Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.859 views

Pasukan Zionis Israel Mundur Dari Rumah Sakit Al-Shifa Setelah Tidak Menemukan Senjata Apa Pun

GAZA, PALESTINA (voa-islam.com) - Setelah mengepung rumah sakit dan mengebomnya beberapa kali, pasukan pendudukan Israel akhirnya mundur dari Rumah Sakit Al-Shifa tanpa ada bukti yang mendukung klaim mereka.

Pasukan pendudukan Israel mundur dari Kompleks Medis Al-Shifa, namun tank mereka tetap ditempatkan di sekitarnya, kata Direktur Jenderal Kompleks Medis Al-Shifa, Muhammad Abu Salmiya, pada Rabu malam.

Abu Salmiya menegaskan, sekali lagi, bahwa pasukan pendudukan Israel “tidak menemukan peralatan atau senjata militer apa pun di rumah sakit tersebut,” dan menekankan bahwa manajemen Rumah Sakit tidak mengizinkan adanya senjata di lokasi rumah sakit tersebut.

Dia menunjuk pada kesia-siaan komunikasi yang sedang berlangsung dengan organisasi-organisasi internasional, yang tidak mampu menghalangi pendudukan untuk melakukan kejahatan perang lagi di Jalur Gaza.

Dirjen Al-Shifa mengungkapkan, pihak penjajah menahan dua insinyur medis dan menginterogasi beberapa staf medis di kompleks tersebut.

Secara rinci, kedua insinyur yang ditahan tersebut adalah satu-satunya ahli di rumah sakit tersebut yang bertugas mengelola generator listrik dan sistem pasokan oksigen di kompleks tersebut, menurut Munir al-Bursh, Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan di Gaza.

Al-Bursh mengungkapkan bahwa Zionis Israel menyabotase dan menghancurkan sistem dan aset penting di kompleks tersebut, setelah gagal menemukan apa yang dianggap sebagai rampasan.

Sementara itu, Hamas menganggap Presiden Amerika Serikat Joe Biden bertanggung jawab atas serangan tersebut. Sebagai tanggapan, Kirby mengklaim kepada wartawan, "Kami tidak menyetujui operasi militer mereka ("Israel") di sekitar rumah sakit."

Lebih lanjut mengungkap kebohongan Israel, gerakan Hamas menegaskan bahwa klaim pendudukan Israel bahwa terdapat senjata di Rumah Sakit Al-Shifa hanyalah bagian dari "kebohongan terang-terangan dan propaganda murahan, yang melalui itu mereka mencoba membenarkan kejahatannya dengan tujuan menghancurkan layanan kesehatan." sektor di Gaza."

Hamas menekankan bahwa propaganda ini sama dengan propaganda yang digunakan pasukan Zionis Israel untuk membenarkan penyerbuan mereka terhadap Rumah Sakit Anak al-Rantisi, "di mana pendudukan meletakan senjata di tempat tersebut dan melakukan sandiwara yang tidak berdasar sehingga tidak ada lagi yang akan tertipu."

Gerakan Perlawanan mengingatkan semua orang akan seruan yang berulang kali disampaikan kepada PBB dan organisasi internasional untuk membentuk sebuah komite internasional untuk “melihat kondisi rumah sakit dan dengan demikian mengungkap kebohongan narasi pendudukan dan klaim palsu mereka.”

Hamas juga menyoroti “luasnya kebohongan dan penipuan yang dipromosikan oleh pendudukan Israel untuk menutupi kejahatannya terhadap anak-anak, perempuan, dan warga sipil yang tidak berdaya.”

Sebelumnya, seorang jurnalis yang terjebak di rumah sakit Al-Shifa mengatakan kepada AFP bahwa IOF mungkin telah keluar dari rumah sakit setelah banyak orang menjadi martir dan terluka.

Kejahatan 'Israel' tidak terbatas

Selain itu, Kantor Media pemerintah Gaza mengecam tindakan pendudukan atas “penggerebekan sistematis terhadap rumah sakit.”

Kantor media menekankan bahwa militer pendudukan “melakukan kejahatan bersejarah,” ketika ratusan tentara pendudukan dan sejumlah kendaraan lapis baja menyerbu rumah sakit.

Tentara pendudukan menyerang secara fisik banyak pasien, orang yang terluka, pengungsi, dan staf medis di al-Shifa. Mereka juga menelanjangi dengan paksa beberapa orang saat menjadi sasaran pelecehan verbal pasukan Zionis.

Mereka juga memaksa tim medis meninggalkan tempat kerja mereka di gedung medis, dan menginterogasi mereka di bawah ancaman pembunuhan.

Sebagai kelanjutan suram dari kekejaman yang sedang berlangsung, ditandai dengan pembantaian, invasi, dan penargetan yang disengaja terhadap institusi medis penting, seperti Rumah Sakit Baptis Al-Ahli, Rumah Sakit Indonesia, Rumah Sakit Al-Rantisi, Rumah Sakit Umum, Rumah Sakit Al-Quds, Rumah Sakit Turki, dan berbagai fasilitas kesehatan lainnya, dampak yang ditimbulkan terhadap kemanusiaan dan Palestina sangatlah besar.

Ratusan orang yang tewas dan tak terhitung banyaknya warga sipil yang terluka, termasuk anak-anak dan perempuan, menjadi saksi betapa kejamnya tindakan keji “Israel”. (MYD)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X

Jum'at, 01/03/2024 03:14

4 Amalan Ringan Masuk ke Surga