Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.225 views

Bumi Pertiwi Disapa Resesi

 

Oleh:

Sri Lestari, ST || Wirausaha dan Pemerhati Sosial

 

SERANGAN virus corona di bumi pertiwi semakin mengerikan dan mengkhawatirkan. Hingga Kamis 23 Juli, kasus Covid-19 di bumi pertiwi sudah menembus 93.657 kasus. Sungguh angka yang fantastis dan histeris.

Ditengah pandemi yang tak kunjung usai, kini bumi pertiwi disapa kado pahit yakni resesi. Menurut Direktur Eksekutif Indef Tauhid Ahmad, resesi dapat dilihat masyarakat dari beberapa tanda. Antara lain pendapatan yang menurun, kemiskinan bertambah, penjualan khususnya motor dan mobil anjlok dan sebagainya.

"Misalnya mulai triwulan III-2020, kalau pasar kebutuhan pokok saya kira tidak ada perubahan. Tapi kalau mal-mal masih sepi ya itu menunjukkan resesi. Jadi masyarakat terlihat jelas mulai banyak yang kesulitan memenuhi kebutuhan hidupnya," ujar Tauhid. (Detikcom).

Bukti resesi bagi perbankan menurut Tauhid, meningkatnya angka kredit macet alias non performing loan (NPL). Sementara, di Pemerintah bukti resesi juga dapat dilihat dengan meningkatnya angka utang luar negeri.

"Pemerintah ditunjukkan oleh jumlah utang yang semakin banyak. Jumlah utang mendadak, tambahannya tahu-tahu besar sekali," ujar Tauhid.

Resesi yang terjadi sangat ampuh melahirkan permasalahan baru. Yakni terjadi ledakan gelombang pengangguran, yang berujung orang miskin semakin bertambah. Permasalahan ini muncul ke permukaan kerana terjadi penurunan seluruh aktivitas ekonomi.

Sebagaimana yang diungkapkan Wakil Direktur Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Eko Listiyanto. "Saya rasa dampak yang paling besar itu tingkat pengangguran dan kemiskinan," ujar Eko.(Detikcom).

Melihat realita, resesi sudah di depan mata. Untuk menghadapi resesi, para ahli mendorong masyarakat mengantisipasi dengan gaya hidup hemat dan menyiapkan alternatif pekerjaan.

Sebagaimana Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Bhima Yudhistira mengatakan masyarakat harus berhemat mulai dari sekarang untuk menyiapkan dana darurat selama resesi. Sebab tidak ada yang mengetahui akan berlangsung sampai kapan jika resesi benar terjadi.

"Kurangi juga belanja yang tidak sesuai kebutuhan dan fokus pada pangan serta kebutuhan kesehatan. Jadi jangan latah ikut gaya hidup yang boros. Pandemi mengajarkan kita apa yang bisa dihemat ternyata membuat daya tahan keuangan personal lebih kuat," ujarBhima. (detikcom).

Resesi yang terjadi sangat erat hubungannya dengan sistem ekonomi yang dibangun di negeri ini yakni ekonomi kapitalis. Sistem ekonomi kapitalis didasarkan pada asas kebebasan yang  meliputi kebebasan kepemilikan harta, kebebasan pengelolaan harta, kebebasan mendapatkan harta dan kebebasan konsumsi. Dari kebebasan ini, setiap individu boleh memiliki berbagai kekayaan yang diinginkannya dan cara yang disenanginya.

Maka dari sini, menjadi kewajaran jika kekayaan alam yang melimpah ruwah di bumi pertiwi  sebagian besar dikuasa oleh pengusaha-pengusaha besar baik pengusaha lokal maupun non lokal alias asing. Seperti tambang minyak, emas, perak, batu bara, pasir, danau, sungai dan sebagainya saat ini dikuasai oleh pengusaha. Dari asas yang seperti ini tidak dipungkiri akan melahirkan kantong-kantong pengusaha yang berdompet tebal.

Asas kebebasan ini juga sangat berpeluang melanggar segala nilai moral karena akan melahirkan sosok manusia bertabiat yang kuat dialah yang hebat dan berkuasa. Sehingga dalam memiliki kekayaan sesuai dengan apa yang diinginkan, tanpa melihat dampak bagi masyarakat lain.

Selain itu, institusi utama sistem ekonomi kapitalis yaitu sistem perbankan, sistem perusahaan kapitalis (PT), dan sistem uang kertas (fiat money) sangat rentan melahirkan permasalahan baru yakni krisis ekonomi dan moneter. Pasalnya pergerakannya ribawi dan non riil. Begitu nyata, resesi yang menyapa bumi pertiwi merupakan permasalahan sistematis. Tidak cukup dalam menyelesaikannya hanya dengan gaya hidup hemat. Tidak ada jalan lain, dalam menuntaskannya dengan sistem ekonomi yang tangguh dan kebal terhadap krisis, resesi bahkan depresi.

Islam sebagai agama Ilahi memiliki seperangkat aturan dalam sistem ekonomi. Sistem ekonomi Islam adalah sistem ekonomi yang kebal terhadap krisis, resesi bahkan depresi. Sistem ekonomi Islam dibangun diatas tiga asas, yaitu kepemilikan, pengembangan harta dan distribusi kekayaan.

Dalam kepemilikan kekayaan, Islam tidak memberikan kebebasan kepada manusia untuk memiliki harta. Harta yang boleh dimiliki oleh individu hanyalah harta kepemilikan individu, seperti rumah, kendaraan, perindustrian. Kepemilikan umum dan negara tidak boleh dimiliki oleh individu. Seperti hutan, tambang emas, perak, batu bara, pasir, teluk, danau, sungai, kharaj, jizyah dan sebagainya.

Sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW:

اَلْمُسْلِمُوْنَ شُرَكَاءُ فِي ثَلاَثٍ: فِي الْكَلأِ، وَالْمَاءِ وَالنَّارِ

Kaum Muslim sama-sama membutuhkan tiga perkara: padang, air dan api. (HR Abu Dawud dan Ibn Majah).

Pengembangan harta dalam ekonomi Islam anti dengan riba, judi, komoditas non riil dan sejenis lainnya. Pengembangan harta dilakukan dengan cara-cara yang nyata seperti jual beli, kerjasama syirkah dalam bidang pertanian, perindustrian maupun perdagangan. Pengembangan terhadap harta kepemilikan umum meskipun pengelolaan diserahkan kepada negara, negara tidak akan memberi peluang kepada pengusaha untuk menguasainya.

Selain itu, mata uang yang dipakai dalam Islam yaitu emas dan perak. Mata uang ini sangat kokoh dan stabil karena memiliki nilai intrinsik dan menjamin kestabilan moneter. Dengan pengembangan harta seperti ini, maka kestabilan ekonomi dapat terjaga.

Distribusi kekayaan di tengah-tengah manusia juga dengan pengaturan yang komplet dan tepat sasar. Pendistribusian kekayaan dilakukan secara hati-hati agar kekayaan tidak hanya berputar pada orang-orang kaya saja. Dalam pendistribusian kekayaan negara memberikan kesempatan seluas-luasnya kepada rakyat untuk bekerja di sektor pertanian, Industri dan perdagangan.

Menimbun harta seperti emas, perak,  uang sangat dilarang keras dalam sistem ekonomi Islam karena mampu menghambat distribusi harta. Selain itu, memonopoli harta juga dilarang karena dapat mendistorsi pasar. Para pelaku korupsi dan suap benar-benar disumbat, karena mampu mengakumulasikan kekayaan pada pihak yang kuat semata.

Pendistribusian harta juga dilakukan dalam mekanisme non ekonomi. Dalam hal ini, aktivitas yang dilakukan seperti pemberian harta kepada warga negara yang memerlukan, pemberian harta zakat, infaq dan pemberian harta waris kepada ahli waris.

Dengan menata ulang sistem ekonomi negeri ini sesuai dengan sistem ekonomi Islam, maka resesi yang kini menyapa bumi pertiwi dapat dihindari. Karena sistem ekonomi Islam, bertumpu pada asas yang nyata dan kokoh.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Latest News
Direktur P3S Pertanyakan Keputusan Jokowi Tunjuk Luhut untun Penanganan Covid-19

Direktur P3S Pertanyakan Keputusan Jokowi Tunjuk Luhut untun Penanganan Covid-19

Sabtu, 19 Sep 2020 23:59

Para Pengkritik Harus Banyak Belajar Hukum Sehingg Tidak Asal Bicara

Para Pengkritik Harus Banyak Belajar Hukum Sehingg Tidak Asal Bicara

Sabtu, 19 Sep 2020 22:20

Ketum DDII: Usut Kelompok Penganiaya Ulama!

Ketum DDII: Usut Kelompok Penganiaya Ulama!

Sabtu, 19 Sep 2020 22:10

Mulai 1 Oktober 2020 Zoom Akan DIkenai PPN

Mulai 1 Oktober 2020 Zoom Akan DIkenai PPN

Sabtu, 19 Sep 2020 22:05

Angka Kasus Covid Masih Terus Bertambah, PDPI Ingatkan Keluarga untuk Tetap di Rumah

Angka Kasus Covid Masih Terus Bertambah, PDPI Ingatkan Keluarga untuk Tetap di Rumah

Sabtu, 19 Sep 2020 22:00

Hasil Percobaan Tes Lab Ungkap Kemampuan Bertahan Virus Covid-19

Hasil Percobaan Tes Lab Ungkap Kemampuan Bertahan Virus Covid-19

Sabtu, 19 Sep 2020 21:50

Turki Tolak Tegas Tuduhan PBB Atas Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Suriah Utara

Turki Tolak Tegas Tuduhan PBB Atas Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Suriah Utara

Sabtu, 19 Sep 2020 21:35

Terulang Lagi Penganiayaan kepada Ulama, Brigade Persis Keluarkan 5 Intruksi

Terulang Lagi Penganiayaan kepada Ulama, Brigade Persis Keluarkan 5 Intruksi

Sabtu, 19 Sep 2020 21:04

Perkuat Tali Silaturahim, Brigade Persis Jabar Laksanakan Apel Pasukan

Perkuat Tali Silaturahim, Brigade Persis Jabar Laksanakan Apel Pasukan

Sabtu, 19 Sep 2020 20:45

Israel Tutup Secara Penuh Tepi Barat dan Jalur Gaza Untuk Liburan Yahudi

Israel Tutup Secara Penuh Tepi Barat dan Jalur Gaza Untuk Liburan Yahudi

Sabtu, 19 Sep 2020 20:35

UEA Sewa 450 Tentara Bayaran Asing Untuk Lakukan Pembunuhan Tingkat Tinggi di Yaman

UEA Sewa 450 Tentara Bayaran Asing Untuk Lakukan Pembunuhan Tingkat Tinggi di Yaman

Sabtu, 19 Sep 2020 20:07

Maraknya Perceraian Kala Pandemi, Ada Apa?

Maraknya Perceraian Kala Pandemi, Ada Apa?

Sabtu, 19 Sep 2020 15:25

Pejabat Publik dan Krisis Etika Kebijakan di Tengah Pandemi Covid-19

Pejabat Publik dan Krisis Etika Kebijakan di Tengah Pandemi Covid-19

Sabtu, 19 Sep 2020 15:04

Kekuatan Ibadah Terletak Pada Hati, Bukan Fisik!

Kekuatan Ibadah Terletak Pada Hati, Bukan Fisik!

Sabtu, 19 Sep 2020 11:43

Persis Kutuk Keras dan Menuntut Usut Tuntas Kasus Penusukan Syekh Ali Jaber

Persis Kutuk Keras dan Menuntut Usut Tuntas Kasus Penusukan Syekh Ali Jaber

Jum'at, 18 Sep 2020 22:15

Ekspor Minyak Saudi Turun 62 Persen Pada Kuartal Kedua 2020

Ekspor Minyak Saudi Turun 62 Persen Pada Kuartal Kedua 2020

Jum'at, 18 Sep 2020 22:00

Gedung Putih Sebut 5 Negara Lagi Secara Serius Pertimbangkan Normalisasi Hubungan Dengan Israel

Gedung Putih Sebut 5 Negara Lagi Secara Serius Pertimbangkan Normalisasi Hubungan Dengan Israel

Jum'at, 18 Sep 2020 21:45

Fraksi PKS Sosialisasikan RUU Perlindungan Tokoh Agama ke Sejumlah Ormas Islam

Fraksi PKS Sosialisasikan RUU Perlindungan Tokoh Agama ke Sejumlah Ormas Islam

Jum'at, 18 Sep 2020 20:13

Bullying, Duri dalam Pendidikan Indonesia

Bullying, Duri dalam Pendidikan Indonesia

Jum'at, 18 Sep 2020 19:52

Israel Akan Bujuk UEA Untuk Promosikan Pembangunan Jalur Pipa Antara Saudi dan Israel

Israel Akan Bujuk UEA Untuk Promosikan Pembangunan Jalur Pipa Antara Saudi dan Israel

Jum'at, 18 Sep 2020 19:46


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X