Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.933 views

Afghanistan Hentikan Perayaan Kemerdekaan Pasca Pembantaian di Pesta Pernikahan

KABUL (voa-islam.com) - Selama berminggu-minggu, kota-kota di Afghanistan telah bersiap untuk merayakan peringatan 100 tahun kemerdekaan negara itu pada hari Senin ini.

Bahkan sudah ada papan reklame Raja Amanullah Khan dan lampu warna-warni berserakan di pohon dan bundaran. Bendera Afghanistan berkibar ditiup angin, terpasang di mobil-mobil.

Tetapi rasa senang kolektif itu berakhir pada pukul 10:40 malam hari Sabtu lalu.

Sebuah serangan yang menargetkan pernikahan di Kabul, di mana sebagian besar tamu adalah warga Syiah, menyebabkan lebih dari 60 orang tewas - termasuk 14 anggota dari satu keluarga - dan lebih dari 180 lainnya terluka.

Serangan itu diklaim oleh Negara Islam di Levant (ISIL atau ISIS). Seorang pejuang dilaporkan mendekati panggung di mana para musisi bermain dan meledakkan rompi peledaknya.

Itu adalah serangan yang tidak bisa diperkirakan oleh orang-orang seperti Massoud Ahmad, 22 tahun.

Dengan segelintir pemuda Afghanistan lainnya, menjelang 19 Agustus, dia telah naik tangga kayu untuk melukis bendera Afghanistan dan pernyataan tentang kebebasan di dinding di belakang Kementerian Urusan Wanita di pusat komersial Kabul.

Proyek seni itu adalah bagian dari upaya yang dipimpin pemerintah untuk memperingati hari Raja Amanullah Khan merebut kembali kemerdekaan Afghanistan dari Inggris.

"Di masa lalu, sebagian besar perayaan itu online, tetapi ketika kami menyadari sudah 100 tahun, kami tahu [kami] harus melakukan sesuatu yang istimewa."

"Mereka ingin menunjukkan kepada dunia bahwa kita pernah merdeka dan sekarang kita merdeka", kata Ahmad, yang keluarganya sendiri mencari perlindungan di Peshawar selama perang saudara.

Ahmad dan teman-temannya bangga dengan pekerjaan mereka, tetapi ironi melukis di dinding beton besar yang dimaksudkan untuk melindungi lembaga pemerintah tidak hilang pada mereka.

"Banyak teman saya mengatakan bahwa mereka hanya melihat penderitaan di negara ini. Mereka berkata kepada saya, 'Kamu gila, lihat hidup kita, yang pernah kita lakukan adalah pergi dari satu perang ke perang lain, yang mana salah satu dari kita punya pekerjaan, siapa yang bisa nongkrong di suatu tempat dan tidak khawatir akan ada pemboman? "

Tetapi bahkan sebelum tragedi pada Sabtu malam di Kabul, banyak warga Afghanistan yang mempertanyakan nilai merayakan kemerdekaan pada saat Taliban dan pemerintah dituduh melakukan serangan dan operasi yang mengambil korban besar pada kehidupan sipil.

Sementara itu, konsep kemerdekaan di negara yang menyaksikan pendudukan Soviet tahun 1980-an dan intervensi yang dipimpin AS pada 2001 juga telah menjadi pokok pembicaraan.

"Untuk memiliki kemerdekaan, Anda harus memiliki kebebasan, dan kami tidak punya," kata Wana Zaman, seorang warga Kabul yang berusia 25 tahun.

Afghanistan bergantung pada miliaran dolar dalam bantuan asing. Lebih dari 14.000 tentara asing hadir di negara itu.

Di Nangarhar, provinsi timur tempat Amanullah, istrinya Soraya Tarzi, dan ayah Raja Habibullah Khan, dimakamkan, Gubernur provinsi, Shah Mahmood Miakhel, mengorganisir serangkaian acara yang sedang berlangsung seputar kemerdekaan, termasuk seminar akademik untuk membahas sifat kebebasan.

"Kami ingin tahu apa itu kemerdekaan, dari setiap sudut - budaya, ekonomi dan politik. Kami mendorong orang-orang ini untuk membahas masalah ini di lingkungan yang kondusif," katanya.

Miakhel mengatakan Nangarhar - yang selama bertahun-tahun berfungsi sebagai ibukota musim dingin - adalah tempat yang ideal untuk mengadakan diskusi ini.

"Orang-orang di sini memainkan peran utama dalam hal administrasi dan politik, oleh karena itu, Nangarharis merasa sangat terhubung dengan masalah ini."

Pemerintah kini telah menunda perayaan yang telah lama direncanakan, termasuk membuka kembali Istana Darulaman yang dibangun oleh Amanullah pada 1920-an.

Namun, warisan Amanullah bukannya tanpa kritik.

Ketika poster dan baliho dengan gambar Presiden Ashraf Ghani dan Amanullah Khan mulai muncul di lembaga-lembaga pemerintah, Ghani dituduh oleh beberapa pihak menggunakan ikonografi raja sebagai bentuk kampanye untuk pemilihan presiden September mendatang.[aljz/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Sudah 13 tahun mushalla ini menjadi sentral dakwah di kampung Gunung Sri, Tasikmalaya. Namun mushalla ini belum memiliki alat pengeras suara. Diperlukan dana 5 juta rupiah. Ayo Bantu....

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Latest News
Kuwait dan Bahrain Umumkan Kasus Pertama Corona, Berasal dari Orang yang Datang dari Iran

Kuwait dan Bahrain Umumkan Kasus Pertama Corona, Berasal dari Orang yang Datang dari Iran

Selasa, 25 Feb 2020 22:46

KUII dan Penuntasan Masalah Besar Umat Islam

KUII dan Penuntasan Masalah Besar Umat Islam

Selasa, 25 Feb 2020 22:39

Ikapi DKI Jakarta: IBF Milik Semua Umat Islam

Ikapi DKI Jakarta: IBF Milik Semua Umat Islam

Selasa, 25 Feb 2020 22:04

Hasil Riset: 64% atau 175,4 Juta Penduduk Indonesia Sudah Terkoneksi Internet

Hasil Riset: 64% atau 175,4 Juta Penduduk Indonesia Sudah Terkoneksi Internet

Selasa, 25 Feb 2020 21:50

AQAP Konfirmasi Kematian Qasim Al-Rimi, Tunjuk Khalid Batarfi Sebagai Pemimpin Baru

AQAP Konfirmasi Kematian Qasim Al-Rimi, Tunjuk Khalid Batarfi Sebagai Pemimpin Baru

Selasa, 25 Feb 2020 21:45

Peran Perempuan dalam Memajukan Peradaban Bangsa

Peran Perempuan dalam Memajukan Peradaban Bangsa

Selasa, 25 Feb 2020 21:20

Mantan Diktator Mesir Hosni Mubarak Meninggal Dunia

Mantan Diktator Mesir Hosni Mubarak Meninggal Dunia

Selasa, 25 Feb 2020 21:14

Keluarga Palestina di Gaza Tuntut Israel Kembalikan Jenazah Keluarganya yang Diseret Buldoser

Keluarga Palestina di Gaza Tuntut Israel Kembalikan Jenazah Keluarganya yang Diseret Buldoser

Selasa, 25 Feb 2020 20:35

Terkait Jiwasraya, Benny Tjokro Diharapkan Ungkap Dalang yang Rugikan Negara Rp 13,7 T

Terkait Jiwasraya, Benny Tjokro Diharapkan Ungkap Dalang yang Rugikan Negara Rp 13,7 T

Selasa, 25 Feb 2020 19:49

PKS Minta BPH Migas Berantas Mafia BBM Bersubsidi

PKS Minta BPH Migas Berantas Mafia BBM Bersubsidi

Selasa, 25 Feb 2020 17:58

Rektor UIC: Jakarta Banjir Sejak Zaman Baheula, Makanya Ada Rawamangun, Rawa Badak dll

Rektor UIC: Jakarta Banjir Sejak Zaman Baheula, Makanya Ada Rawamangun, Rawa Badak dll

Selasa, 25 Feb 2020 15:29

Muslimah Wahdah Islamiyah Depok Gelar Kajian

Muslimah Wahdah Islamiyah Depok Gelar Kajian

Selasa, 25 Feb 2020 12:42

Orang-orang Nias Bersyahadat di Pulau Banyak Barat

Orang-orang Nias Bersyahadat di Pulau Banyak Barat

Selasa, 25 Feb 2020 11:58

Babe Haikal Ungkap Perbedaan Orang 'Waras' dengan 'Tak Waras' dalam Sikapi Banjir Jakarta

Babe Haikal Ungkap Perbedaan Orang 'Waras' dengan 'Tak Waras' dalam Sikapi Banjir Jakarta

Selasa, 25 Feb 2020 10:13

Jokowi Kunjungi Riau, Legislator PKS: Jangan Hanya Bangun Jalan Tol tapi Jalan Umum Juga

Jokowi Kunjungi Riau, Legislator PKS: Jangan Hanya Bangun Jalan Tol tapi Jalan Umum Juga

Selasa, 25 Feb 2020 09:50

Siapakah Produsen Kegaduhan?

Siapakah Produsen Kegaduhan?

Selasa, 25 Feb 2020 09:37

20 Guru Al-Muhajirin Purwakarta Ikuti Seleksi Guru Berprestasi

20 Guru Al-Muhajirin Purwakarta Ikuti Seleksi Guru Berprestasi

Selasa, 25 Feb 2020 09:31

Tips Sholat Khusyuk

Tips Sholat Khusyuk

Selasa, 25 Feb 2020 08:41

Mewujudkan Toleransi Beragama Jangan Sekadar Simbol

Mewujudkan Toleransi Beragama Jangan Sekadar Simbol

Selasa, 25 Feb 2020 08:26

Waspadai Tiga Ancaman LGBT

Waspadai Tiga Ancaman LGBT

Selasa, 25 Feb 2020 08:19


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X