Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.376 views

Mantan Menlu AS Mike Pompeo Klaim Berhasil Gagalkan Perang Nuklir India Dan Pakistan Pada 2019

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Mantan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengklaim bahwa intervensi tepat waktu Washington berperan penting dalam mencegah perang nuklir antara musuh bebuyutan Pakistan dan India pada 2019, lapor Anadolu Agency.

Dalam bukunya “Never Give an Inch,” yang diterbitkan Selasa, mantan diplomat top Washington mengungkapkan bahwa kedua tetangga itu berada di ambang bentrokan nuklir setelah India mematahkan preseden dengan serangan udara di dalam wilayah Pakistan di Balakot, menyusul pembunuhan 41 tentara di sebuah serangan oleh jihadis di Jammu dan Kashmir yang dikelola India pada Februari 2019.

Menanggapi serangan udara tersebut, Pakistan menembak jatuh sebuah pesawat tempur India dan menangkap pilotnya.

“Saya tidak berpikir dunia benar-benar tahu seberapa dekat persaingan India-Pakistan menjadi ledakan nuklir pada Februari 2019,” Pompeo menceritakan dalam memoar tentang waktunya sebagai menteri luar negeri dan direktur CIA di bawah mantan Presiden Donald Trump. 

Pompeo menyatakan bahwa dia berada di Hanoi, Vietnam, untuk KTT AS-Korea Utara pada 27-28 Februari 2019, ketika dia dibangunkan untuk berbicara dengan rekannya dari India saat itu Sushma Swaraj, yang memberitahunya bahwa Islamabad sedang mempersiapkan pertemuan serangan nuklir sebagai tanggapan atas serangan udara dan bahwa New Delhi sedang mempersiapkan serangan balik.

Dalam komentar kritis terhadap Sushma Swaraj, Pompeo menulis, “Di pihak India, mitra asli saya bukanlah pemain penting dalam tim kebijakan luar negeri India. Sebaliknya, saya bekerja lebih dekat dengan Penasihat Keamanan Nasional Ajit Doval, orang kepercayaan Perdana Menteri Narendra Modi yang dekat dan tepercaya”.

“Tim saya bekerja semalaman dengan New Delhi dan Islamabad untuk mencegah krisis ini,” tegasnya.

“Saya tidak akan pernah melupakan malam saya berada di Hanoi ketika – seolah-olah bernegosiasi dengan Korea Utara tentang senjata nuklir tidak cukup – India dan Pakistan mulai saling mengancam sehubungan dengan perselisihan selama puluhan tahun atas wilayah perbatasan utara Kashmir. ," dia menambahkan.

Pompeo menyatakan bahwa dia segera mulai bekerja dengan penasihat keamanan nasional saat itu John Bolton, yang juga berada di Hanoi bersamanya dan berbicara dengan “pemimpin Pakistan yang sebenarnya,” panglima angkatan darat Jenderal Qamar Javed Bajwa.

“Seperti yang bisa diduga, dia yakin orang India sedang mempersiapkan senjata nuklir mereka untuk ditempatkan. Kami membutuhkan beberapa jam – dan kerja yang sangat baik dari tim kami di lapangan di New Delhi dan Islamabad – untuk meyakinkan masing-masing pihak bahwa yang lain tidak bersiap untuk perang nuklir,” tambahnya.

“Tidak ada negara lain yang bisa melakukan apa yang kami lakukan malam itu untuk menghindari hasil yang mengerikan. Seperti semua diplomasi, orang-orang yang menangani masalah menentukan banyak hal, setidaknya dalam jangka pendek,” katanya.

Pompeo pada saat itu secara terbuka membela hak India untuk bertindak. Dalam bukunya, Pompeo memuji India dan, tidak seperti pejabat di New Delhi, tidak merahasiakan keinginannya untuk bersekutu dengan demokrasi Asia Selatan “untuk menangkal agresi Cina, lapor NDTV.

Baik Pakistan maupun India belum menanggapi tuduhan tersebut.

Pakistan dan India adalah dua dari sedikit negara yang memiliki senjata nuklir.

Pada tahun 1974, India menjadi negara pertama di wilayah tersebut yang memperoleh senjata nuklir, mendorong Islamabad untuk mengikutinya. Pada 1980-an, ketika menjadi sekutu AS dalam perang Afghanistan pertama melawan Uni Soviet yang runtuh, Pakistan diam-diam mengembangkan kapasitas nuklirnya sendiri.

Menurut Stockholm International Peace Research Institute, India saat ini memiliki antara 80 hingga 100 hulu ledak nuklir, sementara Pakistan memiliki antara 90 hingga  110.

Sementara itu, sejumlah wadah pemikir internasional memperkirakan stok nuklir Islamabad akan melampaui 200 senjata nuklir dalam lima tahun ke depan. (TMN)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X