Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.021 views

Sarjana Milenial: Harapkan Gaji Jutaan, Ternyata Jadi Pengangguran?

 

Oleh: Ragil Rahayu, SE

Viral, sebuah postingan di medsos tentang fresh graduate Universitas Indonesia (UI) yang menolak gaji Rp8juta perbulan di sebuah perusahaan lokal. Terlepas dari postingan tersebut jujur atau tidak, mendapat gaji besar adalah impian setiap lulusan perguruan tinggi. Apalagi PTN yang terkategori favorit. Lebih-lebih jika diterima di perusahaan internasional, terbayang sudah berapa digit gaji yang diterima. Bayangan hidup mapan setelah lulus kuliah seolah sudah di depan mata. Berbekal ijazah sarjana siap untuk menyongsong masa depan nan gemilang.

Sayangnya realita tak sesuai dengan harapan. Di era 90-an Iwan Fals telah merilis lagu yang populer berjudul "Sarjana Muda". Salah satu liriknya berbunyi : "Engkau sarjana muda, lelah mencari kerja, tak berguna ijazahmu. Empat tahun lamanya, bergelut dengan buku, sia-sia semuanya."

Inilah realita yang sebenarnya. Banyak sarjana kini menjadi pengangguran. Kesana-kemari mengirimkan lamaran pekerjaan, namun tak kunjung mendapat panggilan. Kalaupun ada pekerjaan, seringkali digaji pas-pasan. Dengan alasan belum punya pengalaman. Nah, bagaimana bisa punya pengalaman jika pekerjaan pertama begitu sulit didapatkan?

Namun yang mendapat kerja itu dianggap sudah beruntung, meski gajinya mepet UMR. Sedangkan yang lainnya bernasib mengenaskan. Sudah puluhan lamaran dilayangkan, namun semua zonk alias gagal. Akhirnya profesi sopir ojek online dilakoni. Meski tak sesuai keahlian yang didalami di bangku kuliah. Bukan hendak merendahkan profesi tertentu, tapi sepertinya tak ada satu pun mahasiswa yang bercita-cita menjadi sopir ojek online. Namun profesi itu dilakoni juga, demi mengganjal perut yang kelaparan. Karena jatah uang saku dari orang tua sudah dihentikan, sementara pekerjaan tak kunjung didapatkan. Lebih baik bekerja, meski seadanya.

Hal ini sebagaimana yang terjadi di Malang. Dilansir dari suarasurabaya.net, Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) menyatakan mahasiswa yang telah menyelesaikan studinya di sejumlah perguruan tinggi negeri maupun swasta di Kota Malang, Jawa Timur, yang enggan pulang kampung, mendominasi jumlah pengangguran di kota pendidikan tersebut. Para fresh graduates ini tak memilih pulang kampung karena sulitnya mendapat pekerjaan di kampung halaman. Apalagi jika dilihat tetangga sudah sarjana tapi masih nganggur, tentu membuat malu sekeluarga.

Para sarjana ini akhirnya memilih bertahan di kota, meski tak punya pekerjaan. Setidaknya untuk menghindari nyinyiran tetangga di kampung. Namun kehadiran mereka di kota juga membawa masalah baru. Pengangguran kian banyak jumlahnya. Tentu bukan salah para sarjana, karena mereka tak pernah bercita-cita menjadi manusia tanpa karya. Pun juga bukan karena malas usaha. Tak terhitung lamaran kerja dikirimkannya. Jika hasilnya nihil, tentu bukan salah para mantan mahasiswa. Tak sedikit di antara mereka yang memiliki indeks prestasi tinggi. Namun sukses ternyata tak melulu soal nilai.

Pemerintah memang telah membuat job fair dan sejenisnya. Juga membuka lowongan menjadi ASN. Pesertanya membludak, namun yang diterima sangat sedikit. Ini karena pemerintah hanya berfungsi sebagai penghubung antara pencari kerja dan perusahaan. Padahal seharusnya negara bertanggungjawab menyediakan lapangan pekerjaan, berapapun mahasiswa yang lulus tiap tahunnya. Solusinya tak cukup dengan rekrutmen ASN, karena terlalu banyak ASN justru tak efektif. APBN dan APBD bisa habis hanya untuk belanja pegawai. Lantas solusinya apa?

Pengolahan kekayaan alam secara mandiri dan efektif adalah jawabannya. Sehingga membuka banyak lapangan kerja, untuk rakyat sendiri. Baik tenaga profesional maupun yang sekadar modal tenaga. Juga pengelolaan energi secara mandiri, dari hulu hingga hilir pasti butuh banyak tenaga kerja. Ditambah pertanian yang dimodernisasi. Sehingga banyak bidang bisa jadi mata pencaharian. Bukan cuma menanam lalu sudah selesai. Ah, tapi hal itu semua butuh negara bervisi.

Visi jangka panjang untuk kemajuan negeri. Bukan visi basa basi eh ternyata mengundang investasi. Tinggallah rakyat gigit jari. Toga dan ijazah tersimpan rapi. Namun kesejahteraan tak kunjung terealisasi. Justru makin tergusur dengan datangnya tenaga asing yang katanya lebih mumpuni. Mereka datang dengan undangan penguasa negeri. Lantas para sarjana harus kerja dimana? Di luar negeri kalah berkompetisi, di dalam negeri terdesak oleh tenaga asing. Katanya rakyat disuruh kerja kerja kerja, kerja dimana? Sayup-sayup terdengar suara penguasa, "Bukan urusan saya."

Ah, jadi ingat kisah Nabi Muhammad SAW yang mengarahkan pengangguran untuk membeli kapak dan mencari kayu bakar di hutan. Dengan kayu itu dia memberi makan keluarganya. Juga kisah Umar bin Khaththab yang memberi benih pada seorang pengangguran yang berdoa di masjid, agar ia bercocoktanam. Tak lupa juga kisah Umar bin Abdul Aziz yang mengentaskan semua pengangguran hingga tak ada fakir muskin mustahiq zakat. Teringat juga visi jihad Muhammad al Fatih untuk menaklukkan Konstantinopel, hingga melibatkan mayoritas rakyatnya dalam industri militer, selain tentara yang berangkat perang.

Semua kisah itu menggambarkan betapa sayangnya penguasa dan sistem Islam pada rakyatnya. Tak ada satu nyawa pun yang dibiarkan kelaparan atau tak punya pekerjaan. Semua dipenuhi hajatnya. Saat itulah menuntut ilmu tak sekadar untuk membanggakan nama kampus atau besaran penghasilan, tapi besarnya kemanfaatan bagi umat. Itulah hakikat kesuksesan. (*)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Latest News
Pembalap Israel 'Diam-diam' Berpartisipasi Dalam Reli Dakar Yang Diselenggarakan Arab Saudi

Pembalap Israel 'Diam-diam' Berpartisipasi Dalam Reli Dakar Yang Diselenggarakan Arab Saudi

Sabtu, 16 Jan 2021 21:05

Pria Keturunan Libanon Jadi Pelatih Muslim Pertama Dalam Sejarah Sepak Bola Amerika NFL

Pria Keturunan Libanon Jadi Pelatih Muslim Pertama Dalam Sejarah Sepak Bola Amerika NFL

Sabtu, 16 Jan 2021 20:13

Whatsapp Tunda Perubahan Pembagian Data Setelah Banyak Pengguna Berpindah Ke Aplikasi Lain

Whatsapp Tunda Perubahan Pembagian Data Setelah Banyak Pengguna Berpindah Ke Aplikasi Lain

Sabtu, 16 Jan 2021 16:41

Syekh Ali Jaber Wafat, Menag: Saya Berduka, Jasa Almarhum Besar dalam Dakwah

Syekh Ali Jaber Wafat, Menag: Saya Berduka, Jasa Almarhum Besar dalam Dakwah

Sabtu, 16 Jan 2021 11:59

MUI Sampaikan Keberatan Kremasi Jenazah Muslim Covid-19 Sri Lanka

MUI Sampaikan Keberatan Kremasi Jenazah Muslim Covid-19 Sri Lanka

Sabtu, 16 Jan 2021 11:19

Semasa Muda, Syekh Ali Jaber Sempat Bela Klub Sepakbola Terkenal di NTB

Semasa Muda, Syekh Ali Jaber Sempat Bela Klub Sepakbola Terkenal di NTB

Sabtu, 16 Jan 2021 07:51

Pak Taufan Damanik, Komnas HAM Itu Bukan Organisasi Selebriti

Pak Taufan Damanik, Komnas HAM Itu Bukan Organisasi Selebriti

Sabtu, 16 Jan 2021 07:37

Pesan Syeikh Ali Jaber kepada Putranya: Jaga Shalat dan Ibu!

Pesan Syeikh Ali Jaber kepada Putranya: Jaga Shalat dan Ibu!

Sabtu, 16 Jan 2021 06:27

PP Muhammadiyah Sampaikan Duka Wafatnya Syekh Ali Jaber

PP Muhammadiyah Sampaikan Duka Wafatnya Syekh Ali Jaber

Sabtu, 16 Jan 2021 02:14

Memilih Pemimpin

Memilih Pemimpin

Jum'at, 15 Jan 2021 21:15

Pemerintah Yaman Sebut Serangan Mematikan Di Bandara Aden Dilakukan Kelompok Teroris Syi'ah Houtsi

Pemerintah Yaman Sebut Serangan Mematikan Di Bandara Aden Dilakukan Kelompok Teroris Syi'ah Houtsi

Jum'at, 15 Jan 2021 19:45

Cina Kemungkinan Lakukan Genosida Terhadap Umat Muslim di Xinjiang

Cina Kemungkinan Lakukan Genosida Terhadap Umat Muslim di Xinjiang

Jum'at, 15 Jan 2021 16:56

Doa Kapten Persib Bandung untuk Syekh Ali Jaber

Doa Kapten Persib Bandung untuk Syekh Ali Jaber

Jum'at, 15 Jan 2021 12:59

Meksiko Berencana Buka 200 Bioskop di Saudi

Meksiko Berencana Buka 200 Bioskop di Saudi

Jum'at, 15 Jan 2021 11:35

Legislator MInta Pemerintah Cabut Ancaman Denda bagi yang Tidak Mau Divaksin

Legislator MInta Pemerintah Cabut Ancaman Denda bagi yang Tidak Mau Divaksin

Jum'at, 15 Jan 2021 11:10

Cegah Penyelewengan, DPR dan BPK Perlu Koordinasi Awasi APBN untuk Penanganan Covid-19

Cegah Penyelewengan, DPR dan BPK Perlu Koordinasi Awasi APBN untuk Penanganan Covid-19

Jum'at, 15 Jan 2021 10:59

MUI Imbau Umat Islam Shalat Gaib untuk Syekh Ali Jaber

MUI Imbau Umat Islam Shalat Gaib untuk Syekh Ali Jaber

Jum'at, 15 Jan 2021 10:47

WhatsApp: Percakapan Tetap Dilindungi Enkripsi

WhatsApp: Percakapan Tetap Dilindungi Enkripsi

Jum'at, 15 Jan 2021 00:16

Ketua KPU Arief Budiman Dipecat

Ketua KPU Arief Budiman Dipecat

Jum'at, 15 Jan 2021 00:10

Unduhan WhatsApp Menyusut Buntut Pengumuman Kebijakan Privasi Baru

Unduhan WhatsApp Menyusut Buntut Pengumuman Kebijakan Privasi Baru

Kamis, 14 Jan 2021 21:05


MUI

Must Read!
X