Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.198 views

Bisakah Pengadilan Israel Memberikan Keadilan bagi Palestina?

TEL AVIV (voa-islam.com) - Pembongkaran bangunan milik Palestina oleh pasukan Israel di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur adalah kejadian rutin.

Tetapi di Sur Baher, sebuah lingkungan di tenggara Yerusalem, sebuah pembongkaran massal yang belum pernah terjadi sebelumnya malah terjadi dengan persetujuan pengadilan tinggi Israel.

Sepuluh bangunan yang dihuni dan sedang dibangun, berisi puluhan apartemen, ditandai untuk dihancurkan, setelah melanggar perintah militer Israel 2011 yang melarang pembangunan dalam zona penyangga 100-300 meter dari tembok pemisah.

Sementara sebagian besar Sur Baher terletak di dalam perbatasan kota Yerusalem Timur yang dicaplok secara sepihak oleh Israel, bagian dari tanah komunitas itu terletak di Tepi Barat - tanah yang berakhir di sisi "Israel" dari tembok yang dikutuk secara internasional yang dianggap ilegal oleh Pengadilan Internasional.

Bulan lalu, Mahkamah Agung Israel memberi lampu hijau untuk pembongkaran di Sur Baher - meskipun bangunan tersebut dibangun di atas tanah yang ditunjuk di bawah kendali sipil Otoritas Palestina (PA), dari siapa izin konstruksi diperoleh dengan sepatutnya.

Otoritas Israel telah menetapkan batas waktu pada Kamis, 18 Juli.

Keputusan Mahkamah Agung menjadi bias dengan reputasi internasional sebagai pembela hak asasi manusia. Memang, pengadilan telah lama menjadi laknat bagi sebagian orang tentang hak Israel, yang telah mengeluhkan dugaan bias liberal dan campur tangan yudisial dengan undang-undang.

Tetapi Hagai El-Ad, direktur eksekutif LSM HAM B'Tselem, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa untuk membentuk pandangan yang bermakna tentang Mahkamah Agung, seseorang perlu memeriksa catatannya .

"Dan catatan itu berbicara banyak, menunjukkan dengan tegas bagaimana pengadilan secara rutin menolak petisi yang diajukan oleh Palestina - sambil memberikan cap persetujuan hukum untuk pelanggaran hak asasi manusia yang sistematis, termasuk pemindahan paksa, hukuman kolektif, selimut impunitas kepada pasukan keamanan Israel dan penyiksaan", dia menambahkan.

Sawsan Zaher, wakil direktur pusat hak hukum yang berbasis Haifa Adalah, setuju dengan pendapat itu.

"Jika Anda melihat Mahkamah Agung vis-a-vis wilayah Palestina yang diduduki, dalam sebagian besar kasus pengadilan telah menolak petisi yang menentang pelanggaran hukum kemanusiaan internasional, terlepas dari apakah para hakim itu konservatif atau lebih 'liberal'" , katanya pada Al Jazeera.

Menurut Zaher, pendekatan pengadilan terhadap petisi yang diajukan oleh warga Palestina berbeda.

"Beberapa diterima - biasanya yang terkait dengan kasus diskriminasi klasik, seperti mengenai alokasi anggaran", kata Zaher.

Namun Zaher menambahkan bahwa pengadilan menggunakan segala macam alasan dan interpretasi untuk membenarkan pemecatan ketika menyangkut kasus-kasus yang menjadi inti dari konflik nasional antara negara dan warga Palestina sebagai minoritas dan keberadaan Israel sebagai Negara Yahudi, termasuk dalam masalah yang terkait dengan tanah dan demografi .

Tapi itu adalah intervensi pengadilan - atau kurang dari itu - dalam sistem perencanaan diskriminatif Israel dan pembongkaran terkait rumah-rumah Palestina yang mungkin paling menjadi sorotan akhir-akhir ini, termasuk dalam kasus-kasus penting pemindahan paksa yang tertunda seperti dalam contoh desa Khan al-Ahmar .

Pada bulan April, para hakim menolak petisi tentang pembongkaran rumah-rumah Palestina yang dibangun tanpa izin, mengklarifikasi bahwa mereka tidak akan membahas rezim perencanaan di mana pembongkaran semacam itu terjadi - hanya apakah bangunan tersebut telah dibangun secara hukum atau tidak.

B'Tselem, dalam sebuah laporan tahun ini terkait tentang tanggung jawab Mahkamah Agung untuk perampasan warga Palestina, menyatakan bahwa sepengetahuan mereka, tidak ada satu kasus pun di mana para hakim mengabulkan petisi yang diajukan warga Palestina menentang pembongkaran rumah mereka .

Bagi Dalia Qumsieh, penasihat hukum senior di LSM hak-hak Palestina Al-Haq, kasus Sur Baher menunjukkan pola Mahkamah Agung yang menahan diri untuk tidak menyimpang dari rencana pemerintah, dan bahkan mengabulkan semua tuntutannya,

"Secara umum, pengadilan tidak mempertanyakan legalitas kebijakan atau tindakan itu sendiri," katanya kepada Al Jazeera. "Sebaliknya, ia terlibat dalam rincian teknis, hukum yang berkaitan dengan implementasi kebijakan tersebut.

"Keberhasilan maksimal yang dapat Anda capai dengan litigasi dalam sistem Israel sebagai seorang Palestina tidak dapat melebihi perlindungan kecil, saat ini bahkan lebih sulit untuk dicapai," tambahnya.

Yang lain mengatakan bahwa bahkan perlindungan kecil itu pun berada di bawah ancaman.

"Komposisi Mahkamah Agung telah berubah", kata Zaher, menunjuk pada penunjukan yudisial 2017 yang dibuat oleh Menteri Kehakiman Ayelet Shaked.

"Hari ini, kritik konservatif pengadilan telah berubah; alih-alih tuduhan pendekatan 'liberal' terhadap petisi minoritas Arab, hak tersebut mengkritik kemampuan pengadilan untuk bahkan membahas konstitusionalitas undang-undang", tambah Zaher, menggambarkan lintasan pengadilan sebagai tidak baik.

Menurut Qumsieh, sementara pengadilan tidak pernah menjadi tempat yang benar di mana keadilan dapat diberikan untuk Palestina, tahun-tahun terakhir telah melihat perkembangan besar yang berkaitan dengan pekerjaan pengadilan dan khususnya, kemitraan penguatan antara hal itu dan pemerintah Israel.

"Kemitraan ini telah berkembang dari menekan para pembuat petisi Palestina untuk menerima rencana tentara Israel, untuk benar-benar mendiktekan kepada pemerintah apa yang perlu dilakukan untuk melegalkan kebijakan ilegal," tambahnya, mengutip kasus pencabutan kediaman Yerusalem dari politisi yang berafiliasi dengan Hamas.

Bagi beberapa orang, seperti B'Tselem's El-Ad, realitas yurisprudensi pengadilan berarti pertanyaannya adalah: sampai akhir apa realistis seseorang menuntut perkara di hadapannya?"

Bagi para pengacara dan kelompok hak asasi manusia - Palestina dan Israel - manfaat terlibat dengan Mahkamah Agung tetap menjadi pertanyaan terbuka.

"Pengadilan tidak pernah dengan tulus menantang salah satu kebijakan inti yang membuat pendudukan tetap berdiri," kata Qumsieh, "sejauh itu menjadi salah satu pilar pendudukan itu sendiri".[fq/voa-islam.com]

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

Alhamdulillah... Mushalla Al-Muhaimin Kasinoman korban gempa Banjarnegara, kembali berdiri dengan gagah setelah dibangun dari program Wakaf IDC sebesar 74 juta rupiah...

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Anak yatim ini kritis tak sadarkan diri dibacok preman tak dikenal saat bekerja sebagai penjaga warnet. Tubuhnya terkapar tak sadarkan diri, bersimbah darah terluka parah di bagian leher, punggung,...

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Mantan preman yang jadi sopir pesantren ini tak bisa lagi mengantar jemput santri, para guru dan ustadz pesantren. Menderita tumor usus stadium 4, ia butuh biaya transport dan obat-obatan kemoterapi....

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Kondisi mushalla di pelosok Tasikmalaya ini sangat memprihatinkan, reyot dan tidak layak. Dihantam longsor, rusakanya semakin parah dan terancam roboh. Dibutuhkan dana 55 juta rupiah untuk renovasi...

Latest News
Pejuang IS, 'Jihadi Jack', Berharap Kanada Bawa Dia Keluar dari Penjara Kurdi

Pejuang IS, 'Jihadi Jack', Berharap Kanada Bawa Dia Keluar dari Penjara Kurdi

Selasa, 20 Aug 2019 10:30

Bahrain Akan Bergabung dengan Upaya AS untuk Melindungi Navigasi Laut Teluk

Bahrain Akan Bergabung dengan Upaya AS untuk Melindungi Navigasi Laut Teluk

Selasa, 20 Aug 2019 09:05

Ashabul Kafe

Ashabul Kafe

Selasa, 20 Aug 2019 03:11

Cinta Monyet Memicu Aksi Kekerasan

Cinta Monyet Memicu Aksi Kekerasan

Selasa, 20 Aug 2019 00:00

Pasca Penggulingan Al-Bashir, Krisis Ekonomi di Sudan Jadi Semakin Parah

Pasca Penggulingan Al-Bashir, Krisis Ekonomi di Sudan Jadi Semakin Parah

Senin, 19 Aug 2019 23:49

Turki Copot Tiga Walikota Pro-Kurdi

Turki Copot Tiga Walikota Pro-Kurdi

Senin, 19 Aug 2019 23:40

Afghanistan Hentikan Perayaan Kemerdekaan Pasca Pembantaian di Pesta Pernikahan

Afghanistan Hentikan Perayaan Kemerdekaan Pasca Pembantaian di Pesta Pernikahan

Senin, 19 Aug 2019 22:30

Suriah Sebut Konvoi Turki Masuki Idlib untuk Bantu Pejuang Oposisi

Suriah Sebut Konvoi Turki Masuki Idlib untuk Bantu Pejuang Oposisi

Senin, 19 Aug 2019 22:21

Thailand Tolak Tuntutan Kelompok Pejuang Muslim Melayu untuk Membebaskan Para Tahanan

Thailand Tolak Tuntutan Kelompok Pejuang Muslim Melayu untuk Membebaskan Para Tahanan

Senin, 19 Aug 2019 22:15

Pasukan Pemerintah Libya Tembak Jatuh Drone Bersenjata Milik UEA di Kota Misrata

Pasukan Pemerintah Libya Tembak Jatuh Drone Bersenjata Milik UEA di Kota Misrata

Senin, 19 Aug 2019 21:49

Pasukan Rezim Suriah Mulai Dekati Khan Sheikhoun dari Idlib

Pasukan Rezim Suriah Mulai Dekati Khan Sheikhoun dari Idlib

Senin, 19 Aug 2019 21:46

FBI Klaim Gagalkan Serangan 'Supremasi Kulit Putih' di Pusat Yahudi

FBI Klaim Gagalkan Serangan 'Supremasi Kulit Putih' di Pusat Yahudi

Senin, 19 Aug 2019 21:43

Tanggapan atas Pelaporan UAS Terkait Konten Ceramah Agama

Tanggapan atas Pelaporan UAS Terkait Konten Ceramah Agama

Senin, 19 Aug 2019 21:08

Trump akan Masukkan Anti Fasis Sebagai Kelompok Teror Domestik

Trump akan Masukkan Anti Fasis Sebagai Kelompok Teror Domestik

Senin, 19 Aug 2019 21:08

Sudan Tunda Pembentukan Dewan Kedaulatan

Sudan Tunda Pembentukan Dewan Kedaulatan

Senin, 19 Aug 2019 20:39

Peran APBN untuk PDB Dipertanyakan

Peran APBN untuk PDB Dipertanyakan

Senin, 19 Aug 2019 20:25

Iqomah di Masjid, Ibu-ibu di Rumah Tidak Boleh Shalat Sunnah?

Iqomah di Masjid, Ibu-ibu di Rumah Tidak Boleh Shalat Sunnah?

Senin, 19 Aug 2019 20:00

Papua Membara; Kedaulatan Meregang!

Papua Membara; Kedaulatan Meregang!

Senin, 19 Aug 2019 19:57

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Senin, 19 Aug 2019 19:35

Presiden Irak Desak AS dan Iran Redakan Ketegangan

Presiden Irak Desak AS dan Iran Redakan Ketegangan

Senin, 19 Aug 2019 19:31


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X