Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.500 views

Jangan Setengah-setengah Mengambil Solusi Impor Sampah

 

Oleh:

Ari Sofiyanti

Almunus Biologi Universitas Airlangga

 

SIAPAPUN yang hatinya masih berupa hati manusia pasti merasa miris mendengar berita ditemukannya satwa penyu dalam kondisi mati mengenaskan di kawasan pantai wisata Congot, Kecamatan Temon, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta bulan desember 2018 yang lalu. Para pemancing yang menemukan penyu ini mendapati sampah plastik terburai dari perut penyu yang berada pada sisi bawah. 

Kabar kematian mengenaskan lainnya adalah paus jenis Sperm wale yang terdampar di perairan Wakatobi, Sulawesi Tenggara (Sultra) pada bulan november 2018. Dalam perut paus sepanjang 9,6 meter itu ditemukan sampah plastik dalam jumlah cukup besar yakni sekitar 5,9 kg.

Berdasarkan fakta ini, sampah yang mencemari bumi ini menjadi dampak serius bagi lingkungan dan kehidupan satwa. Ecoton pernah menyoroti dampak sampah popok sekali pakai yang mengandung senyawa kimia Super Absorbent Polymer (SAP).  SAP akan berubah bentuk menjadi gel saat terkena air. Apabila terurai dalam air, zat kimia ini dapat berbahaya bagi lingkungan. Senyawa ini dapat menyebabkan perubahan hormon pada ikan yang dapat  menyebabkan kemandulan ikan jantan.

"Tahun 2013, peneliti Perancis dan Universitas Brawijaya menemukan 20% ikan di hilir  Sungai Brantas itu mengalami intersex atau satu tubuh ada dua kelamin,” ujarnya.  

Tidak cukup berhenti pada biota air saja, pencemaran air karena sampah ini pasti juga berdampak pada kehidupan manusia sebagai makhluk yang menempati tropik rantai makanan tertinggi dalam satu kesatuan ekosistem.

Benar, indonesia telah menjadi darurat sampah. Meski demikian, prinsip kapitalis masih tetap berjaya di negeri ini. Buktinya, terdapat praktik impor sampah oleh industri kertas yang dilegalkan oleh Peraturan Menteri Perdagangan No 31 Tahun 2016 tentang Ketentuan Impor Limbah Non Bahan Beracun Berbahaya.

Industri kertas memenuhi sebagian kebutuhan bahan baku berupa sampah kertas (waste paper) dengan impor. Negara maju pengimpor pun untung karena bebas dari sampah dan industri kertas pun mendapat bayaran karena mau menjadi tempat pembuangan sampah. Namun sebenarnya ini bukanlah keuntungan bagi Indonesia. Impor sampah kertas telah menjadi jalan penyelundupan sampah-sampah bukan kertas seperti plastik dan logam, bahkan popok bayi. Sampah bukan kertas yang diselundupkan di antara sampah kertas ini bisa mencapai 30-40% dan sebagian saja yang didaur ulang, sisanya malah menambah volume sampah Indonesia.

“Ketika tidak bisa didaur ulang, residunya itu enggak bisa diapa-apakan. Kemudian dibuang aja ke pinggir-pinggir sungai, tanah kosong, mengalirlah ke laut. Jadi sampah di laut, di sungai. Kemudian ada juga yang dibakar,” kata Manager Pengkampanye Perkotaan dan Energi Walhi Dwi Sawung.

Seharusnya Indonesia mampu memenuhi kebutuhan bahan baku ini tanpa impor sampah jika pengelolaan sampah diurus serius oleh pemerintah.

Menurut penelitian Sustainable Waste Indonesia pada 2017, Indonesia menghasilkan 6,5 juta ton sampah per hari, dengan 14% di antaranya adalah plastik dan 9% kertas (585.000 ton). Hanya saja, sampah-sampah tersebut tak terkelola dengan baik. Sebesar 69% masuk Tempat Pembuangan Akhir tanpa dikelola dengan benar, 24% tak terkelola sama sekali, dan hanya 7% sampah yang didaur ulang.

Selama ini solusi permasalahan ini terus dicari, padahal solusi ini dekat sekali. Sebagai negara dengan mayoritas muslim, Indonesia harus memandang segala problem dengan kaca mata islam, termasuk juga bagaimana pemecahan masalah sampah. Tentu saja bila Islam diterapkan secara keseluruhannya. Bukan hanya ranah individu, tapi juga masyarakat dan negara di dalam sebuah kerangka besar Khilafah Islam, model negara terbaik yang pernah dimiliki kaum muslimin dan dicontohkan oleh para sahabat Nabi saw.

Dalam Islam, pengelolaan sampah dibingkai dalam tiga kerangka besar. Pertama, individual. Dalam kerangka individual, Islam mendorong kesadaran individu terhadap kebersihan hingga pada level yang prinsipil yakni keimanan terhadap surga dan neraka. Sehingga tiap individu bergerak secara mandiri dengan  pola hidup yang meminimalisasi sampah, pemilahan sampah, dan pengelolaan sampah rumah tangga. Sebagaimana yang tertuang dalam hadis Rasulullah SAW: ‘Islam itu bersih, maka jadilah kalian orang yang bersih. Sesungguhnya tidak masuk surga kecuali orang-orang yang bersih.” (HR. Baihaqi).

Kedua, komunal.  Baginda Rasulullah SAW bersabda,  “Sesungguhnya Allah Ta’ala itu baik (dan) menyukai kebaikan, bersih (dan) menyukai kebersihan, mulia (dan) menyukai kebagusan. Oleh sebab itu, bersihkanlah lingkunganmu”. (HR. Tirmidzi). Dengan adanya hadis ini mengajarkan ta’awun (tolong menolong) dalam pengelolaan sampah secara komunal. Selain itu kontrol sosial dibangun dalam suasana keimanan  masyarakat agar saling mengingatkan akan kebersihan dan mencegah orang-orang berbuat kerusakan lingkungan.

 Ketiga, Pemerintah. Sejarah Kekhilafahan Islam telah mencatat pengelolaan sampah sejak abad 9 – 10 M. Pada masa Bani Umyyah, jalan-jalan di Kota Cordoba bersih dari sampah karena ada mekanisme menyingkirkan sampah di perkotaan yang idenya dibangun oleh Qusta ibn Luqa, ar-Raszi, Ibn al-Jazzar dan al-Masihi. Tokok-tokoh ini telah mengubah sistem pengelolaan sampah yang awalnya diserahkan kepada masing-masing orang, karena di perkotaan padat penduduk telah berpotensi menciptakan kota yang kumuh (Lutfi Sarif hidayat, 2011).

Sebagai perbandingan, kota-kota lain di Eropa pada saat itu belum memiliki sistem pengelolaan sampah. Sampah-sampah dapur dibuang penduduk di depan-depan rumah mereka hingga jalan-jalan kotor dan berbau busuk (Mustofa As-Sibo’i, 2011).

Di sisi lain, harus ada kedaulatan dan kemandirian negara di mata internasional. Pengelolaan harta milik negara dan milik umum tidak sewajarnya diserahkan kepada asing, agar dapat dimanfaatkan untuk menopang industri skala kecil, menengah ataupun industri besar. Industri kertas pun tidak perlu khawatir kekurangan bahan baku karena paper scrap telah dipilah dengan baik sehingga tidak memerlukan sampah kertas impor. Apalagi bahan baku berupa kayu karena berbagai macam kayu di indonesia bisa dijadikan sebagai bahan baku kertas seperti bambu, akasia, atau kayu lainnya yang dapat menjadi alternatif. Kekayaan hutan indonesia harusnya dikelola sesuai kemanfaatan rakyat umum.

Selain itu sistem sanksi harus tegas diterapkan oleh negara bagi siapapun yang berbuat kerusakan, termasuk merusak lingkungan dengan buang sampah sembarangan. Tidak boleh ada diskriminasi antara rakyat biasa, pelaku industri, maupun negara lain. Semuanya harus dilakukan secara adil dalam perspektif hukum islam. Insya Allah dengan islam semua problem ini bisa diatasi dan impor sampah tidak lagi menjadi pilihan yang merendahkan bangsa ini. Justru, Islam akan memajukan dan menjadikan negeri kita berwibawa, bukan lagi negeri jujukan sampah.Wallahu a'lam.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

Alhamdulillah... Mushalla Al-Muhaimin Kasinoman korban gempa Banjarnegara, kembali berdiri dengan gagah setelah dibangun dari program Wakaf IDC sebesar 74 juta rupiah...

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Anak yatim ini kritis tak sadarkan diri dibacok preman tak dikenal saat bekerja sebagai penjaga warnet. Tubuhnya terkapar tak sadarkan diri, bersimbah darah terluka parah di bagian leher, punggung,...

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Mantan preman yang jadi sopir pesantren ini tak bisa lagi mengantar jemput santri, para guru dan ustadz pesantren. Menderita tumor usus stadium 4, ia butuh biaya transport dan obat-obatan kemoterapi....

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Kondisi mushalla di pelosok Tasikmalaya ini sangat memprihatinkan, reyot dan tidak layak. Dihantam longsor, rusakanya semakin parah dan terancam roboh. Dibutuhkan dana 55 juta rupiah untuk renovasi...

Latest News
Pejuang IS, 'Jihadi Jack', Berharap Kanada Bawa Dia Keluar dari Penjara Kurdi

Pejuang IS, 'Jihadi Jack', Berharap Kanada Bawa Dia Keluar dari Penjara Kurdi

Selasa, 20 Aug 2019 10:30

Bahrain Akan Bergabung dengan Upaya AS untuk Melindungi Navigasi Laut Teluk

Bahrain Akan Bergabung dengan Upaya AS untuk Melindungi Navigasi Laut Teluk

Selasa, 20 Aug 2019 09:05

Ashabul Kafe

Ashabul Kafe

Selasa, 20 Aug 2019 03:11

Cinta Monyet Memicu Aksi Kekerasan

Cinta Monyet Memicu Aksi Kekerasan

Selasa, 20 Aug 2019 00:00

Pasca Penggulingan Al-Bashir, Krisis Ekonomi di Sudan Jadi Semakin Parah

Pasca Penggulingan Al-Bashir, Krisis Ekonomi di Sudan Jadi Semakin Parah

Senin, 19 Aug 2019 23:49

Turki Copot Tiga Walikota Pro-Kurdi

Turki Copot Tiga Walikota Pro-Kurdi

Senin, 19 Aug 2019 23:40

Afghanistan Hentikan Perayaan Kemerdekaan Pasca Pembantaian di Pesta Pernikahan

Afghanistan Hentikan Perayaan Kemerdekaan Pasca Pembantaian di Pesta Pernikahan

Senin, 19 Aug 2019 22:30

Suriah Sebut Konvoi Turki Masuki Idlib untuk Bantu Pejuang Oposisi

Suriah Sebut Konvoi Turki Masuki Idlib untuk Bantu Pejuang Oposisi

Senin, 19 Aug 2019 22:21

Thailand Tolak Tuntutan Kelompok Pejuang Muslim Melayu untuk Membebaskan Para Tahanan

Thailand Tolak Tuntutan Kelompok Pejuang Muslim Melayu untuk Membebaskan Para Tahanan

Senin, 19 Aug 2019 22:15

Pasukan Pemerintah Libya Tembak Jatuh Drone Bersenjata Milik UEA di Kota Misrata

Pasukan Pemerintah Libya Tembak Jatuh Drone Bersenjata Milik UEA di Kota Misrata

Senin, 19 Aug 2019 21:49

Pasukan Rezim Suriah Mulai Dekati Khan Sheikhoun dari Idlib

Pasukan Rezim Suriah Mulai Dekati Khan Sheikhoun dari Idlib

Senin, 19 Aug 2019 21:46

FBI Klaim Gagalkan Serangan 'Supremasi Kulit Putih' di Pusat Yahudi

FBI Klaim Gagalkan Serangan 'Supremasi Kulit Putih' di Pusat Yahudi

Senin, 19 Aug 2019 21:43

Tanggapan atas Pelaporan UAS Terkait Konten Ceramah Agama

Tanggapan atas Pelaporan UAS Terkait Konten Ceramah Agama

Senin, 19 Aug 2019 21:08

Trump akan Masukkan Anti Fasis Sebagai Kelompok Teror Domestik

Trump akan Masukkan Anti Fasis Sebagai Kelompok Teror Domestik

Senin, 19 Aug 2019 21:08

Sudan Tunda Pembentukan Dewan Kedaulatan

Sudan Tunda Pembentukan Dewan Kedaulatan

Senin, 19 Aug 2019 20:39

Peran APBN untuk PDB Dipertanyakan

Peran APBN untuk PDB Dipertanyakan

Senin, 19 Aug 2019 20:25

Iqomah di Masjid, Ibu-ibu di Rumah Tidak Boleh Shalat Sunnah?

Iqomah di Masjid, Ibu-ibu di Rumah Tidak Boleh Shalat Sunnah?

Senin, 19 Aug 2019 20:00

Papua Membara; Kedaulatan Meregang!

Papua Membara; Kedaulatan Meregang!

Senin, 19 Aug 2019 19:57

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Senin, 19 Aug 2019 19:35

Presiden Irak Desak AS dan Iran Redakan Ketegangan

Presiden Irak Desak AS dan Iran Redakan Ketegangan

Senin, 19 Aug 2019 19:31


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X