Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.804 views

Pasca Penggulingan Al-Bashir, Krisis Ekonomi di Sudan Jadi Semakin Parah

KHARTOUM (voa-islam.com) - Antrian panjang terbentuk di depan bank, toko roti dan pompa bensin di seluruh Sudan, mencerminkan kesulitan ekonomi yang sedang berlangsung yang dihadapi warga sipil di Sudan setelah pemecatan otokrat Omar al-Bashir.

“Saya masih menderita tanpa perubahan dalam hidup saya,” Kamal Hamid, 47, seorang karyawan, mengatakan kepada Anadolu Agency.

"Gaji saya masih tidak cukup untuk menutupi pengeluaran saya karena harga semakin tinggi setiap hari dan antrian untuk uang tunai dan bahan bakar masih ada," katanya.

Hamid, yang bekerja di perusahaan listrik milik negara, mengatakan ia menghabiskan antara tiga hingga lima jam sehari untuk antrian bank dan stasiun bahan bakar guna mendapatkan kebutuhannya.

"Setelah delapan bulan protes yang menggulingkan al-Bashir, saya tidak merasakan perubahan besar dalam hidup saya," keluhnya. "Penderitaan ekonomi masih berlanjut dan harga di pasar lokal melonjak."

Al-Bashir, yang memerintah Sudan selama 30 tahun, dicopot dari kekuasaan oleh militer pada April setelah berbulan-bulan protes yang dimulai dengan latar belakang kesulitan ekonomi.

Ali Abdul Rahim, seorang pengusaha, mengeluh bahwa situasi ekonomi semakin memburuk di Sudan.

"Sebagai pengusaha, saya menghadapi banyak kesulitan, terutama dengan fluktuasi pound Sudan terhadap dolar AS," katanya.

Dia menambahkan bahwa meskipun ada perubahan di Sudan, sanksi AS terhadap negara itu tetap ada dan itu membuatnya sangat sulit untuk melakukan bisnis dengan transaksi perbankan.

Sudan masih dalam daftar terorisme AS, membuat bisnis tidak dapat mengoperasikan transaksi dolar.

Setelah bersantai sejenak setelah penggulingan al-Bashir, inflasi dan nilai tukar mulai memburuk lagi.

Inflasi mencapai di atas 72% ketika protes dimulai terhadap al-Bashir pada bulan Desember. Meskipun mencapai 43% di bulan Januari, inflasi mulai naik lagi, mencapai 52% di bulan Juli.

Pound Sudan terus anjlok terhadap dolar AS, dengan dolar ditukar dengan 80 pound, naik dari hanya 60 pound pada Desember.

Ahmed Almanouri, pedagang pasar gelap, mengatakan penurunan nilai pound Sudan terhadap dolar membingungkan seluruh bisnis di Sudan.

Dia berharap nilai tukar semakin memburuk karena permintaan mata uang AS meningkat untuk mengimpor banyak komoditas dasar, terutama obat-obatan, gandum dan bahan bakar.

"Dolar AS naik karena tingginya permintaan dan buruknya pendapatan mata uang asing, membuat nilai pound turun dan menciptakan ketidakpastian besar di pasar."

Mohamed El-Jack, seorang profesor ekonomi di Universitas Khartoum, mengatakan ekonomi Sudan sangat kelelahan dan perlu direformasi.

Dia berpendapat bahwa aturan Dewan Militer Transisi (TMC) menciptakan lebih banyak masalah karena banyak uang telah dihabiskan tanpa rencana khusus.

Dia mengatakan $ 3 miliar yang ditawarkan oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) ke Sudan setelah penggulingan al-Bashir dapat membantu menyeimbangkan kembali ekonomi, tetapi perlu dikelola dengan baik.

"Ekonomi dijalankan oleh rencana tidak profesional yang diberlakukan oleh TMC," katanya. "Situasi ini sendiri merupakan cacat besar karena TMC tidak dapat menyelamatkan ekonomi nasional dari kemunduran saat ini."

Dia percaya bahwa pembentukan pemerintahan baru dan penyerahan kekuasaan kepada pemerintahan sipil akan mengarah pada pengesahan rencana reformasi konkret untuk memburuknya ekonomi Sudan.

Hamid Eltigani, profesor ekonomi di American University of Cairo (AUC), mengatakan tingginya pengeluaran militer dan organ keamanan telah sangat melelahkan ekonomi Sudan.

“Rezim sebelumnya mengandalkan mesin militer untuk menekan para pembangkang; itu membutuhkan pengeluaran besar-besaran untuk persenjataan dan sistem perlindungannya, ”katanya.

“Hari ini, fokusnya adalah pembangunan perdamaian dan pemeliharaan perdamaian. Jutaan pengungsi, yang merupakan individu yang produktif, sekarang harus kembali ke rumah untuk menjadi produktif lagi. Pemerintah harus berinvestasi di dalamnya. ”

Dia mengatakan pemerintah transisi yang akan datang harus fokus pada pertanian dan sumber daya alam lainnya untuk membangun kembali perekonomian.

“Berinvestasi dalam perdamaian adalah prioritas. Mengatur sektor keamanan dan militer dan merombak sistem federal agar efisien dan efektivitas biaya diperlukan untuk mengurangi pengeluaran pemerintah dan mengarahkan mereka untuk membangun sumber daya manusia, ” tandasnya.[anadolu/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

IDC akan menggelar santunan yatim, jompo dan lansia bertepatan dengan peresmian Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya. Mari berjihad bersama Yatim dan dhuafa, peluang masuk surga bersama Nabi sedekat...

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

Pengasuh Madrasah Diniyah Tarbiyatut Tholabah Purbalingga ini diuji Allah dengan penyakit langka. Kulit di sekujur tubuhnya mengelupas, bersisik, luka bernanah, gatal dan nyeri cekot-cekot....

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Di pekan ketiga IDC sudah serahkan donasi 29 juta rupiah untuk biaya perawatan Khaulah Kamilah. Bayi prematur anak ustadz aktivis dakwah ini masih dirawat intensif inkubator di rumah sakit Anna...

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

Alhamdulillah... Mushalla Al-Muhaimin Kasinoman korban gempa Banjarnegara, kembali berdiri dengan gagah setelah dibangun dari program Wakaf IDC sebesar 74 juta rupiah...

Latest News
Prancis Kirim Ahli untuk Penyelidikan Serangan Minyak Saudi

Prancis Kirim Ahli untuk Penyelidikan Serangan Minyak Saudi

Rabu, 18 Sep 2019 22:15

Terkait Sertifikasi Produk Halal, Ombudsman Jangan Lampaui Kewenangan

Terkait Sertifikasi Produk Halal, Ombudsman Jangan Lampaui Kewenangan

Rabu, 18 Sep 2019 21:53

Aktor dan Musisi Rusia Lakukan Protes untuk Mendukung Demonstran yang Dipenjara

Aktor dan Musisi Rusia Lakukan Protes untuk Mendukung Demonstran yang Dipenjara

Rabu, 18 Sep 2019 21:30

Trump Tolak Bertemu dengan Presiden Iran

Trump Tolak Bertemu dengan Presiden Iran

Rabu, 18 Sep 2019 21:10

61 Persen Warga Palestina di Tepi Barat dan Gaza Ingin Presiden Mahmoud Abbas Mundur

61 Persen Warga Palestina di Tepi Barat dan Gaza Ingin Presiden Mahmoud Abbas Mundur

Rabu, 18 Sep 2019 21:00

Blok Kanan Netanyahu Gagal Peroleh Suara Mayoritas dalam Pemilu Parlemen Israel

Blok Kanan Netanyahu Gagal Peroleh Suara Mayoritas dalam Pemilu Parlemen Israel

Rabu, 18 Sep 2019 20:56

Industri Pertahanan Turki Dipamerkan di Istanbul Teknofest

Industri Pertahanan Turki Dipamerkan di Istanbul Teknofest

Rabu, 18 Sep 2019 20:53

Majelis Ormas Islam Kritisi RUU KUHP

Majelis Ormas Islam Kritisi RUU KUHP

Rabu, 18 Sep 2019 20:43

Pasukan Keamanan Israel Tembak Mati Wanita Palestina di Pos Pemeriksaan di Tepi Barat

Pasukan Keamanan Israel Tembak Mati Wanita Palestina di Pos Pemeriksaan di Tepi Barat

Rabu, 18 Sep 2019 20:30

Arab Saudi Diam-diam Jual Konsulat Mereka di Istanbul Tempat Pembunuhan Jamal Khashoggi

Arab Saudi Diam-diam Jual Konsulat Mereka di Istanbul Tempat Pembunuhan Jamal Khashoggi

Rabu, 18 Sep 2019 20:04

Polemik Film The Santri, UAS: Ini Bukan Anak Pesantren

Polemik Film The Santri, UAS: Ini Bukan Anak Pesantren

Rabu, 18 Sep 2019 19:57

Pasokan Minyak Saudi Sudah Kembali Normal Pasca Serangan

Pasokan Minyak Saudi Sudah Kembali Normal Pasca Serangan

Rabu, 18 Sep 2019 19:04

‘Islam Ramah’ yang Tak Ramah

‘Islam Ramah’ yang Tak Ramah

Rabu, 18 Sep 2019 18:54

Kirim Relawan Ditolak Riau, Anies Ucapkan Syukur Api Sudah Padam

Kirim Relawan Ditolak Riau, Anies Ucapkan Syukur Api Sudah Padam

Rabu, 18 Sep 2019 18:49

AS Gugat Mantan Karyawan NSA Edward Snowden Terkait Buku Terbaru

AS Gugat Mantan Karyawan NSA Edward Snowden Terkait Buku Terbaru

Rabu, 18 Sep 2019 18:48

Kejanggalan Dewan Pengawas KPK

Kejanggalan Dewan Pengawas KPK

Rabu, 18 Sep 2019 18:09

Iran Tahan 3 Warga Australia atas Tuduhan Mata-mata

Iran Tahan 3 Warga Australia atas Tuduhan Mata-mata

Rabu, 18 Sep 2019 17:47

Ada Elite yang Sengaja Menjinakkan KPK karena Tersandung Dugaan Korupsi

Ada Elite yang Sengaja Menjinakkan KPK karena Tersandung Dugaan Korupsi

Rabu, 18 Sep 2019 17:09

AS dan Bahrain Bahas Masalah Keamanan di Tengah Ketegangan dengan Iran

AS dan Bahrain Bahas Masalah Keamanan di Tengah Ketegangan dengan Iran

Rabu, 18 Sep 2019 16:13

Fahri: KPK Salah Jalan (6-habis)

Fahri: KPK Salah Jalan (6-habis)

Rabu, 18 Sep 2019 16:09


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Senin, 16/09/2019 21:35

The Santri Mencoreng Nama Santri