Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.011 views

Gelandang Arsenal Mesut Ozil Sebut Rasisme Masih Jadi Masalah Utama di Jerman

LONDON, INGGRIS (voa-islam.com) - Lebih dari setahun setelah keluar dari tim nasional Jerman, pemain tengah bintang Arsenal dengan akar Turki Mesüt Özil mengatakan rasisme masih menjadi masalah utama di Jerman dan bahwa ia tidak menyesali keputusannya.

Gelandang Arsenal Mesut Ozil mengatakan pada hari Rabu (16/10/2019) bahwa ia tidak menyesal akan pensiun dari sepak bola internasional, keputusan yang menurutnya ia buat karena rasisme masih menjadi masalah besar di Jerman.

Pemain berusia 31 tahun itu mundur dari tim nasional setelah putaran final Piala Dunia 2018, mengatakan bahwa ia telah mengalami pelecehan rasis setelah foto dirinya dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan sebelum turnamen.

"Dengan waktu untuk berefleksi, saya tahu itu adalah keputusan yang tepat," kata Ozil kepada The Athletic.

"Itu adalah periode yang sangat sulit bagi saya karena saya bermain sembilan tahun untuk Jerman dan merupakan salah satu pemain paling sukses. Saya memenangkan Piala Dunia dan banyak lagi, memainkan banyak pertandingan - banyak di antaranya sangat bagus - dan memberikan segalanya." Tapi setelah foto itu, saya merasa tidak dihargai dan tidak terlindungi. Saya menerima pelecehan rasis - bahkan dari politisi dan tokoh masyarakat - namun tidak ada seorang pun dari tim nasional yang keluar pada waktu itu dan berkata, "Hei, berhenti. Ini adalah pemain kami, Anda dapat akan menghinanya seperti itu. " Semua orang diam saja dan membiarkan itu terjadi. "

Ozil, lahir di Jerman dari orang tua Turki, menjelaskan bahwa rasisme telah menjadi masalah serius di negara asalnya.

"Ada masalah besar di Jerman - lihat saja apa yang terjadi di Halle pekan lalu, serangan anti-semit lainnya," katanya. "Sayangnya, rasisme tidak lagi hanya masalah sayap kanan di negara ini. Ini telah bergeser ke tengah-tengah masyarakat."

Ozil mengatakan dia menjadi sasaran serangkaian insiden pelecehan rasis selama Piala Dunia, ketika Jerman gagal keluar dari babak penyisihan grup. "Ketika kami tersingkir dan saya keluar dari lapangan, orang-orang Jerman mengatakan kepada saya, 'Kembalilah ke negara Anda,' 'Brengsek kau,' 'Babi Turki' dan hal-hal seperti itu," katanya.

Ozil, yang mengatakan gelandang Manchester City İlkay Gündoğan - yang difoto saat pertemuan dengan Erdogan - juga dilecehkan secara rasial, menambahkan bahwa ia juga kehilangan secara finansial. "Sebelum Piala Dunia saya seharusnya menjadi wajah dari beberapa perjanjian komersial, tetapi tiba-tiba mereka membatalkan semuanya dan mengeluarkan saya dari kampanye mereka (dan) beberapa badan amal Jerman saya mengeluarkan saya sebagai duta besar dan menyarankan saya untuk menjauhkan diri dari foto tersebut.

"Tapi yang paling membuatku kesal adalah reaksi dari sekolah yang aku datangi di Gelsenkirchen. Aku selalu mendukung mereka dan kami memutuskan untuk melakukan program selama setahun bersama. Pada akhirnya, aku akan menghadiri upacara dan bertemu semua staf dan anak-anak, banyak dari latar belakang imigran. Semuanya telah direncanakan. Tapi kemudian direktur sekolah mengatakan kepada tim saya saya tidak boleh datang karena perhatian media dan munculnya partai AfD sayap kanan [Alternatif untuk Jerman] di kota mereka "Saya tidak bisa mempercayainya. Kota asal saya, sekolah saya. Saya memberi mereka tangan saya tetapi mereka tidak mengembalikannya. Saya tidak pernah merasa begitu tidak disukai."

Ozil telah mengalami awal yang sulit untuk musim ini, bermain hanya dua kali untuk Arsenal dalam 11 pertandingan, setelah juga menjadi sasaran dalam upaya pembajakan mobil di luar rumahnya. Tetapi pemain depan, yang menandatangani kontrak tiga setengah tahun pada Februari 2018, mengatakan ia tidak berniat meninggalkan klub.

"Saya memiliki kontrak sampai musim panas 2021 dan saya akan tinggal sampai saat itu," katanya. "Ketika saya menandatangani kontrak baru, saya memikirkannya dengan sangat hati-hati dan mengatakan itu adalah salah satu keputusan terpenting dalam karir sepakbola saya. Saya tidak hanya ingin tinggal selama satu atau dua tahun lagi, saya ingin berkomitmen untuk masa depan saya bagi Arsenal dan klub ingin saya melakukan hal yang sama."

"Anda dapat melewati masa-masa sulit seperti ini tetapi itu bukan alasan untuk melarikan diri dan saya tidak akan pergi. Saya di sini sampai setidaknya 2021," tambahnya. (TDS)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Di usia 63 tahun saat tubuhnya renta sakit-sakitan, ia hidup sebatang kara. Memasuki musim hujan, rumahnya porak-poranda diterjang puting beliung. Ia terpaksa tinggal di kandang Domba tetangganya....

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Hilmi Priyatama, santri juara penghafal Qur'an 30 juz ini lulus beasiswa di Universitas Internasional Afrika Sudan. Namun ia terancam batal berangkat karena terkendala biaya transport, pemberkasan...

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Alhamdulillah mushalla yang hampir roboh dan tidak layak, selesai dibangun permanen. Total dana yang disalurkan sebesar Rp 66.813.500 semoga jadi amal jariyah, pahala terus mengalir tiada akhir...

Latest News

Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Selasa, 19/11/2019 17:45

Kapitalisme Menggerus Naluri Keibuan