Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.598 views

Dilema Perempuan Bekerja di Antara Pandemi Covid-19

 

Oleh: Desi Wulan Sari

Kecemasan masyarakat semakin terasa dengan meluasnya sebaran virus covid-19 disertai banyaknya korban yang meninggal setiap harinya. Tentu fakta tersebut membuat resah masyarakat terkait persiapan dan antisipasi dalam menangkal virus ini. Berbagai Informasi, cara, dan tips banyak berseliweran di media sosial saat ini.

Belum adanya lockdown secara terpusat membuat para pekerja kantoran atau lapangan (ojol, pedagang, dsb)  menghendaki kebijakan yang ditempuh pemerintah melalui kebijakan yang dibuat terkait antisipasi hal tersebut. Salah satu kebijakan daerah yang diberlakukan adalah WFH (work from home) ditanggapi positif oleh masyarakat, khususnya yang berada di garis merah seperti DkI Jakarta dan sekitarnya. Namun yang disayangkan adalah kebijakan tersebut bukan suatu keharusan sehingga masih banyak masyarakat yang wajib bekerja di kantor hadir secara fisik. Ternasuk diantaranya para perempuan pencari nafkah.

Kebijakan Work from Home (WFH) atau bekerja dari rumah di tengah wabah corona dapat dikaitkan dengan ketentuan Pasal 86 ayat (1) huruf a Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2013 tentang Ketenagakerjaan (“UU Ketenagakerjaan”), di mana setiap pekerja/buruh mempunyai hak untuk memperoleh perlindungan atas keselamatan dan kesehatan kerja.

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Energi Provinsi DKI Jakarta sendiri telah menerbitkan Surat Edaran Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Energi Provinsi DKI Jakarta Nomor 14/SE/2020 Tahun 2020 tentang Himbauan Bekerja di Rumah (Work From Home) (“SE 14/2020”) yang menindaklanjuti Instruksi Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 16 Tahun 2020 tentang Peningkatan Kewaspadaan Terhadap Risiko Penularan Infeksi Corona Virus Disease (COVID-19). Menurut SE 14/2020, para pimpinan perusahaan diharapkan dapat mengambil langkah pencegahan terkait risiko penularan infeksi COVID-19 dengan melakukan pekerjaan di rumah (hukumonline.com, 3/4/2020).

Namun faktanya hingga hari ini masih banyak perempuan masih bekerja di tengah-tengah pandemi covid-19. Sungguh suatu hal yang miris karena resiko besar yang dihadapi seorang perempuan saat berangkat kerja ke kantor atau lapangan (ojol, berdagang, dsb). Mereka berprofesi sebagai seorang ibu, pengurus rumah tangga, pegawai, bahkan ada yang sekaligus pencari nafkah harus berjuang keluar rumah. Di setiap langkah kakinya seakan bersiap untuk berjihad berperang melawan virus-virus Corona di luar rumah. Mereka tidak punya pilihan yang lebih baik bagi dirinya. Itulah yang dihadapi perempuan bekerja saat ini.

Kesulitan yang dialami para perempuan hari ini akibat dari sistem kapitalis yang telah mengangkat kesetaraan gender sebagai tolak ukur mereka dalam sebuah "equal life" saat berada dalam kehidupan sosial ala kapitalis. Akhirnya perempuanlah yang menjadi korban ketidakadilan dalam berbagai posisi.

Semestinya disaat sulit menghadapi wabah penyakit yang sedang menyebar ke seluruh dunia, khususnya para perempuan yang bekerja diberikan hak untuk dilindungi keselamatannya,  jaminan ekonomi, serta kesehatannya. Siapakah yang harus memberikan itu semua? Tentunya semua itu adalah tanggung jawab negara.

Jika saja negara mengambil alih semua peran itu, maka tidak akan ada satupun pengusaha ataupun perusahaan yang berani membantah kebijakan negara. Para perempuan akan diwajibkan WFH (work from home) di samping menunaikan tugasnya sebagai pegawai kantor,  juga mengurus keluarganya, sejalan dengan di rumahkannya pendidikan sekolah  anak-anak  dengan belajar melalui sambungan online.

Kemanakah semestinya para perempuan mendapatkan perlindungan saat ini? Terbukti sistem yang ada hari ini sangat jauh dari kata "melindungi".

Kedudukan Perempuan dalam Islam

Dalam Islam tidak mengenal istilah kesetaraan gender. Karena Islam telah mengatur dan menempatkan posisi laki-laki dan perempuan sesuai dengan fitrahnya. Kedudukan masing-masing memiliki hak dan kewajiban yang harus dijalankan sesuai koridornya.

Negara berperan penting dalam melindungi perempuan, karena sejatinya fungsi negara sebagai pelindung rakyat. Islam telah mencontohkan bagaimana perempuan dilindungi dan diurus oleh negara, namun hal tersebut diharmonisasikan dengan sinergi antara negara, masyarakat dan keluarga. Adapun Hal-hal yang harus diperhatikan  antara lain:

1. Meniadakan pengadopsian nilai-nilai kebebasan liberal dan konsep-konsep non-Islam yang datang dari pikiran bebas dari pengekangan yang membangun hubungan antara perempuan dan laki-laki berdasarkan tingkah laku dan keinginan dan menghilangkan konsep ditetapkan oleh Sang Pencipta.

2. Menentukan status perempuan dan merendahkan posisinya di masyarakat dengan menjadikannya objek dan menjualnya, karena hampir tidak ada iklan komersial yang mengeksploitasi bagian-bagian tubuh dirinya sebagai komoditas nilai jual (iklan, model, dsb).

3. Tidak adanya gagasan yang jelas tentang hak dan tanggung jawab yang ditempatkan untuk masing-masing pihak dalam lembaga perkawinan, dan tidak adanya sistem pembagian peran yang dilambangkan kepada setiap orang di dalamnya, dan jalinan peran, ternyata menciptakan suasana penuh stres dan konflik.

4. Memperbaiki pandangan tentang perempuan dari perspektif Islam dan menetapkan status khusus dan peringkat bergengsi bagi mereka yang telah dibuat secara khusus oleh Allah SWT dan Rasululah Saw.

5. Mengorganisir hubungan antara laki-laki dan perempuan, melarang pertemuan rahasia, melarang perempuan bergaul bebas dengan laki-laki asing, dan memastikan tidak ada atmosfer khusus yang dapat mengarah pada hubungan tidak sah atau perilaku yang meragukan yang dapat memicu kecemburuan, membangkitkan keraguan, mengguncang masalah kepercayaan, dan merujuk pada kekerasan. Juga, Islam mewajibkan para penganut laki-laki dan perempuan untuk menundukkan pandangan mereka dan menjaga kesucian mereka sehingga keduanya menjadi fondasi kuat dari hubungan yang sehat antara laki-laki dan perempuan yang didasarkan pada rasa hormat dan kehidupan bersama daripada memandangnya sebagai maskulinitas sebagai feminitas.

Sehingga jelas, melihat kedudukan dan peran perempuan dalam Islam menempatkan perempuan  pada posisi utama sebagai periayah anak-anaknya dan sebagai manajer rumah tangga. Sedangkan seorang suami memiliki posisi wajib sebagai pencari nafkah utama. Walaupun Islam membolehkan perempuan untuk bekerja jika ada uzur syari di dalamnya.

Sehingga para perempuan bekerja di antara pandemi Covid-19 hari ini, walaupun punya kewajiban membantu mencari nafkah keluarga tetapi keselamatannya harus tetap dilindungi. Bekerja WFH menjadi satu keharusan guna melindungi haknya dalam hal kesehatan, Keselamatan, keamanan dan tidak menghambat perannya sebagai pendidik anak-anaknya, memenuhi hak dan kewajiban dalam sebuah rumah tangga.

Jika sistem kapitalis belum mampu membawa para perempuan pada posisi mulianya, maka mengapa tidak? saat Islam menawarkan solusi bagi permasalahan perempuan hari ini, hendaknya kita mengambil sistem terbaik yang pernah ada sebagai petunjuk kebenaran. Wallahu a'lam bishwab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Semakin Berkah, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Semakin Berkah, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

IDC menerima zakat fitrah Rp 40.000 hingga 51.000 per-jiwa, disalurkan kepada Mustahiq dengan prioritas Muallaf dan Fakir Miskin dari kalangan yatim, aktivis Islam, dan dhuafa terdampak pandemi...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Latest News
Pendemi Menghantam Negeri, KDRT kian Bersemi; Salah Siapa?

Pendemi Menghantam Negeri, KDRT kian Bersemi; Salah Siapa?

Senin, 25 May 2020 23:05

Lebaran Seru #diRumahAja

Lebaran Seru #diRumahAja

Senin, 25 May 2020 22:30

Tentara Pakistan Peringatkan India Terkait Status Wilayah Sengketa Kashmir

Tentara Pakistan Peringatkan India Terkait Status Wilayah Sengketa Kashmir

Senin, 25 May 2020 21:35

Pria Bersenjata Serang dan Bakar Markas Milisi Syi'ah Dukungan Iran di Maysan Irak

Pria Bersenjata Serang dan Bakar Markas Milisi Syi'ah Dukungan Iran di Maysan Irak

Senin, 25 May 2020 21:15

Pemerkosaan Hak Asasi Habib Bahar bin Smith

Pemerkosaan Hak Asasi Habib Bahar bin Smith

Senin, 25 May 2020 21:14

Jepang Akhiri Keadaan Darurat Virus Corona di Seluruh Wilayah

Jepang Akhiri Keadaan Darurat Virus Corona di Seluruh Wilayah

Senin, 25 May 2020 20:45

Kemenhub Perketat Larangan Arus Balik ke Jakarta

Kemenhub Perketat Larangan Arus Balik ke Jakarta

Senin, 25 May 2020 20:36

Pemerintah Dianggap Gak Konsisten, Rakyat Marah

Pemerintah Dianggap Gak Konsisten, Rakyat Marah

Senin, 25 May 2020 20:18

Pemerintah Afghanistan Bebaskan Sekitar 100 Tahanan Taliban Menyusul Gencatan Senjata Idul Fitri

Pemerintah Afghanistan Bebaskan Sekitar 100 Tahanan Taliban Menyusul Gencatan Senjata Idul Fitri

Senin, 25 May 2020 20:15

Ratusan Tentara Bayaran Rusia Ditarik Mundur dari Tripoli Setelah Kekalahan Pasukan Haftar

Ratusan Tentara Bayaran Rusia Ditarik Mundur dari Tripoli Setelah Kekalahan Pasukan Haftar

Senin, 25 May 2020 19:46

Pesan Idul Fitri Haedar Nashir: Tak Boleh Lengah Atas Nama Berdamai

Pesan Idul Fitri Haedar Nashir: Tak Boleh Lengah Atas Nama Berdamai

Senin, 25 May 2020 17:25

Cegah Penularan Covid-19, Senator Berharap Masyarakat Tak Silaturrahmi Idul Fitri Secara Fisik

Cegah Penularan Covid-19, Senator Berharap Masyarakat Tak Silaturrahmi Idul Fitri Secara Fisik

Senin, 25 May 2020 09:54

Penerapan Nilai Kefitrian Menuju New Normal

Penerapan Nilai Kefitrian Menuju New Normal

Senin, 25 May 2020 08:59

[Hoax] Surat Rapid Test kepada Ulama Modus Operandi PKI

[Hoax] Surat Rapid Test kepada Ulama Modus Operandi PKI

Senin, 25 May 2020 06:39

Haftar Serukan Pasukannya Targetkan 'Kolonial' Turki Setelah Derita Kerugian Besar

Haftar Serukan Pasukannya Targetkan 'Kolonial' Turki Setelah Derita Kerugian Besar

Ahad, 24 May 2020 22:00

Wanita Iran Berusia 107 Tahun Sembuh dari Infeksi Virus Corona

Wanita Iran Berusia 107 Tahun Sembuh dari Infeksi Virus Corona

Ahad, 24 May 2020 21:45

Presiden Afghanisttan Asraf Ghani Berjanji Percepat Pembebasan Tahanan Taliban

Presiden Afghanisttan Asraf Ghani Berjanji Percepat Pembebasan Tahanan Taliban

Ahad, 24 May 2020 21:34

Anggota DPR RI Kritik Narasi Damai Pemerintah Terhadap Virus Corona

Anggota DPR RI Kritik Narasi Damai Pemerintah Terhadap Virus Corona

Ahad, 24 May 2020 09:35

RUU Omnibus Law Dinilai Berpotensi Mengundang Campur Tangan Rezim terhadap Pers

RUU Omnibus Law Dinilai Berpotensi Mengundang Campur Tangan Rezim terhadap Pers

Ahad, 24 May 2020 08:51

BPJS Naik Kembali, Bukti Setengah Hati Melayani Rakyat

BPJS Naik Kembali, Bukti Setengah Hati Melayani Rakyat

Ahad, 24 May 2020 07:44


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X