Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.046 views

Laporan: Faksi FSA Dukungan Turki Bicarakan Masalah Keamanan Dengan HTS

IDLIB, SURIAH (voa-islam.com) - Sumber-sumber oposisi Suriah telah mengungkapkan bahwa kontak sedang terjadi antara Hay'at Tahrir Al-Sham (HTS) dan faksi Tentara Pembebasan Suriah (FSA) di Suriah utara untuk menyerahkan keamanan beberapa daerah kepada HTS.

Kesepakatan yang dikabarkan akan melibatkan FSA yang didukung Turki merusak beberapa retorikanya terhadap HTS dengan imbalan mengizinkan kelompok jihadis itu untuk mengawasi keamanan di area tertentu. Tidak jelas apakah FSA akan mempertahankan kekuatan di area di mana HTS mengambil alih.

Brigadir Jenderal Ahmad Rahal, yang membelot dari rezim Suriah, men-tweet 19 Februari, “Para amir HTS telah berulang kali mengunjungi daerah Cabang Zaitun untuk menyelesaikan hubungan mereka dengan para pemimpin FSA di tengah laporan di mana FSA telah memutuskan untuk mencegah serangan media terhadap para pemimpin HTS . Ada juga pembicaraan bahwa keamanan semua wilayah yang dibebaskan akan diserahkan kepada HTS setelah kegagalan kepemimpinan militer, keamanan dan pengadilan di sana."

HTS, yang diklasifikasikan oleh Amerika Serikat sebagai organisasi teroris, mengendalikan sebagian besar wilayah Idlib di barat laut Suriah, sementara faksi FSA, yang didukung oleh Turki, mengendalikan Afrin, al-Bab, Jarablus, dan Tell Abyad, antara lain. Area yang dipegang oleh FSA ini dikenal sebagai area Perisai Efrat, Cabang Zaitun, dan Mata Air Perdamaian, mengacu pada operasi militer masa lalu yang dipimpin oleh Turki dan sekutu FSA-nya di Suriah utara.

Sumber FSA mengatakan tanpa menyebut nama bahwa ada kontak antara HTS dan beberapa faksi FSA dalam upaya menyelesaikan perselisihan antara kedua belah pihak. FSA dan HTS bersaing memperebutkan wilayah pengaruh di Suriah utara, dan telah terjadi beberapa konflik bersenjata antara keduanya dalam beberapa tahun terakhir. Ketegangan memuncak ketika HTS menuduh faksi FSA bekerja untuk kepentingan Turki dengan mengorbankan revolusi Suriah.

Sementara itu, faksi FSA mengklaim HTS mengambil alih senjata yang mereka tinggalkan di Idlib setelah mereka dipaksa pergi setelah pertempuran dengan HTS. Fraksi-fraksi tersebut juga menuduh HTS memiliki ideologi jihadis yang merusak tujuan revolusi Suriah. Sumber tersebut mengatakan bahwa HTS mengirim pemimpin tertentu yang bersahabat dengan faksi FSA ke daerah di bawah kendali Brigade Suleiman Shah di Sheikh Hadid di pedesaan Afrin.

Setiap faksi dalam FSA sering bertindak tanpa mengacu pada kepemimpinan FSA, dan memiliki kewenangan atas anggota dan area yang dikontrolnya. Tidak jelas apakah kepemimpinan yang lebih luas - dan pendukung utamanya, Turki - akan mendukung langkah seperti itu. Ankara telah menunjuk HTS sebagai kelompok teroris. Meski tidak resmi, kunjungan tersebut menunjukkan upaya HTS dan faksi FSA untuk mencapai kesepahaman. Pendekatan kembali pada akhirnya dapat mengarah pada penyatuan wilayah oposisi Suriah, menurut sumber tersebut. Tampaknya ini adalah pertama kalinya kontak semacam itu terjadi.

Jurnalis warga Qais al-Ahmad al-Hamwi, yang tinggal di wilayah FSA, mengatakan, “Kepemimpinan HTS penuh dengan kejutan. Sangat mudah baginya untuk mengubah pendekatan dan prinsipnya. HTS mendukung ISIS tetapi kemudian berbalik melawannya dan berjanji setia kepada Al-Qaidah untuk mengambil hati sejumlah besar jihadis. Kemudian meninggalkan Al-Qaidah dan beroperasi sebagai faksi jihadis lokal yang disebut Jabhat Fatah Al-Sham sampai mengambil bentuk HTS saat ini dan melawan faksi FSA dengan dalih seperti menyebarkan kejahatan di bumi, berurusan dengan negara dan pihak asing dan berkolaborasi dengan Turki, diantara yang lain."

Dia menambahkan, “Berkenaan dengan koordinasi dengan faksi FSA di wilayah Cabang Zaitun dan Perisai Efrat, HTS mencoba untuk menampilkan dirinya sebagai faksi nasional yang tidak ada hubungannya dengan terorisme dan tidak mencari ekspansi di luar Suriah. Namun, saya rasa HTS tidak ditoleransi oleh faksi revolusi Suriah."

Koordinator media HTS, Taqi al-Din Omar, tidak akan mengkonfirmasi atau menyangkal kontak yang dirumorkan tersebut. Dia berkata, “Persatuan di antara barisan faksi revolusi Suriah serta pelestarian prinsip dan fondasi adalah tugas revolusioner, itulah sebabnya HTS menyatukan faksi-faksi besar dan batalion militer pada tahun 2017 [ketika kelompok itu dibentuk]. Kami selalu menyerukan tugas revolusioner ini dengan partisipasi para elit, ulama dan kader revolusi. Rézim al-Assad memanggil penjajah Rusia dan puluhan milisi untuk melawan rakyat Suriah. Tugas faksi adalah bersatu melawan penjajah. Saya kira tidak ada satupun kaum revolusioner yang tidak menginginkan penyatuan daerah-daerah yang telah dibebaskan, yaitu daerah-daerah oposisi Suriah, tanpa perpecahan, juga penyatuan barisan-barisan revolusioner untuk menghadapi tantangan-tantangan dan plot-plot yang ditetaskan melawan revolusi kebebasan dan martabat."

Abu Khaled al-Shami, nama samaran untuk mantan pemimpin jihadis yang tinggal di Idlib, berkata, “Tidak ada jaminan bahwa kontak semacam itu memang terjadi antara HTS dan FSA. Jika ini benar, maka tidak perlu dikatakan bahwa pemulihan hubungan sangat mendesak bagi HTS untuk memutuskan isolasi mereka. … Namun, apakah upaya tersebut akan membuahkan hasil tergantung pada seberapa puas pihak Turki dan faksi yang didukungnya."

Mustafa Sejari, direktur politik Brigade Mu'tasim yang berafiliasi dengan FSA yang tinggal di pedesaan utara Aleppo, berkata, “Posisi [FSA] di HTS tegas. HTS adalah organisasi yang tidak dapat diandalkan dan semua aktivitas serta pergerakannya mencurigakan. Ini telah menyerang sayap revolusi Suriah dan telah memusnahkan lebih dari 20 faksi FSA.

Di tingkat kepemimpinan, Brigade Mu'tasim tidak memiliki kontak dengan HTS, dan belum ada keputusan untuk menghubunginya. HTS harus membuat pertimbangan ulang yang nyata jika ingin melakukan rekonsiliasi dengan rakyat Suriah dan pasukan militer, dan harus mengakui apa yang telah dilakukannya terhadap revolusi dan faksi-faksi, sambil mengambil inisiatif untuk memulihkan hak-hak rakyat dan mengakhiri perilaku agresifnya."

Mohammed al-Omar, seorang reporter yang dekat dengan HTS yang tinggal di Idlib, berkata, “HTS tertarik pada persatuan wilayah oposisi dan sedang mengupayakan penyatuan, tetapi faksi-faksi tidak ingin menyatukan wilayah tersebut, karena kenyataan saat ini melayani kepentingan mereka. Setiap faksi ibarat negara yang menikmati hak otoriter dan ekonomi, itulah sebabnya mereka tidak mempertimbangkan pemersatuan daerah. Sementara itu, HTS beroperasi layaknya pemerintahan yang sah dengan tetap menjaga keamanan di wilayah yang dikuasainya. Jika HTS mengendalikan area yang dikuasai FSA, itu akan mencegah banyak [serangan] di sana dalam beberapa bulan terakhir." (NTRIS)  

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Latest News
Mencintai Allah

Mencintai Allah

Ahad, 18 Apr 2021 23:07

Jazuli Juwaini Minta Minta Aparat Segera Tangkap Joseph Paul Zhang

Jazuli Juwaini Minta Minta Aparat Segera Tangkap Joseph Paul Zhang

Ahad, 18 Apr 2021 22:37

Reshuffle Kabinet Tak Berguna

Reshuffle Kabinet Tak Berguna

Ahad, 18 Apr 2021 22:30

Hari-hari yang Diharamkan Berpuasa dan Rukun Puasa

Hari-hari yang Diharamkan Berpuasa dan Rukun Puasa

Ahad, 18 Apr 2021 22:24

Dewan Da'wah Bantu Warga Terdampak Banjir Bima

Dewan Da'wah Bantu Warga Terdampak Banjir Bima

Ahad, 18 Apr 2021 22:20

Kelompok Sayap Kanan Denmark Instruksikan Pengungsi Untuk 'Pulang Ke Suriah Yang Cerah'

Kelompok Sayap Kanan Denmark Instruksikan Pengungsi Untuk 'Pulang Ke Suriah Yang Cerah'

Ahad, 18 Apr 2021 22:05

Rumah Zakat Salurkan Bantuan untuk Jurnalis Depok

Rumah Zakat Salurkan Bantuan untuk Jurnalis Depok

Ahad, 18 Apr 2021 22:03

Bom Pinggir Jalan Di Somalia Tewaskan Komandan Militer Tertinggi Shabelle Tengah

Bom Pinggir Jalan Di Somalia Tewaskan Komandan Militer Tertinggi Shabelle Tengah

Ahad, 18 Apr 2021 21:45

Josep Paul Zhang Nistakan Islam, Persis Minta Polisi Bertindak Tegas

Josep Paul Zhang Nistakan Islam, Persis Minta Polisi Bertindak Tegas

Ahad, 18 Apr 2021 21:17

Rezim Assad Gunakan 82.000 Bom Barel Dalam 9 Tahun Serangan Terhadap Warga Sipil Suriah

Rezim Assad Gunakan 82.000 Bom Barel Dalam 9 Tahun Serangan Terhadap Warga Sipil Suriah

Ahad, 18 Apr 2021 21:12

Panggilan Jihad

Panggilan Jihad

Ahad, 18 Apr 2021 15:14

Fraksi PKS: Listrik Indonesia Sudah Mahal, Jangan Dinaikan Lagi!

Fraksi PKS: Listrik Indonesia Sudah Mahal, Jangan Dinaikan Lagi!

Ahad, 18 Apr 2021 13:53

Legislator: Penamaan Jalan Layang Sheikh Mohammed bin Zayed Kurang Tepat

Legislator: Penamaan Jalan Layang Sheikh Mohammed bin Zayed Kurang Tepat

Ahad, 18 Apr 2021 12:55

Apa Sebab Jurubicara Prabowo Melecehkan Habib Rizieq

Apa Sebab Jurubicara Prabowo Melecehkan Habib Rizieq

Ahad, 18 Apr 2021 11:54

Shalat Tarawih

Shalat Tarawih

Ahad, 18 Apr 2021 11:40

Dubai Izinkan Wanita Menyusui Untuk Menggunakan Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech

Dubai Izinkan Wanita Menyusui Untuk Menggunakan Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech

Sabtu, 17 Apr 2021 21:34

Iran Klaim Tersangka Penyerang Fasilitas Nuklir Natanz Tela Melarikan Diri

Iran Klaim Tersangka Penyerang Fasilitas Nuklir Natanz Tela Melarikan Diri

Sabtu, 17 Apr 2021 21:15

Jumlah Kematian Akibat Virus Corona Global Mencapai Tiga Juta Orang

Jumlah Kematian Akibat Virus Corona Global Mencapai Tiga Juta Orang

Sabtu, 17 Apr 2021 20:46

Benteng Ummat Islam

Benteng Ummat Islam

Sabtu, 17 Apr 2021 13:14

Berharap kepada Allah

Berharap kepada Allah

Sabtu, 17 Apr 2021 12:59


MUI

Must Read!
X