Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.801 views

Oposisi Afghanistan 'Sangat Lemah' Meskipun Kemarahan Meningkat Terhadap Taliban

KABUL, AFGHANISTAN (voa-islam.com) - Satu tahun setelah jatuhnya Kabul, banyak komandan oposisi yang tetap dengan pendirian mereka di Lembah Panjshir tetap diasingkan di Tajikistan. Analis melukiskan gambaran perlawanan bersenjata yang lemah terhadap Taliban dan penduduk Afghanistan yang membenci kelompok fundamentalis Islam tetapi tidak terlalu berani untuk menentangnya.
Periklanan

Ketika Afghanistan menarik perhatian dunia tak lama setelah pengambilalihan cepat oleh Taliban pada 15 Agustus 2021, media fokus pada Lembah Panjshir – di mana mendiang komandan Afghanistan Ahmad Shah Massoud menahan Soviet pada 1980-an dan Taliban pada 1990-an. Putra komandan yang diagungkan, Ahmad Massoud, bersumpah untuk melawan Taliban dari Panjshir sekali lagi.

Tetapi pada bulan September, Massoud telah kabur melarikan diri ke negara tetangga Tajikistan bersama dengan para komandan perlawanan lainnya. Rencana yang jelas adalah menggunakan Tajikistan sebagai tempat pementasan untuk menghadapi Taliban. Pada saat itu, para analis menyesalkan bahwa itu adalah "prospek yang tidak layak".

Sejak itu, beberapa jurnalis yang memiliki akses ke Panjshir telah melaporkan serangan perlawanan umum terhadap posisi Taliban. Wartawan Washington Post yang mengunjungi Panjshir menulis pada bulan Juni bahwa “penduduk mengatakan serangan terhadap posisi Taliban adalah kejadian biasa dan puluhan warga sipil telah tewas, dengan beberapa warga sipil dipenjara dalam penangkapan besar-besaran”.

Situasi Panjshir sekarang 'sangat berbeda'

Situasi ini sangat kontras dengan keadaa di Panjshir di bawah Ahmad Shad Massoud – ketika lembah itu adalah satu-satunya tempat bertahan melawan Taliban selama pemerintahan pertama mereka atas Afghanistan dari tahun 1996 hingga 2001.

“Kali ini sangat berbeda,” kata Omar Sadr, mantan asisten profesor politik di American University of Afghanistan, yang sekarang menjadi peneliti senior di University of Pittsburgh.

“Panjshir sudah terisi,” lanjut Sadr. “Setidaknya Ahmad Shah Massoud bisa mempertahankan benteng untuk melawan Taliban. Sekarang perlawanan ada di pegunungan; mereka tidak menguasai desa atau jalan raya. Itu membuat tugas jauh lebih sulit dalam hal rantai pasokan yang dibutuhkan untuk pertempuran; itu berdampak pada kualitas perlawanan.”

Melihat Afghanistan secara keseluruhan, oposisi “sangat lemah”, kata Vanda Felbab-Brown, seorang rekan senior di Pusat Keamanan, Strategi, dan Teknologi Brookings Institution. “Faktanya, ternyata mereka lebih lemah dari yang diperkirakan banyak analis.”

Pihak oposisi telah berjuang untuk memobilisasi dukungan suku serta melakukan operasi yang signifikan,” lanjut Felbab-Brown. “Ada sedikit harapan bahwa musim semi ini mereka akan terlibat dalam serangan – tetapi Taliban telah mampu secara efektif mengebiri mereka.”

Dalam konteks yang sudah sulit ini, adalah kesalahan strategis bagi Ahmad Massoud dan para komandan perlawanan lainnya untuk menempatkan diri mereka di seberang perbatasan, Sadr menyarankan: “Kepemimpinan tingkat tinggi ada di Tajikistan sementara para pejuang tingkat menengah berada di Panjshir. Ahmad Massoud adalah seorang pemimpin politik, bukan seorang pemimpin militer – dan akan jauh lebih baik jika dia dan tokoh senior lainnya bisa bergabung dengan pasukan di lapangan; itu akan meningkatkan legitimasi mereka dan meningkatkan moral.

'Orang-orang Afghanistan sangat, sangat lelah'

Namun demikian, ada perbedaan antara perasaan antipati terhadap rezim Taliban dan mengangkat senjata melawannya.

Pemberontakan melawan Taliban akan memperbarui rantai perang yang berlangsung selama dua generasi. Konflik telah melanda Afghanistan sejak Uni Soviet menginvasi pada 1979 untuk menopang pemerintahan komunis boneka mereka. Sekitar 1,8 juta orang Afghanistan terbunuh sebelum Soviet mundur pada 1989.

Afghanistan jatuh ke dalam perang saudara setelah penarikan Uni Soviet, yang menyebabkan jatuhnya Presiden Mohammad Najibullah yang didukung Soviet pada tahun 1992. Empat tahun perang saudara baru terjadi ketika faksi-faksi mujahidin memperebutkan kekuasaan. Hegemoni Taliban dimulai pada tahun 1996 mendorong lima tahun perlawanan dari Aliansi Utara Ahmad Shah Massoud. Kemudian Afghanistan menjadi lokus perang terpanjang AS.

“Meskipun mereka menderita di bawah represi Taliban yang intensif dan situasi ekonomi yang mengerikan, orang-orang Afghanistan bosan dengan perang,” kata Felbab-Brown. "Sangat sangat lelah."

Provinsi-provinsi timur laut Afghanistan menjadi tulang punggung tentaranya selama republik presidensial 2004 hingga 2021 – setelah Aliansi Utara memanfaatkan wilayah-wilayah ini dalam perjuangan mereka melawan Taliban pada akhir 1990-an dan awal 2000-an.

Tetapi setelah sejarah kampanye yang melelahkan baru-baru ini melawan Taliban, pertempuran baru  merupakan prospek yang tidak menarik bagi banyak orang di timur laut Afghanistan, Sadr mengatakan: “Lihatlah provinsi Baghlan, provinsi Badakhshan – mereka menyumbang jumlah tentara tertinggi untuk tentara republik dan mereka menderita. korban tertinggi. Setiap hari ada mayat yang kembali.

“Sudah lebih dari empat puluh tahun perang,” lanjutnya. “Ini bisa menjadi generasi ketiga yang terus-menerus memberikan pengorbanan. Jadi ada banyak orang yang mengatakan: Terlepas dari jenis pemerintahannya, mungkin kita harus menerimanya saja.”

Pakistan 'tidak akan pernah' ingin menggulingkan Taliban

Selama empat dekade konflik itu, aktor luar menggunakan Afghanistan sebagai tempat untuk memproyeksikan kekuasaan, mendukung proksi di sana. Yang paling penting, tetangga Afghanistan, Pakistan, adalah pelindung lama Taliban – ingin memastikan kekalahan republik yang didukung AS di Kabul, yang dianggap Pakistan terlalu dekat dengan musuh bebuyutannya, India.

Tetapi Taliban telah lama dekat dengan kelompok jihad Tehrik-e-Taliban (TTP atau hanya Taliban Pakistan), yang ingin menggulingkan negara Pakistan.

Bagian dari negara bagian Pakistan tampaknya menyadari risiko pukulan balik dari mendukung Taliban. Taliban dan TTP adalah “dua wajah dari koin yang sama”, kata Panglima Angkatan Darat Pakistan Jenderal Qamar Javed Bajwa dan bos ISI Letnan Jenderal Faiz Hameed mengakui pada briefing off-the-record pada Juli 2021.

Pengakuan itu dibenarkan pada bulan Februari ketika TTP mengklaim serangan dari seberang perbatasan Afghanistan yang menewaskan lima tentara Pakistan. Dalam konteks ini, Islamabad mengadakan pembicaraan damai dengan TTP selama beberapa bulan terakhir – diadakan di Kabul, dimediasi oleh Taliban. Sejauh ini, tampaknya hanya ada sedikit kemajuan.

“Pakistan mengharapkan Taliban untuk membantunya mencapai kesepakatan politik dengan TTP sehingga TTP tidak akan mengancam pemerintah Pakistan, dan rencana itu telah gagal,” kata Weeda Mehran, co-director Center for Advanced International Studies Universitas Exeter. . “Kekhawatiran besar bagi pihak berwenang Pakistan adalah bahwa Taliban telah memberikan paspor Afghanistan kepada anggota TTP.

Jelas, beberapa elemen Taliban “bertindak semakin independen dari Pakistan”, lanjut Mehran. Mengingat faktor-faktor ini, katanya, Pakistan “merevisi pendekatannya terhadap Taliban”.

Namun kekecewaan Pakistan terhadap Taliban tidak berarti mendukung oposisi. Jadi perlawanan anti-Taliban Afghanistan tidak dapat melihat ke Islamabad untuk dukungan asing yang menurut para analis dibutuhkan untuk setiap peluang keberhasilan.

“Tujuan akhir Pakistan tidak akan pernah menggulingkan pemerintah Taliban,” kata Sadr. “Paling-paling, Pakistan akan mempersulit Taliban untuk memerintah. Seperti negara-negara lain di kawasan seperti C ina, Pakistan melihat Taliban sebagai anti-AS – dan tentu saja tidak melihat Taliban sebagai sekutu India seperti halnya republik. Jadi bahkan jika Pakistan berbalik melawan Taliban, itu tidak akan mendukung pemberontakan.” (MW)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
KLA (Kota Ramah Anak), Sekadar Predikat atau Solusi Tuntas?

KLA (Kota Ramah Anak), Sekadar Predikat atau Solusi Tuntas?

Ahad, 25 Sep 2022 16:31

1.500 Penghafal Qur’an Ikuti Lomba Tahfidz Nasional Online Yayasan Amaliah Astra

1.500 Penghafal Qur’an Ikuti Lomba Tahfidz Nasional Online Yayasan Amaliah Astra

Ahad, 25 Sep 2022 14:15

Nabi Khong Zi dan Kyai Pewaris Nabi

Nabi Khong Zi dan Kyai Pewaris Nabi

Ahad, 25 Sep 2022 13:48

Batubara; Makmurkan Korporat, Melaratkan Rakyat

Batubara; Makmurkan Korporat, Melaratkan Rakyat

Ahad, 25 Sep 2022 11:13

Eks Menteri M. S. Kaban Nilai PERSIS Dorong Kemajuan Indonesia dengan Gerakan Dakwahnya

Eks Menteri M. S. Kaban Nilai PERSIS Dorong Kemajuan Indonesia dengan Gerakan Dakwahnya

Sabtu, 24 Sep 2022 23:29

KEPPRES Kontroversial Jokowi

KEPPRES Kontroversial Jokowi

Sabtu, 24 Sep 2022 21:39

Ulama Uzbekistan Larang Warga Uzbek Ikut Bertempur Bersama Rusia Di Ukraina

Ulama Uzbekistan Larang Warga Uzbek Ikut Bertempur Bersama Rusia Di Ukraina

Sabtu, 24 Sep 2022 21:34

Filter Agama dalam Keluarga adalah Pedomanan Menuju Kebahagian Dunia dan Akhirat

Filter Agama dalam Keluarga adalah Pedomanan Menuju Kebahagian Dunia dan Akhirat

Sabtu, 24 Sep 2022 21:25

Akmal Sjafril: Sains Tak Mampu Mengudeta Tuhan

Akmal Sjafril: Sains Tak Mampu Mengudeta Tuhan

Sabtu, 24 Sep 2022 21:12

Muktamar PERSIS XVI, Wakil Presiden KH. Maruf Amin Siap Buka Acara

Muktamar PERSIS XVI, Wakil Presiden KH. Maruf Amin Siap Buka Acara

Sabtu, 24 Sep 2022 21:05

Pendidikan Indonesia Tidak Mengajarkan Sekulerisme

Pendidikan Indonesia Tidak Mengajarkan Sekulerisme

Sabtu, 24 Sep 2022 08:35

Toleransi Tidak Ahistoris; Jangan Paksakan Jika Masyarakat Menolak Pembangunan Gereja

Toleransi Tidak Ahistoris; Jangan Paksakan Jika Masyarakat Menolak Pembangunan Gereja

Sabtu, 24 Sep 2022 05:27

Mulailah Dari Land Cruiser Hitam

Mulailah Dari Land Cruiser Hitam

Jum'at, 23 Sep 2022 23:21

Peringati Serangan 11 September, Al-Qaidah Sebut Aliansi Utara 'Cucu Abu Righal'

Peringati Serangan 11 September, Al-Qaidah Sebut Aliansi Utara 'Cucu Abu Righal'

Jum'at, 23 Sep 2022 21:30

Menjadi Pemuda Istimewa

Menjadi Pemuda Istimewa

Jum'at, 23 Sep 2022 21:19

Ribuan Warga Rusia Melarikan Diri Ke Luar Negeri Setelah Seruan Putin Untuk Perang Di Ukraina

Ribuan Warga Rusia Melarikan Diri Ke Luar Negeri Setelah Seruan Putin Untuk Perang Di Ukraina

Jum'at, 23 Sep 2022 20:55

Saudi Minta Iran Berhenti Campuri Urusan Dalam Negeri Orang Lain

Saudi Minta Iran Berhenti Campuri Urusan Dalam Negeri Orang Lain

Jum'at, 23 Sep 2022 18:15

Laporan BSR Temukan Facebook Langgar Hak Pengguna Palestina

Laporan BSR Temukan Facebook Langgar Hak Pengguna Palestina

Jum'at, 23 Sep 2022 17:32

MUI Jabar Sepakat: Ajaran Syiah Sesat

MUI Jabar Sepakat: Ajaran Syiah Sesat

Jum'at, 23 Sep 2022 17:24

15 Faidah Dzikrullah dari Kitab ''Fiqh Doa dan Dzikir''

15 Faidah Dzikrullah dari Kitab ''Fiqh Doa dan Dzikir''

Jum'at, 23 Sep 2022 17:01


MUI

Must Read!
X