Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.708 views

Islam Wave, Bukan Korean Wave

 

Oleh:

Ernadaa Rasyidah || Pengamat Generasi

 

DEMAM K-Pop melanda negeri ini. Mulai dari anak-anak, remaja hingga emak-emak seolah tersihir dengan segala yang berbau Korea. Mulai dari K-drama, lifestyle, girband dan boybandnya. Suguhan "eye catching" yang ditampilkan, mulai dari wajah rupawan, body ideal, kulit mulus, dan penampilan yang menarik, acapkali terlihat sempurna di mata penggemar. 

Korean Wave atau Hallyu Wave sendiri secara definisi adalah  sebutan  bagi  kebudayaan  atau pop culture  yang  berasal  dari  Korea  Selatan.  Orang-orang  di perkenalkan  budaya  Korea melalui  musik,  film,  drama,  makanan,  fashion,  lifestyle  dan lainnya. Budaya Kpop sudah menjamur, bahkan  Indonesia  salah satu penikmatnya.  Banyak  sekali  brand-brand  terkenal  yang  menjadikan Idol  K-Pop  sebagai  brand  ambassador  produknya karena  mereka  paham  kawula  muda sedang "mabuk" K-Pop. 

Baru-baru ini, wapres mendorong anak negeri mencontoh Korea dalam berkreatifitas. Bahkan menjadikan mereka sebagai role mode yang bisa menginspirasi generasi. Benarkah bahwa Korean Wave ini layak di copy paste?, mengingat banyaknya angka kasus bunuh diri, perceraian, pergaulan bebas, gaya hidup hedon dan banyak lagi yang menjadi gambaran riil life style ala Korea.

Sebelum lebih jauh, mari sama-sama kita telisik lebih mendalam, karena di balik industri kreatif yang disuguhkan bahkan di ekspor ke seluruh negeri-negeri, tidak terkecuali Indonesai tentu saja menghasilkan devisa yang sangat besar bagi negara mereka. Korean Wave sendiri juga memperlihatkan budaya permisif dan liberal yang menjadi ciri khasnya.  Korean Wave menampilkan budaya yang sangat jauh berbeda dengan budaya timur Idonesia, tampilan yang senantiasa terbuka, ditambah  gerakan vulgar, seolah menunjukkan bahwa eksploitasi tubuh adalah hal yang wajar. Sekaligus mengkonfirmasi bahwa nilai mereka tidak lebih pada tampilan fisik semata.

Korean Wave sedikit banyak telah berkontribusi melahirkan generasi muslim yang kehilangan jati diri dan identitasnya. Bahkan menjadi rahasia umum, melalui perantara film, musik maupun drama menjadi sarana efektif menjebak generasi untuk membebak budaya mereka.  Lifestyle  para aktor dan aktris yang mengenalkan kepada para penggemar solusi instan dalam menghadapi permasalahan dengan meneggak miras atau narkoba. Bahkan acapkali menjadikan bunuh diri dianggap bagian dari solusi. Hal ini tentu sangat berbahaya bagi generasi, apalgi tidak memiliki benteng iman yang cukup untuk memfilter budaya yang seharusnya mereka ambil atau tinggalkan. Alhasil, bukannya menginspirasi dalam kebaikan, malah menjerumuskan generasi. 

Sudah seharusnya generasi muslim didorong menguasai dan mempromosikan ajaran Islam, bangga mengkampanyekannya agar menjadi sumber life style global. Kita tidak kurang sosok teladan yang nyata dan terbukti menginspirasi. Sebut saja Sultan Muhammad  Al-Fatih yang mampu menaklukkan  konstantinopel  diusia 21 tahun, ada juga seorang pemuda yang tampan bernama  Mush'ab bin Umair yang bahkan di usianya yang sangat belia sudah mampu mengemban amanah dakwah menjadi duta pertama Islam di Madinah.

Atau Usamah bin Zaid, yang mendapatkankan gelar panglima perang termuda rasulullah, usianya ketika itu baru menginjak 18 tahun, namun telah dipercayakan mengemban tugas sebagai panglima perang kaum muslimin, dan tentu banyak lagi para pemuda yang memiliki  kontribusi  besar untuk  peradaban  yang dibangun  berdasarkan  aqidah  Islam.   Inilah yang layak menginspirasi  kaula muda,  karena mereka mampu mengembalikan  posisi dan fungsi vital seorang pemuda sebagai  generasi  agent of change  bukan generasi  "bucin" atau generasi "halu" yang menjadi sasaran empuk budaya luar. 

Korean Wave sendiri bisa menjadi industri  global  karena tidak  lepas dari support  system  negaranya,  pemerintah  Korea Selatan  telah  menyiapkan  dana besar dan serius  dalam  memajukan  industri  musik  Korsel dan hari  ini  terbukti  K-Wave digemari para pemuda  hampir  di seluruh  dunia. Maka untuk  menghentikan pengaruh  buruk  dari  K-Wave  tadi juga  diperlukan  support  system dari negara. Negara dan pemerintah seharusnya menjadi perisai yang melindungi generasi agar tidak terinfeksi oleh budaya rusak dan merusak. Bukan "  malah memberikan ruang dan memandang dari aspek materi saja untuk dijadikan sebagai inspirasi.

Islam memandang bahwa generasi muda adalah aset peradaban. Di tangan merekalah estafet keemimpinan ini akan dititipkan. Maka islam melalui sistem kehidupan yang mendasar dan menyeluruh sangat memperhatikan laju perkembangan generasi. Orientasi negara yang berlandaskan akidah Islam akan menjadikan mereka sebagai pemuda yang mufakkirun siyyasiyun, fakih fiddin, dan terdepan dalam sainstek. Tak terbersit adanya keinginan negara menjadikan mereka aset ekonomi apalagi menjadikan mereka menjadi generasi "halu". 

Maka dalam mewujudkan inspirasi bagi generasi muda tidak perlu mencari jauh, hingga meniru budaya kufur. Cukup dengan menjadikan Islam sebagai inspirasi terbaik. Sebagaimana sabda Rasulullah Saw:

“Aku tinggalkan untuk kamu sekalian dua hal. Jika kalian mau berpegang teguh kepadanya niscaya kamu sekalian tidak akan sesat selama-lamanya, dua hal itu adalah kitab Allah (al-qur’an) dan sunnah Rasul-Nya. (HR Imam Malik).

Tak ada satu pun kebaikan yang datang dari selain Islam. Karena Islam itu tinggi dan tidak ada yang menyaigi ketinggiannya. Rasulullah SAW bersabda, “Islam itu tinggi dan tidak ada yang melebihi ketinggiannya.” (Hadist Hasan riwayat Ar-Rawiyani, Ad-Daruquthni). 

Alhasil, referensi sebagai muslim tentu berbeda dengan selainnya. Mulai dari cara makan, berbusana, hingga cara pandang tentang kehidupan pun tidak sama. Jika mereka tidak percaya hisab dan dosa, sehingga bebas menjalani kehidupan dengan menghalalkan segala cara. Sebagai muslim tentu meyakini, bahwa kehidupan dunia ini fana, akan ada hisab untuk mempertangging jawabkan segala pilihan kita di dunia, menuju kehidupan abadi.

Sehingga standar baik dan buruk tidak ditentukan manusia. Akal yang lemah akan menghantarkan standar nilai yang berbeda-beda. Oleh sebab itu, wajib menyandarkan standar baik dan buruk pada Sang Pemilik manusia. Allah SWT telah menurunkan Alquran dan mengutus Rasulullah Saw agar umat manusia bisa menjalankan kehidupan sesuai fitrah. 

Tentunya support system seperti ini hanya bisa terwujud  dengan adanya  sebuah  institusi  yang menjadikan Islam sebagai asasnya. Tak ada bentuk pemerintahan lain selain sistem pemerintahan Islam yang menjadikan standar baik dan buruk hanyalah dari Allah SWT. Dengan penerapan syariat kaffah oleh negara, generasi akan terjaga. Generasi muslim tidak butuh "Korean Wave" melainkan “Islam Wave” di tengah kehidupan umat manusia. Wallahu'alam bi shawwab.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Latest News
Zalim kupada HTI atau Anti Islam?

Zalim kupada HTI atau Anti Islam?

Rabu, 27 Jan 2021 15:33

Jangan Berhenti Berbuat Baik Meski Lelah Menghampiri

Jangan Berhenti Berbuat Baik Meski Lelah Menghampiri

Rabu, 27 Jan 2021 15:24

Waspada Politik Belah Bambu di Balik Narasi Kontra Ekstremisme

Waspada Politik Belah Bambu di Balik Narasi Kontra Ekstremisme

Rabu, 27 Jan 2021 15:09

Polisi Israel Kembali Terlibat Bentrok dengan Yahudi Ultra-Ortodoks di Yerusalem

Polisi Israel Kembali Terlibat Bentrok dengan Yahudi Ultra-Ortodoks di Yerusalem

Rabu, 27 Jan 2021 15:00

Turki Hadapi Musuh Jihadis Misterius di Idlib

Turki Hadapi Musuh Jihadis Misterius di Idlib

Rabu, 27 Jan 2021 14:30

Taubat Politik Jusuf Kalla

Taubat Politik Jusuf Kalla

Rabu, 27 Jan 2021 12:10

Presiden dan Kapolri Baru, Kunci Penuntasan Pembunuhan Laskar FPI

Presiden dan Kapolri Baru, Kunci Penuntasan Pembunuhan Laskar FPI

Rabu, 27 Jan 2021 11:51

Larangan Masuk ke Indonesia Masih Berlaku, Legislator Pertanyakan Kedatangan WNA China

Larangan Masuk ke Indonesia Masih Berlaku, Legislator Pertanyakan Kedatangan WNA China

Rabu, 27 Jan 2021 11:10

Menyikap Tabir Bukan Pelanggaran HAM Berat dalam Kasus Pembunuhan Enam Laskar

Menyikap Tabir Bukan Pelanggaran HAM Berat dalam Kasus Pembunuhan Enam Laskar

Rabu, 27 Jan 2021 10:50

Gerakan Wakaf di Tengah Perampokan Uang

Gerakan Wakaf di Tengah Perampokan Uang

Rabu, 27 Jan 2021 10:36

Kadis Koperasi UMKM Kota Bekasi Sambut Kehadiran Koperasi Impala Sejahtera Umat

Kadis Koperasi UMKM Kota Bekasi Sambut Kehadiran Koperasi Impala Sejahtera Umat

Selasa, 26 Jan 2021 21:58

Restoran di Dubai Tawarkan Diskon Untuk Pelanggan Yang Telah Divaksin Virus Corona

Restoran di Dubai Tawarkan Diskon Untuk Pelanggan Yang Telah Divaksin Virus Corona

Selasa, 26 Jan 2021 20:30

Profesor Turki Klaim Temukan Semprotan Hidung Yang Dapat Membunuh Virus Corona Dalam Satu Menit

Profesor Turki Klaim Temukan Semprotan Hidung Yang Dapat Membunuh Virus Corona Dalam Satu Menit

Selasa, 26 Jan 2021 18:05

Joe Biden Tunjuk Arang Palestina-Amerika Sebagai Direktur Intelijen Senior

Joe Biden Tunjuk Arang Palestina-Amerika Sebagai Direktur Intelijen Senior

Selasa, 26 Jan 2021 17:20

Lewat Online, PP Pemudi Persis Usung  Integritas Cerdas dan Berakhlakul Karimah pada Muskernas III

Lewat Online, PP Pemudi Persis Usung Integritas Cerdas dan Berakhlakul Karimah pada Muskernas III

Selasa, 26 Jan 2021 15:54

Dewan Hisbah Persis: Vaksin Sinovac Biofarma Halal

Dewan Hisbah Persis: Vaksin Sinovac Biofarma Halal

Selasa, 26 Jan 2021 15:50

YouTube Hapus 7 Saluran Yang Berafiliasi Dengan Pemberontak Syi'ah Houtsi Yaman

YouTube Hapus 7 Saluran Yang Berafiliasi Dengan Pemberontak Syi'ah Houtsi Yaman

Selasa, 26 Jan 2021 14:06

Tipu Daya Perempuan Lebih Dahsyat Dari Pada Tipu Daya Setan, Benarkah?

Tipu Daya Perempuan Lebih Dahsyat Dari Pada Tipu Daya Setan, Benarkah?

Selasa, 26 Jan 2021 12:00

Ustadz Abu Muhammad Jibriel Meninggal Dunia

Ustadz Abu Muhammad Jibriel Meninggal Dunia

Selasa, 26 Jan 2021 05:50

Madam dan Pak Lurah Keluarlah

Madam dan Pak Lurah Keluarlah

Selasa, 26 Jan 2021 05:28


MUI

Must Read!
X