIP yang sangat ditentang keras oleh berbagai elemen  masyarakat khususnya para Ulama dan ormas-ormas Islam.

Sudah saatnya ummat Islam segera bangun melemparkan selimut yang selama ini membuat mereka hidup di alam mimpi dan lamunan menggapai angan-angan lewat janji-janji palsu yang sudah sangat lama menina-bobokan ummat.

Para Ulama terutama yang tidak terikat langsung dalam ormas Islam tertentu, hendaknya tidak lagi berjihad nafsi-nafsi  "berjuang masing- masing", tapi berupaya membangun kebersamaan dalam satu Shaff wal khittah"satu barisan dalam kesamaan visi dan misi" dengan  merangkul semua pihak yang masih berada dalam shirotol mustaqiim  agar  i'tishom"bersatu"  dalam manhaj Al Qur'an dan As Sunnah dan sesegera mungkin berhenti dari menyanyikan lagu lama, membesar-besarkan perbedaan furu'iyyah. 

Persatuan yang kal jasadil wahid "bagaikan satu tubuh" dimana susah dan derita dirasakan bersama, senang dan bahagia juga dinikmati bersama.

Bersatu dalam menyatakan haram hukumnya mendukung dan membesarkan partai yang selama ini menjadi wadah berkumpulnya tokoh-tokoh liberalisme, sekularisme, aliran sesat dan kader-kader PKI yang tak henti-hentinya berupaya membangkitkan kembali PKI, di antaranya lewat RUU HIP.

Pada saat yang sama, siap mendukung dan membesarkan partai yang selama ini telah teruji Istiqamah memperjuangkan kebenaran dan aspirasi ummat Islam, bagi kepentingan Agama, Bangsa dan Negara.

Bangkitnya Neo PKI dan semakin merajalelanya faham sekularisme, liberalisme dan aliran -aliran sesat seperti syiah yang sangat berbahaya bagi akidah dan keutuhan NKRI, sudah cukup menjadi hujjah untuk menetapkan hukum wajibnya setiap muslim menyatukan derap langkah yang sama dalam menghadapi setiap upaya mereka yang ingin merusak tatanan kehidupan beragama dan bernegara di Republik yang sama-sama kita cintai.

Merdeka! Allohu Akbar!

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
Haedar: Ulama MUI Menjadi Uswah Hasanah

Haedar: Ulama MUI Menjadi Uswah Hasanah

Ahad, 29 Nov 2020 13:43

DPP FPI: Semoga PKS Bisa Tegakkan Keadilan Sosial yang Terampas

DPP FPI: Semoga PKS Bisa Tegakkan Keadilan Sosial yang Terampas

Ahad, 29 Nov 2020 11:10

MER-C Sesalkan Sikap Wali Kota Bogor Intervensi Perawatan Habib Rizieq

MER-C Sesalkan Sikap Wali Kota Bogor Intervensi Perawatan Habib Rizieq

Ahad, 29 Nov 2020 08:00

Laporan: MBS Berencana Normalisasi Hubungan Saudi Dengan Israel Setelah Joe Biden Menjabat Presiden

Laporan: MBS Berencana Normalisasi Hubungan Saudi Dengan Israel Setelah Joe Biden Menjabat Presiden

Sabtu, 28 Nov 2020 22:25

Arab Saudi Secara Resmi Hentikan Impor Daging, Telur dan Produk Lainnya Dari Turki

Arab Saudi Secara Resmi Hentikan Impor Daging, Telur dan Produk Lainnya Dari Turki

Sabtu, 28 Nov 2020 22:06

Cermati Titik Kritis Kehalalan Obat Herbal

Cermati Titik Kritis Kehalalan Obat Herbal

Sabtu, 28 Nov 2020 21:56

SMP-SMA Luqman al Hakim Boarding School Surabaya Gelar Wisuda Tahfidz

SMP-SMA Luqman al Hakim Boarding School Surabaya Gelar Wisuda Tahfidz

Sabtu, 28 Nov 2020 20:47

Dewan Dakwah dan Baitul Mal Aceh Gelar Pendampingan Syariah Bagi Mualaf

Dewan Dakwah dan Baitul Mal Aceh Gelar Pendampingan Syariah Bagi Mualaf

Sabtu, 28 Nov 2020 19:55

Menyendiri atau Gaul, Mana Lebih Utama?

Menyendiri atau Gaul, Mana Lebih Utama?

Sabtu, 28 Nov 2020 19:17

Hadiri Munas ke V PKS, Anis Tegaskan PKS Siapkan Kontribusi Terbaik untuk Indonesia

Hadiri Munas ke V PKS, Anis Tegaskan PKS Siapkan Kontribusi Terbaik untuk Indonesia

Sabtu, 28 Nov 2020 19:13

Hassan Rouhani Salahkan 'Tentara Bayaran Israel' atas Pembunuhan Ahli Nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh

Hassan Rouhani Salahkan 'Tentara Bayaran Israel' atas Pembunuhan Ahli Nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh

Sabtu, 28 Nov 2020 17:15

Tutup Munas ke-10 MUI, Wapres Sampaikan 3 Pesan Penting

Tutup Munas ke-10 MUI, Wapres Sampaikan 3 Pesan Penting

Sabtu, 28 Nov 2020 13:13

Sampaikan Pidato Perdana, Ketua Umum Baru MUI: Mari Jaga Silaturahim

Sampaikan Pidato Perdana, Ketua Umum Baru MUI: Mari Jaga Silaturahim

Sabtu, 28 Nov 2020 13:10

Gara-gara Benur, Gerindra Babak Belur

Gara-gara Benur, Gerindra Babak Belur

Sabtu, 28 Nov 2020 12:05

Bulu Kucing Najis?

Bulu Kucing Najis?

Sabtu, 28 Nov 2020 11:15

Legislator: Utang Pemerintah Makin Mengkhawatirkan

Legislator: Utang Pemerintah Makin Mengkhawatirkan

Sabtu, 28 Nov 2020 09:27

Bupati dan Gabungan Ormas Islam Halau Pengikut Syiah di Takalar

Bupati dan Gabungan Ormas Islam Halau Pengikut Syiah di Takalar

Sabtu, 28 Nov 2020 08:59

WHO: Orang Dewasa dan Anak Harus Banyak Gerak Saat Pandemi

WHO: Orang Dewasa dan Anak Harus Banyak Gerak Saat Pandemi

Sabtu, 28 Nov 2020 07:53

PKS Harus Tetap Berada di Garda Terdepan Memperjuangkan Keadilan dan Kesejahteraan

PKS Harus Tetap Berada di Garda Terdepan Memperjuangkan Keadilan dan Kesejahteraan

Jum'at, 27 Nov 2020 23:06

Menag Ajak Masyarakat Dukung Pendidikan Tahfizh Melalui Zakat, Infak dan Wakaf

Menag Ajak Masyarakat Dukung Pendidikan Tahfizh Melalui Zakat, Infak dan Wakaf

Jum'at, 27 Nov 2020 22:38


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X