Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.311 views

Soura, Wilayah Kashmir yang Tolak Dimasuki Pasukan India

SRINAGAR (voa-islam.com) - Selama lebih dari satu minggu, para pemuda Soura, sebuah daerah padat penduduk di kota utama Kashmir yang dikelola India, Srinagar telah bergiliran untuk mempertahankan kewaspadaan 24 jam di titik masuk ke lingkungan mereka.

Masing-masing dari selusin pintu masuk telah diblokir dengan barikade batu bata darurat, lembaran logam bergelombang, lempengan kayu dan batang pohon yang ditebang. Sekelompok pemuda bersenjatakan batu juga berkumpul di belakang rintangan terbesar tersebut.

Tujuan mereka adalah untuk menjaga pasukan keamanan India, dan khususnya polisi paramiliter, keluar dari daerah tersebut.

"Kami tidak memiliki suara. Kami meledak dari dalam," kata Ejaz, 25, yang seperti banyak warga lainnya di Soura yang diwawancarai oleh kantor berita Reuters hanya memberikan satu nama.

"Jika dunia tidak mau mendengarkan kita juga, lalu apa yang harus kita lakukan? Mengambil senjata?"

Soura, rumah bagi sekitar 15.000 orang, menjadi pusat perlawanan terhadap penghapusan otonomi parsial pemerintah yang dinikmati oleh Jammu dan Kashmir, satu-satunya negara berpenduduk mayoritas Muslim di negara itu.

Wilayah itu, yang secara efektif telah menjadi zona larangan bagi pasukan keamanan India, sekarang menjadi barometer kemampuan pemerintah nasionalis Hindu Perdana Menteri Narendra Modi untuk memaksakan kehendaknya di Kashmir setelah langkah dramatisnya pada 5 Agustus memperketat kontrolnya atas wilayah Himalaya itu.

Perubahan tersebut, kata pemerintah, diperlukan untuk mengintegrasikan Kashmir sepenuhnya ke India, mengatasi korupsi dan nepotisme, dan mempercepat perkembangannya, yang menurut Modi adalah kunci untuk mengamankan perdamaian abadi dan mengalahkan "terorisme".

Di Soura, sulit menemukan orang yang mendukung langkah Modi. Banyak dari lebih dari dua lusin warga yang diwawancarai oleh Reuters selama seminggu terakhir menyebut Modi sebagai "zhaalim", sebuah kata bahasa Urdu yang berarti "tiran".

Perubahan konstitusi akan memungkinkan non-penduduk asli untuk membeli properti di Jammu dan Kashmir dan melamar pekerjaan di pemerintah daerah.

Beberapa Muslim di Kashmir mengatakan mereka takut populasi Hindu India yang dominan di India akan menyerbu negara subur di kaki Himalaya, dan identitas, budaya, dan agama Kashmir akan dicairkan dan ditekan.

"Kami merasa seperti kami menjaga LoC di sini," kata Ejaz, merujuk pada Garis Kontrol, perbatasan de facto yang sangat termiliterisasi militer antara bagian Kashmir yang dikuasai India dan Pakistan.

Selama beberapa dekade, Kashmir telah menjadi sumber gesekan antara India dan Pakistan yang bersenjata nuklir. Kedua negara mengklaim wilayah itu secara penuh dan telah berperang dua kali di wilayah itu sejak 1947.

Warga di Soura mengatakan bahwa belasan orang terluka dalam bentrokan dengan polisi paramiliter selama sepekan terakhir. Tidak jelas berapa banyak yang telah ditahan.

Seorang juru bicara pemerintah Jammu dan Kashmir menolak menjawab pertanyaan dari Reuters.

Di Srinagar, pemerintah telah melarang pertemuan lebih dari empat orang, mengatur sejumlah penghalang jalan untuk mencegah gerakan, dan dilaporkan menahan ribuan orang, termasuk mantan menteri utama negara, tokoh masyarakat, dan aktivis.

Layanan internet dan telepon seluler telah diputus selama lebih dari dua minggu di seluruh kota dan seluruh lembah Kashmir, sehingga menyulitkan penentang keputusan pemerintah untuk mengatur aksi protes.

Layanan telepon darat telah mulai kembali ke wilayah tersebut tetapi tidak ke Soura, yang terkenal dengan tempat pemujaan Muslim dan sebuah perguruan tinggi kedokteran yang terkenal.

Namun Warga telah menemukan cara lain untuk berorganisasi. Ketika mereka melihat pasukan keamanan mencoba memasuki daerah itu, warga mengatakan mereka bergegas ke masjid dan membunyikan alarm dengan memainkan lagu kebaktian yang menyerukan agar orang-orang "menentang penjajahan ilegal", atau dengan mengeluarkan peringatan melalui pengeras suara.

Di persimpangan jalan sempit yang membentuk Soura, daerah kelas menengah yang sebagian besar lebih rendah dengan danau dan lahan basah berawa di sebelah baratnya, ada tumpukan batu bata dan batu untuk digunakan melawan pasukan India.

Di salah satu barikade, kawat berduri terpasang di seberang jalan. Para anak muda yang berpatroli di pagar mengatakan kawat telah dicuri dari pasukan keamanan India.

Aksi Protes pada 9 Agustus, ketika orang turun ke jalan setelah shalat Jumat, menandai Soura sebagai titik fokus perlawanan terhadap keputusan pemerintah India. Ketika warga dari lingkungan sekitar bergabung dengan demonstrasi, kerumunan membengkak menjadi setidaknya 10.000, menurut sumber polisi setempat.

Lebih dari selusin penduduk mengatakan kepada Reuters bahwa sekitar 150 hingga 200 personel keamanan dengan pakaian anti huru hara berusaha memasuki Soura setelah aksi protes, yang mengakibatkan bentrokan dengan warga yang berlangsung hingga larut malam, ketika polisi menembakkan gas air mata dan peluru logam.

Sejak itu, Soura telah menjadi tempat demonstrasi kecil dan pertempuran berjalan sehari-hari dengan pasukan keamanan, menurut orang-orang yang tinggal di lingkungan itu.

Pasukan keamanan telah melakukan beberapa upaya untuk memasuki Soura, menurut penduduk, dengan tujuan yang jelas untuk menutup area terbuka yang luas di sebelah kuil Jinab Sahib yang telah menjadi titik berkumpul bagi para demonstran.

Polisi paramiliter India mengatakan mereka bertekad untuk mendapatkan kembali kendali atas daerah tersebut.

"Kami telah berusaha masuk, tetapi ada banyak perlawanan di lingkungan itu," kata seorang pejabat polisi paramiliter India di Srinagar yang berbicara dengan syarat anonim.

Pejabat senior keamanan lainnya mengatakan kepada Reuters dengan syarat anonim bahwa beberapa pemuda di daerah itu sangat teradikalisasi dan itu adalah "sarang militansi".

Namun warga mengatakan mereka akan terus menolak masuknya pasukan keamanan.

"Setiap hari mereka mencoba menyerang kita di sini, tetapi kita melawan," kata Owais, pemuda setempat.[reuters/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Latest News
Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Kamis, 21 Jan 2021 15:15

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Kamis, 21 Jan 2021 14:03

Legislator Berharap Komjen Listyo Sigit Bawa Perubahan di Tubuh Polri

Legislator Berharap Komjen Listyo Sigit Bawa Perubahan di Tubuh Polri

Kamis, 21 Jan 2021 12:52

Jadi Presiden AS Ke-46, Joe Biden Janjikan 'Hari Baru' Untuk Amerika Serikat

Jadi Presiden AS Ke-46, Joe Biden Janjikan 'Hari Baru' Untuk Amerika Serikat

Kamis, 21 Jan 2021 12:42

Inilah Harapan Partai Gelora kepada Listyo Sigit sebagai Kapolri Baru

Inilah Harapan Partai Gelora kepada Listyo Sigit sebagai Kapolri Baru

Kamis, 21 Jan 2021 12:32

DKI Punya Sekda Baru, Fahira Idris: Bantu Gubernur Kuatkan Koordinasi dan Kolaborasi Hadapi Pandemi

DKI Punya Sekda Baru, Fahira Idris: Bantu Gubernur Kuatkan Koordinasi dan Kolaborasi Hadapi Pandemi

Kamis, 21 Jan 2021 12:14

Ketua MUI Bidang Fatwa Maudhuiyah Terima Doktor Honoris Causa dari UIN Semarang

Ketua MUI Bidang Fatwa Maudhuiyah Terima Doktor Honoris Causa dari UIN Semarang

Kamis, 21 Jan 2021 11:59

Wakil Ketua FPKS Pertanyakan Motif Presiden Terbitkan Perpres No. 7 Tahun 2021

Wakil Ketua FPKS Pertanyakan Motif Presiden Terbitkan Perpres No. 7 Tahun 2021

Kamis, 21 Jan 2021 11:46

Upaya Cordova Indonesia Bertahan di Tengah Pandemi

Upaya Cordova Indonesia Bertahan di Tengah Pandemi

Kamis, 21 Jan 2021 11:34

Nasdem Bantu Korban Bencana Sulbar

Nasdem Bantu Korban Bencana Sulbar

Kamis, 21 Jan 2021 11:29

Anies Dikerjain Lagi!

Anies Dikerjain Lagi!

Kamis, 21 Jan 2021 11:01

Jakarta Dinobatkan Kota Bebas Macet

Jakarta Dinobatkan Kota Bebas Macet

Kamis, 21 Jan 2021 00:04

Italia Penjarakan Tersangka Jihadis Asing Afiliasi Al-Qaidah Yang Ditangkap di Turki

Italia Penjarakan Tersangka Jihadis Asing Afiliasi Al-Qaidah Yang Ditangkap di Turki

Rabu, 20 Jan 2021 22:28

Aplikasi Perpesanan Turki BiP Peroleh Lebih Dari 8 juta Pengguna Baru Secara Global

Aplikasi Perpesanan Turki BiP Peroleh Lebih Dari 8 juta Pengguna Baru Secara Global

Rabu, 20 Jan 2021 20:35

Pemerintah Afghanistan Salahkan Taliban Karena Hentikan Pembicaraan Damai

Pemerintah Afghanistan Salahkan Taliban Karena Hentikan Pembicaraan Damai

Rabu, 20 Jan 2021 20:01

Pemerintah Harus Turun Tangan Soal Gugatan Rp 39,5 Triliun dari Perusahaan Asing ke Pertamina

Pemerintah Harus Turun Tangan Soal Gugatan Rp 39,5 Triliun dari Perusahaan Asing ke Pertamina

Rabu, 20 Jan 2021 15:59

Signal Terus Tumbuh di Tengah Kontroversi WhatsApp

Signal Terus Tumbuh di Tengah Kontroversi WhatsApp

Rabu, 20 Jan 2021 14:08

PP Muhammadiyah: Kasus Penembakan 6 FPI Pelanggaran HAM Berat

PP Muhammadiyah: Kasus Penembakan 6 FPI Pelanggaran HAM Berat

Rabu, 20 Jan 2021 12:54

PW Hima Persis Banten Masa Jihad 2020-2022 Usung Tagline Kolaborasi Karya Kita

PW Hima Persis Banten Masa Jihad 2020-2022 Usung Tagline Kolaborasi Karya Kita

Rabu, 20 Jan 2021 12:42

Studi: Minum Cokelat Terbukti Tingkatkan Fungsi Otak

Studi: Minum Cokelat Terbukti Tingkatkan Fungsi Otak

Rabu, 20 Jan 2021 12:30


MUI

Must Read!
X