Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.338 views

Ribuan Warga Rusia Melarikan Diri Ke Luar Negeri Setelah Seruan Putin Untuk Perang Di Ukraina

YEREVAN, ARMENIA (voa-islam.com) - Ribuan orang telah melarikan diri dari Rusia untuk menghindari wajib militer  menyusul seruan presiden Vladimir Putin agar warga negaranya ikut andil dalam perang melawan Ukraina.

"Saya tidak ingin pergi berperang," kata Dmitri kepada AFP, yang terbang ke Armenia hanya dengan satu tas kecil, meninggalkan istri dan anak-anaknya. "Saya tidak ingin mati dalam perang yang tidak masuk akal ini. Ini adalah perang saudara."

Keputusan Presiden Rusia Vladimir Putin minggu ini untuk memobilisasi beberapa ratus ribu tentara cadangan telah mendorong eksodus baru melintasi perbatasan negara itu.

"Situasi di Rusia akan membuat siapa pun ingin pergi," kata pendatang baru lainnya, Sergei, 44 tahun, yang datang bersama putranya yang masih remaja.

Tampak tersesat dan kelelahan di bandara Armenia, dia membenarkan bahwa mereka telah melarikan diri "karena mobilisasi", tetapi menolak untuk memberikan nama lengkapnya.

"Kami memilih untuk tidak menunggu dipanggil," kata putranya, Nikolai, 17 tahun. "Saya tidak panik, tetapi saya merasakan ketidakpastian ini," tambahnya.

Itu adalah sentimen yang dimiliki oleh orang Rusia lainnya yang tiba dari penerbangan yang sama ke Yerevan.

“Adalah salah untuk berperang di abad ke-21,” Alexei, 39, secara halus mengatakan kepada AFP.

Dia tidak yakin apakah dia bisa kembali ke Rusia, tambahnya. "Semua tergantung pada situasinya."

Pria usia militer merupakan mayoritas dari mereka yang tiba dari penerbangan terakhir dari Moskow. Banyak yang enggan berbicara.

Yerevan telah menjadi tujuan utama bagi orang Rusia yang melarikan diri sejak perang dimulai pada 24 Februari.

Sejak itu, Armenia mengatakan setidaknya 40.000 orang Rusia telah tiba di negara kecil Kaukasus itu, yang pernah menjadi bagian dari Uni Soviet.

Hampir 50.000 orang Rusia telah melarikan diri ke negara tetangga Georgia, statistik nasional dari bulan Juni menunjukkan.

Kremlin pada hari Kamis menepis laporan tersebut, menyebutnya "palsu" bahwa orang-orang Rusia yang memenuhi syarat untuk dimobilisasi bergegas untuk keluar.

"Banyak informasi palsu telah muncul tentang ini," klaim juru bicara Dmitry Peskov.

Tetapi penerbangan dari Rusia hampir sepenuhnya dipesan untuk minggu depan ke kota-kota di negara-negara bekas Soviet terdekat seperti Armenia, Azerbaijan, Georgia, Kazakhstan, Kirgistan, dan Tajikistan.

Dan perintah mobilisasi Putin tidak hanya memprovokasi untuk keluar -- ada juga protes.

Polisi menangkap lebih dari 1.300 orang pada hari Rabu di demonstrasi menentang mobilisasi di seluruh Rusia, menurut satu kelompok pemantau protes, OVD-Info.

Di jejaring sosial, ada kekhawatiran Rusia akan menutup perbatasannya.

Namun Menteri Dalam Negeri Jerman Nancy Faeser mengatakan pada Kamis bahwa para pembelot Rusia dapat "mendapatkan perlindungan internasional" di negaranya.

'Hampir tidak ada yang mendukung perang'

Otoritas perbatasan Finlandia mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah melihat peningkatan lalu lintas dari Rusia setelah pengumuman Putin. Tetapi mereka menekankan bahwa arus masuk masih pada tingkat yang relatif rendah.

Di perlintasan perbatasan Vaalimaa di Finlandia, terlihat antrean mobil sepanjang sekitar 150 meter yang terlihat pada Kamis sore.

"Sibuk di pagi dan malam hari, tapi sekarang mulai tenang," kata Elias Laine, seorang penjaga perbatasan di sana kepada AFP.

Seorang manajer proyek berusia 23 tahun dari Moskow mengatakan kepada AFP bahwa mobilisasi telah mendorong rencananya untuk meninggalkan Rusia pada Oktober.

"Saya memenuhi syarat untuk dipanggil," jelasnya.

“Beberapa orang melakukan protes karena mereka tidak akan rugi. Yang lain mencari undang-undang dan berbicara dengan pengacara untuk mengetahui apakah mereka dapat wajib militer,” katanya.

Dan di Yerevan, seorang warga Rusia lainnya yang berhasil keluar mengatakan dia "terkejut" dengan pengumuman mobilisasi Putin.

"Hampir tidak ada yang mendukung perang," katanya. "Ini semua sangat menyakitkan. Aku ingin semua ini segera berakhir."

Dia menolak memberikan nama depan atau belakangnya, dengan alasan masalah keamanan. (AFP)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Muhammadiyah Tetapkan Awal Ramadhan 1444 H Jatuh Hari Kamis 23 Maret 2023, Idul Fitri 21 April 2023

Muhammadiyah Tetapkan Awal Ramadhan 1444 H Jatuh Hari Kamis 23 Maret 2023, Idul Fitri 21 April 2023

Selasa, 31 Jan 2023 18:00

MK Tolak Legalkan Penikahan Beda Agama

MK Tolak Legalkan Penikahan Beda Agama

Selasa, 31 Jan 2023 17:13

Pengadilan Militer SNA Vonis Istri Pemimpin Islamic State Somalia 8 Tahun Penjara

Pengadilan Militer SNA Vonis Istri Pemimpin Islamic State Somalia 8 Tahun Penjara

Selasa, 31 Jan 2023 15:30

Haruskah Basuh Telinga Bagian Dalam Saat Mandi Janabat?

Haruskah Basuh Telinga Bagian Dalam Saat Mandi Janabat?

Selasa, 31 Jan 2023 15:00

Press Release Audiensi Presidium Duta Peradaban dengan Fraksi PKS DPR-RI

Press Release Audiensi Presidium Duta Peradaban dengan Fraksi PKS DPR-RI

Selasa, 31 Jan 2023 14:46

Adab Saat Menguap

Adab Saat Menguap

Selasa, 31 Jan 2023 13:00

Sudan Bebaskan Pria Yang Dinyatakan Bersalah Membunuh Diplomat AS

Sudan Bebaskan Pria Yang Dinyatakan Bersalah Membunuh Diplomat AS

Selasa, 31 Jan 2023 12:55

Hamas Tangkap Drone Mata-mata Israel, Ekstrak 'informasi sensitif' Terkait Pasukan Pendudukan

Hamas Tangkap Drone Mata-mata Israel, Ekstrak 'informasi sensitif' Terkait Pasukan Pendudukan

Selasa, 31 Jan 2023 12:05

59 Orang Tewas Dalam Pemboman Jibaku Di Sebuah Masjid Di Pakistan

59 Orang Tewas Dalam Pemboman Jibaku Di Sebuah Masjid Di Pakistan

Selasa, 31 Jan 2023 11:00

PKS Serahkan Penentuan Cawapres Kepada Anies Baswedan

PKS Serahkan Penentuan Cawapres Kepada Anies Baswedan

Selasa, 31 Jan 2023 10:05

Diusung PKS, Demokrat dan Nasdem, Anies Resmi Genggam Tiket Pilpres 2024

Diusung PKS, Demokrat dan Nasdem, Anies Resmi Genggam Tiket Pilpres 2024

Selasa, 31 Jan 2023 09:13

Qariah Disawer, Bukti Sistem Sekuler Bikin Keblinger

Qariah Disawer, Bukti Sistem Sekuler Bikin Keblinger

Senin, 30 Jan 2023 19:43

Mantan PM Inggris Boris Johnson Klaim Putin Ancam Bunuh Dirinya Dengan Serangan Rudal

Mantan PM Inggris Boris Johnson Klaim Putin Ancam Bunuh Dirinya Dengan Serangan Rudal

Senin, 30 Jan 2023 17:07

Ulurkan Tangan Bantu Pak Agung, Berjuang Melawan Tumor Ganas!

Ulurkan Tangan Bantu Pak Agung, Berjuang Melawan Tumor Ganas!

Senin, 30 Jan 2023 16:04

Ilhan Omar Sebut Partai Republik Tidak Ingin Ada Seorang Muslim Di Kongres AS

Ilhan Omar Sebut Partai Republik Tidak Ingin Ada Seorang Muslim Di Kongres AS

Senin, 30 Jan 2023 14:41

Surat Kabar Israel Peringatkan Tentang Pecahnya Intifada Pelastina Ketiga

Surat Kabar Israel Peringatkan Tentang Pecahnya Intifada Pelastina Ketiga

Senin, 30 Jan 2023 09:48

Mewaspadai Bencana Alam

Mewaspadai Bencana Alam

Senin, 30 Jan 2023 06:28

Urgensi Mengamalkan As-Sunnah

Urgensi Mengamalkan As-Sunnah

Senin, 30 Jan 2023 05:30

Pelajaran dan Hikmah Dari Bencana

Pelajaran dan Hikmah Dari Bencana

Ahad, 29 Jan 2023 22:09

Nama-Nama Bulan Rajab

Nama-Nama Bulan Rajab

Ahad, 29 Jan 2023 21:07


MUI

Must Read!
X