Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.633 views

Fenomena 'Brigade Jenin' dan 'The Lion's Den'

Oleh: Hani Al-Masri

Penggusuran Sheikh Jarrah di Yerusalem tahun lalu memicu pemberontakan yang menyebar ke seluruh Tepi Barat dan Palestina yang bersejarah, yang berpuncak pada perang Israel di Gaza Mei 2021, yang dikenal oleh orang Palestina sebagai pertempuran "Pedang Yerusalem".

Apa yang membedakan pemberontakan ini dari yang lain adalah bahwa ia menyatukan perjuangan bersenjata dengan bentuk perlawanan populer lainnya

Intifada Persatuan diikuti oleh pembebasan enam tahanan melalui "terowongan kebebasan"; pelaksanaan serangkaian operasi perlawanan bersenjata di Tepi Barat dan wilayah 1948; dan peluncuran operasi "Breaking the Waves" Israel baru-baru ini untuk menghentikan kebangkitan perlawanan rakyat yang telah datang secara bergelombang sejak 2004.

Otoritas Palestina (PA) di bawah arahan Presiden Mahmoud Abbas tidak menganjurkan perlawanan dalam segala bentuk, lebih memilih untuk mendukung gerakan simbolis dan sementara untuk menyenangkan anggota gerakan Fatah, yang ingin terhubung dengan denyut nadi jalanan dan resistensi terhadap pendudukan.

Pemberontakan terakhir ini juga didahului oleh pembatalan pemilu oleh PA, yang diperkirakan akan mengalami kekalahan memalukan, dengan dalih penolakan Israel atas hak suara warga Palestina di Yerusalem.

Ini semakin dipicu setelah kampanye represi PA sendiri, termasuk pembunuhan aktivis politik Nizar Banat selama penangkapannya.

Selama periode ini, Amerika Serikat memberikan janji yang tidak jelas kepada Otoritas Palestina, termasuk dukungannya untuk "rencana perdamaian ekonomi" dan koordinasi keamanan, tanpa hasil politik apa pun, dengan harapan mereka dapat mempertahankan status quo.

Konteks pembentukan

Momen bersejarah ini memberikan konteks untuk pembentukan Brigade Jenin dan kelompok perlawanan lainnya, termasuk "Lion's Den" yang populer, yang mewakili pergeseran dari gelombang intifada sebelumnya, yang terutama mengandalkan perlawanan bersenjata, hanya dalam beberapa bulan.

Kelompok ini menyerukan konfrontasi langsung terhadap pasukan pendudukan dan pemukim bersenjata, dan seringkali seruannya diikuti.

Karena faksi-faksi politik utama sekali lagi terlibat dalam negosiasi rekonsiliasi di Aljazair tanpa mencapai solusi, Lion's Den menyerukan pemogokan umum satu hari di Tepi Barat. Meski tidak mendapat dukungan dari partai-partai adat, seruan itu dilaksanakan secara luas.

Apa yang membedakan pemberontakan ini dari yang lain adalah bahwa ia menyatukan perjuangan bersenjata dengan bentuk perlawanan populer lainnya. Lebih jauh, tidak seperti dalam "intifada pisau", yang dilakukan oleh individu, pemberontakan ini dipimpin oleh sekelompok orang di seluruh Tepi Barat.

Itu dimulai di kota utara Jenin dan kemudian menyebar ke Nablus, Yerusalem, dan pada tingkat yang lebih rendah Ramallah dan Hebron.

Dalam pernyataan publik mereka, kelompok-kelompok perlawanan ini telah menyatakan bahwa mereka tidak mewakili faksi mana pun, dan menolak untuk membungkus tubuh para syuhada mereka dengan spanduk partai-partai politik terkemuka.

Namun mereka telah menerima dukungan dari kelompok-kelompok seperti Front Populer untuk Pembebasan Palestina (PFLP), dan bahkan pembiayaan dari Hamas dan Jihad Islam.

Anggota dari semua partai politik Palestina ini beroperasi di brigade baru ini, termasuk individu dari gerakan Fatah yang menolak pendekatan PA.

Namun, kelompok Jenin dan Nablus sangat berhati-hati untuk tidak langsung menghadapi PA, karena mereka percaya senapan harus diarahkan ke pendudukan. Mereka mewakili kesatuan bangsa yang terus tumbuh dan saling berkoordinasi.

Kesempatan untuk melanjutkan

Fenomena strategi resistensi baru ini mungkin terbukti lebih berhasil dan memiliki peluang lebih besar untuk tumbuh dan berlanjut karena sejumlah alasan.

Pertama, agresi Israel telah meningkat dengan intensitas dan eskalasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk proses Yudaisasi, perluasan pemukiman, penghancuran rumah, penangkapan, diskriminasi rasial dan apartheid, serta pengepungan Jalur Gaza yang sedang berlangsung.

Lebih dari 165 syuhada telah tewas sejak awal tahun, 114 di antaranya berasal dari Tepi Barat dan sisanya dari Gaza.

Kedua, PA lebih lemah dari sebelumnya, dan partai-partai tradisional tidak mampu memberikan alternatif, tanpa tujuan politik. Erosi institusi PA telah menciptakan kekosongan politik, dan kelompok perlawanan baru berusaha mengisi kekosongan ini.

Tiga dekade dari apa yang disebut "Proses Perdamaian" yang terhenti dan janji-janji kosong dari Kesepakatan Oslo telah memungkinkan pendudukan untuk menciptakan kekosongan politik ini di Tepi Barat dan Gaza, meningkatkan perpecahan internal, dan menguntungkan kelompok-kelompok yang tidak tertarik untuk melawan pendudukan atau mencapai sikap bersatu.

Intifada habis-habisan?

Apakah gerakan perlawanan baru tersebut akan berubah menjadi intifada penuh masih harus dilihat. Namun perlawanan bersifat sporadis – meletus dan menyebar di berbagai lokasi dengan sektor sosial yang berbeda-beda berpartisipasi - dan berbagai agenda politik, berarti kemungkinan bahwa hal ini akan menyebar adalah rendah, kecuali ada upaya regional dan internasional yang terkoordinasi untuk membantu membuat pemberontakan yang komprehensif.

Rakyat Palestina bersatu dalam perlawanan mereka, dan mereka tidak menyerah atau setuju, tetapi mereka harus mengakhiri perpecahan, memulihkan persatuan dan menghidupkan kembali lembaga-lembaga nasional di PA dan PLO

Sejak tahun 2004, Intifada terus mengalir, surut dan mengalir, karena kondisi yang dibutuhkan untuk pemberontakan habis-habisan jauh lebih sulit dicapai saat ini.

Sejak pembunuhan Yasser Arafat pada tahun 2004, kondisi yang diperlukan untuk pemberontakan yang komprehensif - tujuan dan program utama - belum tersedia.

Strategi perlawanan brigade sebagian besar bersifat lokal, spontan, dan defensif dalam banyak kasus. Ini beroperasi dengan latar belakang pendudukan dan ketidakseimbangan kekuatan yang ditimbulkannya, dan terbatas pada melawan serangan dan serangan, pembunuhan dan penangkapan, yang lebih sulit karena operasi menyebar ke wilayah yang lebih luas.

Fenomena ini tidak memiliki ideologi atau struktur politik atau organisasi yang diterima secara umum, dan sebagian besar didominasi oleh pemimpin lokal, menggunakan organisasi yang terdesentralisasi dan saling ketergantungan yang memanfaatkan media sosial, menciptakan simbol, pahlawan, dan kepemimpinannya sendiri.

Banyak dari simbol-simbol ini adalah para syuhada, seperti Fathi Khazem, ayah para syuhada Raad dan Abdelrahman. The Lion's Den telah menetapkan dirinya sebagai "generasi pengorbanan", siap mati dan berjuang untuk orang-orang dan agama mereka.

Ketika pasukan pendudukan Israel menyerbu Kota Tua Nablus, misalnya, mereka tidak melakukan perlawanan dan kemuadian lari. Tapi sebaliknya, mereka berjuang sampai mati syahid, menunjukkan kesadaran mereka bahwa mereka tidak mengharapkan kemenangan yang cepat dan menentukan, sebaliknya menggembar-gemborkan "generasi angka", setelah itu "generasi pembebasan" akan datang.

Meledak melalui tahapan

Lion's Den atau Sarang Singa dan Brigade Jenin ada tanpa payung nasional yang komprehensif. Ada pihak yang menganggap bahwa fenomena ini sudah mati pada saat kedatangan karena kecepatan militerisasinya dan ketidakseimbangan kekuatan.

Ia dengan cepat bergerak melalui tahap-tahap pembentukannya, dan menjadi publik sebelum menyediakan struktur organisasi politik, publik, kepemimpinan, yang mampu melindunginya dan memastikan kelangsungannya.

Ada pihak yang khawatir hal itu bisa menyeret perlawanan di Gaza ke medan pertempuran sebelum waktunya. Ada juga yang memperingatkan pengaruh Salafisme dan kecenderungannya pada ekstremisme, sambil mengakui bahwa tangan anggotanya tetap bersih.

Mereka tidak ada hubungannya dengan ketegangan lokal atau regional yang ada, dan tidak mengarahkan senjata mereka ke komunitas mereka sendiri. Peluru diarahkan hanya terhadap pasukan pendudukan.

Sementara kelompok-kelompok baru ini mungkin tidak dapat mencapai kemenangan yang menentukan, upaya mereka signifikan dalam menjaga masalah tetap hidup dan menantang pendudukan Israel.

Orang-orang Palestina bersatu dalam perlawanan mereka, dan mereka tidak menyerah atau setuju.

Tetapi mereka harus mengakhiri perpecahan, memulihkan persatuan dan menghidupkan kembali lembaga-lembaga nasional di PA dan PLO.

Mereka juga harus menarik rakyat dalam pemilihan di semua tingkatan dan di semua sektor, menggabungkan strategi dan kepemimpinan terpadu, mengambil keputusan yang tepat, dan menyediakan kemauan politik yang diperlukan untuk menghadapi tantangan ke depan. (MeMo)

Hani Al-Masri adalah direktur jenderal Masarat, Pusat Penelitian Kebijakan dan Studi Strategis Palestina. 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X