Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.033 views

Warga Suriah Rayakan Kegembiraan Menyusul Tewasnya Qassem Soleimani

SURIAH (voa-islam.com) - Serangan pesawat tak berawak Amerika Serikat yang menewaskan Qassem Soleimani pada hari Jumat membakar kendaraannya dan banyak perdebatan mengenai legalitas dan manfaat serangan itu. Meskipun demikian, ada satu suara yang hilang dari diskusi: Yang secara langsung dipengaruhi oleh pekerjaan sang komandan militer top Syi'ah Iran tersebut - warga sipil di negara-negara di mana ia tekun bekerja untuk memperluas pengaruh Teheran.

Ungkapan warga Suriah yang selamat dari bombardir, pengepungan, kelaparan, dan pemindahan paksa di tangan milisi Syi'ah pro-Iran yang dipandu oleh pemimpin Pasukan Quds itu menunjukkan bahwa sementara keputusan Presiden AS Donald Trump untuk membunuh Soleimani tidak dibuat dengan dasar pertimbangan kejahatan pada mereka, hal itu pasti membuat dukungan mereka bergemuruh.

"Memang benar mereka membunuhnya untuk orang Amerika dan bukan karena kejahatan yang dia lakukan terhadap kita atau rakyat Irak. Tetap saja, semoga Tuhan memberikan kesehatan Trump. Dia menyingkirkan kami dari sepotong sampah, seorang penjahat dan seorang pembunuh berdarah, ”kata Zaher, seorang jurnalis Suriah yang selamat dari pengepungan Aleppo.

Tingkat kekerasan ekstrem

Suriah bisa dibilang negara yang paling terpengaruh oleh ambisi regional Iran. Intervensi Iran di negara itu dimulai pada 2011 setelah pecahnya protes damai di sana, dan secara bertahap meningkat ketika negara itu tergelincir ke dalam perang saudara. Ketika pasukan rezim Suriah menderita kekurangan pasukan yang parah, Pasukan Quds - sayap operasi luar negeri Korps Pengawal Revolusi Syi'ah Iran (IRGC) - melangkah untuk mengisi kekosongan dengan mengirimkan puluhan ribu petempur Syi'ah asing ke Suriah dari Libanon, Irak, Iran, Afghanistan dan Pakistan.

Kekuatan-kekuatan itu, yang secara ideologis lebih berkomitmen dan disiplin daripada Tentara Arab Suriah (SAA) dan milisi pro-rezim Suriah, mengambil peran kunci dalam mengepung, membom, dan menghancurkan komunitas oposisi di seluruh Suriah.

Pada 2015, Soleimani secara pribadi pergi ke Moskow untuk meyakinkan Presiden Vladimir Putin untuk secara langsung campur tangan dalam perang. Mulai bulan September 2015, intervensi angkatan udara Rusia ini, ditambah dengan penguatan tambahan oleh milisi Syi'ah asing, secara tegas mengubah gelombang arah kemenangan menjadi milik rezim Assad dan sekutunya. Kesediaan rezim (dan sekutu-sekutunya) untuk melakukan tingkat-tingkat kekerasan yang ekstrem bertemu dengan ketidakpedulian internasional, dan dukungan yang loyo terhadap oposisi yang terbagi memastikan kemenangan rezim.

Para korban kebijakan ini adalah jutaan warga sipil yang tinggal di daerah yang dikuasai pejuang oposisi, banyak dari mereka dikepung oleh milisi Syi'ah pro-Iran. Satu demi satu, pasukan rezim Suriah dan milisi Syi'ah asing pro-Iran memutus rute pasokan ke lingkungan dan kota-kota ini, membom dan membuat populasi yang kelaparan tersebut tunduk.

Mereka yang menolak untuk menyerah pada rezim dipindahkan ke barat laut yang dikuasai pejuang oposisi. Setelah merebut kembali bekas kota-kota yang dikuasai pemberontak ini, seringkali rezim dan milisi Syi'ah pro-Iran mencegah penduduk setempat untuk pulang. Milisi Syi'ah pro-Iran, yang dipimpin oleh organisasi bersenjata Syi'ah Libanon, Hizbullah (baca; Hizbulata), telah mencegah kembalinya sebagian besar warga sipil Sunni ke beberapa kota bekas oposisi di sepanjang perbatasan Libanon, yang secara demografis mengubah susunan penduduk wilayah ini. Di daerah lain - seperti Daraya, dekat Damaskus, dan desa Deir Al-Zor di Suriah timur, di mana milisi Syi'ah pro-Iran beroperasi - sebagian besar warga sipil dilarang untuk kembali, dengan perampasan luas terhadap properti oleh rezim Suriah dan milisi Syi'ah pro-Iran.

Madaya dan Zabadani, dua kota Suriah yang indah di dekat perbatasan Libanon, adalah tempat pengepungan paling terkenal yang melibatkan milisi Syi'ah pro-Iran. Pengepungan itu mendapat perhatian internasional setelah gambar anak-anak dan bayi yang kelaparan muncul ketika Hizbulata memperketat cengkeramannya di kota-kota tersebut. Pasukan Hizbulata dan rezim Suriah memutus rute pasokan ke kota itu pada tahun 2015, mencegah masuknya makanan dan pasokan medis bahkan dari PBB. Akibatnya, menurut aktivis setempat, 85 warga sipil mati kelaparan di Madaya saja atau meninggal karena kurangnya perawatan medis. 235 lainnya meninggal di Madaya karena serangan udara, bombardir atau karena menginjak ranjau yang ditempatkan di sekitar kota untuk mencegah penduduk setempat melarikan diri atau menyelundupkan kebutuhan dasar.

"Qassem Soleimani benar-benar orang yang bertanggung jawab atas pengepungan kota saya, Madaya, dan kematian puluhan warga sipil di sana," kata Amjad al-Maleh, seorang aktivis media independen yang sekarang hidup dalam pemindahan paksa di Idlib. Setelah mengetahui kematian Soleimani, dia mengatakan dia "ingat puluhan warga sipil yang kelaparan sampai mati - anak-anak, wanita dan orang tua."

Peran Hizbulata dalam pengepungan sangat menentukan. Awalnya, warga kota telah mampu menyuap prajurit Suriah yang korup untuk membiarkan makanan dan obat-obatan lewat. Tetapi ketika pada akhir 2015, Hizbulata mengambil alih pos-pos pemeriksaan di sekitar kota dan penembak jitunya dikerahkan untuk membunuh mereka yang berusaha melarikan diri, suap menjadi hampir mustahil dan warga sipil mulai sekarat, satu per satu.

Meskipun mengalami kengerian ini, Maleh mengatakan dia tidak ingin balas dendam berdarah terhadap pemimpin Pasukan Quds itu. "Saya berharap melihatnya di balik jeruji setelah pengadilan yang adil di pengadilan internasional," katanya kepada Haaretz. "Pengadilan seperti itu akan menghilangkan rasa sakit orang-orang yang kehilangan tempat tinggal, menderita, dan kehilangan orang yang dicintai karena Soleimani, Iran, Rusia, dan semua pasukan yang melakukan intervensi di Suriah."

"Kami menari dan bernyanyi"

Brigade Baqir, Brigade Fatemiyoun (terdiri dari pengungsi Syi'ah Afghanistan yang tinggal di Iran, beberapa dari mereka di bawah umur, dibujuk atau dipaksa berperang untuk Iran di bawah ancaman deportasi ke Afghanistan yang dilanda perang), Brigade Abu Fadl al-Abbas (didirikan oleh Pasukan Quds dan pasukan rezim Suriah, dan terdiri dari pejuang Irak), serta milisi Syi'ah Suriah yang dipasok dan dilatih oleh Iran, termasuk di antara milisi Syi'ah pro-Iran yang memimpin serangan darat dalam pertempuran 2016 untuk Aleppo - satu dari operasi paling berdarah di seluruh perang di negara itu.

Didukung oleh angkatan udara Rusia, mereka maju melawan pejuang oposisi dan memutus Castelo Road, rute pasokan terakhir ke bagian timur kota, yang telah tergelincir dari kontrol rezim pada pertengahan 2012. Setidaknya 110.000 penduduk terjebak di pengepungan kota barat laut tersebut.

Majd al-Deen al-Hassoun, yang hidup melewati pengepungan dan hampir mati selama serangan gas klorin pada November 2016 - yang ia alami saat pulih dari luka pecahan peluru di perutnya - memberi tahu Haaretz bahwa pasukan pro-Iran “akan membantai siapa pun yang mencoba untuk menggunakan Jalan Castelo, baik sipil atau bersenjata, mencoba melarikan diri dari serangan udara dan kehancuran ”ketika Rusia membom dari udara dan rezim mengerahkan senjata pembakar, senjata kimia dan munisi tandan. “Tidak mungkin untuk menggambarkan kejahatan mereka - mereka memainkan peran penting dalam kejatuhan Aleppo,” pada Desember 2016, kata Hassoun. Sekitar 34.000 penduduk Aleppo timur yang menolak untuk menyerah pada rezim dipindahkan ke Suriah utara yang dikuasai pemberontak.

Menyusul kejatuhan kota, Soleimani dengan penuh kemenangan mengunjungi Aleppo timur. Foto kunjungan itu, yang diambil di lingkungan al-Shaar, dibagikan secara luas di media sosial. Ketika Hassoun pertama kali melihat foto itu ketika mengungsi di pedesaan Aleppo utara, dia mengatakan dia “merasa ngeri. Anda melihat lingkungan Anda yang bebas ... [dan] melihat penjajah Iran di sana ... mencemarkannya. Saya berharap saya telah mati saat itu. "

Tiga tahun kemudian, Hassoun mengatakan dia bersukacita setelah mendengar berita kematian Soleimani. “Saya merasa di atas dunia,” katanya, menceritakan bagaimana ia bergegas dari desanya ke kota terdekat sehingga ia dapat “berpartisipasi dalam perayaan yang luar biasa. Pemilik toko permen membagikan permen secara gratis. Kami menari dan bernyanyi. "

Saat ini, Aleppo timur tetap berada di bawah dominasi milisi Syi'ah pro-Iran, yang mengatur pos-pos pemeriksaan di sekitar kota, merekrut penduduk lokal ke dalam barisan mereka, memonopoli sektor-sektor ekonomi seperti transportasi, dan upaya untuk menyebarkan agama Syi'ah di antara para penduduk Sunni - sebagian besar tidak berhasil, menurut peneliti lokal. Milisi Syi'ah juga mengontrol pos pemeriksaan yang menghubungkan wilayah Afrin (sekarang di bawah kendali faksi-faksi yang didukung Turki), mengumpulkan "pajak" selangit dari para pedagang dan warga sipil biasa yang ingin melakukan perjalanan ke Aleppo yang dikuasai rezim.

Hassoun menggambarkan bagaimana seorang teman dari Aleppo timur, yang melarikan diri ke sisi barat yang dikuasai rezim sebelumnya dalam perang, mencoba untuk kembali ke rumahnya pada tahun 2017. Milisi Syi'ah menahannya, menuduhnya mendukung terorisme, dan keluarganya harus membayar mereka suap selangit untuk menjamin pembebasannya. Percakapan dengan penduduk lokal Aleppo menunjukkan bahwa kejadian seperti itu biasa terjadi.

Terlalu lemah untuk lari

"Dunia adalah tempat yang lebih aman sekarang karena Soleimani sudah mati," kata Mohammad, yang meminta agar nama lengkapnya ditahan karena beberapa kerabatnya terus tinggal di bawah kendali rezim Suriah. Dia hidup melalui pengepungan empat tahun di kota Yalda di Damaskus selatan - pengepungan yang dilakukan oleh pasukan rezim Suriah dan milisi Syi'ah pro-Iran, dan berakhir pada 2018 dengan pemindahan paksa penduduk ke wilayah Suriah yang dikuasai pemberontak.

“Kami sangat menderita karena Soleimani. Para militan yang tunduk pada Soleimani adalah monster. Belas kasihan atau kemanusiaan tidak ada dalam kosakata mereka, ”kata Mohammad.

Beberapa individu yang hidup di bawah pengepungan yang dikelola oleh milisi Syi'ah menggambarkan beberapa kejadian warga sipil yang kelaparan berusaha melarikan diri. Salah satu insiden seperti itu, pada 5 Januari 2014, menyebabkan “pembantaian Ali al-Wahsh” yang dilakukan oleh milisi Syi'ah Abu Fadl al-Abbas. Rumor menyebar di antara warga sipil bahwa persimpangan Ali al-Wahsh antara Damaskus yang dikepung selatan dan daerah-daerah yang dikuasai rezim akan memungkinkan warga sipil untuk melarikan diri, menyebabkan ribuan penduduk setempat yang kelaparan bergegas ke persimpangan. Sekitar 40 orang langsung terbunuh oleh tembakan, sementara 1.500 lainnya ditangkap - 656 di antaranya diidentifikasi dengan nama oleh aktivis setempat. Keberadaan mereka hingga kini tetap tidak diketahui.

Milisi Syi'ah pro-Iran "tidak membiarkan kami memiliki sekarung beras untuk dimasak atau roti apa pun," kata Mohammad. Dia dan yang lainnya kehilangan berat badan dan dipaksa untuk makan rumput, daun, dan makanan busuk untuk bertahan hidup. Dia menjadi lemah. “Anda tidak dapat berlari atau melakukan apa pun yang membutuhkan energi. Bahkan ketika roket jatuh di kepala kita dan kita seharusnya lari, kita tidak bisa,” kenangnya.

Mohammad mengajukan diri sebagai tenaga medis di Yalda dan menjelaskan harus merawat pasien sambil menanggung kekurangan obat-obatan dan peralatan, yang dilarang oleh rezim dan milisi Syi'ah pro-Iran dari kota. "Bahkan jika seseorang beruntung selamat dari roket, mereka bisa mati karena kekurangan obat-obatan, peralatan medis dan solusi spesifik [saline dan lainnya] yang diperlukan untuk prosedur bedah," katanya.

Salah satu bidang utama di mana Iran terus memainkan peran yang sedang berlangsung adalah di tepi barat Sungai Efrat. Daerah ini telah menjadi pusat kegiatan milisi Syi'ah, setelah pasukan ini memimpin kampanye melawan Islamic State (IS) di wilayah tersebut. Wilayah ini terkait dengan lingkup operasi milisi Syi'ah pro-Iran di sisi perbatasan Irak.

Pasukan pro-Iran merampas rumah, mendirikan pos pemeriksaan dan bekerja untuk merekrut penduduk lokal ke dalam milisi mereka. Mereka juga membuka pusat budaya dan Husseyniyat (pusat keagamaan Syi'ah). Di daerah sekitar Abu Kamal (pusat kehadiran Iran di wilayah tersebut), warga sipil harus menerima izin dari pasukan pro-Iran untuk kembali ke rumah mereka setelah bertahun-tahun mengungsi. Beberapa desa dan lingkungan di Abu Kamal sepenuhnya terlarang, berubah menjadi markas untuk milisi Syi'ah pro-Iran.

Mohammad Hassan, seorang peneliti dan jurnalis dari kota al-Khreita - daerah di bawah dominasi milisi Syi'ah pro-Iran - percaya bahwa membunuh Soleimani adalah langkah penting untuk merusak pengaruh Iran, "tetapi harus diikuti dengan langkah-langkah tambahan untuk membatasi Ekspansionisme Iran di wilayah tersebut. "

Dia mengatakan kepada Haaretz bahwa Suriah membutuhkan "solusi nasional yang mencakup pencapaian pemahaman tentang hubungan antar sekte berdasarkan kewarganegaraan, demokrasi, dan kebebasan bersama." Dia percaya ini adalah satu-satunya cara untuk melawan Iran, karena penindasan dan rezim sektarian akan memungkinkan pengaruh Iran untuk tumbuh.

Setelah kematian Soleimani, gelombang kegembiraan yang dirasakan oleh orang-orang Suriah yang telah kehilangan orang-orang yang mereka cintai, rumah dan kota-kota oleh milisi Syi'ah yang diciptakan dan didukung oleh Pasukan Quds diungkapkan secara luas, baik online maupun offline. Orang-orang Suriah memposting foto-foto mereka makan permen (sebagai bentuk perayaan-Red), berbagi lelucon, dan tetap terjaga malam setelah pembunuhan itu - berdasarkan pada rumor yang salah bahwa serangan tambahan akan datang.

Orang-orang yang kehilangan tempat tinggal, meresap dalam trauma, menghabiskan beberapa hari memposting lelucon dan merayakan kematina Soleimani, berusaha melarikan diri dari kenyataan menyakitkan yang mereka dapatkan akibat perbuatannya. (HRTZ)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Latest News
Direktur P3S Pertanyakan Keputusan Jokowi Tunjuk Luhut untun Penanganan Covid-19

Direktur P3S Pertanyakan Keputusan Jokowi Tunjuk Luhut untun Penanganan Covid-19

Sabtu, 19 Sep 2020 23:59

Para Pengkritik Harus Banyak Belajar Hukum Sehingg Tidak Asal Bicara

Para Pengkritik Harus Banyak Belajar Hukum Sehingg Tidak Asal Bicara

Sabtu, 19 Sep 2020 22:20

Ketum DDII: Usut Kelompok Penganiaya Ulama!

Ketum DDII: Usut Kelompok Penganiaya Ulama!

Sabtu, 19 Sep 2020 22:10

Mulai 1 Oktober 2020 Zoom Akan DIkenai PPN

Mulai 1 Oktober 2020 Zoom Akan DIkenai PPN

Sabtu, 19 Sep 2020 22:05

Angka Kasus Covid Masih Terus Bertambah, PDPI Ingatkan Keluarga untuk Tetap di Rumah

Angka Kasus Covid Masih Terus Bertambah, PDPI Ingatkan Keluarga untuk Tetap di Rumah

Sabtu, 19 Sep 2020 22:00

Hasil Percobaan Tes Lab Ungkap Kemampuan Bertahan Virus Covid-19

Hasil Percobaan Tes Lab Ungkap Kemampuan Bertahan Virus Covid-19

Sabtu, 19 Sep 2020 21:50

Turki Tolak Tegas Tuduhan PBB Atas Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Suriah Utara

Turki Tolak Tegas Tuduhan PBB Atas Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Suriah Utara

Sabtu, 19 Sep 2020 21:35

Terulang Lagi Penganiayaan kepada Ulama, Brigade Persis Keluarkan 5 Intruksi

Terulang Lagi Penganiayaan kepada Ulama, Brigade Persis Keluarkan 5 Intruksi

Sabtu, 19 Sep 2020 21:04

Perkuat Tali Silaturahim, Brigade Persis Jabar Laksanakan Apel Pasukan

Perkuat Tali Silaturahim, Brigade Persis Jabar Laksanakan Apel Pasukan

Sabtu, 19 Sep 2020 20:45

Israel Tutup Secara Penuh Tepi Barat dan Jalur Gaza Untuk Liburan Yahudi

Israel Tutup Secara Penuh Tepi Barat dan Jalur Gaza Untuk Liburan Yahudi

Sabtu, 19 Sep 2020 20:35

UEA Sewa 450 Tentara Bayaran Asing Untuk Lakukan Pembunuhan Tingkat Tinggi di Yaman

UEA Sewa 450 Tentara Bayaran Asing Untuk Lakukan Pembunuhan Tingkat Tinggi di Yaman

Sabtu, 19 Sep 2020 20:07

Maraknya Perceraian Kala Pandemi, Ada Apa?

Maraknya Perceraian Kala Pandemi, Ada Apa?

Sabtu, 19 Sep 2020 15:25

Pejabat Publik dan Krisis Etika Kebijakan di Tengah Pandemi Covid-19

Pejabat Publik dan Krisis Etika Kebijakan di Tengah Pandemi Covid-19

Sabtu, 19 Sep 2020 15:04

Kekuatan Ibadah Terletak Pada Hati, Bukan Fisik!

Kekuatan Ibadah Terletak Pada Hati, Bukan Fisik!

Sabtu, 19 Sep 2020 11:43

Persis Kutuk Keras dan Menuntut Usut Tuntas Kasus Penusukan Syekh Ali Jaber

Persis Kutuk Keras dan Menuntut Usut Tuntas Kasus Penusukan Syekh Ali Jaber

Jum'at, 18 Sep 2020 22:15

Ekspor Minyak Saudi Turun 62 Persen Pada Kuartal Kedua 2020

Ekspor Minyak Saudi Turun 62 Persen Pada Kuartal Kedua 2020

Jum'at, 18 Sep 2020 22:00

Gedung Putih Sebut 5 Negara Lagi Secara Serius Pertimbangkan Normalisasi Hubungan Dengan Israel

Gedung Putih Sebut 5 Negara Lagi Secara Serius Pertimbangkan Normalisasi Hubungan Dengan Israel

Jum'at, 18 Sep 2020 21:45

Fraksi PKS Sosialisasikan RUU Perlindungan Tokoh Agama ke Sejumlah Ormas Islam

Fraksi PKS Sosialisasikan RUU Perlindungan Tokoh Agama ke Sejumlah Ormas Islam

Jum'at, 18 Sep 2020 20:13

Bullying, Duri dalam Pendidikan Indonesia

Bullying, Duri dalam Pendidikan Indonesia

Jum'at, 18 Sep 2020 19:52

Israel Akan Bujuk UEA Untuk Promosikan Pembangunan Jalur Pipa Antara Saudi dan Israel

Israel Akan Bujuk UEA Untuk Promosikan Pembangunan Jalur Pipa Antara Saudi dan Israel

Jum'at, 18 Sep 2020 19:46


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X