Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.862 views

Polisi India Tangkap Mahasiswa Saat Pemutaran Film Dokumenter BBC 'India, The Modi Question'

NEW DELHI, INDIA (voa-islam.com) - Polisi India menangkap beberapa mahasiswa di New Delhi pada Rabu (25/1/2023) saat pemutaran film dokumenter BBC tentang Perdana Menteri Narendra Modi.

Petugas berpakaian preman serta sejumlah polisi bersenjatakan gas air mata dengan perlengkapan anti huru hara telah berkumpul di Universitas Jamia Millia Islamia di ibu kota India untuk mencegah peristiwa pemutaran terjadi. Beberapa mahasiswa ditahan setelah bentrok dengan polisi.

Ada adegan serupa di universitas lain minggu ini, saat pertarungan antara pemerintah India dan penyiaran Inggris BBC memasuki babak berikutnya. New Delhi berusaha untuk menghentikan siapa pun di negara itu menonton film dokumenter dua bagian, berjudul "India, The Modi Question," yang membahas tentang sang perdana menteri dan perannya dalam politik India.

Administrasi Modi menyebut film itu "propaganda", dan telah melarangnya untuk disiarkan atau dibagikan di media sosial. Twitter dan YouTube telah mematuhi perintah tersebut, dan universitas juga memblokir pemutaran film oleh mahasiswa.

Di University of Hyderabad, administrator sekolah membuka penyelidikan terhadap kelompok siswa yang memutar film tersebut awal pekan ini. Anggota Partai Bharatiya Janata (BJP) Hindu-nasionalis Modi juga muncul untuk memprotes pemutaran film tersebut di sebuah universitas di Kerala selatan.

Pada hari Selasa, Universitas Jawaharlal Nehru di New Delhi menjadi gelap ketika listrik dan internet diputus untuk menghentikan pemutaran di serikat mahasiswa.

"Jelas pemerintah yang memutus aliran listrik," kata pemimpin mahasiswa Aishe Ghosh. "Kami mendorong kampus-kampus di seluruh negeri untuk mengadakan pemutaran film sebagai tindakan perlawanan terhadap penyensoran ini." Ghosh juga mengklaim anggota kelompok sayap kanan melukai beberapa siswa yang berkumpul untuk menonton film tersebut dengan melemparkan batu bata ke arah mereka.

Pemerintah Modi India miliki catatan kebebasan pers yang buruk

Tekanan yang begitu kuat telah memicu tuduhan penyensoran dan serangan terhadap kebebasan pers dari lawan Modi.

Mahua Moitra, seorang anggota parlemen dari partai Kongres Trinamool Seluruh India (AITC), memposting tautan ke film tersebut di akun Twitter-nya dengan kata-kata: "Baik, buruk, atau jelek - kami yang memutuskan. Pemerintah tidak memberi tahu kami apa yang harus ditonton. ."

"Anda bisa melarang, Anda bisa menekan pers, Anda bisa mengontrol institusi, tapi kebenaran adalah kebenaran. Itu memiliki kebiasaan buruk untuk keluar," Rahul Gandhi, pemimpin partai oposisi Kongres Nasional India (INC), kepada wartawan, Selasa.

Organisasi nonpemerintah Human Rights Watch mengkritik upaya pelarangan film tersebut sebagai tipikal pemerintahan Modi, yang dikatakan telah sering mengambil tindakan keras untuk membatalkan cerita yang tidak disukainya.

Memang, insiden itu tidak terisolasi, organisasi Reporters Without Border menempatkan India di peringkat 150 dari 180 negara dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia terbaru — turun delapan peringkat sepanjang tahun.

Larangan dokumenter BBC datang setelah pemerintah mengusulkan untuk memberikan Biro Informasi Pers (PIB), sebuah badan yang terkait dengan Kementerian Informasi dan Penyiaran negara, kekuatan untuk menghapus konten - termasuk item berita - yang diklaim pemerintah "palsu atau salah."

Dirilis minggu lalu di Inggris, film dua bagian ini menampilkan dua periode dalam karir politik Modi. Bagian satu menginvestigasi kerusuhan anti-Muslim tahun 2002 di Gujarat, di mana Modi menjabat sebagai menteri utama. Penyiaran Inggris itu mengatakan bagian kedua dari film tersebut berfokus pada rekam jejak politik Modi sejak terpilih kembali pada 2019.

New Delhi mengecam film dokumenter tersebut karena memiliki "pola pikir kolonial", menyebutnya sebagai "propaganda" dan "sampah anti-India". BBC, bagaimanapun, mengatakan film itu "diteliti secara ketat" dan memasukkan banyak pandangan berbeda tentang Modi dan kariernya, termasuk dari orang-orang di partainya sendiri BJP.

Administrasi Modi tidak menjawab permintaan wawancara BBC. "Kami menawarkan kepada Pemerintah India hak untuk menjawab masalah yang diangkat dalam serial tersebut - pemerintah menolak untuk menanggapi."

Kecenderungan nasionalis Hindu Modi membebani masyarakat India

Film tersebut menunjukkan bahwa Modi, seorang nasionalis Hindu yang oleh para kritikus dianggap bertanggung jawab atas kemunduran demokrasi di India, tidak berbuat banyak untuk memadamkan kekerasan yang dilakukan terhadap Muslim Gujarat pada tahun 2002. Lebih dari 1.000 orang tewas selama tiga hari kerusuhan di negara bagian barat. .

Sejumlah aktivis, korban, dan jurnalis yang diwawancarai untuk film tersebut mengatakan pihak berwenang gagal melindungi mereka. Kritikus mengatakan itu adalah bukti ketidakpedulian Modi terhadap populasi Muslim India. Meskipun tuduhan semacam itu telah menghantui Modi selama beberapa dekade, dia tidak mau mengakui melakukan kesalahan dan telah dua kali dibebaskan oleh Mahkamah Agung negara itu.

Tetapi film BBC menyajikan informasi baru yang diperoleh dari penyelidikan diplomatik Inggris atas insiden yang sampai pada kesimpulan yang mencolok, menemukan bahwa Modi telah "bertanggung jawab langsung" atas "iklim impunitas" yang terjadi selama kerusuhan.

Jack Straw, menteri luar negeri Inggris pada saat itu, mengatakan kepada BBC bahwa penyelidikan menemukan bahwa kaum nasionalis Hindu berusaha untuk "membersihkan Muslim dari wilayah Hindu," dengan mengatakan bahwa seluruh insiden itu mengandung, "ciri khas pembersihan etnis."

Modi, telah dikritik karena sebagian besar tetap diam tentang insiden kekerasan anti-Muslim sejak terpilih sebagai perdana menteri pada tahun 2014, dan visa untuk sementara ditolak oleh AS, Inggris dan Uni Eropa atas kekerasan tahun 2002 di Gujarat.

Menurut mahasiswa geografi berusia 20 tahun, Liya Shareef, inilah sebagian yang memotivasi para mahasiswa untuk memutar film tersebut: "Inilah waktunya bagi pemuda India untuk mengungkapkan kebenaran, yang semua orang tahu ... Kami tahu apa yang menteri utama lakukan untuk masyarakat.'' (DW)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X