Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.794 views

Menilik Film Tilik: Ghibah yang Mengandung Fitnah

 

Oleh:

Retnaning Putri, S.S. || Aktivis Dakwah

 

JAGAT maya akhir-akhir ini dihebohkan dengan keramaian netizen yang memperbincangkan tentang Film Tilik. Tilik adalah Film produksi Ravacana Films yang bekerja sama dengan Dinas Kebudayaan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) ini, menjadi viral lantaran kisahnya yang dianggap relate dengan kehidupan saat ini.

Film yang berdurasi 32 menit 34 detik ini berhasil meraih penghargaan sebagai pemenang untuk Kategori Film Pendek Terpilih pada Piala Maya 2018. Selain itu, film garapan sutradara Wahyu Agung Prasetyo ini juga jadi Official Selection Jogja-Netpac Asian Film Festival (JAFF) 2018 dan Oficial Selection World Cinema Amsterdam 2019. (Urbanasia.com, 20 Agustus 2020).

Perbincangan tentang isi dari film ini menimbulkan pro dan kontra di masyarakat. Pasalnya, film ini sempat menjadi trending topic di Twitter. Pihak yang pro melihat bahwa film ini bermuatan nilai-nilai edukasi bagi masyarakat, ada pesan moral yang bisa diambil dari film ini, yaitu menjadi individu yang tidak mudah percaya dan terbakar isu, dapat mencerna informasi yang didapatkan serta tidak membahasnya sebelum kroscek kebenarannya dan sebagainya.

Sementara itu, pihak yang kontra melihat bahwa film ini justru memperlihatkan sosok wanita sebagai pihak yang direndahkan atas nama kearifan lokal, terlebih lagi ada yang merasa terganggu dengan nilai pada ending filmnya. Sebab, di ending film diungkapkan penyebar hoaks yang dibenarkan (sebut Bu Tejo) sementara yang meyakinkan untuk mencari kebenarannya  (Yu Ning) malah terkesan disalahkan.

Jika kita membaca sinopsis film ini, akan tergambar jelas bahwa film ini memberikan pesan kepada penonton untuk  “nguri-nguri budaya” atau melestarikan budaya dalam hal Tilik,  menjenguk sanak keluarga atau tetangga  yang sakit. Akan tetapi, aspek yang ditonjolkan dalam film tersebut adalah ghibah yang mengandung fitnah, fitnah yang didasarkan pada kabar berita di medsos.

Dari isi sinopsis tersebut, kita bandingkan dengan realitas masyarakat hari ini. Aktivitas ghibah telah menjadi kebiasaan umum yang tidak bisa dibendung dan cenderung telah menjadi budaya. Anehnya, kebiasaan umum yang baik seperti tilik atau menjenguk orang sakit ditampakkan dalam film tersebut sebagai pesan yang tersirat saja, bahkan tujuan menjenguk dalam film tersebut diwarnai dengan kebiasaan umum yang tidak baik yaitu ghibah. Hal ini menunjukkan bahwa nilai suatu film pun tidak lepas dari kebiasaan umum di masyarakat. Sementara kebiasaan umum di masyarakat itu sangat dipengaruhi oleh pandangan hidup tertentu yang diterapkan di tengah-tengah masyarakat.

Film dapat dipandang sebagai hal netral, baik dan buruk dilihat dari penggambaran isi dan orientasi tujuan yang ingin disampaikan, maka kita sendirilah sebagai penonton yang perlu memiliki landasan pemikiran yang baik dalam memfilternya. Landasan pemikiran ini harus mengandung pandangan hidup sebuah masyarakat (sistem). Sebab, sistem akan mengendalikan baik dan buruknya amal, dalam hal ini adalah baik dan buruknya penggambaran isi film Tilik.

Dalam kehidupan sekuler hari ini, orang akan mengekspresikan apapun dan berpendapat sebebasnya, tidak peduli dengan kebaikan atau keburukan. Bahkan selama karyanya bisa menghasilkan pundi-pundi penghasilan, akan terus ditayangkan. Meskipun yang ia jual adalah sesuatu yang dilarang oleh agama. Tidak perlu heran jika dunia hiburan (film) yang tayang dalam kehidupan hari ini adalah lahan subur  yang menyediakan berbagai manfaat bagi kapitalisme, menawarkan racun hedonisme dan lalai mengingat akhirat.

Saatnya kita bijak dalam melihat film, mengambil manfaat sebesar-besarnya untuk kepentingan umat, yaitu dengan melakukan aktivitas dakwah. Dalam Islam, karya seni bukanlah sesuatu hal yang dilarang asalkan sesuai dengan syariat. Keberadaan seni perfilman itu seharusnya menjadi media untuk berdakwah dan mengajak kembali kepada kebenaran, bukan sebaliknya. Oleh karena itu, isi dari Film tersebut  harus dipandang bijak dengan Islam berkaitan dengan ghibah.

Ghibah adalah membicarakan aib orang lain, baik hal itu ada pada diri yang dibicarakan terlebih lagi jika hal itu tidak ada padanya yang justru menjurus kepada fitnah. Ketika ghibah sudah dimasuki fitnah, maka keduanya merupakan dosa besar yang sangat sulit untuk dimaafkan. Padahal, ghibah itu sendiri dapat menghadirkan perpecahan, pertikaian dan kebencian di antara manusia.

Dosa ghibah sudah disebutkan dalam firman Allah Ta’ala berikut ini:“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka, karena sebagian dari prasangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang. Jangan pula menggunjing satu sama lain. Adakah seorang di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al Hujurat: 12)

Asy Syaukani rahimahullah dalam kitab tafsirnya mengatakan, “Allah Ta’ala memisalkan ghibah (menggunjing orang lain) dengan memakan bangkai seseorang. Karena bangkai sama sekali tidak mengetahui siapa yang memakan dagingnya. Ini sama halnya dengan orang yang hidup juga tidak mengetahui siapa yang menggunjing dirinya. Demikianlah keterangan dari Az Zujaj.” (Fathul Qadir, 5: 87)

Begitu pentingnya  menancapkan pandangan yang shahih. Sebab, akan menghasilkan konsekuensi berpikir terhadap perilaku dalam kehidupan. Aktivitas berpikir tersebut akan menghasilkan implementasi pengambilan informasi untuk mengarahkan pada menguatnya Iman. Oleh karena itu, masyarakat harus memiliki pandangan yang shahih (Islam) agar tidak gagap dalam menyikapi dunia perfilman yang semakin hari menayangkan berbagai macam film-film terbaru dari berbagai genre.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
Penista Ajaran Islam Apollinaris Darmawan Dituntut 6 Tahun Penjara

Penista Ajaran Islam Apollinaris Darmawan Dituntut 6 Tahun Penjara

Ahad, 29 Nov 2020 14:33

Haedar: Ulama MUI Menjadi Uswah Hasanah

Haedar: Ulama MUI Menjadi Uswah Hasanah

Ahad, 29 Nov 2020 13:43

DPP FPI: Semoga PKS Bisa Tegakkan Keadilan Sosial yang Terampas

DPP FPI: Semoga PKS Bisa Tegakkan Keadilan Sosial yang Terampas

Ahad, 29 Nov 2020 11:10

MER-C Sesalkan Sikap Wali Kota Bogor Intervensi Perawatan Habib Rizieq

MER-C Sesalkan Sikap Wali Kota Bogor Intervensi Perawatan Habib Rizieq

Ahad, 29 Nov 2020 08:00

Laporan: MBS Berencana Normalisasi Hubungan Saudi Dengan Israel Setelah Joe Biden Menjabat Presiden

Laporan: MBS Berencana Normalisasi Hubungan Saudi Dengan Israel Setelah Joe Biden Menjabat Presiden

Sabtu, 28 Nov 2020 22:25

Arab Saudi Secara Resmi Hentikan Impor Daging, Telur dan Produk Lainnya Dari Turki

Arab Saudi Secara Resmi Hentikan Impor Daging, Telur dan Produk Lainnya Dari Turki

Sabtu, 28 Nov 2020 22:06

Cermati Titik Kritis Kehalalan Obat Herbal

Cermati Titik Kritis Kehalalan Obat Herbal

Sabtu, 28 Nov 2020 21:56

SMP-SMA Luqman al Hakim Boarding School Surabaya Gelar Wisuda Tahfidz

SMP-SMA Luqman al Hakim Boarding School Surabaya Gelar Wisuda Tahfidz

Sabtu, 28 Nov 2020 20:47

Dewan Dakwah dan Baitul Mal Aceh Gelar Pendampingan Syariah Bagi Mualaf

Dewan Dakwah dan Baitul Mal Aceh Gelar Pendampingan Syariah Bagi Mualaf

Sabtu, 28 Nov 2020 19:55

Menyendiri atau Gaul, Mana Lebih Utama?

Menyendiri atau Gaul, Mana Lebih Utama?

Sabtu, 28 Nov 2020 19:17

Hadiri Munas ke V PKS, Anis Tegaskan PKS Siapkan Kontribusi Terbaik untuk Indonesia

Hadiri Munas ke V PKS, Anis Tegaskan PKS Siapkan Kontribusi Terbaik untuk Indonesia

Sabtu, 28 Nov 2020 19:13

Hassan Rouhani Salahkan 'Tentara Bayaran Israel' atas Pembunuhan Ahli Nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh

Hassan Rouhani Salahkan 'Tentara Bayaran Israel' atas Pembunuhan Ahli Nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh

Sabtu, 28 Nov 2020 17:15

Tutup Munas ke-10 MUI, Wapres Sampaikan 3 Pesan Penting

Tutup Munas ke-10 MUI, Wapres Sampaikan 3 Pesan Penting

Sabtu, 28 Nov 2020 13:13

Sampaikan Pidato Perdana, Ketua Umum Baru MUI: Mari Jaga Silaturahim

Sampaikan Pidato Perdana, Ketua Umum Baru MUI: Mari Jaga Silaturahim

Sabtu, 28 Nov 2020 13:10

Gara-gara Benur, Gerindra Babak Belur

Gara-gara Benur, Gerindra Babak Belur

Sabtu, 28 Nov 2020 12:05

Bulu Kucing Najis?

Bulu Kucing Najis?

Sabtu, 28 Nov 2020 11:15

Legislator: Utang Pemerintah Makin Mengkhawatirkan

Legislator: Utang Pemerintah Makin Mengkhawatirkan

Sabtu, 28 Nov 2020 09:27

Bupati dan Gabungan Ormas Islam Halau Pengikut Syiah di Takalar

Bupati dan Gabungan Ormas Islam Halau Pengikut Syiah di Takalar

Sabtu, 28 Nov 2020 08:59

WHO: Orang Dewasa dan Anak Harus Banyak Gerak Saat Pandemi

WHO: Orang Dewasa dan Anak Harus Banyak Gerak Saat Pandemi

Sabtu, 28 Nov 2020 07:53

PKS Harus Tetap Berada di Garda Terdepan Memperjuangkan Keadilan dan Kesejahteraan

PKS Harus Tetap Berada di Garda Terdepan Memperjuangkan Keadilan dan Kesejahteraan

Jum'at, 27 Nov 2020 23:06


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X