Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.483 views

Hamas Daur Ulang Peluru Yang Ditemukan dari Bangkai Kapal Perang Inggris di Pantai Gaza

JALUR GAZA, PALESTINA (voa-islam.com) - Sayap militer Gerakan Perlawanan Palestina Hamas tampaknya telah mendaur ulang peluru yang ditemukan di bangkai kapal perang Inggris yang tenggelam di lepas pantai Gaza selama Perang Dunia Pertama.

Dalam sebuah film dokumenter yang disiarkan pada hari Ahad Al Jazeera mengungkapkan bahwa Brigade Izzuddine Al-Qassam dapat mengatasi konsekuensi pengepungan pimpinan Israel yang diberlakukan di Gaza, yang sebagian dimaksudkan untuk merusak kemampuannya dalam memproduksi senjata.

Pengepungan yang didukung internasional telah berlangsung selama lebih dari 14 tahun. Selama ini, Israel telah melakukan tiga serangan besar yang bersama-sama menewaskan ribuan warga Palestina, melukai puluhan ribu lainnya dan menghancurkan infrastruktur sipil di wilayah pesisir.

Untuk pertama kalinya, Hamas mengizinkan pabrik senjatanya difilmkan. Film dokumenter itu menunjukkan operasi daur ulang peluru Hamas yang ditemukan di dua kapal perang Angkatan Laut Kerajaan Inggris yang tenggelam. Bahan peledak di dalam peluru telah diuji dan, ditemukan masih bisa digunakan, dipasang ke hulu ledak roket Al-Qassam sendiri.

"Sayangnya, Hamas sampai di sana sebelum kita," kata reporter TV Israel Nir Dvori pada hari Selasa (15/9/2020), mengacu pada peluru di kapal perang Inggris tersebut. “Pengepungan tentara Israel di Gaza membuat Hamas sulit mendapatkan logam dan bahan peledak untuk memproduksi roket. Ini mendorongnya untuk mencari bahan-bahan ini di lokasi yang tidak biasa. Personel angkatan laut Hamas menemukan bahan-bahan ini di atas kapal perang. "

Menurut mantan pelaut Rami Sidnai, angkatan laut Israel diam-diam mencari dua kapal Inggris itu. “Masalah keamanan menghalangi kami untuk menjangkau mereka. Sayangnya, Hamas menemukannya sebelum kita. "

Selain itu, film dokumenter yang diproduksi oleh jurnalis Palestina Tamer Al-Mishal itu mengungkapkan bagaimana pejuang Al-Qassam menemukan jaringan pipa besar yang dipasang sebelum pelepasan Israel dari Gaza pada tahun 2005. Pipa-pipa itu dikatakan telah digunakan untuk mencuri air bersih dari akuifer di bawah Jalur Gaza. Al-Qassam segera membongkar jaringan, mengekstraksi pipa dan menggunakannya untuk membuat selongsong roket.

Bahan peledak tambahan telah dipindahkan dari "ratusan" amunisi Israel yang tidak meledak setelah serangan militer tahun 2014 terhadap warga Palestina di Jalur Gaza.

Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh berbicara di depan kamera tentang tekanan regional dan internasional yang dikenakan pada gerakan itu untuk menyerahkan senjata dan mengakhiri perlawanannya terhadap pendudukan Israel di Palestina. “Hamas tidak berjanji kepada mediator manapun terkait dengan pengembangan senjata perlawanan,” tegasnya.

Namun, menurut Dore Gold, mantan Duta Besar Israel untuk PBB dan penasehat Benjamin Netanyahu, “Jika kita ingin mengembangkan hubungan damai antara Israel dan kelompok Palestina di Gaza… pembongkaran infrastruktur Hamas harus menjadi bagian dari kesepakatan potensial apa pun menjadi layak."

Mantan Penasihat Keamanan Nasional dan Jenderal Israel Yaakov Amidror mengakui bahwa Palestina telah berhasil membangun kemampuan [militer] mereka. “Saat ini, mereka memiliki kemampuan untuk membangun sistem persenjataan, terutama roket jarak jauh. Mereka memiliki sesuatu yang sangat penting dan telah meningkatkan produksi dalam negeri mereka. Mereka belajar sepanjang waktu dan meningkatkan kemampuan mereka. Kami mengerahkan banyak upaya untuk mengetahui tentang kemampuan ini untuk menetralkannya kapan pun kami bisa."

Menurut Ami Ayalon, mantan kepala badan keamanan internal Israel Shin Bet, “Setelah setidaknya dua serangan Israel di Gaza, akibatnya adalah bahwa mereka tidak dapat melucuti senjata Gaza sendiri dan seharusnya tidak. Ini akan menjadi bencana jika kita mencoba untuk melucuti senjata Hamas sendiri." Ia menambahkan keyakinannya bahwa Hamas lebih kuat dari sebelumnya. “Masalahnya rumit. Kami harus membuat realitas politik baru, jika tidak Hamas semakin kuat." (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
Sekolah Boleh Buka Januari 2021, Kepala Daerah Diminta Cermat

Sekolah Boleh Buka Januari 2021, Kepala Daerah Diminta Cermat

Rabu, 25 Nov 2020 06:10

Ikuti Langkah Saudi, Dewan Fatwa UEA Juga Cap Ikhwanul Muslimin Sebagai Organisasi Teroris

Ikuti Langkah Saudi, Dewan Fatwa UEA Juga Cap Ikhwanul Muslimin Sebagai Organisasi Teroris

Selasa, 24 Nov 2020 22:35

Menhan Benny Gantz: Israel Siap Untuk Lakukan Pembicaraan Dengan Hamas

Menhan Benny Gantz: Israel Siap Untuk Lakukan Pembicaraan Dengan Hamas

Selasa, 24 Nov 2020 22:08

Umat Islam di Perancis Makin Ditekan!

Umat Islam di Perancis Makin Ditekan!

Selasa, 24 Nov 2020 21:41

Izinkan Sekolah Tatap Muka, Netty: Pemerintah Pusat Jangan Lepas Tangan

Izinkan Sekolah Tatap Muka, Netty: Pemerintah Pusat Jangan Lepas Tangan

Selasa, 24 Nov 2020 21:20

Organisasi Islam Malaysia Kecam Keputusan Dewan Ulama Senior Saudi Yang Menyebut IM Kelompok Teroris

Organisasi Islam Malaysia Kecam Keputusan Dewan Ulama Senior Saudi Yang Menyebut IM Kelompok Teroris

Selasa, 24 Nov 2020 20:45

Irak Tangkap Kepala Administrasi Islamic State di Bandara Baghdad

Irak Tangkap Kepala Administrasi Islamic State di Bandara Baghdad

Selasa, 24 Nov 2020 20:25

Ambang Batas Rasa Sakit dan Power of Illusion

Ambang Batas Rasa Sakit dan Power of Illusion

Selasa, 24 Nov 2020 20:20

PKS Tolak Penghapusan Premium

PKS Tolak Penghapusan Premium

Selasa, 24 Nov 2020 18:39

Legislator Dukung Realisasi Rencana Pertemuan Wapres dengan Habib Rizieq

Legislator Dukung Realisasi Rencana Pertemuan Wapres dengan Habib Rizieq

Selasa, 24 Nov 2020 10:09

UMK 2021 Depok Tertinggi ke-4 di Jawa Barat

UMK 2021 Depok Tertinggi ke-4 di Jawa Barat

Selasa, 24 Nov 2020 09:03

MUI Berhasil Pertahankan ISO 9001:2015 untuk Ketiga Kalinya

MUI Berhasil Pertahankan ISO 9001:2015 untuk Ketiga Kalinya

Selasa, 24 Nov 2020 08:06

Tahun Depan, Imam Besar dan Imam Masjid Besar di Kabupaten Garut Dapat Insentif

Tahun Depan, Imam Besar dan Imam Masjid Besar di Kabupaten Garut Dapat Insentif

Senin, 23 Nov 2020 22:31

Munas X MUI Momentum Pergantian Kepemimpinan di Level Pusat

Munas X MUI Momentum Pergantian Kepemimpinan di Level Pusat

Senin, 23 Nov 2020 21:12

Hadiri Maulid Nabi, Anis Ajak Perkokoh Silaturrahim dan Sinergi

Hadiri Maulid Nabi, Anis Ajak Perkokoh Silaturrahim dan Sinergi

Senin, 23 Nov 2020 20:29

Penulis Arab Boikot Penghargaan Buku Bergengsi UEA Sebagai Protes Normalisasi dengan Israel

Penulis Arab Boikot Penghargaan Buku Bergengsi UEA Sebagai Protes Normalisasi dengan Israel

Senin, 23 Nov 2020 20:01

Plt Bupati Kudus: Muhammadiyah Konsisten Beri Solusi

Plt Bupati Kudus: Muhammadiyah Konsisten Beri Solusi

Senin, 23 Nov 2020 19:05

518 Peserta Ikuti MTQ Ke-52 Tingkat Kabupaten Bekasi

518 Peserta Ikuti MTQ Ke-52 Tingkat Kabupaten Bekasi

Senin, 23 Nov 2020 18:56

Andalkan Utang Luar Negeri, Mustahil Menjadi Negara Mandiri

Andalkan Utang Luar Negeri, Mustahil Menjadi Negara Mandiri

Senin, 23 Nov 2020 17:57

Peserta Luring Munas X MUI Jalani Tes Swab

Peserta Luring Munas X MUI Jalani Tes Swab

Senin, 23 Nov 2020 17:42


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Senin, 23/11/2020 14:31

HOW DEMOCRACIES DIE