Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.023 views

Hampir 3.500 Warga Palestina Meninggal Dalam Serangan Israel Era Benyamin Netanyahu

TEPI BARAT, PALESTINA (voa-islam.com) - Selama masa pemerintahan perdana menteri Benjamin Netanyahu, yang menandatangani perjanjian dengan UEA dan Bahrain untuk menormalkan hubungan, hampir 3.500 warga Palestina, termasuk banyak wanita dan anak-anak, menjadi syuhada dan ribuan lainnya terluka dalam serangan pasukan Israel, Anadolu melaporkan.

Netanyahu, yang ditampilkan sebagai salah satu arsitek utama penindasan dan pelanggaran Israel terhadap Palestina, menjabat sebagai perdana menteri selama dua serangan berdarah di Jalur Gaza di bawah blokade oleh tentara Israel.

Menurut data kelompok hak asasi Israel B’Tselem, hampir 3.500 warga Palestina Palestina telah menjadi syuhada dalam serangan pasukan Israel di Tepi Barat yang diduduki dan mengepung Gaza sejak 2009, ketika Netanyahu menjadi perdana menteri.

Dari warga Palestina yang kehilangan nyawa dalam serangan Israel, 799 adalah anak-anak, dan 342 wanita.

2 operasi skala besar

Netanyahu, yang mengambil kursi perdana menteri tujuh kali, memerintahkan serangan "Operation Pillar of Cloud" pada 2012 dan serangan "Operation Protective Edge" pada 2014 terhadap Jalur Gaza.

Menurut data dari B’Tselem, 167 warga Palestina kehilangan nyawa dalam serangan Israel tahun 2012 di Gaza.

Tahun 2014 adalah salah satu tahun paling berdarah dalam sejarah Palestina karena serangan yang dilancarkan Israel di Gaza pada 8 Juli, di bawah Netanyahu.

Menurut laporan PBB, tentara Israel menyerang Gaza dengan 6.000 serangan udara dengan hampir 50.000 peluru tank dan artileri selama 50 hari.

Dalam serangan Israel, 2.251 warga Palestina, termasuk 551 anak-anak dan 299 wanita, menjadi syuhada, lebih dari 11.000 orang terluka, dan lebih dari 1.500 anak-anak menjadi yatim piatu.

Otoritas Palestina mencatat bahwa 28.366 rumah rusak di kota, hancur terutama oleh serangan udara, meninggalkan 3.329 rumah seluruhnya dan 23.445 hancur sebagian.

Sekitar 65.000 warga Palestina kehilangan tempat tinggal di Gaza, di mana infrastruktur rusak parah akibat serangan itu.

Pembantaian di depan mata dunia

Di bawah perdana menteri Netanyahu, yang memerintahkan serangan 2012 dan 2014 - yang ditunjukkan di antara serangan paling berdarah di Gaza - pasukan Israel melakukan pembantaian baru di wilayah tersebut pada 2018.

Selama demonstrasi damai dengan nama "Great March of Return" yang diluncurkan di perbatasan Gaza pada 30 Maret 2018 dan berlangsung selama berbulan-bulan, tentara Israel tidak menahan diri untuk menggunakan kekuatan yang berlebihan, termasuk peluru sungguhan, terhadap Palestina.

Pemerintahan Netanyahu tidak dapat mentolerir bahkan demonstrasi damai yang diadakan di perbatasan menuntut hak untuk memulangkan pengungsi Palestina yang diusir secara paksa dari tanah mereka setelah pencabutan blokade darat, udara, dan laut di Jalur Gaza sejak 2006.

Tentara Israel membantai warga Palestina di depan mata dunia selama protes, yang disiarkan langsung oleh saluran TV lokal.

Menurut data Al Mezan, sebuah organisasi hak asasi manusia di Gaza, 215 warga Palestina dibunuh oleh tentara Israel dan ribuan lainnya terluka dalam demonstrasi tersebut.

Di antara mereka yang kehilangan nyawa dalam serangan Israel di perbatasan Gaza adalah 47 anak-anak, dua wanita, empat petugas kesehatan, dua jurnalis, dan sembilan orang cacat.

Penghancuran rumah Palestina meningkat di Yerusalem Timur

Selama periode Netanyahu, tekanan terhadap Palestina meningkat, seiring dengan pembantaian.

Khususnya di Yerusalem Timur yang diduduki, pemerintahan Israel tidak mengizinkan warga Palestina untuk membangun rumah dan terus menghancurkan beberapa dengan klaim bahwa mereka dibangun tanpa izin.

Menurut B'Tselem, sementara Israel menghancurkan 30 rumah Palestina di Yerusalem Timur tahun ini dengan alasan bahwa mereka "tidak memiliki izin", 59 keluarga harus menghancurkan rumah mereka sendiri karena keputusan Israel. Dengan penghancuran ini, 278 orang kehilangan tempat tinggal, termasuk 141 anak-anak.

Karena pemerintahan Israel juga membebankan biaya penghancuran dari pemilik rumah ini, warga Palestina harus menghancurkan rumah mereka sendiri.

Menurut laporan tersebut, 23 rumah Palestina hancur di Yerusalem Timur pada tahun 2010. Hal ini menunjukkan peningkatan baru-baru ini dalam kerusakan di daerah tersebut. (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
PKS Harus Tetap Berada di Garda Terdepan Memperjuangkan Keadilan dan Kesejahteraan

PKS Harus Tetap Berada di Garda Terdepan Memperjuangkan Keadilan dan Kesejahteraan

Jum'at, 27 Nov 2020 23:06

Menag Ajak Masyarakat Dukung Pendidikan Tahfizh Melalui Zakat, Infak dan Wakaf

Menag Ajak Masyarakat Dukung Pendidikan Tahfizh Melalui Zakat, Infak dan Wakaf

Jum'at, 27 Nov 2020 22:38

Pemerintah Israel Instruksikan Militernya Bersiap Untuk Kemungkinan Serangan AS Terhadap Iran

Pemerintah Israel Instruksikan Militernya Bersiap Untuk Kemungkinan Serangan AS Terhadap Iran

Jum'at, 27 Nov 2020 21:45

Gus Aam Harap PKS Bisa Wujudkan Nilai-nilai Islam di Pemerintahan dan Masyarakat Luas

Gus Aam Harap PKS Bisa Wujudkan Nilai-nilai Islam di Pemerintahan dan Masyarakat Luas

Jum'at, 27 Nov 2020 21:14

Teh Jahe dapat Turunkan Berat Badan

Teh Jahe dapat Turunkan Berat Badan

Jum'at, 27 Nov 2020 21:05

Kemenag Alokasikan 5,7 Triliun Bantuan Pemulihan Ekonomi untuk Pendidikan Agama

Kemenag Alokasikan 5,7 Triliun Bantuan Pemulihan Ekonomi untuk Pendidikan Agama

Jum'at, 27 Nov 2020 21:00

Menlu Saudi: Pemberontak Syi'ah Houtsi Dukungan Iran Di Balik Permasalahan di Yaman

Menlu Saudi: Pemberontak Syi'ah Houtsi Dukungan Iran Di Balik Permasalahan di Yaman

Jum'at, 27 Nov 2020 20:46

Pengadilan Banding Potong Hukuman Penjara Penembak Mati 6 Jamaah di Masjid Quebec Jadi 25 Tahun

Pengadilan Banding Potong Hukuman Penjara Penembak Mati 6 Jamaah di Masjid Quebec Jadi 25 Tahun

Jum'at, 27 Nov 2020 19:00

Parlemen Azerbaijan Serukan Prancis Dikeluarkan Dari Kelompok Mediasi Nagorno-Karabakh

Parlemen Azerbaijan Serukan Prancis Dikeluarkan Dari Kelompok Mediasi Nagorno-Karabakh

Jum'at, 27 Nov 2020 16:45

RUU Minol Diharapkan Basmi Miras Oplosan

RUU Minol Diharapkan Basmi Miras Oplosan

Jum'at, 27 Nov 2020 11:39

Lewat Program Satu Desa Satu Hafizh, Wagub Jabar Minta Santri Belajar Multidisplin

Lewat Program Satu Desa Satu Hafizh, Wagub Jabar Minta Santri Belajar Multidisplin

Jum'at, 27 Nov 2020 10:36

Anis Sarankan Pemerintah Gandeng Koperasi Salurkan Dana PEN untuk UMKM

Anis Sarankan Pemerintah Gandeng Koperasi Salurkan Dana PEN untuk UMKM

Jum'at, 27 Nov 2020 09:21

Ini Daftar Lengkap Dewan Pimpinan Harian MUI 2020-2025

Ini Daftar Lengkap Dewan Pimpinan Harian MUI 2020-2025

Jum'at, 27 Nov 2020 08:25

Pemerintah Aktifkan Calling Visa Israel, FPKS: Bentuk Penghianatan UUD 1945

Pemerintah Aktifkan Calling Visa Israel, FPKS: Bentuk Penghianatan UUD 1945

Jum'at, 27 Nov 2020 07:16

Guru di Indonesia, Pahlawan tanpa Kesejahteraan?

Guru di Indonesia, Pahlawan tanpa Kesejahteraan?

Jum'at, 27 Nov 2020 05:32

Rais Aam PBNU Terpilih Jadi Ketua Umum MUI 2020-2025

Rais Aam PBNU Terpilih Jadi Ketua Umum MUI 2020-2025

Jum'at, 27 Nov 2020 05:10

Mulai Pertarungan Politik Istana

Mulai Pertarungan Politik Istana

Kamis, 26 Nov 2020 23:23

Karangan Bunga atau Bunga Karangan

Karangan Bunga atau Bunga Karangan

Kamis, 26 Nov 2020 23:22

Ketika Jokowi Goyah

Ketika Jokowi Goyah

Kamis, 26 Nov 2020 22:20

Copot Segera Pangdam Jaya

Copot Segera Pangdam Jaya

Kamis, 26 Nov 2020 21:16


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Kamis, 26/11/2020 22:20

Ketika Jokowi Goyah