Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.513 views

Angka Pernikahan Dini Melejit saat Pandemi; Akar Masalah dan Solusi

 

Oleh: Ratih Raraswati *)

Pemerintah Indonesia membuat peraturan terkait usia minimal calon pengantin dengan harapan terwujud perkawinan yang baik tanpa berakhir dengan perceraian. Undang-Undang Nomor 16/2019 tentang Perkawinan membatasi minimal calon pengantin putri berusia 19 tahun. Hal ini dipandang usia tersebut telah memiliki kematangan dalam jiwa dan raga untuk menjalankan pernikahan.

Batas minimal usia bagi calon pengantin putri telah ditetapkan, namun pernikahan dini semakin banyak terjadi di Indonesia bahkan  saat pandemi melanda negeri ini. Jawa Barat merupakan penyumbang angka perkawinan usia muda tertinggi di Indonesia berdasarkan data Badan Perencanaan dan Pembangunan Nasional tahun 2020.

Menurut Dosen Departemen Hukum Perdata Fakultas Hukum Universitas Padjadjaran Susilowati Suparto mengatakan, peningkatan angka pernikahan dini di masa pandemi Covid-19 salah satunya ditengarai akibat masalah ekonomi.

Selain faktor ekonomi, kehamilan remaja sebelum pernikahan juga banyak  terjadi. Hal ini dapat dilihat dari ratusan calon pengantin yang mengajukan permohonan dispensasi nikah sebagaimana disampaikan oleh Ketua Panitera Pengadilan Agama Jepara Taskiyaturobihah:

”Dari 240 pemohon dispensasi nikah, dalam catatan kami ada yang hamil terlebih dahulu dengan jumlah berkisar 50-an persen. Sedangkan selebihnya karena faktor usia yang belum sesuai aturan, namun sudah berkeinginan menikah,” dilansir dari Antara di Jepara pada Minggu (26/7).

Kehamilan sejumlah remaja perempuan yang nyata-nyata belum melangsungkan pernikahan, bahkan banyak di antaranya masih berstatus pelajar sekolah menengah. Berita tersebut banyak kita temukan liputannya, di antaranya ada di liputan6.com ataupun di idntimes.com.

Kehamilan remaja putri di luar nikah tentu menjadi masalah yang harus segera dicari penyebabnya dan diselesaikan secara cepat dan tepat. Mengapa perzinaan yang diharamkan Allah SWT terus mengalami peningkatan? Dan apa solusi yang tepat untuk menuntaskan permasalahan ini? Berikut penelusuran yang perlu dipahami sebagai penyebabnya:

Pertama: Usia di bawah 19 tahun dianggap sebagai anak-anak yang belum memiliki kematangan dalam melangsungkan pernikahan. Namun pada faktanya, mereka dapat melakukan hubungan badan selayaknya suami-istri tanpa paksaan bahkan bisa  terjadi berulang dan tak jarang berujung pada kehamilan. Hal ini menunjukkan bahwa secara fisik dan biologis, remaja yang belum genap 19 tahun telah dewasa dan matang melakukan hubungan seks. Sehingga penetapan batas minimal usia pernikahan 19 tahun menjadi tidak relevan untuk diterapkan.

Kedua: kebebasan yang melahirkan pornografi dan pornoaksi dalam film, sinetron, tayangan iklan, atau adegan langsung dalam kehidupan nyata menjadi pendorong munculnya naluri seks bagi orang-orang yang sudah mengalamai kedewasaan biologis. Liberalisasi yang dipegang oleh para pencari kapital ini menghalalkan berbagai cara tanpa memperhitungkan dampak negatifnya. Rangsangan tersebut dapat menimbulkan perilaku pemerkosaan atau perzinaan bagi orang yang tidak mampu meredam gejolak seks.

Ironisnya, pemerintah kebijakan yang diambil pemerintah bukannya menghentikan penyebaran pornografi dan pornoaksi, namun justru cenderung memeliharanya karena dianggap bisa menambah pendapatan negara.

Adanya lembaga sensor pun lebih pada basa-basi tanpa arti. Tayangan merusak akhlak dan moral remaja tetap saja berseliweran dan bisa diakses siapa pun. Negara sekadar menyeru orang tua dan keluarga bertindak selektif memilihkan tayangan anak-anak mereka dan menganjurkan untuk mendampinginya. Seharunya, negara mampu menghapus dan melarang tayangan tersebut.

Ketiga: dominasi kapitalisme negara gagal menjamin kesejahteraan keluarga. Solusinya, semua anggota keluarga terpaksa banting tulang ikut bekerja untuk menambah penghasilan. Ibu yang seharusnya berperan mendidik putra-putrinya didorong untuk membantu perekonomian keluarga dengan dalih pemberdayaan perempuan.

Dalam kondisi sibuk bekerja itulah, kurangnya bahkan tidak ada lagi waktu mendampingi anak-anak dan memberikan pendidikan yang terbaik.

Keempat: kurang tegasnya sanksi bagi pelaku pemerkosaan maupun pelaku zina. Negara tidak memberikan hukuman yang berat bagi para pelaku zina. Bahkan justru memfasilitasi dengan menganjurkan pemakaian pengaman semisal kondom dan sebagainya. Atau memberikan dispensasi nikah pada usia di bawah 19 tahun (sesuai UU Perkawinan) karena kehamilan sebelum pernikahan.

Dari pemaparan di atas, maka yang menjadi masalah bukanlah melejitnya jumlah pernikahan di usia dini (di bawah 19 tahun). Namun yang jadi masalah adalah penyebab pernikahan dini karena kehamilan sebelum pernikahan. Hal inilah yang harus segera diselesaikan dengan solusi yang tepat dan cepat. Berikut solusi yang dapat diterapkan:

Pertama: meninjau ulang undang-undang perkawinan tentang pembatasan minimal usia 19 tahun bagi calon pengantin. Dalam Islam, syarat pernikahan adalah akil baligh. Sedangkan  batasan akil baligh itu tidak diukur oleh usia, tapi oleh sampainya si anak pada batas-batas kedewasaan, yaitu haid bagi anak perempuan dan ihtilam (mimpi basah) bagi laki-laki.

Allah memerintahkan menikah dan akan memampukan seseorang yang telah siap untuk menikah. Ada banyak kebaikan dalam pernikahan yang didasakan pada niat karena Allah, sebagaimana Firman Allah SWT sebagai berikut:

“Dan nikahkanlah orang-orang yang sendirian diantara kamu, dan orang-orang yang layak (berkawin) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya) lagi Maha mengetahui.”(QS. an-Nur: 32).

Dan diantara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikanNya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir”. (Ar-Ruum: 21)

Kedua: Negara wajib memastikan tidak adanya konten-konten media yang merusak akidah dan merusak akhlak masyarakat. Seperti kemusyrikan, sepilis (sekularisme, pluralisme, dan liberalisme), juga pornografi dan pornoaksi. Negara membuat hukuman yang tegas tentang larangan konten pornografi dan pornoaksi serta mampu bertindak cepat memberi hukuman pada siapa pun yang melanggar.

Ketiga: Negara wajib menjamin kesejahteraan rakyatnya. Di antaranya memastikan kepala keluarga memiliki pekerjaan layak untuk memenuhi kebutuhan nafkah keluarganya.

Dalam kondisi ini, para ibu tidak akan dituntut ikut bekerja membantu mencari nafkah. Mereka akan memiliki waktu yang cukup untuk melaksanakan peran utama sebagai ibu pendidik anak-anaknya. Juga akan hadir mendampingi dan menjaga mereka dari setiap bahaya.

Keempat: Negara menerapkan sanksi tegas sesuai ketentuan syariat terhadap pelaku maksiat.

Pelanggaran berupa zina akan dikenakan sanksi rajam bagi pelaku yang sudah pernah menikah, dicambuk dan diasingkan untuk pelaku yang belum pernah menikah.

Kesimpulannya, bukan pernikahan dini yang menjadi masalah dan perlu solusi. Namun penyebab pernikahan dini karena kehamilan sebelum nikah (seks bebas) yang harus ditangani. Dengan menerapkan syariat Islam oleh negara, in shaa Allah semua dapat solusi. Wallahu a’lam. (rf/voa-islam.com)

*)  Penulis lepas, Muslimah peduli generasi

Ilustrasi: Google

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Latest News
Laporan: 3 Nama Secara Misterius Dihapus Dari Laporan AS Tentang Pembunuhan Khashoggi

Laporan: 3 Nama Secara Misterius Dihapus Dari Laporan AS Tentang Pembunuhan Khashoggi

Senin, 01 Mar 2021 20:35

Badan Amal Turki Akan Bangun Kota Untuk Para Pengungsi Di Azaz Barat Laut Suriah

Badan Amal Turki Akan Bangun Kota Untuk Para Pengungsi Di Azaz Barat Laut Suriah

Senin, 01 Mar 2021 20:01

Taliban Serukan AS Patuhi Perjanjian Damai Yang Ditandatangani Tahun Lalu Di Qatar

Taliban Serukan AS Patuhi Perjanjian Damai Yang Ditandatangani Tahun Lalu Di Qatar

Senin, 01 Mar 2021 17:03

Politik Mabuk Jokowi

Politik Mabuk Jokowi

Senin, 01 Mar 2021 14:54

Forum Jurnalis Muslim Tetapkan Dudy Sya'bani Takdir sebagai Ketum Periode 2021-2024

Forum Jurnalis Muslim Tetapkan Dudy Sya'bani Takdir sebagai Ketum Periode 2021-2024

Senin, 01 Mar 2021 14:28

281 Anak dari 19 Provinsi Ikuti Lomba Tahfidz Nasional yang Diadakan Masjid Astra

281 Anak dari 19 Provinsi Ikuti Lomba Tahfidz Nasional yang Diadakan Masjid Astra

Senin, 01 Mar 2021 13:48

Sebagus Apapun, Dakwah Bisa Gagal Jika Salah Pendekatan

Sebagus Apapun, Dakwah Bisa Gagal Jika Salah Pendekatan

Senin, 01 Mar 2021 12:15

Bisa Jatuh Digoyang Maumere

Bisa Jatuh Digoyang Maumere

Senin, 01 Mar 2021 12:05

Bentrokan Meningkat Di Marib Antara Pasukan Pemerintah Yaman Dan Pemberontak Syi'ah Houtsi

Bentrokan Meningkat Di Marib Antara Pasukan Pemerintah Yaman Dan Pemberontak Syi'ah Houtsi

Ahad, 28 Feb 2021 22:36

10 Demonstran Anti-Kudeta Tewas Oleh Tindakan Keras Pasukan Keamanan di Beberapa Kota Myanmar

10 Demonstran Anti-Kudeta Tewas Oleh Tindakan Keras Pasukan Keamanan di Beberapa Kota Myanmar

Ahad, 28 Feb 2021 21:06

PKS Tolak Perpres Terkait Penanaman Modal untuk Industri Minuman Keras

PKS Tolak Perpres Terkait Penanaman Modal untuk Industri Minuman Keras

Ahad, 28 Feb 2021 18:52

Workshop Jurnalistik Wahdah Islamiyah

Workshop Jurnalistik Wahdah Islamiyah

Ahad, 28 Feb 2021 18:20

Waketum Persis: Minuman Keras adalah Induk Segala Kejahatan

Waketum Persis: Minuman Keras adalah Induk Segala Kejahatan

Ahad, 28 Feb 2021 18:18

Kelompok Ham: Inggris Berisiko Ciptakan 'Guantanamo Baru' Di Suriah

Kelompok Ham: Inggris Berisiko Ciptakan 'Guantanamo Baru' Di Suriah

Ahad, 28 Feb 2021 16:45

Mantan Perdana Menteri Maroko Sebut Musim Semi Arab Belum Berakhir

Mantan Perdana Menteri Maroko Sebut Musim Semi Arab Belum Berakhir

Ahad, 28 Feb 2021 15:48

Buzzer Mendengung Membuat Bising Aceh

Buzzer Mendengung Membuat Bising Aceh

Ahad, 28 Feb 2021 10:52

Tatkala Ibadah Umroh Dinistakan

Tatkala Ibadah Umroh Dinistakan

Ahad, 28 Feb 2021 10:48

Tolak Dibukanya Investasi Miras, Almuzzammil Yusuf: Membahayakan Masa Depan Generasi Bangsa!

Tolak Dibukanya Investasi Miras, Almuzzammil Yusuf: Membahayakan Masa Depan Generasi Bangsa!

Ahad, 28 Feb 2021 10:18

Al-Qaidah Tunjuk Mantan Pasukan Khusus Mesir Sebagai Amir Baru Gantikan Syaikh Al-Zawahiri

Al-Qaidah Tunjuk Mantan Pasukan Khusus Mesir Sebagai Amir Baru Gantikan Syaikh Al-Zawahiri

Sabtu, 27 Feb 2021 21:22

Turki Dan AS Berbagi Data Dari Sistem Pertahanan Udara Pantsir Rusia Yang Disita Di Libya

Turki Dan AS Berbagi Data Dari Sistem Pertahanan Udara Pantsir Rusia Yang Disita Di Libya

Sabtu, 27 Feb 2021 21:05


MUI

Must Read!
X