Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.794 views

Larangan Mudik: Serba Dilarang Bukan Solusi Selesaikan Pandemi

 

Oleh:

Diyaa Aaisyah Salmaa || Mahasiswa MM UMY

 

“Perlakuan paling konyol yang sering diterima sejarah adalah manusia tak pernah mau belajar darinya.” (G. W. F. Hegel)

 

PEMERINTAH melarang mudik tahun ini. Larangan ini berlaku untuk Pegawai Negeri Sipil (PNS), TNI- Polri, karyawan BUMN, karyawan swasta, hingga ke tataran masyarakat umum dan berlaku pada 6-17 Mei 2021 (liputan6.com, 28/03/2021).

Keputusan ini ditetapkan setelah Rapat Tingkat Menteri yang dipimpin oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy dan sejumlah menteri dan lembaga terkait. Sementara, aturan mengenai sanksi pelanggaran dari larangan mudik masih digodok oleh kementrian dan lembaga terkait.

Di sisi lain, ahli berpendapat bahwa pelarangan tersebut hanya dapat berjalan efektif jika pemerintah mengaturnya dalam Peraturan Presiden (Perpres) sehingga memiliki kekuatan hukum yang kuat. Mengingat bahwa berdasarkan data empiris, lonjakan angka penularan Covid-19 selalu meningkat secara signifikan setiap kali liburan panjang usai.

 

Berdampak Pada Ekonomi Rakyat

Dampak negatif menghantui para pelaku bisnis di daerah, pariwisata, perhotelan, dan transportasi. Kebijakan pemerintah melarang mudik akan memberikan dampak pada penurunan tingkat konsumsi masyarakat. Terlebih lagi adanya trend di masa pandemi yang menunjukkan masyarakat lebih memilih menabung daripada menghabiskannya untuk berbelanja. Kalau pun terjadi peningkatan konsumsi masyarakat setelah pelarangan mudik berakhir, maka jumlahnya tidak akan sebesar konsumsi sebelum pandemi Covid-19. Keadaan ini memaksa pelaku bisnis berpikir keras dalam mengelola usahanya tatkala masyarakat lebih memilih menahan uangnya daripada berbelanja.

 

Serba Dilarang Bukanlah Solusi

Masyarakat kian lama kian menerima banyak larangan. Sedihnya, berbagai larangan tersebut tidaklah menghasilkan hasil dalam sekejab mata. Larangan yang ada hanyalah bersifat menekan penyebaran Covid-19 pada satu waktu, bukan menghentikan.

Di saat bersamaan masyarakat menghadapi keadaan yang sulit antara “sekarat karena Covid-19” atau “sekarat karena tidak memiliki uang”. Hal yang wajar dalam sistem kapitalisme. Sistem kapitalisme menuntut masyarakat untuk “mandiri” menghadapi persoalan yang ada sekaligus menurunkan sensibilitas negara dalam mengurus persoalan masyarakat.

Adapun dalam penanganan pandemi, sistem kapitalisme bertumpu pada Herd Immunity dan vaksinasi pada masyarakat sebagai solusi menghentikan pandemi. Namun sayangnya, sejarah membuktikan bahwa Herd Immunity dan vaksinasi membutuhkan puluhan hingga ratusan tahun untuk dapat memberantas virus.

Beberapa diantara kasus penanganan wabah dengan vaksin tertuang dalam sejarah adalah vaksin polio dan vaksin cacar. Vaksin polio telah ada sekitar 66 tahun yang lalu, namun wabah polio masih belum tuntas hingga saat ini. Kemudian vaksin cacar, sejak Edward Jenner menemukan vaksin cacar pada tahun 1796, tercatat kasus cacar terakhir terjadi pada tahun 1978, yang artinya membutuhkan watu sekitar 200 tahun.

 

Belajar dari Sejarah Peradaban Islam

Berbeda dengan sejarah peradaban Islam, ternyata peradaban tersebut dapat menyelesaikan wabah dalam waktu rata-rata 1 tahun bahkan tanpa adanya vaksin dan kelumpuhan ekonomi.

Luar biasanya lagi, penanganan wabah yang cepat ini tetap memperhatikan pengayoman dan kecukupan keperluan masyarakat di daerah wabah. Dalam menangani wabah, manajemen Islam bertindak cepat untuk mengidentifikasi wilayah wabah dan memisahkan wilayah tersebut dengan wilayah aman dengan karantina wilayah.

Segala aktivitas sosial dan ekonomi di wilayah wabah dibatasi dan kecukupan kebutuhan obat dan logistik di wilayah wabah menjadi tanggungjawab penuh pemerintah, sehingga masyarakat di wilayah wabah dapat fokus menyembuhkan diri tanpa mengahapi dilema harus mencukupi kebutuhan hidup.

Di saat wilayah wabah fokus untuk menyembuhkan diri, wilayah yang tidak terjangkiti wabah tetap beraktivitas seperti biasa dalam menjalankan aktivitas sosial dan ekonomi.

Tentu penerapan mekanisme penanganan wabah tersebut dibarengi dengan integrasi sistem politik dan ekonomi Islam sehingga menghasilkan negara yang memiliki sensibilitas tinggi, kuat dalam menopang kehidupan negeri dan menghasilkan catatan sejarah yang menakjubkan. Sungguh sebuah metode yang luar biasa dan patut dipelajari untuk ditiru dari sejarah peradaban Islam.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Latest News
Wakil Pemimpin Hamas Sebut Kelompoknya Belum Gunakan 'Aset Utama' Untuk Melawan Agresi Israel

Wakil Pemimpin Hamas Sebut Kelompoknya Belum Gunakan 'Aset Utama' Untuk Melawan Agresi Israel

Kamis, 13 May 2021 18:15

Jet Tempur Israel Bom Kantor Kelompok Bantuan Kemanusiaan Turki Di Gaza

Jet Tempur Israel Bom Kantor Kelompok Bantuan Kemanusiaan Turki Di Gaza

Kamis, 13 May 2021 17:45

Polisi Prancis Bubarkan Demonstrasi Untuk Mendukung Palestina Di Paris

Polisi Prancis Bubarkan Demonstrasi Untuk Mendukung Palestina Di Paris

Kamis, 13 May 2021 17:21

Euforia Ramadhan vs Lebaran

Euforia Ramadhan vs Lebaran

Kamis, 13 May 2021 10:19

Jadi Panitia Zakat Fitrah, PD PII Kabupaten Bekasi Dapat Apresiasi

Jadi Panitia Zakat Fitrah, PD PII Kabupaten Bekasi Dapat Apresiasi

Kamis, 13 May 2021 10:09

Taliban Rebut Distrik Utama Di Provinsi Wardak Dari Pasukan Afghanistan

Taliban Rebut Distrik Utama Di Provinsi Wardak Dari Pasukan Afghanistan

Rabu, 12 May 2021 21:25

Kelompok Perlawanan Palestina Tembakan 1000 Lebih Roket Sebagai Tanggapan Agresi Israel Di Gaza

Kelompok Perlawanan Palestina Tembakan 1000 Lebih Roket Sebagai Tanggapan Agresi Israel Di Gaza

Rabu, 12 May 2021 21:10

48 Orang, 14 Di Antaranya Anak-anak Tewas Akibat Serangan Israel Yang Sedang Berlangsung Di Gaza

48 Orang, 14 Di Antaranya Anak-anak Tewas Akibat Serangan Israel Yang Sedang Berlangsung Di Gaza

Rabu, 12 May 2021 20:46

Menimbang Kepekaan Sosial antara Larangan Mudik Vs Masuknya WN China

Menimbang Kepekaan Sosial antara Larangan Mudik Vs Masuknya WN China

Rabu, 12 May 2021 20:34

Rakyat Resah dan Gelisah Soal TKA Cina

Rakyat Resah dan Gelisah Soal TKA Cina

Rabu, 12 May 2021 18:32

Khutbah Idul Fitri: Lebaran dengan Covid-19

Khutbah Idul Fitri: Lebaran dengan Covid-19

Rabu, 12 May 2021 18:28

Fahri Hamzah Menyeru Presiden Bantu Hentikan Agresi Israel terhadap Rakyat Palestina

Fahri Hamzah Menyeru Presiden Bantu Hentikan Agresi Israel terhadap Rakyat Palestina

Rabu, 12 May 2021 18:18

KIBBM: Penyerangan Zionis Israel kepada Masjid Al-Aqsha Mencoreng Perdamaian Dunia

KIBBM: Penyerangan Zionis Israel kepada Masjid Al-Aqsha Mencoreng Perdamaian Dunia

Rabu, 12 May 2021 18:01

Putusan MA Bak Oase di Tengah Kering-Kerontangnya Rasa Keadilan

Putusan MA Bak Oase di Tengah Kering-Kerontangnya Rasa Keadilan

Rabu, 12 May 2021 16:30

Catatan 100 Hari Kapolri: Minim Perbaikan dan Melanggengkan Kekerasan

Catatan 100 Hari Kapolri: Minim Perbaikan dan Melanggengkan Kekerasan

Rabu, 12 May 2021 15:12

Mathla’ul Anwar Berduka Atas Wafatnya KH Tengku Zulkarnaen

Mathla’ul Anwar Berduka Atas Wafatnya KH Tengku Zulkarnaen

Rabu, 12 May 2021 15:00

Mudik Bukan Pergerakan Teroris Tapi Kebahagiaan Rakyat

Mudik Bukan Pergerakan Teroris Tapi Kebahagiaan Rakyat

Rabu, 12 May 2021 12:36

Tes Wawasan Kebangsaan dan Pelemahan Pemberantasan Korupsi

Tes Wawasan Kebangsaan dan Pelemahan Pemberantasan Korupsi

Rabu, 12 May 2021 12:09

Tatkala Jalan Tikus pun Ditutup

Tatkala Jalan Tikus pun Ditutup

Rabu, 12 May 2021 11:26

Pelajar Kabupaten Bekasi Berbagi 50 Paket Sembako

Pelajar Kabupaten Bekasi Berbagi 50 Paket Sembako

Rabu, 12 May 2021 10:38


MUI

Must Read!
X