Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.817 views

Agama Menjadi Sumber Konflik?

 

Oleh:

Ainul Mizan*

 

IDENTITAS sebagai muslim terlihat semakin menguat di tengah kaum muslimin di Indonesia. Fragmen brutal pelecehan terhadap Islam dan ajarannya, justru menjadi bara yang membakar ke-Islaman. Umat Islam berkumpul dalam satu ikatan aqidah. Segala halang dan rintang takluk oleh langkah – langkah perkasa umat.

Mereka lupa bahwa umat ini tidak mati. Mereka ingin bermain – main dengan umat Islam. Dulu di tahun 1918 M, 20 ribu umat Islam pernah bergerak di bawah komando HOS Cokroaminoto untuk memprotes Koran Djawi Hisworo yang menurunkan artikel penghinaan kepada Nabi Muhammad SAW. Apakah sekarang umat Islam ‘segarang’ masa lalu?

Di tahun 2016, Ahok dengan pongahnya melakukan penghinaan terhadap ayat ke-51 surat al Maidah. Melihat hal itu, umat Islam bergerak bagai air bah memenuhi Jakarta. Mereka menuntut Ahok diadili. Diskusi – diskusi yang mengerucut kepada keharusan membela al Qur’an memenuhi ruang dengar umat. Tugu Monas menjadi saksi akan momen bersatunya umat dalam satu tujuan dan satu landasan. Setelah momen itu, Ahok harus terjungkal dari kursi gubernur DKI Jakarta.

Pertemuan akbar tersebut menjadi ajang reuni tahunan umat Islam Indonesia. Bukan sekadar reuni. Akan tetapi momen akbar tersebut telah menjadi monumen dan simbol perlawanan terhadap ketidakadilan.

Ruh persatuan hakiki berlandaskan akidah telah merontokkan sentimen – sentimen primordialisme. Beragamnya suku bangsa dan adat istiadat tidak menghalangi persatuan umat.

Kurang puas dengan gejala yang terlihat, isu pengalihan menuju lambang – lambang teroris segera dijalankan. Pembakaran bendera tauhid di Garut menjadi pengokoh persatuan umat. Dengan semboyan “Satu dibakar, Sejuta berkibar” telah menjadi nyata. Niat hati ingin menjauhkan umat Islam dari Bendera Tauhid-nya, justru umat Islam semakin rindu akan benderanya. Saat ini umat Islam tidak canggung lagi untuk membawa Bendera Tauhid, minimal mereka memilikinya walau hanya disimpan di lemari. Bendera Tauhid sudah kembali kepada pemiliknya, yakni Umat Islam. Tinggal satu langkah lagi umat Islam kembali kepada al – Khilafah.

“Jangan Suriahkan Indonesia”, menjadi istilah viral seketika. Narasi yang ingin dibangun adalah ketika umat Islam kembali kepada al Khilafah, tentunya akan melahirkan konflik kebangsaan. Perang saudara akan bisa muncul di Indonesia. Masyarakat berpecah belah.

Demi memperkuat alibinya, skenario memperkusi ulama dilakukan dengan membabi buta. Yang terbaru, Ustadz Hanan Attaki, Lc, harus legowo untuk batal mengisi kajian. Begitu pula sebelumnya, Ustadz Felix Siauw yang berusaha digagalkan acara tabligh akbarnya, baik yang di Balai Kota Jakarta ataupun yang di Lamongan.

Pendek kata, agama dipandang sebagai pemicu konflik antar suku dan bangsa. Nilai Bhinneka Tunggal ika diyakini lebih cocok bagi Indonesia yang beragam.

Kalau kita menilik sejarah perlawanan terhadap penjajahan di Indonesia, tentunya akan didapat kesimpulan jujur bahwa aqidah Islam menjadi sumber energi yang tiada habisnya. Teriakan takbir mampu menggelorakan semangat jihad melawan penjajahan Belanda, Portugis, dan Inggris. Adalah pengakuan jujur tatkala di dalam pembukaan UUD 1945 di alinea kedua disebutkan dengan redaksi : “Atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa …

Ketika disodorkan demikian, mereka berkelit dengan mengemukakan bahwa betul hanya dengan Islam, umat ini bisa Berjaya. Akan tetapi bukan Islam Timur Tengah, yang tepat adalah energi Islam Nusantara yang menjadikan negeri ini bebas dari belenggu penjajahan. Walhasil, berkah Islam Nusantara ini dilembagakan menjadi Islam Nusantara dengan terminology yang direduksi dari ajaran – ajaran Islam yang dianggap mengandung kekerasan.

Sesungguhnya konflik dan berbagai tindak kekerasan dalam sejarah kehidupan manusia bukan disebabkan ketika umat Islam berpegang teguh dengan agamanya. Di jaman jahiliyah dulu, dunia Arab diliputi konflik dan perang saudara antar kabilah satu dengan yang lainnya. Perang al Basus yang terjadi antara Bani Bakr dengan Bani Taghlib, dikarenakan sentimen wibawa kabilah. Begitu pula terjadi perang Buats antara Suku Aus dan Khazraj. Padahal keduanya masih dalam satu garis keturunan.

Ketika Islam datang, sentimen sektarian primordialisme dihapuskan, digantikan dengan landasan Aqidah Islamiyyah. Dengan tegas Rasulullah SAW menyatakan:

ليس منا من دعا الى عصبية وليس منا من قاتل على عصبية

Bukanlah termasuk golongan kami, siapa saja yang menyeru kepada ashobiyyah, dan bukanlah golongan kami, siapa saja yang berperang atas dasar ashobiyyah.

Ashobiyyah bermakna saling tolong menolong di dalam kedholiman dan berbuat dosa.

Bukankah membiarkan asing dan aseng dengan seenaknya mengeksploitasi kekayaan Indonesia ini, termasuk tindakan ashobiyyah? Pemerintah yang membuka kran membanjirnya tenaga kerja asing khususnya China di tengah angka pengangguran dan kemiskinan rakyat sendiri, bukankah ini adalah tindakan ashoniyyah? Bukankah segenap upaya yang menghalangi kembalinya Syariat Islam untuk mengatur negara termasuk tindakan ashobiyyah?  Tindakan ashobiyyah, sesungguhnya yang berpotensi untuk memecah belah bangsa dan menimbulkan konflik.

Bukankah Islam mempunyai solusi yang mampu menyelesaikan masalah ekonomi seperti kesenjangan ekonomi, eksploitasi asing atas kekayaan Indonesia dan lainnya? Bukankah Islam yang menyatukan bangsa Arab Jahiliyyah hingga berubah menjadi bangsa terkemuka yang membawa ajaran keselamatan dari Allah SWT? Bukankah Islam yang telah mempersatukan Aus dan Khozroj hingga Madinah mencapai kemajuannya? Bukankah Islam yang mampu menuntaskan persoalan kejahatan dengan sangsi uqubat yang tegas dan tidak pandang bulu? Bukankah hukum Islam itu hanya bisa diterapkan oleh al Khilafah?

Lantas mengapa upaya penerapan Islam secara paripurna dalam wadah Khilafah justru dipersekusi? Padahal Islam dan Khilafah merupakan paket komplit yang akan menebarkan rahmat di muka bumi.

Tinggal satu persoalan lagi. Ketika Indonesia telah berubah menjadi Negara Islam, apakah rakyat dipaksa masuk Islam? Sesungguhnya rakyat di dalam sejarah KeKhilafahan Islam, niscaya terdapat keanekaragaman. Baik dari sisi agama, suku bangsa dan lainnya. Adapun dari aspek penyelenggaraan pemerintahan tetap menggunakan sistem hukum Islam. Alasannya karena sistem hukum Islam mampu melahirkan keadilan dan kesejahteraan. Buktinya Khilafah Islam mampu menaungi hampir 2/3 dunia selama sekitar 1300 tahun. Sebuah prestasi persatuan dan kesatuan yang tidak akan pernah bisa dicapai oleh peradaban apapun di dunia ini.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

Alhamdulillah... Mushalla Al-Muhaimin Kasinoman korban gempa Banjarnegara, kembali berdiri dengan gagah setelah dibangun dari program Wakaf IDC sebesar 74 juta rupiah...

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Anak yatim ini kritis tak sadarkan diri dibacok preman tak dikenal saat bekerja sebagai penjaga warnet. Tubuhnya terkapar tak sadarkan diri, bersimbah darah terluka parah di bagian leher, punggung,...

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Mantan preman yang jadi sopir pesantren ini tak bisa lagi mengantar jemput santri, para guru dan ustadz pesantren. Menderita tumor usus stadium 4, ia butuh biaya transport dan obat-obatan kemoterapi....

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Kondisi mushalla di pelosok Tasikmalaya ini sangat memprihatinkan, reyot dan tidak layak. Dihantam longsor, rusakanya semakin parah dan terancam roboh. Dibutuhkan dana 55 juta rupiah untuk renovasi...

Latest News
Pejuang IS, 'Jihadi Jack', Berharap Kanada Bawa Dia Keluar dari Penjara Kurdi

Pejuang IS, 'Jihadi Jack', Berharap Kanada Bawa Dia Keluar dari Penjara Kurdi

Selasa, 20 Aug 2019 10:30

Bahrain Akan Bergabung dengan Upaya AS untuk Melindungi Navigasi Laut Teluk

Bahrain Akan Bergabung dengan Upaya AS untuk Melindungi Navigasi Laut Teluk

Selasa, 20 Aug 2019 09:05

Ashabul Kafe

Ashabul Kafe

Selasa, 20 Aug 2019 03:11

Cinta Monyet Memicu Aksi Kekerasan

Cinta Monyet Memicu Aksi Kekerasan

Selasa, 20 Aug 2019 00:00

Pasca Penggulingan Al-Bashir, Krisis Ekonomi di Sudan Jadi Semakin Parah

Pasca Penggulingan Al-Bashir, Krisis Ekonomi di Sudan Jadi Semakin Parah

Senin, 19 Aug 2019 23:49

Turki Copot Tiga Walikota Pro-Kurdi

Turki Copot Tiga Walikota Pro-Kurdi

Senin, 19 Aug 2019 23:40

Afghanistan Hentikan Perayaan Kemerdekaan Pasca Pembantaian di Pesta Pernikahan

Afghanistan Hentikan Perayaan Kemerdekaan Pasca Pembantaian di Pesta Pernikahan

Senin, 19 Aug 2019 22:30

Suriah Sebut Konvoi Turki Masuki Idlib untuk Bantu Pejuang Oposisi

Suriah Sebut Konvoi Turki Masuki Idlib untuk Bantu Pejuang Oposisi

Senin, 19 Aug 2019 22:21

Thailand Tolak Tuntutan Kelompok Pejuang Muslim Melayu untuk Membebaskan Para Tahanan

Thailand Tolak Tuntutan Kelompok Pejuang Muslim Melayu untuk Membebaskan Para Tahanan

Senin, 19 Aug 2019 22:15

Pasukan Pemerintah Libya Tembak Jatuh Drone Bersenjata Milik UEA di Kota Misrata

Pasukan Pemerintah Libya Tembak Jatuh Drone Bersenjata Milik UEA di Kota Misrata

Senin, 19 Aug 2019 21:49

Pasukan Rezim Suriah Mulai Dekati Khan Sheikhoun dari Idlib

Pasukan Rezim Suriah Mulai Dekati Khan Sheikhoun dari Idlib

Senin, 19 Aug 2019 21:46

FBI Klaim Gagalkan Serangan 'Supremasi Kulit Putih' di Pusat Yahudi

FBI Klaim Gagalkan Serangan 'Supremasi Kulit Putih' di Pusat Yahudi

Senin, 19 Aug 2019 21:43

Tanggapan atas Pelaporan UAS Terkait Konten Ceramah Agama

Tanggapan atas Pelaporan UAS Terkait Konten Ceramah Agama

Senin, 19 Aug 2019 21:08

Trump akan Masukkan Anti Fasis Sebagai Kelompok Teror Domestik

Trump akan Masukkan Anti Fasis Sebagai Kelompok Teror Domestik

Senin, 19 Aug 2019 21:08

Sudan Tunda Pembentukan Dewan Kedaulatan

Sudan Tunda Pembentukan Dewan Kedaulatan

Senin, 19 Aug 2019 20:39

Peran APBN untuk PDB Dipertanyakan

Peran APBN untuk PDB Dipertanyakan

Senin, 19 Aug 2019 20:25

Iqomah di Masjid, Ibu-ibu di Rumah Tidak Boleh Shalat Sunnah?

Iqomah di Masjid, Ibu-ibu di Rumah Tidak Boleh Shalat Sunnah?

Senin, 19 Aug 2019 20:00

Papua Membara; Kedaulatan Meregang!

Papua Membara; Kedaulatan Meregang!

Senin, 19 Aug 2019 19:57

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Senin, 19 Aug 2019 19:35

Presiden Irak Desak AS dan Iran Redakan Ketegangan

Presiden Irak Desak AS dan Iran Redakan Ketegangan

Senin, 19 Aug 2019 19:31


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X