Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.583 views

Kritik ''Cuitan'' Komunikasi Publik Mahfud MD

Oleh: Yons Achmad
(Pengamat Komunikasi. Pendiri Komunikasyik.com)

Komunikasi publik, dalam hal ini kasus cuitan Mahfud MD di Twitter menampakkan bagaimana empati itu tidak hadir dikalangan pejabat pemerintah. Belum lepas dari ingatan,  di media sosial riuh beragam komentar atas cuitan Mahfud MD, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan  (Menkopolkam). Cuitan itu dinilai tak pas diucapkan oleh pejabat pemerintah, tidak peka, tidak bisa memahami bagaimana kondisi masyarakat yang masih harus berjuang menghadapi pandemi Covid-19. Singkatnya, empati benar-benar tak hadir.  Setidaknya, ada dua cuitan yang kontroversial.

Cuitan pertama, "PPKM memberi kesempatan kepada saya nonton serial sinetron Ikatan Cinta. Asyik juga sih, meski agak muter-muter." Cuitan kedua. “Mengharukan. Ada seorang kaya raya di Jatim meninggal ketika sedang menunggu antrian penanganan. Ada juga Profesor kedokteran senior menyerahkan kesempatan kepada yuniornya untuk menggunakan satu-satunya oksigen yang tersisa ketika keduanya sama-sama terserang Covid. Sang profesor kemudian wafat.”

Sebelum melangkah jauh, empati sendiri, melihat asal katanya,  seperti dikutip dalam buku “Sirnanya Komunikasi Empatik” karya Idi Subandi Ibrahim, semula berasal dari kata Einfuhlung. Kemudian secara harafiah diartikan sebagai merasa terlibat (feeling into). Dalam perspektif studi komunikasi kontemporer, pentingnya empati atau merasa terlibat ini seringkali dihubungkan dengan pembahasan mengenai persepsi dan kemampuan untuk mendengarkan.

Dalam kasus ini, Mahfud MD, sebagai pejabat pemerintah,  apa boleh buat, gagal mendengarkan suara-suara kesedihan, nasib yang sedang dialami masyarakat menghadapi pandemi covid-19 ditambah dengan beragam kebijakan pemerintah yang menambah beban rakyat kecil. Cuitan itu, jika diucapkan (ditulis) oleh masyarakat (netizen)  tentu tak masalah. Tapi, ketika muncul dari pejabat pemerintah yang seharusnya punya tanggungjawab, salah satunya menyediakan oksigen yang cukup dan itu ternyata abai, maka di situlah letak kurang pasnya cuitan tersebut.

Sekali cuitan muncul, tak bisa ditarik lagi dengan alasan apapun. Dalam komunikasi,  pesan bersifat irreversible, dalam artinya sekali orang “kelepasan ngomong”, sekali orang mencuit, menulis status atau komentar, tak bisa ditarik kembali seperti semula. Sementara, kalau dilihat dari perspektif etika komunikasi publik, cuitan tersebut juga problematis.

Mahfud MD, saya kira juga melanggar prinsip-prinsip etika komunikasi yang umum dan seharusnya dipahami betul oleh pejabat publik. Pertama, Non-maleficence (to do not harm) adalah  prinsip dasar perilaku moral di mana dalam penyampaian informasi dan tindakan yang dilakukan pejabat publik tidak boleh menyakiti orang lain walaupun tanpa disadari melakukannya secara tidak sengaja. Sebagai pejabat publik, komunikasi yang disampaikan Mahfud MD jelas menyakiti hati banyak orang. Tak selayaknya pernyataan-pernyataan kontroversial itu muncul.

Kedua, veracity (to tell the truth) sebuah prinsip menyatakan bahwa seorang pejabat publik mampu menyampaikan kebenaran terhadap suatu informasi sebagai tahapan awal dalam berperilaku etis. Dalam kasus kelangkaan oksigen di berbagai tempat, dikaitkan dengan cuitas Mahfud MD, jelas sebuah fakta tak terbantahkan, alih-alih sekadar merasa “Terharu”, menjadi penting menjelaskan kenapa kelangkaan oksigen itu sampai terjadi? Ini yang seharusnya dijelaskan, bukan malah sibuk bahas sinetron “Ikatan Cinta.”

Ketiga, fairness (to be fair and socially responsible) yang menekan pada keadilan dan tanggung jawab sosial. Sebagai pejabat publik, jelas penekanan pada keadilan dan tanggungjawab menjadi beban besar. Gagal bertanggungjawab, misalnya kemudian “Cuci tangan” dengan bilang pandemi Covid-19 adalah “Masalah Kita Bersama” yang artinya tak ada yang punya tanggungjawab, tak mau disalahkan, menjadi pemandangan buruk pejabat pemerintah. Cuitan Mahfud, MD itu jelas sangat jauh dari harapan demikian. Bukan soal tanggungjawab apa yang sudah dikerjakan, sedang dan akan dikerjakan menangani pandemi Covid-19. Tapi, malah posting soal remeh-temeh yang tidak pada tempatnya sekaligus kurang punya empati.

Hal ini, saya kira bukan berhenti pada kasus cuitan Mahfud MD. Tapi, komunikasi empati di tengah pandemi Covid-19 perlu menjadi perhatian pejabat publik. Sebagai bentuk keteladanan pengamalan, yang dengannya  bisa kembali memunculkan kepercayaan publik, bukan sebaliknya. Pejabat pemerintah perlu kembali  lebih peka dan banyak mendengar suara rakyat kecil (publik).

Terakhir, petuah Jalalludin Rumi ini perlu dihayati dan diamalkan “Karena untuk berbicara, orang harus lebih dulu mendengarkan, belajarlah bicara dengan mendengarkan.” [PurWD/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla kayu di pelosok Garut ini menyedihkan. Dindingnya reyot, rapuh, dan keropos bisa roboh setiap saat. Dibutuhkan dana 50 juta rupiah untuk renovasi total bangunan permanen dan diperluas....

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Program Wakaf Sumur IDC telah menyalurkan dana 11 Juta rupiah untuk kebutuhan tandon air, pompa air dan perlengkapan sumur di Pesantren Tahfidz Quran (PTQ) Az Zuman, Jambu Kulon, Ceper, Klaten....

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Mari berlomba-lomba dalam kebaikan dan wakaf. Semoga menjadi pahala yang berlipat-lipat dan terus mengalir tak terbatas umur, seiring banyaknya warga yang memanfaatkan wakaf tersebut untuk kemaslahatan...

Latest News
Bahas Arah Perjuangan, MPUII Gelar Silaturahim Ulama dan Tokoh Umat

Bahas Arah Perjuangan, MPUII Gelar Silaturahim Ulama dan Tokoh Umat

Kamis, 23 Sep 2021 19:37

62 Anak Tewas Tahun Ini Di Kamp Al-Hol Suriah Yang Dikelola Teroris YPG

62 Anak Tewas Tahun Ini Di Kamp Al-Hol Suriah Yang Dikelola Teroris YPG

Kamis, 23 Sep 2021 19:30

Aktivis Desak Pihak Berwenang Tangkap Mantan Presiden George W. Bush Atas Kejahatan Perang Di Irak

Aktivis Desak Pihak Berwenang Tangkap Mantan Presiden George W. Bush Atas Kejahatan Perang Di Irak

Kamis, 23 Sep 2021 18:30

Mayoritas Orang Eropa Percaya AS Telah Terlibat Perang Dingin Dengan Cina Dan Rusia

Mayoritas Orang Eropa Percaya AS Telah Terlibat Perang Dingin Dengan Cina Dan Rusia

Kamis, 23 Sep 2021 12:05

Hukum Tak Tegas Dinilai Jadi Penyebab Kasus Teror kepada Tokoh Agama Kembali Terulang

Hukum Tak Tegas Dinilai Jadi Penyebab Kasus Teror kepada Tokoh Agama Kembali Terulang

Kamis, 23 Sep 2021 09:18

Jalan Terjal Penghapusan Kekerasan Seksual di Indonesia

Jalan Terjal Penghapusan Kekerasan Seksual di Indonesia

Kamis, 23 Sep 2021 08:47

Brigjen Tumilaar “Mempertahankan Bangsa”, di Mana Salahnya?

Brigjen Tumilaar “Mempertahankan Bangsa”, di Mana Salahnya?

Kamis, 23 Sep 2021 08:39

Dihapusnya BOS, Dilema Pendidikan Indonesia

Dihapusnya BOS, Dilema Pendidikan Indonesia

Kamis, 23 Sep 2021 08:37

Media Sosial, Wadah Propaganda Halal Lifestyle

Media Sosial, Wadah Propaganda Halal Lifestyle

Kamis, 23 Sep 2021 08:21

Ketika Makanan Menjauhkan dari SurgaNya

Ketika Makanan Menjauhkan dari SurgaNya

Kamis, 23 Sep 2021 07:59

Wahdah Islamiyah Gelar Webinar Ketahanan Keluarga

Wahdah Islamiyah Gelar Webinar Ketahanan Keluarga

Kamis, 23 Sep 2021 07:51

Imaam Yakhsyallah Tulis Buku ke-16  tentang Tha’un, Covid, dan Yahudi

Imaam Yakhsyallah Tulis Buku ke-16 tentang Tha’un, Covid, dan Yahudi

Kamis, 23 Sep 2021 07:45

ISYEFPreneur Kembali Hadir, ISYEF dan BI Perkuat Komitmen Dorong Wirausaha Berbasis Masjid

ISYEFPreneur Kembali Hadir, ISYEF dan BI Perkuat Komitmen Dorong Wirausaha Berbasis Masjid

Rabu, 22 Sep 2021 22:30

Ilmuwan Ubah Limbah Durian Jadi Perban Antibakteri

Ilmuwan Ubah Limbah Durian Jadi Perban Antibakteri

Rabu, 22 Sep 2021 22:21

Bersiap Menjadi Ibu Tangguh Masa Kini

Bersiap Menjadi Ibu Tangguh Masa Kini

Rabu, 22 Sep 2021 21:56

PPHN Harus Dibatalkan dan Digagalkan

PPHN Harus Dibatalkan dan Digagalkan

Rabu, 22 Sep 2021 21:03

Adara Gelar Kompetisi Film Pendek Bertema Ibu, Anak, dan Palestina

Adara Gelar Kompetisi Film Pendek Bertema Ibu, Anak, dan Palestina

Rabu, 22 Sep 2021 20:40

Lithuania Desak Warganya Buang Ponsel Cina Secepat Mungkin Dan Tidak Membeli Yang Baru

Lithuania Desak Warganya Buang Ponsel Cina Secepat Mungkin Dan Tidak Membeli Yang Baru

Rabu, 22 Sep 2021 20:35

Bukhori Yusuf: Pemerintah Seolah Tidak Berdaya Memutus Teror pada Ulama

Bukhori Yusuf: Pemerintah Seolah Tidak Berdaya Memutus Teror pada Ulama

Rabu, 22 Sep 2021 19:44

Apresiasi Krisdayanti yang Berani Blak-Blakan

Apresiasi Krisdayanti yang Berani Blak-Blakan

Rabu, 22 Sep 2021 19:02


MUI

Must Read!
X