Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.056 views

Jangan Ada Profesor Abal-Abal

Oleh: M Rizal Fadillah (Pemerhati Politik dan Kebangsaan)

Mungkin terlalu kasar menyebut Professor abal-abal, tetapi cukup kuat dasar penilaiannya.

Pertama, tidak ada dalam ruang akademik yang disebut dengan Profesor Honoris Causa, yang ada dan diakui hanya Doktor Honoris Causa.

Kedua, kualifikasi yang terbaca publik bahwa kelayakan penerima gelar terkesan dipaksakan dan sarat dengan kepentingan politik.

Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Ditjen Dikti) Nizam menyatakan tidak ada gelar Profesor kehormatan yang ada Doktor kehormatan (Honoris Causa) saja. Menurutnya guru besar atau Profesor itu bukanlah gelar melainkan jabatan. Jabatan fungsional tertinggi bagi seorang dosen.

Ramai masalah Profesor kehormatan (HC) setelah UNHAN l%•memberi gelar tersebut kepada Megawati Ketum PDIP dengan kelengkapan Prof. DR (HC) Megawati Soekarnoputeri. Penegasan Nizam bahwa gelar DR (HC) tidaklah disertai dengan gelar Profesor (Prof). Masalah ini krusial dan menjadi gonjang-ganjing sosial.

Guru besar tidak tetap berbeda dengan guru besar kehormatan (HC). Di samping tidak ada guru besar kehormatan, juga guru besar tidak tetap diatur tegas dalam Permen Dikbud No 40 tahun 2912 yang menyatakan bahwa guru besar tidak tetap diangkat jika memiliki keahlian dengan prestasi luar biasa.
Inilah pertanyaan mendasar sejauh mana Megawati Soekarnoputeri memiliki "keahlian dengan prestasi luar biasa" ?

Pidato pengukuhan dengan konten memuji diri sendiri mendapat cibiran banyak kalangan. Ciri berfikir akademik itu adalah, di samping analitis, sistematik, juga harus obyektif. Dengan mengangkat isu kepemimpinan sendiri saat menjabat sebagai Presiden, maka runtuhlah nilai-nilai ilmiah atau akademik dari pidato pengukuhan "Profesor" nya tersebut. Subyektivitas menjadi sangat menonjol.

UNHAN terlalu mencolok dalam bermain politik dan menggeser nilai akademik. Sebagaimana menurut Sulfikar Amir, Associate Professor Nanyang Technological University (NTU) Singapura bahwa fenomena obral gelar kehormatan itu telah mengotori proses akademik yang harus ditempuh seseorang untuk mendapatkannya.

Negara Indonesia telah mengobral gelar Profesor atau Doktor khususnya untuk para politisi baik Ketua partai maupun anggota DPR serta pejabat pemerintahan lainnya. Tanpa kualifikasi dan integritas akademik yang semestinya. Peristiwa ini menjadi bahan cemoohan yang tentu saja memalukan.

UNHAN di bawah Kemenhan dengan Prabowo sebagai Menteri menjadi sorotan. Pembuatan patung Soekarno berkuda dan pemberian gelar Profesor kehormatan kepada Ketum PDIP menunjukkan adanya tendensi kepentingan politik. Politik transaksional. Bahkan rakyat melihat budaya politik "menjilat" sedang dibangun dan dikembangkan.

UNHAN harus menerima masukan publik atas langkahnya yang dinilai keliru dan telah merusak marwah Perguruan Tinggi. UNHAN harus mencabut kembali pemberian gelar Profesor kepada Megawati.

Rakyat tidak boleh dididik untuk mendewakan gelar yang bisa dan mudah untuk dibeli atau dibarter dengan jabatan atau kekuasaan politik tertentu. Kepentingan politik tidak boleh mengacak-acak ruang akademik.
Jangan ada Doktor atau Profesor abal-abal!

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla kayu di pelosok Garut ini menyedihkan. Dindingnya reyot, rapuh, dan keropos bisa roboh setiap saat. Dibutuhkan dana 50 juta rupiah untuk renovasi total bangunan permanen dan diperluas....

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Program Wakaf Sumur IDC telah menyalurkan dana 11 Juta rupiah untuk kebutuhan tandon air, pompa air dan perlengkapan sumur di Pesantren Tahfidz Quran (PTQ) Az Zuman, Jambu Kulon, Ceper, Klaten....

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Mari berlomba-lomba dalam kebaikan dan wakaf. Semoga menjadi pahala yang berlipat-lipat dan terus mengalir tak terbatas umur, seiring banyaknya warga yang memanfaatkan wakaf tersebut untuk kemaslahatan...

Latest News
Mayoritas Orang Eropa Percaya AS Telah Terlibat Perang Dingin Dengan Cina Dan Rusia

Mayoritas Orang Eropa Percaya AS Telah Terlibat Perang Dingin Dengan Cina Dan Rusia

Kamis, 23 Sep 2021 12:05

Hukum Tak Tegas Dinilai Jadi Penyebab Kasus Teror kepada Tokoh Agama Kembali Terulang

Hukum Tak Tegas Dinilai Jadi Penyebab Kasus Teror kepada Tokoh Agama Kembali Terulang

Kamis, 23 Sep 2021 09:18

Jalan Terjal Penghapusan Kekerasan Seksual di Indonesia

Jalan Terjal Penghapusan Kekerasan Seksual di Indonesia

Kamis, 23 Sep 2021 08:47

Brigjen Tumilaar “Mempertahankan Bangsa”, di Mana Salahnya?

Brigjen Tumilaar “Mempertahankan Bangsa”, di Mana Salahnya?

Kamis, 23 Sep 2021 08:39

Dihapusnya BOS, Dilema Pendidikan Indonesia

Dihapusnya BOS, Dilema Pendidikan Indonesia

Kamis, 23 Sep 2021 08:37

Media Sosial, Wadah Propaganda Halal Lifestyle

Media Sosial, Wadah Propaganda Halal Lifestyle

Kamis, 23 Sep 2021 08:21

Ketika Makanan Menjauhkan dari SurgaNya

Ketika Makanan Menjauhkan dari SurgaNya

Kamis, 23 Sep 2021 07:59

Wahdah Islamiyah Gelar Webinar Ketahanan Keluarga

Wahdah Islamiyah Gelar Webinar Ketahanan Keluarga

Kamis, 23 Sep 2021 07:51

Imaam Yakhsyallah Tulis Buku ke-16  tentang Tha’un, Covid, dan Yahudi

Imaam Yakhsyallah Tulis Buku ke-16 tentang Tha’un, Covid, dan Yahudi

Kamis, 23 Sep 2021 07:45

ISYEFPreneur Kembali Hadir, ISYEF dan BI Perkuat Komitmen Dorong Wirausaha Berbasis Masjid

ISYEFPreneur Kembali Hadir, ISYEF dan BI Perkuat Komitmen Dorong Wirausaha Berbasis Masjid

Rabu, 22 Sep 2021 22:30

Ilmuwan Ubah Limbah Durian Jadi Perban Antibakteri

Ilmuwan Ubah Limbah Durian Jadi Perban Antibakteri

Rabu, 22 Sep 2021 22:21

Bersiap Menjadi Ibu Tangguh Masa Kini

Bersiap Menjadi Ibu Tangguh Masa Kini

Rabu, 22 Sep 2021 21:56

PPHN Harus Dibatalkan dan Digagalkan

PPHN Harus Dibatalkan dan Digagalkan

Rabu, 22 Sep 2021 21:03

Adara Gelar Kompetisi Film Pendek Bertema Ibu, Anak, dan Palestina

Adara Gelar Kompetisi Film Pendek Bertema Ibu, Anak, dan Palestina

Rabu, 22 Sep 2021 20:40

Lithuania Desak Warganya Buang Ponsel Cina Secepat Mungkin Dan Tidak Membeli Yang Baru

Lithuania Desak Warganya Buang Ponsel Cina Secepat Mungkin Dan Tidak Membeli Yang Baru

Rabu, 22 Sep 2021 20:35

Bukhori Yusuf: Pemerintah Seolah Tidak Berdaya Memutus Teror pada Ulama

Bukhori Yusuf: Pemerintah Seolah Tidak Berdaya Memutus Teror pada Ulama

Rabu, 22 Sep 2021 19:44

Apresiasi Krisdayanti yang Berani Blak-Blakan

Apresiasi Krisdayanti yang Berani Blak-Blakan

Rabu, 22 Sep 2021 19:02

Ahmad Massoud Dan Amrullah Saleh Sudah Kabur Dari Afghanistan Setelah Pengambilalihan Taliban

Ahmad Massoud Dan Amrullah Saleh Sudah Kabur Dari Afghanistan Setelah Pengambilalihan Taliban

Rabu, 22 Sep 2021 18:15

Jangan Bernyanyi di Panggung yang Salah

Jangan Bernyanyi di Panggung yang Salah

Rabu, 22 Sep 2021 17:56

Studi: Makan Berlebih Bukan Penyebab Utama Obesitas Tapi...

Studi: Makan Berlebih Bukan Penyebab Utama Obesitas Tapi...

Rabu, 22 Sep 2021 17:30


MUI

Must Read!
X