Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.863 views

Pembicaraan Intra-Afghanistan: Musuh Bebuyutan Dengan Tujuan Yang Bertentangan

DOHA, QATAR (voa-islam.com) - Pembicaraan damai antara negosiator Taliban dan pemerintah Afghanistan tidak menawarkan jalan yang mudah untuk menjembatani perpecahan ideologis yang dalam dan menyelesaikan warisan pahit dari perang selama dua dekade.

Inilah masalah utamanya:

Kenapa sekarang?

Perang Afghanistan telah menewaskan puluhan ribu orang, membuat jutaan orang mengungsi, menewaskan sekitar 2.400 tentara AS dan merugikan pembayar pajak Amerika lebih dari $ 1 triliun (-+Rp 15.000 trilyun).

Jengkel dengan apa yang dia gambarkan sebagai "perang gila dan tak berujung" Amerika, Presiden Donald Trump telah berulang kali menyatakan tekadnya untuk mencapai sebuah penarikan keluar militer penuh dari Afghanistan.

Pembicaraan damai "jelas didorong oleh keinginan AS untuk melepaskan diri dari Afghanistan", kata Kate Clark, wakil direktur Jaringan Analis Afghanistan.

"Tujuan utama AS adalah pergi, atau pergi tanpa meninggalkan kekacauan yang lebih besar."

Washington menandatangani kesepakatan dengan Taliban pada Februari yang membuka jalan bagi semua pasukan asing untuk menarik diri dari Afghanistan pada Mei 2021.

Sebagai gantinya, Taliban - yang menguasai sebagian besar wilayah Afghanistan - memberikan jaminan keamanan dan janji untuk mengadakan pembicaraan dengan Kabul setelah menyelesaikan pertukaran tahanan yang lama.

Apa agendanya?

Kedua belah pihak terpisah dalam hal jenis Afghanistan apa yang mereka inginkan, dan pada tahap ini, tidak ada agenda tertentu.

"Taliban selalu jelas tentang apa yang mereka inginkan dan itu adalah pemerintahan Islam murni, yang tidak sesuai dengan tatanan politik demokratis liberal saat ini," kata Nishank Motwani, wakil direktur di Unit Penelitian dan Evaluasi Afghanistan.

Taliban menyatakan "kemenangan" setelah menandatangani kesepakatan dengan AS dan sering menyatakan tujuan maksimal: mereka menganggap diri mereka sebagai pemimpin sah Afghanistan dan ingin kembali berkuasa.

"Para pemimpin, jajaran dan barisan Taliban pada dasarnya percaya bahwa kemenangan adalah milik mereka dan sebagai pemenang, mereka tidak akan mengklaim kekurangan kekuasaan," kata Motwani.

Namun, dalam opini New York Times yang diterbitkan pada bulan Februari, wakil pemimpin Taliban Sirajuddin Haqqani menyatakan optimisme atas "pembicaraan intra-Afghanistan".

Beberapa pengamat menyarankan para jihadis dapat menawarkan untuk merundingkan kesepakatan pembagian kekuasaan.

"Jika kita bisa mencapai kesepakatan dengan musuh asing, kita harus bisa menyelesaikan perselisihan antar-Afghanistan melalui pembicaraan," tulis Haqqani.

Para juru runding Kabul ingin Taliban mengakui pemerintah, yang oleh jihadis dilihat sebagai "boneka" AS.

Mereka juga ingin Taliban menyetujui gencatan senjata, mengakui hak-hak perempuan, dan mengakui pencapaian lain dalam dua dekade terakhir.

Semua itu angan-angan, kata Motwani.

Akankah pembicaraan berhasil?

Didorong oleh kesepakatan mereka dengan Washington, Taliban diharapkan tidak menawarkan konsesi dalam pembicaraan yang diharapkan menjadi pembicaraan yang panjang.

Tetapi mereka menghadapi pertanyaan sulit seperti apakah akan mengumumkan gencatan senjata dan menyetujui tatanan politik yang pluralistik.

Sementara kesepakatan atas masalah-masalah utama dapat meningkatkan prospek perdamaian jangka panjang, gangguan bisa membawa negara itu ke dalam perang saudara baru.

Masih harus dilihat apakah Taliban menyetujui pembicaraan hanya untuk meminimalkan kehadiran musuh utama mereka, Amerika, kata Clark.

Sedangkan untuk Kabul, mereka hanya menunda (keseluruhan proses). Mereka lebih suka pasukan AS tetap tinggal, ”tambahnya.

"Pihak-pihak yang berkonflik harus memiliki tujuan yang sama, yaitu perdamaian ... Saya khawatir kali ini tidak benar-benar terjadi." (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Latest News
Hizbut Tahrir Inggris Menawarkan Solusi Pembebasan Al-Aqsa

Hizbut Tahrir Inggris Menawarkan Solusi Pembebasan Al-Aqsa

Ahad, 16 May 2021 23:40

Untung Jutaan dari Desain Animasi ala Canva Pro. Premium Member Start Rp.99 ribu

Untung Jutaan dari Desain Animasi ala Canva Pro. Premium Member Start Rp.99 ribu

Ahad, 16 May 2021 23:03

Rashida Tlaib: Israel Bom Media Internasional Agar Dunia Tidak Dapat Melihat Kejahatan Perang Mereka

Rashida Tlaib: Israel Bom Media Internasional Agar Dunia Tidak Dapat Melihat Kejahatan Perang Mereka

Ahad, 16 May 2021 22:29

Pertempuran Antara Taliban Dan Pasukan Afghan Berlanjut Setelah Gencatan Senjata 3 Hari Berakhir

Pertempuran Antara Taliban Dan Pasukan Afghan Berlanjut Setelah Gencatan Senjata 3 Hari Berakhir

Ahad, 16 May 2021 22:00

Sudah 181 Orang Yang Tewas Di Gaza Akibat Serangan Israel Sejak 10 Mei, 52 Di Antaranya Anak-anak

Sudah 181 Orang Yang Tewas Di Gaza Akibat Serangan Israel Sejak 10 Mei, 52 Di Antaranya Anak-anak

Ahad, 16 May 2021 21:30

Israel Bombardir Kantor Media, Forjim: Langgar Konvensi Jenewa 1949

Israel Bombardir Kantor Media, Forjim: Langgar Konvensi Jenewa 1949

Ahad, 16 May 2021 10:27

Legislator Mengharapkan Pemerintah RI Terjunkan Pasukan Perdamaian di Palestina

Legislator Mengharapkan Pemerintah RI Terjunkan Pasukan Perdamaian di Palestina

Ahad, 16 May 2021 06:55

Sampah Hari Pertama Lebaran di Jakarta Menurun Dibandingkan Tahun Lalu

Sampah Hari Pertama Lebaran di Jakarta Menurun Dibandingkan Tahun Lalu

Ahad, 16 May 2021 06:28

Innalillahi, Ketua Umum MUI Sulsel Berpulang

Innalillahi, Ketua Umum MUI Sulsel Berpulang

Ahad, 16 May 2021 06:18

Studi Buktikan Vegetarian Punya Biomarker Lebih Sehat

Studi Buktikan Vegetarian Punya Biomarker Lebih Sehat

Sabtu, 15 May 2021 23:33

WhatsApp Mulai Pakai Kebijakan Privasi Baru Mulai 15 Mei

WhatsApp Mulai Pakai Kebijakan Privasi Baru Mulai 15 Mei

Sabtu, 15 May 2021 23:22

HNW Desak Kemendikbud Segera Koreksi Seluruh Aturan yang Ditolak MA tentang SKB Seragam

HNW Desak Kemendikbud Segera Koreksi Seluruh Aturan yang Ditolak MA tentang SKB Seragam

Sabtu, 15 May 2021 23:20

Venezuela Minta Komunitas Internasional Hentikan Serangan Israel Di Jalut Gaza

Venezuela Minta Komunitas Internasional Hentikan Serangan Israel Di Jalut Gaza

Sabtu, 15 May 2021 22:06

Roket Hamas hantam Pangkalan Udara Hatzerim Israel

Roket Hamas hantam Pangkalan Udara Hatzerim Israel

Sabtu, 15 May 2021 21:05

Serangan Udara Israel Di Kamp Pengungsi Gaza Tewaskan 8 Anak dan 2 Wanita Dari Keluarga Yang Sama

Serangan Udara Israel Di Kamp Pengungsi Gaza Tewaskan 8 Anak dan 2 Wanita Dari Keluarga Yang Sama

Sabtu, 15 May 2021 20:48

Fraksi PKS: Dunia Harus Segera Menghentikan Kebiadaban Israel!

Fraksi PKS: Dunia Harus Segera Menghentikan Kebiadaban Israel!

Sabtu, 15 May 2021 15:55

Buya Anwar Abbas Serukan Boikot Produk Berafiliasi Israel

Buya Anwar Abbas Serukan Boikot Produk Berafiliasi Israel

Sabtu, 15 May 2021 08:54

Istiqamah Setelah Ramadhan

Istiqamah Setelah Ramadhan

Sabtu, 15 May 2021 08:46

Warga Bekasi Sumbangkan Donasi untuk Rakyat Palestina

Warga Bekasi Sumbangkan Donasi untuk Rakyat Palestina

Sabtu, 15 May 2021 08:27

Band Rock Amerika Rage Against The Machine Kutuk Kekerasan Israel Di Yerusalem Dan Gaza

Band Rock Amerika Rage Against The Machine Kutuk Kekerasan Israel Di Yerusalem Dan Gaza

Jum'at, 14 May 2021 20:35


MUI

Must Read!
X