Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.499 views

Dilema Para Emak di Tengah Pandemi yang Tak Kunjung Reda

 

Oleh:

Aktif Suhartini, S.Pd.I || Ibu Rumah Tangga/Anggota Komunitas Muslimah Menulis Depok

 

TAHUN ajaran baru bagi anak-anak sekolah sudah dimulai, tentu saja suasananya sangat jauh berbeda dengan yang dibayangkan.  Pasalnya, di tahun ajaran 2020-2021 ini,  pandemi Covid-19 tak kunjung reda, malah penyebarannya makin meningkat dan jumlah orang yang terinveksi  oleh si mungil yang tak terlihat secara kasatmata ini semakin bertambah. Sehingga pembelajaran yang aman di tengah pandemi ini dengan media online.

Dulu, sebelum Covid-19 ini muncul, terbayang sudah bagaimana senangnya para emak punya anak yang akan bersekolah, bisa mengantar anak sampai pintu gerbang sekolah,  sambil melambaikan tangan dan berkata, “Selamat belajar Cayank...yang pintar ya Nak…Jadi anak Saleh. Semoga  ilmu yang diperoleh bisa bermanfaat dan berguna untuk umat...Aamiin.” Itulah kata-kata yang akan  saya ucapkan sambil memanjatkan do'a untuk anak tercinta.

Sudah terbayang dan terlihat sudah dalam pelupuk mata bahwa anak balitaku  nanti akan mulai mengecap kehidupan baru yaitu belajar melalui lembaga resmi pendidikan di luar rumah. Yaitu lembaga PAUD.

Namun, pupus sudah bayangan itu. Apa boleh buat, ketika tahun ajaran baru tiba, ternyata penyebaran pandemi Covid-19  bukannya berakhir, malah semakin terlihat peningkatan orang yang terinfeksi. Bahkan, yang tadinya daerah zona merah menjadi zona hitam, yang tadinya zona hijau menjadi zona merah. Sangat mengerikan tentunya.

Maka, setelah para orang tua berdiskusi dan berkoordinasi dengan pihak lembaga sekolah, dinformasikan bahwa untuk tahun ajaran 2020 -2021, sistem pendidikan memakai kurikulum pandemi yaitu BDR (Belajar Dari Rumah). InsyaAllah, pada Januari mendatang, jika pandemi ini sudah berakhir, kegiatan belajar mengajar akan kembali normal. Aamiin.

Sungguh sangat dilema. Di satu sisi, para orang tua ingin agar anak-anaknya tetap belajar walaupun  jumlah penderita Covid-19 mengalami peningkatan. Di sisi lain, para orang tua, terutama emak-emak, sangat kesulitan bahkan ada yang sampai stres karena harus ikut berperan aktif sebagai guru saat kegiatan belajar mengajar berlangsung di rumah.

Yang menjadi masalah, tidak semua orang tua memiliki latar belakang pendidikan serta berkemampuan  mengajar. Anak-anak  juga biasanya lebih senang bermanja-manja dan bermain santai di rumah. Ketika  guru memberikan tugas  online, kadang mereka malas mengerjakannya. Nah, di sanalah peran para emak muncul untuk menyemangati anak-anaknya. Pastinya para emak ditanyain oleh gurunya. “Bunda...sudah selesai belum tugas Ananda hari ini...?"

Bagi para emak yang punya anak yang masih PAUD seperti saya, atau pun punya anak SD (Terutama kelas 1 dan 2), tidak bisa berharap mereka duduk manis di depan gawai atau laptop ketika mengikuti arahan guru dalam kegiatan belajar mengajar, karena fitrahnya mereka adalah bergerak terus sebagai tanda anak aktif yang sehat.

Masalah pun tak sampai di situ saja, pemberlakuan Work from Home (WfH) dari kantor suami bekerja, sebagai salah satu usaha mengurangi percepatan laju Covid-19, otomatis menambah stres. Karena pemberlakuan WfH akan mengurangi pendapatannya.

Bayangkan saja Mak…? Bagaimana tidak stres, gaji suami berkurang karena WfH, sementara pengeluaran biaya bertambah per harinya. Sekarang, ada bapak dan anak-anak di rumah, tentu saja dapur harus ngebul terus. Tentunya porsi memasak dan membuat camilan keluarga juga akan bertambah. Belum lagi, rumah berantakan tak ada rapinya. Namanya ada anak di rumah seharian, baju kotor,  piring kotor, rumah kotor terus tiada henti. MasyaAllah....Pusingggg.

Ditambah lagi, pengeluaran semakin bertambah dengan sistem belajar online dan WfH karena pembelian pulsa dan kuota menjadi suatu kewajiban. Pos biaya tetap juga bertambah. Sebagai bendahara keluarga, tentunya para emak juga bingung  seperti saya mengatur keuangan keluarga. Bukannya pos pendapatan yang bertambah agar ada surplus, ini malah pos pengeluaran yang membumbung tinggi…Duh Gusti.

Inilah salah satu curhatan atau obrolan para emak yang dilema ketika pandemi ini tak kunjung reda. Ini merupakan sebuah cara untuk meluapkan perasaan kesal,  marah, emosi dan bingung  bagaimana mencari solusi untuk menyelesaikan masalah ini.

Sebenarnya, dilema yang dirasakan para emak di masa pandemi ini, tidak akan terjadi, jika sedari awal pemerintah mau menerapkan hukum Allah, terkait mewabahnya pandemi, yakni karantina wilayah (Lockdown). Namun, pemerintah enggan menerapkan kebijakan ini. Pemerintah lebih mementingkan segelintir oligarki yang takut usahanya bangkrut. Walhasil, rakyatlah yang menjadi korban.

Padahal, karantina wilayah ini sangat efektif untuk menghambat penyebaran Covid-19 ini. Sebagaimana yang disabdakan Rasulullah SAW, ”Jika kamu mendengar wabah di suatu wilayah, maka janganlah kalian memasukinya. Tapi jika terjadi wabah di tempat kamu berada, maka jangan tinggalkan tempat itu." (HR Bukhari)

Andaikan pemerintah mau melakukan karantina wilayah, maka kesulitan para emak pun akan teratasi dan tentunya emak-emak  sangat senang, karena aktivitas akan berjalan normal kembali. Anak-anak bisa bersekolah seperti biasanya. Sang ayah pencari nafkah normal berkerja seperti biasa, sehingga tidak ada pengurangan pendapatan atau sampai adanya PHK.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Latest News
Direktur P3S Pertanyakan Keputusan Jokowi Tunjuk Luhut untun Penanganan Covid-19

Direktur P3S Pertanyakan Keputusan Jokowi Tunjuk Luhut untun Penanganan Covid-19

Sabtu, 19 Sep 2020 23:59

Para Pengkritik Harus Banyak Belajar Hukum Sehingg Tidak Asal Bicara

Para Pengkritik Harus Banyak Belajar Hukum Sehingg Tidak Asal Bicara

Sabtu, 19 Sep 2020 22:20

Ketum DDII: Usut Kelompok Penganiaya Ulama!

Ketum DDII: Usut Kelompok Penganiaya Ulama!

Sabtu, 19 Sep 2020 22:10

Mulai 1 Oktober 2020 Zoom Akan DIkenai PPN

Mulai 1 Oktober 2020 Zoom Akan DIkenai PPN

Sabtu, 19 Sep 2020 22:05

Angka Kasus Covid Masih Terus Bertambah, PDPI Ingatkan Keluarga untuk Tetap di Rumah

Angka Kasus Covid Masih Terus Bertambah, PDPI Ingatkan Keluarga untuk Tetap di Rumah

Sabtu, 19 Sep 2020 22:00

Hasil Percobaan Tes Lab Ungkap Kemampuan Bertahan Virus Covid-19

Hasil Percobaan Tes Lab Ungkap Kemampuan Bertahan Virus Covid-19

Sabtu, 19 Sep 2020 21:50

Turki Tolak Tegas Tuduhan PBB Atas Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Suriah Utara

Turki Tolak Tegas Tuduhan PBB Atas Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Suriah Utara

Sabtu, 19 Sep 2020 21:35

Terulang Lagi Penganiayaan kepada Ulama, Brigade Persis Keluarkan 5 Intruksi

Terulang Lagi Penganiayaan kepada Ulama, Brigade Persis Keluarkan 5 Intruksi

Sabtu, 19 Sep 2020 21:04

Perkuat Tali Silaturahim, Brigade Persis Jabar Laksanakan Apel Pasukan

Perkuat Tali Silaturahim, Brigade Persis Jabar Laksanakan Apel Pasukan

Sabtu, 19 Sep 2020 20:45

Israel Tutup Secara Penuh Tepi Barat dan Jalur Gaza Untuk Liburan Yahudi

Israel Tutup Secara Penuh Tepi Barat dan Jalur Gaza Untuk Liburan Yahudi

Sabtu, 19 Sep 2020 20:35

UEA Sewa 450 Tentara Bayaran Asing Untuk Lakukan Pembunuhan Tingkat Tinggi di Yaman

UEA Sewa 450 Tentara Bayaran Asing Untuk Lakukan Pembunuhan Tingkat Tinggi di Yaman

Sabtu, 19 Sep 2020 20:07

Maraknya Perceraian Kala Pandemi, Ada Apa?

Maraknya Perceraian Kala Pandemi, Ada Apa?

Sabtu, 19 Sep 2020 15:25

Pejabat Publik dan Krisis Etika Kebijakan di Tengah Pandemi Covid-19

Pejabat Publik dan Krisis Etika Kebijakan di Tengah Pandemi Covid-19

Sabtu, 19 Sep 2020 15:04

Kekuatan Ibadah Terletak Pada Hati, Bukan Fisik!

Kekuatan Ibadah Terletak Pada Hati, Bukan Fisik!

Sabtu, 19 Sep 2020 11:43

Persis Kutuk Keras dan Menuntut Usut Tuntas Kasus Penusukan Syekh Ali Jaber

Persis Kutuk Keras dan Menuntut Usut Tuntas Kasus Penusukan Syekh Ali Jaber

Jum'at, 18 Sep 2020 22:15

Ekspor Minyak Saudi Turun 62 Persen Pada Kuartal Kedua 2020

Ekspor Minyak Saudi Turun 62 Persen Pada Kuartal Kedua 2020

Jum'at, 18 Sep 2020 22:00

Gedung Putih Sebut 5 Negara Lagi Secara Serius Pertimbangkan Normalisasi Hubungan Dengan Israel

Gedung Putih Sebut 5 Negara Lagi Secara Serius Pertimbangkan Normalisasi Hubungan Dengan Israel

Jum'at, 18 Sep 2020 21:45

Fraksi PKS Sosialisasikan RUU Perlindungan Tokoh Agama ke Sejumlah Ormas Islam

Fraksi PKS Sosialisasikan RUU Perlindungan Tokoh Agama ke Sejumlah Ormas Islam

Jum'at, 18 Sep 2020 20:13

Bullying, Duri dalam Pendidikan Indonesia

Bullying, Duri dalam Pendidikan Indonesia

Jum'at, 18 Sep 2020 19:52

Israel Akan Bujuk UEA Untuk Promosikan Pembangunan Jalur Pipa Antara Saudi dan Israel

Israel Akan Bujuk UEA Untuk Promosikan Pembangunan Jalur Pipa Antara Saudi dan Israel

Jum'at, 18 Sep 2020 19:46


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X