Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
16.327 views

Massifnya Pengarusan Moderasi Beragama, Ada Apa?

 

Oleh: Qaireen 

Upaya pengarusan paham moderasi beragama kian hari makin mendapatkan panggung. Baru-baru ini Presiden RI baru saja menunjuk Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas sebagai Ketua Pelaksana Sekretariat Bersama Moderasi Beragama.

Penunjukan dilakukan melalui Peraturan Presiden Nomor 58 Tahun 2023. Sekretariat Bersama Moderasi Beragama bertugas mengoordinasikan, memantau dan mengevaluasi  penyelenggaraan penguatan moderasi beragama di instansi pusat dan daerah.

Tugas utama Yaqut dan jajarannya adalah memperkuat moderasi beragama. Perpres itu menekankan pada penguatan cara pandang, sikap, dan praktik beragama secara moderat untuk memantapkan persaudaraan dan kebersamaan di kalangan umat beragama.(cnnindonesia/29/9/2023)

Mengenal  Narasi Moderasi Beragama

Moderasi berasal dari bahasa Inggris “moderation” , yang berarti sikap sedang atau sikap tidak berlebih-lebihan. Penggunaan term moderasi beragama lebih menggambarkan sikap yang mencoba menjadi penengah (wasath, wasit), memberikan solusi, dan jalan tengah di antara dua titik esktrim.

Sebagai seorang Muslim, hendaknya melihat sesuatu dengan kaca mata Islam terhadap munculnya berbagai paham baru yang menyematkan Islam di belakangnya. Jangan sampai kita terjebak dengan pemahaman yang sebenarnya bertentangan dengan agama kita sendiri.  Ide moderasi Islam ini pada dasarnya adalah bagian dari rangkaian proses sekularisasi pemikiran Islam ke tengah umat. Ada tiga alasan  mengapa moderasi beragama ini bertentangan dengan Islam.

1. Mereduksi ajaran Islam karena menggunakan tafsir yang sesuai nilai-nilai Barat

Paham moderasi beragama jelas bertentangan dengan Islam. Karena paham ini merupakan ide turunan sekularisme yang menjadi asas tegaknya peradaban kapitalis. Namun para pengusung ide ini berusaha menyandingkan paham ini dengan istilah Islam moderat, al-Islam al-Wasat. Sehingga moderasi Islam diungkapkan dengan frasa  wasatiyyat al Islam. Maka moderasi beragama dianggap sejalan dengan Islam.

Dengan mengutip  Qur’an surah Al-Baqarah : 143, kaum moderat menggunakan ayat ini sebagai dasar propaganda moderasi. Menurut mereka, dalam ayat ini memerintahkan umat Islam menjadi umat moderat.  Kata wasathan mereka artikan di tengah-tengah. Artinya tidak terlalu keras dan tidak pula terlalu lembek dalam beragama, yang kenyataanya justru lebih kepada menafsirkan Islam sesuai hawa nafsu mereka.

Jika kita merujuk pada tafsir ulama terdahulu, akan didapati bahwa makna ummatan wasathan adalah sebagai berikut.

Imam ath-Thabary menafsirkan kata awsath sama dengan khiyar, yang terbaik dan pilihan . Status umat terbaik tak bisa lepas dari risalah Islam yang diberikan pada mereka.

Sayyid Qutb  menafsirkan ummatan wasathan artinya umat yang adil dan pilihan, menjadi saksi atas manusia seluruhnya. Maka umat Islam menjadi penegak keadilan di tengah-tengah manusia.

Ibnu Katsir menjelaskan, Allah menjadikan umat ini sebagai ummatan wasath, dengan memberi pengkhususan dan keistimewaan berupa syariah paling sempurna, tuntutan paling lurus, jalan terjelas. Status mulia itu disandang  saat menjalankan risalah tersebut. Sejalan dengan firman Allah Swt. dalam QS. Ali-Imran :110 tentang umat terbaik.

 2. Selalu dikaitkan dengan isu radikalisme  yang menstigma Islam dan umat Islam

Dalam beberapa tahun terakhir, moderasi beragama menjadi tema penting dalam menyikapi  apa yang disebut oleh sebagian orang sebagai menguatnya arus radikalisme atau lebih tepatnya ekstrimisme  beragama.

Arus moderasi sekaligus dianggap mampu menjadi solusi untuk menetralisir gerakan radikalisme. Bahkan moderasi agama atau Islam moderat digadang sebagai solusi untuk menangkal radikalisme. Di mana, radikalisme seakan dijadikan momok yang akan mengancam keutuhan bangsa.

Realitas yang terjadi di Indonesia saat ini, kaum radikalis atau ekstrimis selalu dikaitkan dengan umat Islam yang taat beragama dan kritis terhadap kebijakan politik di dalam negeri. Banyak tudingan negatif yang disematkan kepada umat Islam, khususnya pada mereka yang  meninggikan nilai Islam dan menyuarakan syariah Islam.

Padahal sangat jelas bahwa istilah radikal merupakan labeling game yang diberikan Barat bagi kaum muslim yang ingin berislam kaffah. Muslim yang taat beragama dan taat pada syariat justru dikriminalisasi.

3. Bagian dari proyek global mengukuhkan hegemoni negara kapitalis di negeri muslim.

Jika kita menelisik lebih dalam, akan terlihat jelas bagaimana paham ini merupakan agenda global Barat yang terus digaungkan dalam rangka mengaburkan paham Islam yang sempurna dan menyeluruh. Barat terus menggencarkan serangan pemikiran untuk membendung geliat kebangkitan Islam sebagai sebuah peradaban.

Gencarnya proyek moderasi beragama ini menunjukan bahwa Barat telah berupaya membendung kekuatan Islam. Proyek moderasi beragama ini memiliki misi terselubung, yakni menguatkan Islam ala Barat, moderasi Islam, ide pluralisme, kemudian memberikan jalan bagi tegaknya kehidupan sekularisme liberalisme.

Keberhasilannya telihat bagaimana mereka mengotak-ngotakan ajaran agama. Hal ini sejalan dengan apa yang tertuang dalam dokumen Rand Corporation, yang membagi Islam dengan berbagai jenisnya. Ada yang disebut Islam moderat, Islam radikal, Islam liberal, Islam fundamentalis dan seterusnya. Tujuannya sangat jelas yaitu memecah belah persatuan umat Islam.

Padahal, kita tau bersama Rasulullah saw. hanya mengajarkan Islam yang satu, yaitu Islam Rahmatan lil’alamin. Seluruh dunia hanya ada satu Islam, yaitu Islam berdasarkan Al-Qur’an dan As-sunnah.

Sikap Umat Islam

Untuk itu, umat Islam harus sadar  akan bahaya ide moderasi beragama karena di dalamnya ada ide pluralisme yang menganggap semua agama benar. Karena sangat jelas dijelaskan dalam kitabullah, bahwa Islam adalah satu-satunya agama yang diridhoi  Allah Swt.

Moderasi beragama juga  bertentangan dengan Islam, sebab dipahami di antara sikap keagamaan yang dianggap moderat yaitu mereka terbuka terhadap pluralisme, yang percaya bahwa semua agama adalah benar.

Bentuknya antara lain, Muslim boleh mengucapkan selamat Natal bagi umat Kristiani, merayaan Natal bersama, doa lintas agama, shalawat di gereja dan lain-lain.  Sementara, hal ini sangat bertentangan dengan akidah Islam. Hal ini jelas-jelas bentuk penyimpangan  akidah karena mencampur adukkan yang hak dan batil.

Allah Ta’ala berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara kaffah (keseluruhan), dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah setan. Sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu.” (Q.S Al-Baqarah : 208).

Untuk itu kaum muslim jangan sampai terjebak pada upaya musuh Islam yang menciptakan kekacauan dan perpecahan di kalangan internal umat Islam. Wallahu alam bi ash shawwab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Palestina Masih Berduka, Ayo Ulurkan Tangan Bantu Mereka

Palestina Masih Berduka, Ayo Ulurkan Tangan Bantu Mereka

Sahabat, Ulurtangan mari kirimkan dukungan terbaikmu untuk warga Palestina di Gaza demi menguatkan mereka menghadapi situasi mencekam ini. Mari dukung mereka dengan berdonasi dengan cara:...

Open Donasi Wakaf Pembangunan Rumah Qur'an & TK Islam Terpadu An Najjah di Jonggol

Open Donasi Wakaf Pembangunan Rumah Qur'an & TK Islam Terpadu An Najjah di Jonggol

Saat ini, Ulurtangan bersama Yayasan An Najjahtul Islam Jonggol sedang merintis pembangunan Rumah Qur’an dan Taman Kanak-kanak Islam Terpadu (TKIT) An Najjah dan Gedung Majelis Taklim di Jonggol,...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X