Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
20.655 views

Bolehkah Kita Merasa Benar?

 

Oleh:

Dr. Adian Husaini

(www.adianhusaini.id)

 

DALAM beberapa hari ini beredar luas di group WA, pernyataan seorang yang dipanggil ”Buya”. Diantara isi ceramahnya, ia antara lain menyatakan: ”Orang yang bener itu, orang yang tidak pernah merasa bener. Kalau orang sudah merasa bener, itu berarti sudah tidak bener.” Ternyata, pernyataan tersebut sudah disampaikan beberapa kali dalam ceramahnya di youtube.

Pernyataan Buya tersebut perlu diklarifikasi. Apakah hal itu berlaku mutlak untuk semua hal atau berlaku untuk hal-hal tertentu? Sebagai muslim, tentu kita yakin, bahwa kita merasa benar dengan keyakinan kita, bahwa Nabi Muhammad saw adalah nabi yang sebenarnya. Maknanya, jika ada yang menyatakan, bahwa Nabi Muhammad saw bukan nabi, pasti pernyataan itu salah. Tentu saya merasa benar dengan pendapat saya. Pada saat yang sama, saya juga akan menyalahkan pendapat yang bertentangan dengan pendapat saya tersebut.

Menyimak beberapa video Buya tersebut, saya yakin dan keyakinan saya pasti benar, bahwa Buya tersebut adalah seorang manusia, bukan tuyul. Saya akan menyalahkan siapa pun yang menyatakan, bahwa Buya tersebut adalah tuyul.

Sebenarnya, pemikiran yang disampaikan Buya tersebut adalah hal yang dikenal sebagai paham “relativisme kebenaran”. Jika seseorang sudah meyakini bahwa dia tidak akan pernah paham akan suatu kebenaran, maka dia tidak dapat diharapkan akan melaksakan dakwah. Sebab, bagaimana mungkin dia akan mengajak manusia kepada kebenaran, jika dia sendiri tidak meyakini kebenaran itu sendiri? Dia juga tidak dapat diharapkan untuk melaksanakan nahi munkar, karena di kepala dia tidak ada konsep ”munkar”. Semuanya adalah benar, menurut pemikiran masing-masing. Begitu pendapat kaum relativis ini.

Di sejumlah perkuliahan fenomena seperti ini juga terjadi. Sejumlah mahasiswa yang sudah belajar agama Islam ternyata juga memiliki pemahaman yang serupa. Bahwa, manusia adalah makhluk relatif, hanya Allah saja Yang Mutlak, sehingga manusia mana pun tidak boleh memutlakkan pendapatnya. Hanya Allah yang tahu mana yang benar dan mana yang salah. Jangan menjadi hakim bagi orang lain. Jangan menyatakan yang lain sesat atau kafir. Yang tahu siapa yang sesat dan siapa yang kafir adalah Allah saja. Pemahaman semacam ini bukan monopoli kampus berlabel Islam saja, tetapi juga menyebar ke berbagai kampus umum.

Padahal, orang-orang yang mengaku pengikut paham relativisme ini pun sebenarnya juga tidak konsisten. Pada suatu sesi kuliah, seorang mahasiswa laki-laki bertahan dengan pendapatnya bahwa produk pemikiran manusia memang senantiasa bersifat relatif. Maksudnya, tidak ada yang boleh dianggap tetap. Semuanya bisa saja berubah.

Kepada si mahasiswa saya tanya: ”Menurut Anda, apakah kelelakian Anda itu mutlak atau relatif?” Ternyata, si mahasiswa tidak berani menjawab ”Relatif.” Tapi, dia jawab, ”Mutlak!” Kebetulan memang ada beberapa mahasiswi di sampingnya. Ya, coba bayangkan, jika seorang calon mertua bertanya kepada calon menantu laki-lakinya, ”Menurut Anda apakah Anda laki-laki?” Lalu, si calon menantu itu menjawab, dengan mantap: ”Relatif, Pak!” Apa yang kira-kira akan terjadi ?

Relativisme memang telah menjadi virus global. Paus Benediktus XVI sendiri mengingatkan, bahwa Eropa saat ini sedang dalam bahaya besar, karena paham relativisme iman yang mendalam. (Lihat, Libertus Jehani, Paus Benediktus XVI, Palang Pintu Iman Katolik, (Jakarta: Sinondang Media, 2005), hal. 32.). Jauh sebelumnya, penyair besar Pakistan, Moh. Iqbal, sudah mengingatkan, bahaya pendidikan modern ala Barat yang juga menancapkan keraguan dan menghilangkan keyakinan dalam beragama. Hilangnya keyakinan dalam diri seseorang, kata Iqbal, lebih buruk dari perbudakan. Itulah yang diingatkan Iqbal, berpuluh tahun lalu: “Conviction enabled Abraham to wade into the fire; conviction is an intoxicant which makes men self-sacrificing; Know you, oh victims of modern civilization! Lack of conviction is worse than slavery.”

Sebuah buku karya Douglas Groothuis berjudul Pudarnya Kebenaran: Membela Kekristenan terhadap Tantangan Postmodernisme (aslinya berjudul Truth Decay) terbitan Momentum Christian Literature (2000), memberikan catatan tentang tantangan postmodernisme terhadap kebenaran menurut Kristen: “Apa yang sedang dipertaruhkan bukanlah hal yang remeh atau tidak berharga. Harta berharga yang sedang dipertaruhkan itu tidak lain daripada kebenaran itu sendiri. Bukan sekedar mana yang benar dan mana yang tidak benar, tetapi apakah kebenaran itu memang ada atau tidak!”

Banyak jargon-jargon indah yang disebarkan untuk mengemas paham relativisme kebenaran, sehingga tampak logis dan menarik, seperti ungkapan “bedakan antara agama dan keberagamaan”, “jangan mensucikan pemikiran keagamaan”, “agama adalah mutlak, sedangkan pemikiran keagamaan adalah relatif”, “manusia adalah relatif, karena itu semua pemikiran produk akal manusia adalah relatif juga”, “tafsir adalah produk akal manusia, sehingga tidak bisa mutlak semutlak seperti wahyu itu sendiri”, “selama manusia masih berstatus manusia maka hasil pemikirannya tetap parsial, kontekstual, dan bisa saja keliru”, dan sebagainya.

Jadi, paham relativisme kebenaran memang sangat destruktif terhadap pemikiran Islam dan bahkan terhadap pemikirannya sendiri. Berangkat dari paham relativisme ini, maka tidak ada lagi satu kebenaran yang bisa diterima semua pihak. Harusnya dibedakan antara hal yang qath’iy (pasti) dan yang dhanniy (relatif). Artinya, ada yang memang harus diyakini sebagai satu kebenaran, tetapi ada juga pemikiran yang tidak perlu diyakini kebenarannya, sehingga memberi peluang kebenaran pada pendapat orang lain.

Jika orang tidak boleh meyakini bahwa dirinya bener, maka orang yang mengucapkan itu pun tidak boleh merasa benar dengan ucapannya sendiri. Jika dia tidak merasa benar dengan ucapannya sendiri, lalu untuk apa ucapannya dipercaya! Sebab, ia sendiri tidak percaya, kalau ucapannya bener, dan dia pun tidak percaya, bahwa dirinya bener! Wallahu A’lam bish-shawab.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Intelligent Leaks lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Anggota Parlemen Senior Israel Peringatkan 'Perang Agama' Menyusul Bolehnya Yahudi Berdoa Di Al-Aqsa

Anggota Parlemen Senior Israel Peringatkan 'Perang Agama' Menyusul Bolehnya Yahudi Berdoa Di Al-Aqsa

Selasa, 24 May 2022 16:21

Jalan Hidayah Dari Utrecht

Jalan Hidayah Dari Utrecht

Selasa, 24 May 2022 16:03

Kepala Dinas Intelijen Ukraina Sebut Presiden Rusia Selamat Dari Upaya Pembunuhan

Kepala Dinas Intelijen Ukraina Sebut Presiden Rusia Selamat Dari Upaya Pembunuhan

Selasa, 24 May 2022 15:05

Kibarkan Bendera LGBT, HNW Minta Kedubes Inggris Hormati Norma Diplomatik

Kibarkan Bendera LGBT, HNW Minta Kedubes Inggris Hormati Norma Diplomatik

Selasa, 24 May 2022 08:25

Mengaku Taqwa Jangan Pelit Meminta dan Memberi Maaf

Mengaku Taqwa Jangan Pelit Meminta dan Memberi Maaf

Senin, 23 May 2022 15:00

Orang Bersenjata Tembak Mati Seorang Kolonel Pasukan Elit Iran Di Teheran

Orang Bersenjata Tembak Mati Seorang Kolonel Pasukan Elit Iran Di Teheran

Senin, 23 May 2022 14:45

PKS Protes Keras Pengibaran Bendera LGBT di Kedubes Inggris di Jakarta

PKS Protes Keras Pengibaran Bendera LGBT di Kedubes Inggris di Jakarta

Senin, 23 May 2022 05:08

Di Silaturahim MUI, Kiai Zulfa Ingatkan Bahaya Youtuber yang Berfatwa Secara Asal

Di Silaturahim MUI, Kiai Zulfa Ingatkan Bahaya Youtuber yang Berfatwa Secara Asal

Ahad, 22 May 2022 23:37

Di Markas Besar PBB, Utusan Pemuda Persis Ghazi Bahas Peran Fikih Islam untuk Pelestarian Lingkunga

Di Markas Besar PBB, Utusan Pemuda Persis Ghazi Bahas Peran Fikih Islam untuk Pelestarian Lingkunga

Ahad, 22 May 2022 23:15

Militer Yordania: Empat Orang Tewas Dalam Upaya Penyeludupan Narkoba Dari Suriah

Militer Yordania: Empat Orang Tewas Dalam Upaya Penyeludupan Narkoba Dari Suriah

Ahad, 22 May 2022 21:10

Seorang Pria Ditangkap Di Maroko Karena Mengaku Sebagai 'Imam Mahdi'

Seorang Pria Ditangkap Di Maroko Karena Mengaku Sebagai 'Imam Mahdi'

Ahad, 22 May 2022 20:46

Israel Bocorkan Jutaan Data Biometrik Ke 'Badan Misterius'

Israel Bocorkan Jutaan Data Biometrik Ke 'Badan Misterius'

Ahad, 22 May 2022 20:17

Ini Penjelasan Fatwa MUI Terkait LGBT

Ini Penjelasan Fatwa MUI Terkait LGBT

Ahad, 22 May 2022 15:05

6 Hari Shaum Syawwal dan Taqwa kita

6 Hari Shaum Syawwal dan Taqwa kita

Ahad, 22 May 2022 15:00

Ketua MUI: Sholat Jamaah Buka Masker Asalkan Kondisi Sehat

Ketua MUI: Sholat Jamaah Buka Masker Asalkan Kondisi Sehat

Ahad, 22 May 2022 14:43

Perdana di Jawa Barat, PW PERSIS Jabar Gelar Olimpiade Sains dan Baca Kitab

Perdana di Jawa Barat, PW PERSIS Jabar Gelar Olimpiade Sains dan Baca Kitab

Ahad, 22 May 2022 13:35

Selenggarakan Musker I, PERSISTRI Jabar Fokus Konsolidasi Interna

Selenggarakan Musker I, PERSISTRI Jabar Fokus Konsolidasi Interna

Ahad, 22 May 2022 13:20

Singapura Dipersoalkan pada Penolakan terhadap UAS

Singapura Dipersoalkan pada Penolakan terhadap UAS

Ahad, 22 May 2022 13:00

Esok Menggema Teriakan: Ganyang Singapura

Esok Menggema Teriakan: Ganyang Singapura

Ahad, 22 May 2022 12:45

Selamatkan Generasi dari Virus Kaum Pelangi

Selamatkan Generasi dari Virus Kaum Pelangi

Ahad, 22 May 2022 10:32


MUI

Must Read!
X