Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
16.473 views

Polemik Ucapan Natal: Racun Barat Kemasan 'Halal'

 

Oleh: Novriyani, M.Pd. 

Indonesia merupakan negara yang memiliki berbagai keragaman dan kekayaan budaya, suku bangsa, agama, dan bahasa. Indonesia sendiri memiliki keragaman agama yang terdiri dari Islam, Kristen, Katolik, Hindu Budha, dan Konghucu. Namun, adanya keragaman ini justru mengantarkan pada makna toleransi yang berlebihan. Sehingga, kebanyakan dari mereka menganggap bahwa ikut merayakan hari besar non-muslim dihalalkan dengan dalih toleransi.

Pemahaman inilah yang akhirnya tertancap di masyarakat. Sehingga, setiap tahunnya mereka ikut mengucapkan dan merayakan hari besar non-muslim. Bahkan jajaran pemerintah pun menghimbau untuk memasang spanduk ucapan hari natal dan tahun baru. Seperti yang disampaikan Kanwil Kemenag Sulsel dalam surat edarannya yang menghimbau semua satker pasang spanduk dan ucapan Natal dan Tahun Baru. (Republika, 18/12/2021)

Hal serupa juga disampaikan oleh Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) bidang dakwah dan ukhuwah, Muhammad Cholil Nafis menyebut bahwa mengucapkan selamat Natal itu boleh dalam konteks saling menghormati dan toleransi. Beliau menambahkan yang tidak boleh dilakukan seorang muslim adalah mengikuti upacara dan serangkain kegiatan perayaan Natal tersebut. (fajar.co.id, 17/12/2021)

Negeri ini merupakan negeri yang berpenduduk mayoritas Muslim. Namun, ajaran Islamnya tidak tampak ke permukaan. Wajar saja jika perkara-perkara yang diharamkan dalam Islam justru dihalalkan. Dengan mengatasnamakan toleransi, mereka harus menjual aqidahnya dengan ikut mengucapkan hari Natal kepada non-muslim yang jelas-jelas membenci Islam.

Jelas, ini merupakan strategi yang telah disiapkan sedemikian rupa oleh kelompok sekuler yang diusung negeri ini. Berbagai cara dilakukan untuk menyerang dan menggoyahkan aqidah umat Islam dengan mengangkat isu persamaan agama. Dengan menganggap bahwa agama itu sama, tidak boleh ada yang mengklaim bahwa agamanya yang paling benar.

Tidak hanya itu, pemerintah dan jajarannya yang seharusnya memiliki tugas menjaga Islam, justru menjadi tombak terdepan dalam proyek barat yaitu moderasi beragama. Belakangan, ide moderasi ini gencar dikampanyekan di tengah-tengah masyarakat guna merusak aqidah mereka. Moderasi beragama mengklaim makna toleransi dalam beragama, yakni membaurkan pemahaman agama dalam satu warna. Menganggap semua agama sama dan setimbang, dan menghilangkan sikap fanatik terhadap agama yang mengakibatkan sulitnya menerima perbedaan.

Ide moderasi beragama terus digulirkan di era kepresidenan Jokowi. Dengan isu perang melawan radikalisme dan intoleransi, pemerintah mengambil jalan tengah untuk menyatukan berbagai keyakinan yang berbeda dengan ide tersebut. Ide tersebut sepintas terdengar bagus, namun jika dilihat dari asal muasal, konten, dan tujuannya pada dasarnya merusak ajaran-ajaran Islam. Ide ini merupakan salah satu operasi politik dan pemikiran yang dilakukan negeri Barat untuk melumpuhkan Islam. Kaum Muslim diajak untuk menerima berbagai produk konstitusi sekuler sekalipun bertentangan dengan ajaran Islam.

Perkara yang sebenarnya sudah sangat jelas dalam Islam, bahwa agama yang diridhai Allah hanyalah Islam. Sebagaimana firman Allah Swt. " Sungguh agama (yang diakui) di sisi Allah hanyalah Islam" (TQS. Ali Imran:19)

Ayat di atas menjelaskan bahwa tidak ada agama yang diterima dari seseorang di sisi-Nya selain Islam. Mengikuti para rasul yang diutus oleh Allah di setiap masa, hingga diakhiri dengan Nabi Muhammad saw.

Dalil lain dalam sabda Rasulullah saw. " Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka ia termasuk golongan mereka." (HR Ahmad dan Abu Dawud)

Hadits tersebut sangat jelas mengharamkan umat Islam menyerupai kaum lain, yaitu dengan mengikuti ibadah maupun hari raya mereka. Seperti halnya mengucapkan hari Natal disertai dengan pengakuan dan penghormatan terhadap ajaran agama Kristen (menganggap bahwa yesus adalah Tuhan), maka hukumnya haram dan murtad bagi pelakunya.

Dengan adanya ide moderasi beragama ini justru merusak aqidah umat muslim. Umat muslim diminta untuk menghormati dan menghargai agama lain dengan memberikan ucapan di hari rayanya, hal ini dilakukan sebagai bentuk toleransi terhadap agama lain. Ide moderasi beragama ini merupakan pesanan barat yang sengaja ingin menghancurkan Islam, menggoyahkan yang haq dan mengokohkan yang batil.

Maka benar dalam firman Allah Swt.

"Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah:"Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)". Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu." (TQS. Al-Baqarah:120)

Ayat ini mengingatkan agar umat Islam tidak terpengaruh dengan ide moderasi beragama dan tetap istiqomah dengan Islam. Oleh karenanya, perlu adanya kerjasama dari semua elemen untuk menolak paham moderasi beragama tersebut.  Wallahu'alam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Pemimpin Tertingg Taliban Hibatullah Akhundzada Hadiri Pertemuan Ulama Seluruh Afghanistan Di Kabul

Pemimpin Tertingg Taliban Hibatullah Akhundzada Hadiri Pertemuan Ulama Seluruh Afghanistan Di Kabul

Jum'at, 01 Jul 2022 17:19

Eliminasi Liberalisme, Akhiri Promosi Maksiat Holywings

Eliminasi Liberalisme, Akhiri Promosi Maksiat Holywings

Jum'at, 01 Jul 2022 17:07

Membeli Migor lewat Aplikasi, Memudahkan atau Menyulitkan?

Membeli Migor lewat Aplikasi, Memudahkan atau Menyulitkan?

Jum'at, 01 Jul 2022 16:58

Ben & Jerry Lipat Gandakan Boikot Israel Setelah Keputusan Anti-Palestina Unilever

Ben & Jerry Lipat Gandakan Boikot Israel Setelah Keputusan Anti-Palestina Unilever

Jum'at, 01 Jul 2022 16:15

Timnas Harus Menolak Bermain dengn Timnas Zionis

Timnas Harus Menolak Bermain dengn Timnas Zionis

Jum'at, 01 Jul 2022 15:35

Jenderal Ukraina: Rusia Gunakan Rudal Tidak Akurat Era Soviet Untuk Serangan Di Ukraina

Jenderal Ukraina: Rusia Gunakan Rudal Tidak Akurat Era Soviet Untuk Serangan Di Ukraina

Jum'at, 01 Jul 2022 15:00

Komisi Fatwa MUI Jatim Beri Penjelasan Terkait Ganja Untuk Medis

Komisi Fatwa MUI Jatim Beri Penjelasan Terkait Ganja Untuk Medis

Jum'at, 01 Jul 2022 14:43

Yang Mulia Tukang Baso

Yang Mulia Tukang Baso

Jum'at, 01 Jul 2022 12:57

FMGB Tuntut PBB Konsisten Jalankan Resolusi Anti Islamofobia

FMGB Tuntut PBB Konsisten Jalankan Resolusi Anti Islamofobia

Jum'at, 01 Jul 2022 10:50

Teman Jokowi Itu Jin?

Teman Jokowi Itu Jin?

Jum'at, 01 Jul 2022 09:44

Saudi Tangkap 15 Orang Terkait Penipuan Layanan Haji

Saudi Tangkap 15 Orang Terkait Penipuan Layanan Haji

Kamis, 30 Jun 2022 21:15

Israel Tolak Tawaran Pertukaran Tahanan Dengan Faksi Perlawanan Palestina

Israel Tolak Tawaran Pertukaran Tahanan Dengan Faksi Perlawanan Palestina

Kamis, 30 Jun 2022 21:00

Tren Wanita Bergaya Rambut Pendek

Tren Wanita Bergaya Rambut Pendek

Kamis, 30 Jun 2022 20:28

Anggota Islamic State Pelaku Serangan Di Paris Tahun 2015, Salah Abdeslam Divonis Seumur Hidup

Anggota Islamic State Pelaku Serangan Di Paris Tahun 2015, Salah Abdeslam Divonis Seumur Hidup

Kamis, 30 Jun 2022 20:10

Jadwal Hari Raya Idul Adha 1443 H Berbeda, Ketua MUI Imbau Umat Tetap Jaga Persatuan

Jadwal Hari Raya Idul Adha 1443 H Berbeda, Ketua MUI Imbau Umat Tetap Jaga Persatuan

Kamis, 30 Jun 2022 14:30

Kisah Ustaz Amin Djamaluddin, Skakmat Majelis Hakim Kasus Ahmadiyah

Kisah Ustaz Amin Djamaluddin, Skakmat Majelis Hakim Kasus Ahmadiyah

Kamis, 30 Jun 2022 11:25

Apa Masalahnya Perempuan Bekerja?

Apa Masalahnya Perempuan Bekerja?

Kamis, 30 Jun 2022 10:29

Perbanyaklah Syukur Kepada Allah Ta'ala Khususnya Calon Jama'ah Haji Tahun Ini

Perbanyaklah Syukur Kepada Allah Ta'ala Khususnya Calon Jama'ah Haji Tahun Ini

Kamis, 30 Jun 2022 09:47

Timnas Israel ke Indonesia, PW KB PII Sumut Bandingkan dengan Boikot Sepak Bola Rusia oleh Barat

Timnas Israel ke Indonesia, PW KB PII Sumut Bandingkan dengan Boikot Sepak Bola Rusia oleh Barat

Kamis, 30 Jun 2022 09:22

Kemenag Tetapkan Iduladha 1443 H Jatuh pada 10 Juli 2022

Kemenag Tetapkan Iduladha 1443 H Jatuh pada 10 Juli 2022

Rabu, 29 Jun 2022 21:11


MUI

Must Read!
X

Rabu, 29/06/2022 16:22

Dukung Anies Tutup Holywings