Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.736 views

Ibu Ikut Pengajian, Anak Terlantar?

 
                                                                         Oleh: Hana Annisa Afriliani, S.S
                                                                      (Aktivis Dakwah dan Penulis Buku) 

Beberapa waktu belakangan, topik tentang pengajian ramai menjadi perbincangan. Hal itu lantaran statement seorang politisi wanita tentang pengajian yang viral di media sosial. Sang politisi heran karena ibu-ibu banyak yang suka ikut pengajian, bahkan yang membuat gusar kaum muslimin adalah pernyataannya yang menyinggung aktivitas pengajin menjadi penyebab anak terlantar bahkan stunting.

Pernyataan sang politisi jelas saja tak berdasar. Mana ada hubungannya pengajian dengan stunting? Apakah ada yang salah dengan pengajian sampai-sampai sang politisi "usil" menyenggol pengajian?

Wajib Ngaji Islam Kaffah

Banyaknya ibu-ibu bahkan kaum milenial yang datang ke kajian Islam sejatinya layak disyukuri dan diapresiasi. Sebab mengkaji ilmu agama (baca: Islam) adalah wajib bagi setiap muslim.

Rasulullah saw bersabda:
"Menuntut ilmu adalah wajib bagi setiap muslim" (HR.Muslim)

Karena hakikatnya ilmu agama akan menjadi pijakan bagi kita dalam menjalani kehidupan agar tetap di jalan yang diridai Allah Swt. Tanpa ilmu agama, kita akan tersesat. Bisa jadi kita akan menghalalkan yang haram atau mengharamkan yang halal. Maka, hidup yang merupakan ladang mengumpulkan bekal untuk pulang ke kampung akhirat, membutuhkan ilmu agama sebagai penuntunnya. Dan ilmu agama didapat dari mengikut pengajian.

Bukan sembarang pengajian, tetapi harus pengajian yang membangkitkan pemikiran. Tak sekadar menyirami ruhiyah, tetapi memengaruhi pemikiran. Sehingga ilmu tak sekadar menyentuh relung kalbu, tetapi menggerakkan diri untuk mengamalkannya.

Oleh karena itu, idealnya setiap muslim, baik kalangan ibu-ibu maupun remaja wajib mengkaji Islam kaffah. Karena Islam merupakan sistem hidup yang sempurna,  memuat aturan hidup yang komprehensif yang tercakup dalam tiga dimensi, yakni hablum minnallah (hubungan manusia dengan Allah) seperti dalam perkara salat, puasa, zikir, dll, hablum minannafs (hubungan manusia dengan dirinya sendiri) seperti perkara cara berpakaian, makan dan minum, dll. Kemudian hablum minannas (hubungan manusia dengan manusia lainnya) seperti perkara jual beli, pergaulan, politik, pemerintahan, dll. Yang ketiga inilah yang seringkali diabaikan, karena sekularisme (paham yang memisahkan agama dari kehidupan) mendistorsi ajaran Islam sebatas di ranah individu saja.

Islam Kaffah dan Generasi Sejahtera

Bagi kaum ibu, ilmu mendidik anak dan pengasuhan (parenting) sangat penting untuk dimiliki. Adapun bagi setiap muslim, ilmu parenting tersebut wajib disandarkan pada syariat. Oleh karena itu, kaum ibu harus mengikuti kajian keislaman secara rutin agar tsaqofah Islamnya bertambah dan membuatnya selalu dekat kepada Allah. Karena mendidik dan mengasuh anak bukan perkara coba-coba, butuh konsep yang sahih agar tercipta generasi berkualitas.
 
Ibu yang paham agama tentu saja akan mampu menempatkan skala prioritas dengan baik. Ia takkan membenturkan satu kewajiban dengan kewajiban lainnya. Mengkaji Islam wajib, pun mengasuh anak juga wajib. Maka, ibu wajib mampu memanagemen waktunya dengan baik agar pengajian tidak membuatnya abaikan dengan kewajibannya sebagai ummu wa robbah al-bayt. Inilah kesempurnaan syariat Islam, mengatur sedemikian rinci berbagai kewajiban hamba-Nya.
 
Tak hanya mampu menciptakan generasi berkualitas, syariat Islam juga mampu menciptakan masyarakat dan negara yang sejahtera dan penuh kemuliaan andai saja diterapkan secara sempurna. Betapa tidak, sistem Islam yang merupakan aturan hidup dari Sang Pencipta memiliki aturan yang adil bagi manusia dalam setiap aspek kehidupannya. 

Jika menyoal stunting, bukan karena ibu datang ke pengajian yang menjadi penyebabnya, melainkan karena pengaturan ekonomi yang kapitalistik di negeri ini. Sehingga kesenjangan antara si kaya dan si miskin begitu kentara. Harga-harga  kebutuhan yang kian mahal, ditambah pungutan pajak di sana-sini menjadikan rakyat pontang-panting menyambung hidup. Jangankan untuk makan penuh gizi, bisa makan sehari 3 kali saja butuh perjuangan. Maka, tak heran banyak anak yang mengalami stunting. Inilah realita pahit di negeri gemah ripah loh jinawi ini. Rakyat kelaparan di lumbung padi.

Dengan demikian, semestinya para petinggi negeri memahami bahwa persoalan stunting adalah persoalan sistemis, bukan persoalan ketidakpahaman akan komposisi gizi, apalagi jika mengaitkan stunting dengan pengajian. Sungguh tidak logis! Kaum ibu justru harus dimotivasi untuk berbondong-bodong datang ke pengajian agar mereka memahami realita pahit di negeri ini adalah akibat diabaikannya syariat Islam dalam mengatur kehidupan. Selain itu, agar para ibu ikut berkontribusi dalam perjuangan menegakkan kalimatullah di atas muka bumi ini. Wallahu'alam bis shawab. (rf/voa-islam.com)
 
Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X