Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.814 views

Mudahnya Perempuan Kehilangan Nyawa, Kemana Harus Berlindung?

Oleh: Khamsiyatil Fajriyah

Pekan lalu kita mendapatkan berita dari Banten, seorang suami membunuh istrinya yang baru melahirkan. Bulan lalu kita disuguhi berita pembunuhan yang sangat sadis dari Lampung, seorang suami membelah perut istrinya yang hamil tua setelah membacok lehernya.  Di awal tahun ini, kita juga mendapat berita, seorang suami membakar diri, istri dan anak tirinya. Begitulah, hampir tiap hari kita menemui kejahatan yang  menimpa perempuan, yang dilakukan bahkan oleh  sosok yang seharusnya menyayanginya.

Kejahatan yang acapkali menimpa perempuan hingga menghilangkan nyawanya menjadi petunjuk bahwa perempuan saat ini kehilangan pelindungnya. Alih-alih kasih sayang, yang didapat adalah ancaman demi ancaman, ketakutan demi ketakutan. Pembunuhan terhadap perempuan sekarang  menjadi masalah lumrah di tengah masyarakat kita, bahkan semakin meningkat kuantitas dan kualitas kekejamannya. Tentu saja hal ini tidak boleh terus dibiarkan.

Mengapa Terus Berulang?

Setiap pembunuhan selalu ada yang melatarbelakangi. Biasanya karena tidak ada lagi solusi untuk satu masalah. Sayangnya, pembunuhan istri oleh suami yang terjadi  akhir-akhir disebabkan oleh hal-hal sepele, yang seharusnya masih banyak jalan keluar untuk menyelesaikannya. Sebutlah contoh saat istri tidak bisa melayani suami karena baru melahirkan, mencurigai istri selingkuh, dan masalah ekonomi. Dipicu hal-hal tersebut, seorang suami membunuh istrinya, bahkan dengan cara yang sadis. Bila pembunuhan sudah di luar nalar dan nurani  manusia, biasanya penyakit kejiwaan yang menjadi kambinghitamnya.

Hukuman sudah diberikan, Undang-undang yang dimaksudkan untuk melindungi perempuan juga sudah dijalankan, tetapi semua itu tidak bisa menghentikan kejahatan yang menimpa perempuan. Akar masalah harus segera ditemukan agar pembunuhan terhadap perempuan bisa diakhiri dan perlindungan kepada perempuan tidak sekedar menjadi impian. Kejahatan apapun terhadap perempuan termasuk pembunuhan salah satu penyebabnya adalah karena kemudahan dan keringanan bagi pelaku kejahatan. Hal itu karena hukuman yang seharusnya berfungsi sebagai efek jera, sama sekali tidak menjerakan pelaku, bahkan menjadi inspirasi untuk aksi kejahatan selanjutnya.

Dengan prinsip hukum yang dianut di Indonesia bahwa pelaku kejahatan tetap harus diperlakukan manusiawi, sesuai dengan Hak Asasi Manusia, akhirnya hukuman yang diterima oleh pelaku pembunuhan hanya 20 tahun bagi yang disengaja, dan 15 tahun bagi yang tidak disengaja. Ketentuan hukuman ini diatur dalam KUHP dari pasal 338 sampai 350. Bila pelaku bisa menunjukkan perilaku baik di penjara, dia akan dengan mudah mendapatkan remisi demi remisi yang akan memotong masa hukumannya.

Hukuman yang tidak menjerakan ini adalah produk hukum buatan manusia, konsekuensi dari sistem kehidupan sekular dengan sistem pemerintahan demokrasinya. Hak Asasi yang dijunjung di sistem ini sebenarnya sama sekali tidak bertujuan untuk melindungi kehidupan manusia. Maka tidaklah mengherankan tidak ada satupun peraturan atau produk hukum di sistem sekuler yang bertujuan untuk melindungi nyawa perempuan. Perlindungan yang diberikan oleh negara sekular kepada perempuan adalah perlindungan kesetaraan perempuan dengan laki-laki, menjamin kebebasan perempuan tetapi tidak mampu menghentikan kejahatan kepada perempuan, malah menjerumuskan perempuan untuk 'bertarung' melawan laki-laki demi kesetaraan.

Kemana Perempuan Berlindung?

Melindungi nyawa perempuan hanya bisa dilakukan oleh Islam, dengan penerapan syariatnya. Ketentraman dan jaminan pemenuhan kebutuhan hidup karena diterapkannya syariah secara kaffah menjadi faktor penting tetap terjaganya emosi suami. Suasana kehidupan yang penuh ketakwaan, menjadikan suami memperlakukan istri dengan sebaik-baiknya. Seperti apa yang telah dipesankan oleh Rasulullah Muhammad SAW bahwa sebaik-baiknya manusia adalah yang paling baik perlakuannya kepada keluarganya (istrinya), dan Rasulullah SAW adalah sosok suami yang memperlakukan istri beliau dengan sangat baik.

Kekerasan terhadap perempuan yang selama ini dilekatkan kepada ajaran Islam hanyalah fitnah. Tidak pernah tercatat dalam sejarah ke-Khilafahan Islam, terjadi kekerasan terhadap perempuan apalagi pembunuhan suami terhadap istrinya. Jangankan nyawa, perlindungan menyatakan pendapat di depan seorang Khalifah adalah suatu hak yang dipenuhi dalam sistem ini, selain perlindungan terhadap kehormatan dan nafkahnya. Bilapun terjadi kasus pembunuhan akan terbangun sikap jera bagi orang yang berniat untuk melakukannya. Ada hukuman qishas, perlakuan yang sama bagi pelaku kejahatan. Pembunuh akan dibalas dengan hukuman mati. Maha benar Allah dengan segala firman-Nya, dengan disyariatkan qishas yang memberi jaminan kehidupan bagi manusia. Wallahu alam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

Alhamdulillah, Relawan IDC telah memulai distribusi Program Tebar Kurma Semarak Ramadhan 1440 H....

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Bercita-cita ngin jadi Dai hafiz Quran, Gasyim & Julaibib tak bisa ikut Ujian Nasional karena menunggak biaya selama 3 tahun (Rp 32 juta). Sang ibu tidak bekerja krn uzur sakit-sakitan....

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Latest News
Harga Bawang Putih Naik, Rakyat Menjerit

Harga Bawang Putih Naik, Rakyat Menjerit

Senin, 20 May 2019 14:28

Membedah Persoalan Sebab Kematian Mendadak Petugas Pemilu Dari Perspektif Keilmuan

Membedah Persoalan Sebab Kematian Mendadak Petugas Pemilu Dari Perspektif Keilmuan

Senin, 20 May 2019 13:20

Amien Rais Dipanggil Polisi sebagai Saksi Kasus Makar People Power

Amien Rais Dipanggil Polisi sebagai Saksi Kasus Makar People Power

Senin, 20 May 2019 13:16

Dituduh Makar, Lieus Sungkharisma Diciduk Polda Metro Jaya

Dituduh Makar, Lieus Sungkharisma Diciduk Polda Metro Jaya

Senin, 20 May 2019 12:19

Dana Zakat Seharusnya Dikelola Siapa?

Dana Zakat Seharusnya Dikelola Siapa?

Senin, 20 May 2019 11:40

Solusi Stabilitas Harga Pangan Ada di Tangan Penguasa

Solusi Stabilitas Harga Pangan Ada di Tangan Penguasa

Senin, 20 May 2019 10:47

Proyek OBOR China, Indonesia Terancam Terbakar?

Proyek OBOR China, Indonesia Terancam Terbakar?

Senin, 20 May 2019 09:55

Setop Stigma Negatif pada People Power

Setop Stigma Negatif pada People Power

Senin, 20 May 2019 06:01

Polisi adalah Aparat Negara, Bukan Alat Politik Rezim

Polisi adalah Aparat Negara, Bukan Alat Politik Rezim

Senin, 20 May 2019 04:01

Pasukan India Tewaskan 3 Pejuang Kashmir

Pasukan India Tewaskan 3 Pejuang Kashmir

Senin, 20 May 2019 01:39

Hendropriyono Tuding Pendukung Prabowo Mulai Ompong

Hendropriyono Tuding Pendukung Prabowo Mulai Ompong

Ahad, 19 May 2019 23:37

Bus Pariwisata Jadi Sasaran Serangan Bom di Mesir

Bus Pariwisata Jadi Sasaran Serangan Bom di Mesir

Ahad, 19 May 2019 23:14

Titik Balik Otoritarian di Rezim Jokowi

Titik Balik Otoritarian di Rezim Jokowi

Ahad, 19 May 2019 23:01

Pengacara Eggi Minta People Power 2014 Diusut

Pengacara Eggi Minta People Power 2014 Diusut

Ahad, 19 May 2019 22:33

Meski Juara, Kursi PDIP Rontok di DKI Jakarta

Meski Juara, Kursi PDIP Rontok di DKI Jakarta

Ahad, 19 May 2019 22:33

Dewan Militer Sudan Lanjutkan Pembicaraan dengan Para Demonstran

Dewan Militer Sudan Lanjutkan Pembicaraan dengan Para Demonstran

Ahad, 19 May 2019 21:42

BI: Utang Luar Negeri Indonesia Tumbuh 7,9 Persen

BI: Utang Luar Negeri Indonesia Tumbuh 7,9 Persen

Ahad, 19 May 2019 21:41

Pasukan Irak Klaim Tangkap Komandan Daesh di Mosul

Pasukan Irak Klaim Tangkap Komandan Daesh di Mosul

Ahad, 19 May 2019 21:14

Ulama Nigeria Sebut Kesenjangan Ekonomi Penyebab Ketidakstabilan Negara Itu

Ulama Nigeria Sebut Kesenjangan Ekonomi Penyebab Ketidakstabilan Negara Itu

Ahad, 19 May 2019 21:06

Meningkatnya Ancaman Kebebasan Berpendapat

Meningkatnya Ancaman Kebebasan Berpendapat

Ahad, 19 May 2019 21:01


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Jum'at, 17/05/2019 12:42

Ilusi SDG’s Atasi kemiskinan