Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
10.957 views

Tragedi Srebrenika, Bukti Umat Butuh Perisai

 

Oleh: Halimah

Tragedi Srebrenika dan perang Bosnia menjadi pembelajaran yang sangat penting bagi anak-anak kita. Dari tragedi ini terlihat bahwa tanpa Khilafah Negeri muslim akan terus menjadi medan pertarungan kepentingan negara besar yang tak segan mengorbankan ribuan nyawa kaum muslimin.

Tragedi ini menjadi bukti tidak adanya perlakuan adil PBB terhadap negara berpenduduk muslim. PBB menjadi alat legitimasi kebengisan segelintir penjahat untuk memuaskan nafsu kedengkiannya terhadap Islam dan kaum kaum muslimin.

Tepatnya bulan Juli tahun 1995 pembantaian besar-besaran nyawa kaum muslimin dilakukan oleh penjahat perang Bosnia tanpa belas kasihan oleh Ratko Mladik, komandan unit Serbia-Bosnia.

Pembantaian tidak berhenti selama 10 hari. Korban tewas 8000 laki-laki dan remaja muslim berusia 12 sampai 77 tahun yang dilakukan secara sistematis. Mereka dikubur di pekuburan massal dalam keadaan terikat, ditutup matanya dan tidak bersenjata setelah diinterogasi karena dicurigai sebagai penjahat perang. Mereka dipisahkan dari keluarganya. Tragedi keji yang sudah berlalu 25 tahun lamanya ini seolah masih basah dan tidak pernah terlupakan.

Peristiwa ini pun telah merenggut kehormatan muslimah lebih dari 50.000 perempuan. Mereka diperkosa di rumah-rumah mereka, hotel-hotel, camp-camp bahkan di tempat-tempat umum sekalipun oleh para militer Serbia. Demikian pula penyiksaan, kelaparan, dan pembunuhan kaum Muslim di kamp-kamp konsentrasi terus terjadi.

Tentara Belanda yang menjadi perwakilan PBB pun tidak melakukan apa-apa. Mereka hanya menyaksikan agresi Serbia dan malah menyerahkan 5000 muslim Bosnia yang berlindung di pangkalan mereka ke pasukan militer Serbia Bosnia.

PBB bahkan membantu memasok tentara Serbia dengan lebih dari 30000 liter bensin. Mereka mengangkut para lelaki muslim ke kuburan massal. Tentara militer Serbia-Bosnia membantai semua warga sipil muslim yang berlindung di daerah aman. Mereka juga menangkap dan membunuh warga yang mencoba lari ke pegunungan.

Pembantaian dan kekejaman yang sistematis ini bukanlah yang terakhir. Hingga hari ini muslim di Suriah, Myanmar, turkistan Timur, Afghanistan, Somalia, Thailand Selatan, dan Filipina, Irak ,Libya, Republik Afrika Tengah, Palestina, dan Yaman jug mengalami hal yang serupa.

Kehinaan, kenistaan, dan kepiluan ini tidak akan berhenti jika kekuasaan Global masih dikuasai oleh ideologi kapitalisme yang diemban oleh negara. Ideologi ini akan memuaskan dan melindungi para kapital yang memiliki kepentingan, maka tidak heran perlindungan dan keadilan PBB tidak memberi manfaat sedikit pun pada kaum muslimin khususnya warga muslim di Bosnia pada saat itu.

Sudah seharusnya kaum muslim tidak menaruh harapan keadilan pada lembaga buatan kapitalis karena sejatinya kaum muslimin memiliki perisai tersendiri yaitu Khilafah Islamiyah. Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda, "Sesungguhnya Imam atau Khilafah itu perisai dimana (orang-orang) akan berperang di belakangnya (mendukung) dan berlindung (dari musuh) dengan (kekuasaannya)." (Hadits Riwayat Muslim)

Khalifah atau pemimpin dalam Islam ibarat tameng karena dia mencegah musuh menyerang atau menyakiti kaum muslim, mencegah masyarakat satu dengan yang lainnya dari serangan musuh kaum kafir, dan melindungi keutuhan Islam. Pemimpin seperti ini disegani masyarakat dan rakyat pun takut terhadap kekuatannya.

Atas perintah Allah dan rasulNya ini maka pemimpin dalam Islam sangat ringan dalam mengerahkan pasukannya dari Departemen perang atau Amirul jihad untuk menyelamatkan kaum muslim dari kebengisan penguasa kafir. Sikap tegas pemimpin inilah akan mengakhiri penderitaan kaum muslimin yang bertubi-tubi sebagaimana yang telah dilakukan oleh pemimpin-pemimpin Islam sebelumnya.

Salah satu yang dilakukan oleh pemimpin Islam Al mu'tashim Billah yaitu menyelamatkan harga diri seorang muslimah dari pelecehan kaum Romawi di kota Ammuriah Romawi. Beliau mengirimkan pasukan ke kota tersebut hingga berujung futuhat. Inilah bentuk perlindungan nyata dari pemimpin Islam terhadap nyawa manusia meski yang harus dibela hanyalah seorang muslimah. Pemimpin Islam akan menjaga dan melindungi nyawa manusia dengan kekuatan pasukan bukan diplomasi belaka. Wallahu A'lam Bishawab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: tirto.id

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Latest News
PAN Minta KPK Pertahankan Novel Baswedan Cs

PAN Minta KPK Pertahankan Novel Baswedan Cs

Jum'at, 14 May 2021 10:19

AHY Kecam Tindakan Anarkis Pasukan Bersenjata Israel di Masjid Al-Aqsa

AHY Kecam Tindakan Anarkis Pasukan Bersenjata Israel di Masjid Al-Aqsa

Jum'at, 14 May 2021 10:07

Santap Hidangan Lebaran, Perhatikan Titik Kritis Kehalalannya

Santap Hidangan Lebaran, Perhatikan Titik Kritis Kehalalannya

Jum'at, 14 May 2021 09:50

Pesan Haedar Nashir di Hari Raya Idul Fitri

Pesan Haedar Nashir di Hari Raya Idul Fitri

Jum'at, 14 May 2021 09:34

Mudik Ala-Ala

Mudik Ala-Ala

Jum'at, 14 May 2021 09:27

Makin Kalap Israel, Makin Hancur Lobinya di Indonesia

Makin Kalap Israel, Makin Hancur Lobinya di Indonesia

Jum'at, 14 May 2021 09:11

Dewan Da'wah Desak Pemerintah Lakukan Diplomasi Hentikan Agresi Militer Israel ke Palestina

Dewan Da'wah Desak Pemerintah Lakukan Diplomasi Hentikan Agresi Militer Israel ke Palestina

Jum'at, 14 May 2021 09:07

Tangani Pandemi, Muhammadiyah Rogoh Kocek Rp346 Milyar untuk 31,9 Juta Masyarakat Indonesia

Tangani Pandemi, Muhammadiyah Rogoh Kocek Rp346 Milyar untuk 31,9 Juta Masyarakat Indonesia

Jum'at, 14 May 2021 08:53

Sikapi Kudeta Myanmar, BKSAP dan Parlemen Uni Eropa Gelar Diskusi Daring

Sikapi Kudeta Myanmar, BKSAP dan Parlemen Uni Eropa Gelar Diskusi Daring

Jum'at, 14 May 2021 08:46

Al Aqsha Needs Us!

Al Aqsha Needs Us!

Jum'at, 14 May 2021 08:29

Wakil Pemimpin Hamas Sebut Kelompoknya Belum Gunakan 'Aset Utama' Untuk Melawan Agresi Israel

Wakil Pemimpin Hamas Sebut Kelompoknya Belum Gunakan 'Aset Utama' Untuk Melawan Agresi Israel

Kamis, 13 May 2021 18:15

Jet Tempur Israel Bom Kantor Kelompok Bantuan Kemanusiaan Turki Di Gaza

Jet Tempur Israel Bom Kantor Kelompok Bantuan Kemanusiaan Turki Di Gaza

Kamis, 13 May 2021 17:45

Polisi Prancis Bubarkan Demonstrasi Untuk Mendukung Palestina Di Paris

Polisi Prancis Bubarkan Demonstrasi Untuk Mendukung Palestina Di Paris

Kamis, 13 May 2021 17:21

Euforia Ramadhan vs Lebaran

Euforia Ramadhan vs Lebaran

Kamis, 13 May 2021 10:19

Jadi Panitia Zakat Fitrah, PD PII Kabupaten Bekasi Dapat Apresiasi

Jadi Panitia Zakat Fitrah, PD PII Kabupaten Bekasi Dapat Apresiasi

Kamis, 13 May 2021 10:09

Taliban Rebut Distrik Utama Di Provinsi Wardak Dari Pasukan Afghanistan

Taliban Rebut Distrik Utama Di Provinsi Wardak Dari Pasukan Afghanistan

Rabu, 12 May 2021 21:25

Kelompok Perlawanan Palestina Tembakan 1000 Lebih Roket Sebagai Tanggapan Agresi Israel Di Gaza

Kelompok Perlawanan Palestina Tembakan 1000 Lebih Roket Sebagai Tanggapan Agresi Israel Di Gaza

Rabu, 12 May 2021 21:10

48 Orang, 14 Di Antaranya Anak-anak Tewas Akibat Serangan Israel Yang Sedang Berlangsung Di Gaza

48 Orang, 14 Di Antaranya Anak-anak Tewas Akibat Serangan Israel Yang Sedang Berlangsung Di Gaza

Rabu, 12 May 2021 20:46

Menimbang Kepekaan Sosial antara Larangan Mudik Vs Masuknya WN China

Menimbang Kepekaan Sosial antara Larangan Mudik Vs Masuknya WN China

Rabu, 12 May 2021 20:34

Rakyat Resah dan Gelisah Soal TKA Cina

Rakyat Resah dan Gelisah Soal TKA Cina

Rabu, 12 May 2021 18:32


MUI

Must Read!
X