Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.164 views

Apakah India Merencanakan Proyek Pemukim Kolonial untuk Kashmir?

India baru saja mencabut undang-undang yang memungkinkan Kashmir membuat undang-undang sendiri dan mencegah orang non-Kashmir membeli properti di Kashmir yang dikelola India. Apakah New Delhi meniru kebijakan Israel terhadap Palestina?

India pada Senin lalu secara sepihak membatalkan undang-undang utama yang memberi status semi-otonomi Kashmir. Pasal 370 Konstitusi India memungkinkan Kashmir yang dikelola India dan provinsi tetangganya, Jammu, untuk membuat undang-undang mereka sendiri dan mencegah orang non-Kashmir menetap dan memiliki tanah di wilayah yang disengketakan tersebut.

Kashmir percaya bahwa penghapusan Pasal 370 akan membuka jalan bagi pemukim India untuk datang dan membeli properti di Kashmi, wilayah pegunungan yang dikenal karena keindahan alamnya.

Keputusan itu mengancam demografi wilayah yang diklaim oleh India dan Pakistan. PBB telah mengeluarkan resolusi hak untuk menentukan nasib sendiri pada tahun 1949, dengan alasan bahwa orang-orang Kashmir harus diizinkan untuk memilih apakah mereka akan memeluk kedaulatan India atau Pakistan. Namun referendum tidak pernah diadakan. Frustrasi oleh dithering, banyak pemuda Kashmir memulai pemberontakan bersenjata melawan India pada tahun 1989, yang memicu respons kekerasan dari negara India, yang mengarah ke pembunuhan puluhan ribu orang.

Sejak itu, beberapa warga Kashmir telah berjuang untuk bergabung dengan Pakistan sementara yang lain mencari kemerdekaan penuh, bebas dari Pakistan dan India.

Pasal 370: tautan hukum

Seperti yang ditulis Hafsa Kanjwal untuk Washington Post, pembatalan Pasal 370 dianggap sebagai tindakan ilegal oleh banyak ilmuwan.

“Pasal 370 adalah satu-satunya mata rantai hukum antara India dan negara yang disengketakan,” katanya. "Agar dicabut, itu harus disetujui bersamaan oleh majelis konstituen Jammu dan Kashmir, yang dibubarkan pada tahun 1956."

Dengan membatalkan Pasal 370, orang-orang India sekarang dapat tinggal di Kashmir yang dikelola oleh India, sebuah wilayah mayoritas Muslim. Masalah ini mengingatkan banyak kesamaan dengan pendudukan Israel di Palestina secara ilegal.

Menurut artikel Al Jazeera 2015, India dan Israel menikmati aliansi yang kuat. India adalah salah satu klien ekspor senjata terbesar Israel, menghabiskan sekitar $ 10 miliar dalam satu dekade. Pasal itu juga menyebutkan bahwa angkatan bersenjata Israel telah melatih polisi India dalam operasi "anti-teror", sebuah eufemisme untuk perlakuan Israel yang menindas terhadap warga Palestina.

Akun Twitter Times of Gaza telah menempatkan dukungannya di belakang Kashmir yang dikelola India, mendaftar kontrol yang diperketat dan praktik-praktik opresif atas wilayah tersebut dan menyerukan diakhirinya pendudukan.

Sebuah artikel di The Conversation from February tahun ini menjelaskan mengapa Israel, negara dengan hubungan baik dengan India, menjadi model nasionalisme Hindu daripada Pakistan. Menunjukkan bahwa Pakistan adalah negara militer sementara India adalah "demokrasi terbesar" yang digambarkan sendiri di dunia, artikel itu mencatat bahwa ada negara yang menurut India lebih cocok sebagai panutan: Israel.

"Mayoritas sayap kanan Israel secara sempit memenangkan pemungutan suara untuk semakin memperketat identitas Israel," kata artikel itu. "Kepada 'negara-bangsa orang-orang Yahudi, yang menghormati hak-hak semua warga negaranya. Penulis membaca dalam pernyataan yang direvisi ini sebuah pengaruh garis keras dan ekstrimis" dalam politik Israel.

Pembatalan Pasal 370 dan pembelian properti Kashmir berikutnya oleh orang-orang dari berbagai kota di India dapat bertransisi menjadi ketidakseimbangan populasi utama, sebuah bayangan cermin dari pemukiman ilegal Israel di tanah Palestina yang diduduki.

Banyak orang India yang menentang keputusan pemerintah khawatir bahwa Kashmir yang mayoritas Muslim, dalam skenario ini, pada akhirnya kehilangan kualitas demografinya dan menjadi negara mayoritas Hindu. Kanjwal mengatakan proses itu bisa disebut sebagai "pembersihan etnis".[trt/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Alhamdulillah mushalla yang hampir roboh dan tidak layak, selesai dibangun permanen. Total dana yang disalurkan sebesar Rp 66.813.500 semoga jadi amal jariyah, pahala terus mengalir tiada akhir...

Masya Allah.!! Keluarga Yatim Aktivis Tak Punya Rumah, Dievakuasi ke Wisma Tahfizh IDC Solo

Masya Allah.!! Keluarga Yatim Aktivis Tak Punya Rumah, Dievakuasi ke Wisma Tahfizh IDC Solo

Ditinggal sang ayah menghadap Ilahi, keluarga yatim aktivis dakwah ini tinggal di rumah kayu yang berdiri diatas tanah milik orang lain. Karena tanah ini akan dipakai oleh pemiliknya, terpaksa...

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Sudah tiga puluh lima hari Khanza (5) meringkuk di atas tempat tidur. Tubuh santri Taman Al-Quran ini melepuh terluka bakar 40 persen. Tangan kirinya terancam diamputasi karena hangus tak berbentuk....

Latest News
Trump: YPG Kemungkinan Bebaskan Tahanan IS untuk Libatkan AS dalam Operasi Turki di Suriah Utara

Trump: YPG Kemungkinan Bebaskan Tahanan IS untuk Libatkan AS dalam Operasi Turki di Suriah Utara

Selasa, 15 Oct 2019 12:30

Tentara Nasional Suriah Rebut Sejumlah Besar Senjata dan Amunisi Milik YPG di Tal Abyad

Tentara Nasional Suriah Rebut Sejumlah Besar Senjata dan Amunisi Milik YPG di Tal Abyad

Selasa, 15 Oct 2019 11:34

Politisi PKS Setuju Calon Kepala Daerah Tak Boleh Zina dan Mabuk

Politisi PKS Setuju Calon Kepala Daerah Tak Boleh Zina dan Mabuk

Selasa, 15 Oct 2019 11:08

ABC News Dikecam Karena Tayangkan Video Palsu Serangan Turki pada Warga Sipil di Suriah Utara

ABC News Dikecam Karena Tayangkan Video Palsu Serangan Turki pada Warga Sipil di Suriah Utara

Selasa, 15 Oct 2019 10:30

Melihat Amerika Dari Dekat

Melihat Amerika Dari Dekat

Selasa, 15 Oct 2019 09:26

Pasif Sikapi Kasus Pendemo Wafat, KontraS Minta Kompolnas Dibubarkan

Pasif Sikapi Kasus Pendemo Wafat, KontraS Minta Kompolnas Dibubarkan

Selasa, 15 Oct 2019 09:04

Fenomena Laki-laki Berhijab dan Bercadar, MIUMI Kota Bekasi: Hukumnya Haram

Fenomena Laki-laki Berhijab dan Bercadar, MIUMI Kota Bekasi: Hukumnya Haram

Selasa, 15 Oct 2019 07:30

Menakar Penggunaan Kaidah Fiqih dalam Diskursus UU KPK

Menakar Penggunaan Kaidah Fiqih dalam Diskursus UU KPK

Selasa, 15 Oct 2019 06:14

DPR Baru, Apa Kabar RUU Bermasalah?

DPR Baru, Apa Kabar RUU Bermasalah?

Selasa, 15 Oct 2019 02:25

Korupsi dalam Pandangan Islam

Korupsi dalam Pandangan Islam

Senin, 14 Oct 2019 21:45

Viral Crosshijaber: Krisis Pendidikan Fitrah Seksualitas

Viral Crosshijaber: Krisis Pendidikan Fitrah Seksualitas

Senin, 14 Oct 2019 21:19

Fenomena Hijrah

Fenomena Hijrah

Senin, 14 Oct 2019 19:37

Dzikrullah: Nutrisi yang Menyehatkan Hati

Dzikrullah: Nutrisi yang Menyehatkan Hati

Senin, 14 Oct 2019 17:34

Para Akademisi Desak Jokowi Segera Keluarkan Perppu KPK

Para Akademisi Desak Jokowi Segera Keluarkan Perppu KPK

Senin, 14 Oct 2019 16:59

Turki Penuhi 30% Permintaan Listrik Setiap Tahun dari Pembangkit Tenaga Air, Angin dan Panas Bumi

Turki Penuhi 30% Permintaan Listrik Setiap Tahun dari Pembangkit Tenaga Air, Angin dan Panas Bumi

Senin, 14 Oct 2019 16:30

Alumni IPB Bantu Korban Gempa Ambon

Alumni IPB Bantu Korban Gempa Ambon

Senin, 14 Oct 2019 14:45

Saudi Sebut Tidak Terlibat dalam Dugaan Serangan Kapal Tanker Minyak Iran di Laut Merah

Saudi Sebut Tidak Terlibat dalam Dugaan Serangan Kapal Tanker Minyak Iran di Laut Merah

Senin, 14 Oct 2019 14:30

Pemuda Kesatria, Putra dari Wanita Mulia

Pemuda Kesatria, Putra dari Wanita Mulia

Senin, 14 Oct 2019 13:42

Prancis Pastikan Keamanan Personel Militer dan Sipil dari Suriah Utara Setelah AS Tarik Pasukan

Prancis Pastikan Keamanan Personel Militer dan Sipil dari Suriah Utara Setelah AS Tarik Pasukan

Senin, 14 Oct 2019 13:35

YPG 'Bebaskan' Ratusan Tahanan Islamic State (IS) dari Kamp Tahanan Ayn Al-Issa

YPG 'Bebaskan' Ratusan Tahanan Islamic State (IS) dari Kamp Tahanan Ayn Al-Issa

Senin, 14 Oct 2019 10:45


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X