Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
10.119 views

Ust. Yusran: 'Sepatutnya Pasca Ramadhan Kita Istiqamah, Terbiasa Beribadah Selama 11 Bulan Ke Depan'

BANDA ACEH (voa-islam.com) - Ketua Pimpinan Cabang Muhammadiyah (PCM) Syah Kuala Banda Aceh Ustaz Dr. Muhammad Yusran Hadi, Lc., MA. mengingatkan umat Islam untuk istiqamah dalam beribadah dan beramal shalih pasca kepergian bulan Ramadhan pada sebelas bulan ke depan.

Hal ini disampaikan oleh ustaz Yusran Hadi dalam khutbah Hari Raya Idul Fiitri Jum'at (21/4/23) di Masjid At-Taqwa Muhammadiyah Meulaboh. Khutbah yang berlangsung selama lebih kurang 30 menit ini diikuti secara antusias oleh para jama'ah warga Muhammadiyah dan simpastisan serta umat Islam lainnya lebih kurang seribu orang.

"Setelah kepergian Ramadhan ini, maka sudah sepatutnya kita berharap dan berdoa kepada Allah ta'ala agar amal ibadah kita padanya diterima oleh Allah ta'ala, istiqamah dalam ibadah dan amal shalih, dan dipertemukan kembali dengan Ramadhan yang akan datang."

"Sejatinya pasca kepergian Ramadhan kita diharapkan istiqamah dan mampu serta terbiasa melakukan berbagai ibadah dan amal shalih selama sebelas bulan ke depan. Spirit Ramadhan harus membekas dalam diri kita."

"Bila semangat ibadah dan amal shalih di bulan Ramadhan tetap membekas dalam diri kita di bulan-bulan lainnya sepeninggal Ramadhan, berarti Ramadhan kita sukses dan menjadi orang yang bertakwa. Bila tidak, berarti gagallah kita dalam ujian dan training ini sehingga kita menjadi orang yang merugi", jelas ustaz Yusran Hadi.

Ustaz Yusran  Hadi (UYH), yang juga sebagai dosen Fiqh dan Ushul Fiqh pada UIN Ar-Raniry selanjutnya menjelaskan beberapa pelajaran penting dari bulan Ramadhan.

"Pertama; Semangat beribadah dan beramal shalih. Ramadhan mengajarkan kepada kita untuk semangat beribadah dan beramal shalih. Dengan berbagai keutamaannya. Ramadhan memberikan motivasi untuk beribadah dan beramal shalih."

"Maka, pasca Ramadhan ini diharapkan kita mampu mempertahankan kualitas dan kuantitas ibadah dan amal shalih seperti yang kita lakukan di bulan Ramadhan."

"Ibadah dan amal shalih tidak hanya diperintahkan di bulan Ramadhan, namun juga diperintahkan di setiap saat selama kita hidup di dunia yang fana ini. Inilah tujuan kita hidup di dunia.

"Kedua; Senantiasa menjaga diri dari maksiat.Ramadhan mengajarkan kepada kita bagaimana mengendalikan diri dari hawa nafsu dan menjaga diri maksiat melalui ibadah puasa."

"Pada waktu berpuasa, kita dituntut untuk menahan diri dari hal-hal yang membatalkan puasa seperti makan, minum dan hubungan suami istri, dan dari hal-hal diharamkan oleh syariat. Jika hal-hal yang mubah dan halal seperti makan, minum dan hubungan istri dilarang pada waktu berpuasa, maka terlebih lagi hal-hal yang diharamkan."

"Maka, sudah sepatutnya setelah Ramadhan ini kita mampu menjaga diri dari maksiat, baik berupa perkataan yang haram seperti ghibah, mencaci maki, menghina, menipu, menfitnah, menyakiti dan sebagainya, maupun perbuatan yang haram seperti mencuri, merampok, mencopet, korupsi, menzhalimi, memukul, membunuh, pamer aurat, pacaran, pergaulan bebas laki dan perempuan non mahram, berzina dan sebagainya. Dengan demikian, pasca Ramadhan ini kita diharapkan menjadi seorang muslim yang shalih dan berakhlak mulia."

"Ketiga; suka membantu orang fakir dan miskin. Ramadhan telah mendidik dan melatih kita untuk membantu saudara kita yang lemah ekonominya melalui infak/sedekah dan zakat. Amal shalih tersebut sangat dianjurkan pada bulan Ramadhan."

"Maka, pasca Ramadhan kita diharapkan terbiasa dengan membantu saudara-saudara kita yang membutuhkan pertolongan kita karena kesulitan  ekonominya. Kebiasaan berinfak pada bulan Ramadhan perlu dipertahankan dan dilanjutkan pada bulan lainnya."

"Keempat; Berempati dan peduli terhadap saudara seiman yang mengalami musibah .

Ramadhan mengajarkan kita untuk bersolidaritas dan berempati serta peduli terhadap saudara kita yang kesulitan kehidupannya sehari-hari karena  kurangnya biaya kehidupan yaitu orang fakir dan miskin melalui perintah infak/sedekah dan zakat di bulan Ramadhan. Hal yang sama juga dialami oleh orang yang mengalami kesulitan hidup pada saat peperangan dan musibah bencana alam."

"Maka, pasca Ramadhan kita diharapkan selalu bersolidaritas dan membantu saudara-saudara kita yang mengalami kesulitan hidup atau memerlukan bantuan untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya atau akibat perang dan musibah bencana alam, baik saudara kita seiman di tanah air maupun di berbagai belahan dunia seperti di Palestina, Suriah, Rohingya (Burma), Uighur, dan lainnya."

"Kelima; Senantiasa menjaga shalat berjama’ah. Ramadhan mengajarkan kita untuk selalu menjaga shalat berjama’ah melalui shalat tarawih dan Witir pada setiap malam di bulan Ramadhan. Pada bulan Ramafhan, masjid-masjid dan mushalla-mushalla penuh dengan jama’ah shalat Tarawih dan Witir. Fenomena ini hanya ada di bulan Ramadhan, tidak ada di bulan-bulan lainnya."

"Maka, diharapkan pasca Ramadhan kita terbiasa dan mampu melakukan shalat fardhu berjama’ah di masjid atau mushalla. Semangat shalat berjama’ah ini harus dipertahankan dan dilanjutkan pada shalat lima waktu setelah Ramadhan."

"Keenam; Senantiasa menjaga shalat sunnat. Ramadhan menggalakkan kepada kita untuk semangat melakukan ibadah sunnah. Pahala amalan sunnat pada bulan "Ramadhan dihitung seperti pahala wajib di bulan selainnya (HR. Al-Baihaqi). Oleh karena itu, orang berlomba-lomba melakukan amalan sunnat seperti shalat Tarawih, Witir, Tahajjud, dan lainnya."

"Maka, pasca Ramadhan kita diharapkan kita untuk tetap istiqamah menjaga shalat-shalat sunnat di bulan-bulan lainnya seperti shalat sunnat Rawatib, Dhuha, Tahiyatul masjid, Syuruq, setelah wudhu’, Tahajjud, Witir, dan shalat sunnat fajar."

"Ketujuh; Senantiasa bertadarus Al-Qur'an. Ramadhan telah mendidik dan melatih kita untuk senantiasa mencintai dan mengamalkan Al-Qur'an melalui tadarus al-Qur'an di bulan Ramadhan. Tadarus Al-Qur'an adalah membaca, memahami (mentadabburi), mengkhatamkan, menghafal, mempelajari dan mengajarkan Al-Qur'an."

"Tadarus Al-Qur'an termasuk amalan yang paling utama dan digalakkan di bulan Ramadhan. Oleh karena itu, umat Islam dengan semangat dan antusias bertadarus Al-Qur'an selama bulan Ramadhan. Bahkan dalam bulan Ramadhan seorang muslim mampu mengkhatamkan Al-Qur'an beberapa kali."

"Maka, sepeninggal Ramadhan kita diharapkan terbiasa dengan berinteraksi dengan al-Quran baik dengan membaca, mengkhatamkan, memahami, menghafal, mempelajari maupun mengajarkan Al-Qur'an. Karena Al-Qur'an itu tidak hanya wajib dibaca pada bulan Ramadhan, namun juga wajib dibaca pada bulan-bulan berikutnya (selain Ramadhan)," jelasnya.

Di akhir ceramahnya, Doktor Fiqh dan Ushul Fiqh pada International Islamic University Malaysia (IIUM) ini mengajak umat Islam untuk stiqamah dalam ibadah dan amal shalih.

"Demikianlah hendaknya kita mengisi hari-hari pasca Ramadhan yaitu dengan istiqamah melakukan berbagai ibadah dan amal shalih seperti yang kita lakukan di bulan Ramadhan. Ibadah dan amal shalih ini tidak hanya diperintahkan pada bulan Ramadhan, namun juga pada bulan-bulan lainnya. Maka kita diharapkan istiqamah dalam brribadah dan beramal shalih."

"Kesuksesan Ramadhan seseorang itu ditandai dengan semakin baik ibadah dan perilakunya yaitu menjadi orang bertakwa pasca Ramadhan. Jika ibadah dan perilakunya baik atau semakin baik, berarti dia telah sukses dalam Ramadhan. Namun sebaliknya, jika ibadah dan perilaku buruk atau semakin buruk, maka berarti dia telah gagal dalam Ramadhan."

"Oleh karena itu, mari kita semangat dan istiqamah dalam ibadah dan amal shalih di bulan-bulan lainnya sebagaimana kita lakukan di bulan Ramadhan. Semoga ibadah dan amal shalih kita di bulan Ramadhan ini diterima Allah ta'ala. Dan semoga kita termasuk orang-orang yang sukses dalam Ramadhan dan mendapat gelar taqwa. Aamiin," pungkasnya.

Hadir pada shalat Idul fitri di masjid Taqwa Muhammadiyah anggota DPRA Fraksi PAN Fuadri S.Si, M.Si, Sekda Nagan Raya Ir. Ardimartha, ketua Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) Aceh Barat D. I. Nasution, S.Pdi, MA, beserta jajarannya, juga Ketua BKM masjid Taqwa Muhammadiyah Ir. Mahmud Idris dan para pengurusnya, serta warga Muhammadiyah dan umat Islam lainnya.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Rumah Keluarga Yatim Ludes Terbakar Saat Ditinggal Sholat Tarawih

Rumah Keluarga Yatim Ludes Terbakar Saat Ditinggal Sholat Tarawih

Rumah yang ditinggali keluarga yatim Ibu Turyati (34) ludes terbakar saat ditinggal berbuka puasa bersama dan sholat Tarawih. Kebakaran pada Kamis malam (23/3/2023) itu tak menyisakan barang...

Berbagi Keberkahan, Bantuan Modal Usaha Untuk Muallaf

Berbagi Keberkahan, Bantuan Modal Usaha Untuk Muallaf

Tak punya kedua orang tuanya sejak 2017, Monica Kenyo Wulan Hapsari (27) hidup sendiri di kos berukuran sempit 2 x 3 meter. Sempat kelaparan dan hanya mampu jual sepatu dan tas ke rosok untuk...

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X