Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
12.174 views

Solusi Palestina: Mengkhianati, Meringankan atau Menyelesaikan?

 

Oleh: Helmiyatul Hidayati, S. Ikom

Dunia Islam terluka lagi. Palestina mengalami serangan militer tidak berprikemanusiaan yang dilakukan oleh tentara Israel di jalur Gaza yang di blockade. Sedikitnya 139 warga Palestina tewas dan 950 orang lainnya terluka (cnbcindonesia.com 15/05).

Sebenarnya konflik ini memang bukan yang pertama kalinya. Bahkan usaha pendudukan tanah Palestina telah dimulai sejak zaman Kekhilafahan Islam. Hingga dunia Islam dikhianati pada tahun 1917 dalam deklarasi Balfour yang menyebutkan tanah Palestina adalah tanah air warga Yahudi.

Bahkan menteri Hak Asasi Kemanusiaan (HAM) Pakistan; Shireen Mazari mengatakan bahwa serangan Israel ke Palestina tidak lagi sekedar konflik, tapi pembantaian. Beliau menghimbau agar PBB segera menegakkan pertanggungjawaban dan melindungi rakyat Palestina karena sudah banyak sekali warga sipil yang menjadi korban dan berpotensi meningkatkan radikalisme dan ekstrimisme di berbagai wilayah.

Hal ini menimbulkan banyak reaksi dunia mulai dari para pemimpin negara yang memberi kecaman, para public figure yang bersimpati dan mengalirkan banyak donasi sebagai bentuk dukungan bagi rakyat palestina, dan adanya beberapa demonstrasi di berbagai belahan negara sebagai bentuk protes terhadap kekejian Israel.

Gal Gadot, seorang aktris Israel yang merupakan pemeran utama dalam film box office Superwoman mendapat kecaman dari berbagai pihak karena dianggap tidak peka terhadap penderitaan rakyat Palestina. Ia mengharapkan agar para pemimpin menemukan solusi atas konflik yang terjadi dan hidup berdamaian dengan tetangga. Penyebutan Palestina hanya dengan kata “tetangga” membuat netizen mampu membaca ketidaktulusannya. Hal ini bisa dimaklumi karena ia termasuk salah satu warga Israel yang hidup dengan merampas tanah yang bukan miliknya.

Reaksi dunia ini sudah terjadi pula sejak zaman dahulu kala. Meskipun berbagai komunitas internasional tidak mengakui kependudukan Israel atas Palestina dan menentangnya. Namun pada dasarnya tidak ada reaksi yang bisa menghentikan penjajahan Israel terhadap Palestina, bahkan PBB sekalipun. Karena itu bisa disimpulkan bahwa solusi yang tersedia bagi Palestina saat ini terkategori dalam 3 (tiga) hal yakni mengkhianati, meringankan, dan menyelesaikan.

Solusi yang Mengkhianati

Telah banyak dilakukan oleh berbagai pemimpin terutama pemimpin-pemimpin negara muslim. Mereka menyatakan kecaman terhadap kekejian Israel melalui siaran pers yang diumumkan pada dunia namun tidak memiliki cukup keberanian untuk mengirimkan tentara bantuan dalam rangka mengusir tentara Israel dari Palestina. Kesulitan ini terjadi karena terganjal paham nasionalisme, aturan internasional, kepentingan politik dan kungkungan barat. Konflik Palestina dianggap sebagai urusan dalam negeri Palestina sendiri. Seperti yang memang diharapkan oleh Barat, sehingga Israel tetap berlenggang dengan kejamnya di atas tanah Palestina tanpa takut adanya serangan balik dari negara lain.

Tak hanya sampai di situ beberapa negara justru mengadakan normalisasi hubungan diplomatik dengan Israel yang dilakukan oleh empat negara Arab yaitu Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, Sudan, dan Maroko serta satu negara non-Arab Bhutan pada tahun 2020 kemarin. Hal ini merupakan kado pahit bagi Palestina.

Indonesia, meski tidak secara langsung menerima normalisasi dari Israel, namun melalui seorang tokoh keagamaan yang telah berada di panggung Israel menyuarakan perdamaian dengan kata-katanya yang terkenal “we choose rahma”.

Padahal di dalam Islam telah jelas, bahwa Israel di sebut Negara muhariban fi’lan atau dengan Negara tersebut hanya ada hubungan perang. Maka terhadap Negara tersebut harus diperlakukan sikap dalam keadaan darurat perang sebagai dasar setiap perlakuan dan tindakan, baik terdapat gencatan senjata atau tidak (Nidhomul Islam, hal 194).

Solusi yang Meringankan

Hal ini telah dilakukan oleh banyak orang, organisasi dan gerakan. Bahkan banyak yang terorganisir dengan baik dan massiv, banyak pula orang ternama yang ikut serta. Gerakan ini adalah gerakan penggalangan bantuan dana. Banyak sekali dana bantuan yang telah terkumpul baik dari umat muslim itu sendiri maupun dari non-muslim yang ikut prihatin dan simpati pada tragedi yang terjadi di Palestina.

“Tidak perlu menjadi muslim untuk memahami penderitaan rakyat Palestina. Tapi cukup jadi manusia untuk melihat penderitaan mereka.” Narasi ini banyak beredar di media social dan grup-grup komunitas, menandakan bahwa tanpa melihat agama manapun, apa yang dilakukan oleh Israel sudah melampaui batas kemanusiaan.

Selain dukungan dana, melakukan demonstrasi di kedutaan-kedutaan Israel dan atau sekutunya juga merupakan salah satu bentuk dukungan moril bagi palestina. Viralisasi dukungan pada Palestina di social media juga merupakan salah satu bentuk dukungan pada Palestina.

Solusi ini patut kita apresiasi dan memang sangat dibutuhkan oleh rakyat palestina yang kehilangan tanah, harta dan banyak fasilitas umum di sana. Namun solusi ini tidak bisa menyelesaikan konflik yang terjadi. Palestina akan terus dalam keadaan perang tanpa ada solusi yang benar-benar menyelesaikan dari akarnya.

Solusi yang Menyelesaikan

Pertarungan Israel VS Palestina sejatinya bukanlah pertarungan antar 2 (dua) negara yang sekedar memperebutkan batas negara namun pertarungan ini melibatkan pertarungan ideology yakni pertarungan ideology barat dengan kapitalismenya dan ideologi Islam.

Dunia barat perlu menguasai negeri-negeri muslim agar melanggengkan kekuasaannya terhadap hegemoni politik dan ekonomi di Timur Tengah dan menempatkan Israel sebagai antek mereka. Karena itu pemimpin-pemimpin negara muslim tak akan banyak berkutik meskipun kekejaman Israel terpampang nyata.

Tidak ada cara lain. Palestina dan dunia Islam membutuhkan kembali junnah yang telah hilang. Yakni satu kepemimpinan atas seluruh umat Islam, yakni khilafah. Khilafah yang akan mempersatukan kaum muslimin di seluruh dunia dan khalifah akan memberikan komando jihad membebaskan Palestina.

Namun ketiadaan khilafah saat ini tak lantas membuat kita berdiam diri. Sebagai gantinya, kaum muslimin wajib menyerukan kembali tegaknya syariat Islam dan membangkitkan kembali kehidupan Islam. Dakwah ini merupakan yang bisa dilakukan dalam rangka menyikapi penjajahan Israel terhadap Palestina dan merupakan solusi yang akan meyelesaikan masalah langsung dari akarnya. Ketika Islam telah ditegakkan, maka Islam Rahmatan Lil Alamin akan tercipta.

“Palestina itu dibuka oleh Sayyidina Umar bin Khattb, dimerdekakan oleh Shalahuddin Al Ayyubi, dipertahabkan oleh Abdul Hamid II dan akan kembali dibebaskan oleh kita” (Azam Izzul Haq).

ILustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla kayu di pelosok Garut ini menyedihkan. Dindingnya reyot, rapuh, dan keropos bisa roboh setiap saat. Dibutuhkan dana 50 juta rupiah untuk renovasi total bangunan permanen dan diperluas....

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Program Wakaf Sumur IDC telah menyalurkan dana 11 Juta rupiah untuk kebutuhan tandon air, pompa air dan perlengkapan sumur di Pesantren Tahfidz Quran (PTQ) Az Zuman, Jambu Kulon, Ceper, Klaten....

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Mari berlomba-lomba dalam kebaikan dan wakaf. Semoga menjadi pahala yang berlipat-lipat dan terus mengalir tak terbatas umur, seiring banyaknya warga yang memanfaatkan wakaf tersebut untuk kemaslahatan...

Latest News
Bahas Arah Perjuangan, MPUII Gelar Silaturahim Ulama dan Tokoh Umat

Bahas Arah Perjuangan, MPUII Gelar Silaturahim Ulama dan Tokoh Umat

Kamis, 23 Sep 2021 19:37

62 Anak Tewas Tahun Ini Di Kamp Al-Hol Suriah Yang Dikelola Teroris YPG

62 Anak Tewas Tahun Ini Di Kamp Al-Hol Suriah Yang Dikelola Teroris YPG

Kamis, 23 Sep 2021 19:30

Aktivis Desak Pihak Berwenang Tangkap Mantan Presiden George W. Bush Atas Kejahatan Perang Di Irak

Aktivis Desak Pihak Berwenang Tangkap Mantan Presiden George W. Bush Atas Kejahatan Perang Di Irak

Kamis, 23 Sep 2021 18:30

Mayoritas Orang Eropa Percaya AS Telah Terlibat Perang Dingin Dengan Cina Dan Rusia

Mayoritas Orang Eropa Percaya AS Telah Terlibat Perang Dingin Dengan Cina Dan Rusia

Kamis, 23 Sep 2021 12:05

Hukum Tak Tegas Dinilai Jadi Penyebab Kasus Teror kepada Tokoh Agama Kembali Terulang

Hukum Tak Tegas Dinilai Jadi Penyebab Kasus Teror kepada Tokoh Agama Kembali Terulang

Kamis, 23 Sep 2021 09:18

Jalan Terjal Penghapusan Kekerasan Seksual di Indonesia

Jalan Terjal Penghapusan Kekerasan Seksual di Indonesia

Kamis, 23 Sep 2021 08:47

Brigjen Tumilaar “Mempertahankan Bangsa”, di Mana Salahnya?

Brigjen Tumilaar “Mempertahankan Bangsa”, di Mana Salahnya?

Kamis, 23 Sep 2021 08:39

Dihapusnya BOS, Dilema Pendidikan Indonesia

Dihapusnya BOS, Dilema Pendidikan Indonesia

Kamis, 23 Sep 2021 08:37

Media Sosial, Wadah Propaganda Halal Lifestyle

Media Sosial, Wadah Propaganda Halal Lifestyle

Kamis, 23 Sep 2021 08:21

Ketika Makanan Menjauhkan dari SurgaNya

Ketika Makanan Menjauhkan dari SurgaNya

Kamis, 23 Sep 2021 07:59

Wahdah Islamiyah Gelar Webinar Ketahanan Keluarga

Wahdah Islamiyah Gelar Webinar Ketahanan Keluarga

Kamis, 23 Sep 2021 07:51

Imaam Yakhsyallah Tulis Buku ke-16  tentang Tha’un, Covid, dan Yahudi

Imaam Yakhsyallah Tulis Buku ke-16 tentang Tha’un, Covid, dan Yahudi

Kamis, 23 Sep 2021 07:45

ISYEFPreneur Kembali Hadir, ISYEF dan BI Perkuat Komitmen Dorong Wirausaha Berbasis Masjid

ISYEFPreneur Kembali Hadir, ISYEF dan BI Perkuat Komitmen Dorong Wirausaha Berbasis Masjid

Rabu, 22 Sep 2021 22:30

Ilmuwan Ubah Limbah Durian Jadi Perban Antibakteri

Ilmuwan Ubah Limbah Durian Jadi Perban Antibakteri

Rabu, 22 Sep 2021 22:21

Bersiap Menjadi Ibu Tangguh Masa Kini

Bersiap Menjadi Ibu Tangguh Masa Kini

Rabu, 22 Sep 2021 21:56

PPHN Harus Dibatalkan dan Digagalkan

PPHN Harus Dibatalkan dan Digagalkan

Rabu, 22 Sep 2021 21:03

Adara Gelar Kompetisi Film Pendek Bertema Ibu, Anak, dan Palestina

Adara Gelar Kompetisi Film Pendek Bertema Ibu, Anak, dan Palestina

Rabu, 22 Sep 2021 20:40

Lithuania Desak Warganya Buang Ponsel Cina Secepat Mungkin Dan Tidak Membeli Yang Baru

Lithuania Desak Warganya Buang Ponsel Cina Secepat Mungkin Dan Tidak Membeli Yang Baru

Rabu, 22 Sep 2021 20:35

Bukhori Yusuf: Pemerintah Seolah Tidak Berdaya Memutus Teror pada Ulama

Bukhori Yusuf: Pemerintah Seolah Tidak Berdaya Memutus Teror pada Ulama

Rabu, 22 Sep 2021 19:44

Apresiasi Krisdayanti yang Berani Blak-Blakan

Apresiasi Krisdayanti yang Berani Blak-Blakan

Rabu, 22 Sep 2021 19:02


MUI

Must Read!
X