Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.790 views

Deradikalisasi dan Keluarga

 

Oleh:

Jatri Maulidia

 

SEMUA mahasiswa di perguruan tinggi negeri di Jawa dan Sulawesi telah terpapar paham radikalisme dalam tahap pikiran dan sikap. Mereka menerima begitu saja paham-paham yang bersumber pada tafsir kaku terhadap dogma agama lalu mempraktikannya dalam diskusi-diskusi di organisasi resmi yang diakui kampus (kolom.tempo.co,28 Mei 2018).

BNPT menyebut 7 kampus ternama  yakni universitas Indonesia (UI), Universitas Tekhnologi Bandung (ITB), Institut Pertanian Bogor (IPB), Universitas Diponegoro (UNDIP), hingga Institut Teknologi 10 Nopember (ITS), Universitas Airlangga (UNAIR) dan Universitas Brawijaya (UB) terpapar radikalisme. (bisnis.com, Daftar 7 kampus top di Indonesia Terpapar Radikalisme, 31 Mei 2018)

Pelarangan organisasi ekstra kampus maupun parpol memasuki kehidupan kampus, akhirnya dicabut. Ini seiring dengan terbitnya Peraturan Menristekdikti Nomor 55 Tahun 2018 menggugurkan Surat Keputusan (SK) Dirjen Pendidikan Nasional Kemendikbud Nomor 26/DIKTI/KEP/2002. Dan ini untuk menangkal terpaparnya mahasiswa dalam paham radikal di kampus. Topik ini pun diperbincangkan organisasi mahasiswa ekstra kampus (OMEK) seperti Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Himpunn Mahasiswa Islam (HMI), Gerakan Mahasiswa Nasionalis Indonesia (GMI), Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah dan Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) Kalsel dalam Banua Milenial Fest 4.0 dihelat Taruna Merah Putih (TMP) Kalsel di Cafe Capung, Banjarmasin, Sabtu (30/03/2019).

Dalam acara diseminasi hasil penelitian “Perempuan dan Fundamentalisme di Indonesia” yang diselenggarakan di The Wahid Institute, Lies Marcoes-Natsir, Direktur Rumah Kita Bersama (Rumah Kitab) menyatakan bahwa perempuan harus dilibatkan dalam proses deradikalisasi, sebab cara pandang, persepsi dan rasa yang dialami perempuan akan menjadi pertimbangan utama bagi usaha menahan hasrat kekerasan seorang anak.

Penelitian Yayasan Rumah Kitab atas peran dan posisi perempuan dalam gerakan fundamentalis Islam dilakukan dengan menggunakan pendekatan feminis yang dilatarbelakangi oleh fakta bahwa selama ini studi-studi tentang kelompok radikal absen melihat peran perempuan. Temuan penelitian tersebut menunjukkan bahwa kelompok perempuan adalah penafsir dari nilai-nilai fundamentalisme dan mereka sekaligus merupakan agen yang sangat aktif menerapkan, mereproduksi dan menyebarkan nilai-nilai fundamentalisme tersebut, apapun ragam fundamentalismenya, baik MMI, DI/NII, Salafi maupun HTI.

Mengapa hal ini terus digulirkan ke mahasiswa? Jika kita cermati, isu radikalisme terus digaungkan di masyarakat, khususnya di kalangan mahasiswa dan berdampak ke keluarga agar sekulerisme dan liberalisme semakin kuat tertancap di benak mereka. Sehingga terus menjauhkan mereka dari pemahaman Islam yang kaffah.

Masyarakat cenderung tidak percaya karena trauma yang bisa berkepanjangan. Mantan terorisme dianggap sebagai seorang yang sedang bingung untuk melanjutkan hidupnya. Mereka bertekad ingin berubah, namun di sisi lain, belum banyak masyarakat yang memberikan kepercayaan penuh dan menerima dengan tangan terbuka Satu-satunya tempat pulang adalah keluarga.

Maka dari itu, keluarga menjadi pihak yang berperan penting dalam proses deradikalisasi mantan narapidana teroris agar mampu memberikan kontribusi bagi masyarakat dan lingkungan. Setelah melalui proses deradikalisasi, mereka diupayakan untuk dapat membangun kembali kepercayaan dirinya.

Jika kita melihat ke dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kata radikal memiliki arti, yaitu secara mendasar (sampai kepada hal yang prinsip). Sikap politik amat keras menuntut perubahan (undang-undang, pemerintahan), dan maju dalam berpikir atau bertindak. Akan tetapi, pandangan radikal yang senantiasa digaungkan dan disematkan pada Islam melahirkan framing negatif tentang Islam. Dimana selalu digambarkan bahwa muslim yang radikal suka melakukan kekerasan, berbuat onar, bahkan membunuh.

Stempel radikal memang sengaja digunakan secara sistematis untuk melabeli pihak-pihak yang menentang sistem kapitalisme Barat. Inilah tujuan terselubung dibalik program tersebut. Deradikalisasi merupakan upaya deislamisasi agar sekulerisme terus bercokol.

Semua ini sengaja diciptakan oleh Barat dan antek-anteknya untuk memecah belah umat Islam. Sehingga generasi muda muslim jauh dari nilai agama dan identitas sejatinya. Dan umat terus dipaksa berada dalam pusaran sekulerisme yang mengerdilkan peran agama hanya dalam ibadah ritual semata.

Ada anggapan bahwa kampus terpapar radikalisme bahkan terorisme. Penelitian BNPT dalam 3 tahun terakhir menemukan semua mahasiswa di perguruan tinggi negeri di Jawa dan Sulawesi telah terpapar paham radikalisme dalam tahap pikiran dan sikap. Mereka menerima begitu saja paham-paham yang bersumber pada tafsir kaku terhadap dogma agama lalu mempraktikannya dalam diskusi-diskusi di organisasi resmi yang diakui kampus (kolom.tempo.co,28 mei 2018).

 

Kampus harus mampu mencegah radikalisme.  Yaitu dengan Cara :

1. Menguatkan perguruan tinggi sebagai pusat ilmu dan inovasi.

2. Menyusun kurikulum  yang menguatkan logika mahasiswa agar tak mudah

    terperdaya.

3. Menggabungkan materi agama dan kebangsaan.

4. Pengawasan, peringatan sampai tindakan tegas kepada civitas akademika yang terlibat gerakan radikal/teroris.

Deradikalisasi adalah program yang bertujuan menetralkan pemikiran-pemikiran mereka yang sudah terpapar radikalisme agar kembali menjadi bagian dari masyarakat yang biasa (bnpt.or.id.). Selanjutnya dikatakan Intoleransi sebagai bibit dari paham radikal (majalah.tempo.co, 27 Mei 2018),  ada juga yang menyatakan bahwa Deradikalisasi adalah Pemahaman agama yang kaku dan mudah mencap sesat yang tidak sependapat (majalah.tempo.co, 27 Mei 2018). Pertanyaannya adalah apa yang dimaksud dengan Radikal dalam program deradikalisasi? Lalu, agama mana yang di maksud dalam kalimat "tafsir kaku terhadap dogma agama"? Dan Apa yang dimaksud KAKU atau INTOLERAN?

Jawabannya akan sampai pada kesimpulan bahwa Program Deradikalisasi Kampus adalah Ketakutan (Phobi) Pada Islam Ideologis-Politis Karena Islam ideologis politis berpeluang diterima di kampus yang merupakan komunitas intelektual yang berfikir kritis yang selalu mencari serta berpihak pada kebenaran yang jika dibiarkan akan mengganggu ketenangan dan keberlangsungan sistem sekuler-kapitalis sehingga harus ada langkah dalam menanganinya.

Deradikalisasi ala Barat akan melanggengkan penjajahan gaya baru (neo-imperialisme). Generasi muda ditumpulkan daya kritisnya dan dibuat apolitis. Sehingga, tidak peka lagi terhadap berbagai kezaliman yang menimpa rakyat.

Semestinya, kampus menjadi tempat berkembangnya iklim keilmuan, ladang mahasiswa berdiskusi dan berargumen, guna membangun negeri untuk menjadi lebih baik. Di tangan para intelektual kampus lah, lahir pemikiran dan idealisme yang tinggi. Namun realitanya kini, mahasiswa kehilangan identitasnya. Suara mereka coba dibungkam. Ketika berteriak tentang kebenaran dan keadilan, justru dianggap melawan bahkan dicap radikal. Sehingga berdampak kepada keluarga yang malah ikut-ikutan menentang jika anaknya mengikuti kegiatan keislaman secara mendalam dan menyeluruh.

Firman Allah SWT: "Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara kaffah (keseluruhan), dan janganlah kamu turuti langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu."(TQS. Al-Baqarah: 208).

Islam mewajibkan setiap muslim untuk berpegang teguh pada agamanya. Menjadi seorang pejuang dan penegak Islam Kaffah dalam kehidupannya. Dakwah menjadi poros hidupnya. Dan jika radikal adalah pemahaman yang mengakar dengan kuat, bukankah pemahaman Islam yang mengakar kuat pada umatnya merupakan kebaikan? Bahkan ini menjadi sebuah kewajiban.

Jangan biarkan radikalisme menjadi alat untuk memadamkan cahaya kebangkitan Islam yang kembali benderang untuk memimpin dunia. Apalagi, menyeru kepada Islam bukanlah sesuatu yang keliru apalagi dikatakan perbuatan yang negatif. Dakwah merupakan kewajiban dari Allah SWT kepada hamba-Nya yang beriman untuk taat pada seluruh syari'at. Hingga syari’at dapat diterapkan secara menyeluruh sebagai rahmatan lil 'alamin.

Dan peran  para mahasiswa dalam dakwah Islam sangatlah urgen. Mahasiswa harus memiliki pemahaman Islam yang jernih, agar tidak mudah terseret opini yang sengaja diaruskan oleh Barat. Mahasiswa harus terus bergerak melakukan perubahan dan penyadaran pada umat sesuai dengan tuntunan syari’at. Karena di tangan merekalah tongkat estafet kepemimpinan Islam akan berpindah. Wallahua'lam bish shawwab.

Referensi:

https://www.google.com/amp/s/jalandamai.org/peranan-ibu-upaya-deradikalisasi.html/amp/

https://m.cnnindonesia.com/nasional/20170707032932-20-226253/menristek-larang-radikalisme-goes-to-campus

https://www.kompasiana.com/tukangmikir/5c0d15c0ab12ae228c37842a/deradikalisasi-di-kampus?page=all

https://www.mediaoposisi.com/2019/01/deradikalisasi-kampus-islamophobia.html?m=1

https://m.detik.com/news/berita-jawa-tengah/d-4492597/menristekdikti-kampus-mimbar-akademik-jangan-rusak-karena-radikalisme

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Sudah 10 hari Maymunah terbaring menahan perihnya patah tulang paha akibat kecelakaan. Ia harus menjalani pencangkokan dan pengobatan tulang selama 60 hari dengan biaya 9,6 juta. Ayo bantu.!!...

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Aktivis dakwah ini gugur di bulan suci Ramadhan saat siaga menjaga markas FPI dan rumah Habib Rizieq. Jasadnya terkapar bersimbah darah dengan lubang peluru menembus dada hingga punggung....

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Muallaf Evelyn harus berjuang keras menafkahi kelima anaknya, meski fisiknya rapuh mengidap kanker tiroid. Betapapun pahitnya hidup, ia tetap tegar mewujudkan mimpi anaknya yang hafal Al-Quran...

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan yang penuh berkah ini Infaq Dakwah Center memberikan santunan kepada anak-anak yatim dhuafa. Kegiatan ini digelar bertepatan dengan acara buka bersama anak yatim dhuafa yang diadakan...

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

Alhamdulillah, Relawan IDC telah memulai distribusi Program Tebar Kurma Semarak Ramadhan 1440 H....

Latest News
Bius Game Online Dalam Kacamata Islam

Bius Game Online Dalam Kacamata Islam

Selasa, 25 Jun 2019 00:43

Bola Panas di Ruang RPH MK

Bola Panas di Ruang RPH MK

Senin, 24 Jun 2019 23:19

Pintu Maskapai Asing Dibuka Menambah Derita Maskapai Dalam Negeri

Pintu Maskapai Asing Dibuka Menambah Derita Maskapai Dalam Negeri

Senin, 24 Jun 2019 22:56

Riset Tunjukkan Olahraga di Pagi Hari Lebih Cepat Membakar Lemak

Riset Tunjukkan Olahraga di Pagi Hari Lebih Cepat Membakar Lemak

Senin, 24 Jun 2019 22:30

Polisi Sebut Penangkapan Rahmat Baequni Tidak Ada Hubungannya dengan Desain Masjid 'Iluminati'

Polisi Sebut Penangkapan Rahmat Baequni Tidak Ada Hubungannya dengan Desain Masjid 'Iluminati'

Senin, 24 Jun 2019 22:20

Pengidap Nomophobia Terus Bertambah

Pengidap Nomophobia Terus Bertambah

Senin, 24 Jun 2019 22:20

Konsep Perang

Konsep Perang

Senin, 24 Jun 2019 22:17

Revisi Aturan Kawasan Ekonomi Khusus: Sinyal Impor Tenaga Pendidik Asing?

Revisi Aturan Kawasan Ekonomi Khusus: Sinyal Impor Tenaga Pendidik Asing?

Senin, 24 Jun 2019 21:42

BMKG Jabar Nilai Suhu Dingin di Kota Bandung Masih Wajar

BMKG Jabar Nilai Suhu Dingin di Kota Bandung Masih Wajar

Senin, 24 Jun 2019 21:24

Menkumham Tolak Syarat Napi Khatam Al Quran Baru Bisa Bebas

Menkumham Tolak Syarat Napi Khatam Al Quran Baru Bisa Bebas

Senin, 24 Jun 2019 21:24

Terpilih Sebagai Ketua Pemuda Persis Jabar, Agus Priatna Minta Dukungan Penuh dari Kader

Terpilih Sebagai Ketua Pemuda Persis Jabar, Agus Priatna Minta Dukungan Penuh dari Kader

Senin, 24 Jun 2019 21:20

Kemendagri Evaluasi Berkas Permohonan Perpanjangan Izin FPI

Kemendagri Evaluasi Berkas Permohonan Perpanjangan Izin FPI

Senin, 24 Jun 2019 21:10

Ketuk Palu Kebenaran dan Keadilan

Ketuk Palu Kebenaran dan Keadilan

Senin, 24 Jun 2019 21:07

Gerindra Klaim Belum Ada Utusan Jokowi-Ma'ruf Bicarakan Rekonsiliasi

Gerindra Klaim Belum Ada Utusan Jokowi-Ma'ruf Bicarakan Rekonsiliasi

Senin, 24 Jun 2019 21:03

Polda Metro Jaya Kabulkan Penangguhan Penahanan Eggi Sudjana

Polda Metro Jaya Kabulkan Penangguhan Penahanan Eggi Sudjana

Senin, 24 Jun 2019 20:57

FDP Gelar Safari Dakwah di Daerah Perbatasan Aceh

FDP Gelar Safari Dakwah di Daerah Perbatasan Aceh

Senin, 24 Jun 2019 20:48

Serangan Houthi di Bandara Saudi Tewaskan Satu Orang

Serangan Houthi di Bandara Saudi Tewaskan Satu Orang

Senin, 24 Jun 2019 20:39

Putra Mursi Ucapkan Terima Kasih atas Dukungan Erdogan

Putra Mursi Ucapkan Terima Kasih atas Dukungan Erdogan

Senin, 24 Jun 2019 20:17

Mohamed Ould Ghazouani Jadi Presiden Baru Mauritania

Mohamed Ould Ghazouani Jadi Presiden Baru Mauritania

Senin, 24 Jun 2019 20:13

Australia Diam-diam Bangun Pelabuhan Baru untuk Akomodasi Militer AS

Australia Diam-diam Bangun Pelabuhan Baru untuk Akomodasi Militer AS

Senin, 24 Jun 2019 20:01


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X