Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.245 views

Sumber-sumber: Mata-mata di Irak dan Suriah Bantu AS Bunuh Soleimani

BAGHDAD, IRAK (voa-islam.com) - Jenderal Iran Qassem Soleimani tiba di bandara Damaskus dengan kendaraan kaca berwarna gelap. Empat tentara dari Korps Pengawal Revolusi Syi'ah Iran (IRGC) berkendara bersamanya. Mereka parkir di dekat tangga yang mengarah ke Cham Wings Airbus A320, yang tujuannya Baghdad.

Baik Soleimani maupun para prajurit tidak terdaftar pada manifesto penumpang, menurut seorang karyawan maskapai Cham Wings yang menggambarkan tempat keberangkatan mereka dari ibukota Suriah ke Reuters. Soleimani menghindari penggunaan pesawat pribadinya karena meningkatnya kekhawatiran tentang keamanannya sendiri, kata sumber keamanan Syi'ah Irak yang memiliki pengetahuan tentang pengaturan keamanan Soleimani.

Penerbangan itu akan menjadi yang terakhir di Soleimani. Roket yang ditembakkan dari pesawat tak berawak AS membunuhnya ketika ia meninggalkan bandara Baghdad dalam konvoi dua kendaraan lapis baja. Juga terbunuh adalah orang yang menemuinya di bandara: Abu Mahdi Muhandis, wakil kepala milisi Unit Mobilisasi Populer (PMU) Irak, kelompok payung pemerintah Irak untuk milisi negara.

Investigasi Irak terhadap serangan yang menewaskan kedua pria itu pada 3 Januari dimulai beberapa menit setelah serangan AS, kata dua pejabat keamanan Syi'ah Irak kepada Reuters. Para agen Keamanan Nasional menutup bandara dan mencegah puluhan staf keamanan untuk pergi, termasuk polisi, petugas paspor dan agen intelijen.

Penyelidik telah berfokus pada bagaimana informan yang dicurigai di dalam bandara Damaskus dan Baghdad berkolaborasi dengan militer AS untuk membantu melacak dan menentukan posisi Soleimani, menurut wawancara Reuters dengan dua pejabat keamanan dengan pengetahuan langsung tentang penyelidikan Irak, dua pegawai bandara Baghdad, dua pejabat polisi dan dua karyawan Cham Wings Airlines dari Suriah, sebuah maskapai penerbangan komersial swasta yang berkantor pusat di Damaskus.

Penyelidikan sedang dipimpin oleh Falih al-Fayadh, yang bertindak sebagai Penasihat Keamanan Nasional Irak dan kepala PMF, badan yang berkoordinasi dengan milisi Syi'ah Irak, yang banyak di antaranya didukung oleh Iran dan memiliki hubungan dekat dengan Soleimani .

Para penyelidik Badan Keamanan Nasional memiliki "indikasi kuat bahwa jaringan mata-mata di dalam Bandara Baghdad terlibat dalam membocorkan rincian keamanan sensitif" pada kedatangan Soleimani ke Amerika Serikat, salah satu pejabat keamanan Irak mengatakan kepada Reuters.

Para tersangka termasuk dua staf keamanan di bandara Baghdad dan dua karyawan Cham Wings - "seorang mata-mata di bandara Damaskus dan satu lagi bekerja di dalam pesawat," kata sumber itu. Para penyelidik Badan Keamanan Nasional yakin keempat tersangka, yang belum ditangkap, bekerja sebagai bagian dari kelompok yang lebih luas yang memberi informasi kepada militer AS, kata pejabat itu.

Sedang dalam investigasi

Dua karyawan Cham Wings sedang diselidiki oleh intelijen Suriah, kata dua pejabat keamanan Irak. Direktorat Intelijen Umum Suriah tidak menanggapi permintaan komentar. Di Baghdad, agen Keamanan Nasional sedang menyelidiki dua pekerja keamanan bandara, yang merupakan bagian dari Layanan Perlindungan Fasilitas negara itu, salah satu pejabat keamanan Irak mengatakan.

"Temuan awal tim investigasi Baghdad menunjukkan bahwa informasi pertama tentang Soleimani berasal dari bandara Damaskus," kata pejabat itu. "Pekerjaan sel bandara Baghdad adalah mengkonfirmasi kedatangan target dan detail konvoinya."

Kantor media agen Keamanan Nasional Irak tidak menanggapi permintaan komentar. Misi Irak untuk PBB di New York tidak menanggapi permintaan komentar.

Departemen Pertahanan AS menolak mengomentari apakah informan di Irak dan Suriah berperan dalam serangan itu. Para pejabat AS, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan kepada Reuters bahwa Amerika Serikat telah dengan cermat melacak pergerakan Soleimani selama berhari-hari sebelum serangan itu tetapi menolak mengatakan bagaimana militer menunjukkan lokasinya pada malam serangan itu.

Seorang manajer Cham Wings di Damaskus mengatakan karyawan perusahaan penerbangan dilarang mengomentari serangan atau penyelidikan itu. Seorang juru bicara Otoritas Penerbangan Sipil Irak, yang mengoperasikan bandara-bandara negara itu, menolak mengomentari penyelidikan tetapi menyebutnya itu rutin setelah "insiden semacam itu yang termasuk pejabat tinggi."

Pesawat Soleimani mendarat di bandara Baghdad sekitar pukul 12:30 pagi pada 3 Januari, menurut dua pejabat bandara, mengutip rekaman dari kamera keamanan. Sang jenderal dan pengawalnya keluar dari pesawat di tangga langsung ke landasan, melewati bea cukai. Muhandis menemuinya di luar pesawat, dan kedua pria itu masuk ke kendaraan lapis baja yang sudah menunggu. Para prajurit yang menjaga sang jenderal menumpuk ke dalam SUV lapis baja lain, kata pejabat bandara.

Ketika petugas keamanan bandara menengok, dua kendaraan menuju ke jalan utama yang mengarah keluar dari bandara, kata para pejabat. Dua roket AS pertama menghantam kendaraan yang membawa Soleimani dan Muhandis pada pukul 12.55 pagi. SUV yang membawa keamanannya dihantam beberapa detik kemudian.

Sebagai komandan pasukan Quds elit Pengawal Revolusi, Soleimani menjalankan operasi klandestin di negara-negara asing dan merupakan tokoh kunci dalam kampanye lama Iran untuk mengusir pasukan AS keluar dari Irak. Dia menghabiskan bertahun-tahun menjalankan operasi rahasia dan membina para pemimpin milisi Syi'ah di Irak untuk memperluas pengaruh Iran dan melawan kepentingan Amerika Serikat. Reuters melaporkan pada hari Sabtu bahwa, mulai bulan Oktober, Soleimani secara diam-diam telah meluncurkan serangan lanjutan terhadap pasukan AS yang ditempatkan di Irak dan melengkapi milisi Irak dengan persenjataan canggih untuk melaksanakannya.

Serangan terhadap jenderal itu memicu kemarahan yang luas dan janji pembalasan di Iran, yang menanggapi pada hari Rabu dengan serangan rudal terhadap dua pangkalan militer Irak yang menampung pasukan AS. Tidak ada orang Amerika atau Irak yang terbunuh atau terluka dalam serangan itu.

Beberapa jam setelah serangan itu, para penyelidik meneliti semua panggilan masuk dan pesan teks oleh staf shift malam bandara untuk mencari siapa yang mungkin telah memberi tahu Amerika Serikat tentang gerakan Soleimani, kata pejabat keamanan Irak. Agen Keamanan Nasional melakukan interogasi selama berjam-jam pada karyawan keamanan bandara dan Cham Wings, kata sumber tersebut. Seorang petugas keamanan mengatakan para agen menanyai dia selama 24 jam sebelum membebaskannya.

Selama berjam-jam, mereka memberitahunya tentang siapa yang dia ajak bicara atau kirim pesan teks sebelum pesawat Soleimani mendarat - termasuk segala "permintaan aneh" terkait penerbangan Damaskus - dan menyita ponselnya.

"Mereka menanyakan sejuta pertanyaan," katanya.  (Reuters)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Latest News
Jadilah Remaja Anti Baper

Jadilah Remaja Anti Baper

Kamis, 24 Sep 2020 08:43

Santri Pesantren Mahasiswa Ngaji di Alam Terbuka

Santri Pesantren Mahasiswa Ngaji di Alam Terbuka

Kamis, 24 Sep 2020 07:34

Tanggapi Pidato Presiden di PBB, Netty: Indonesia Harus Dorong Negara Maju Temukan Vaksin Covid-19

Tanggapi Pidato Presiden di PBB, Netty: Indonesia Harus Dorong Negara Maju Temukan Vaksin Covid-19

Kamis, 24 Sep 2020 06:39

Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Kamis, 24 Sep 2020 06:22

Hoorree…Pilkada 2020 Ditunda, Kecuali Solo dan Medan

Hoorree…Pilkada 2020 Ditunda, Kecuali Solo dan Medan

Kamis, 24 Sep 2020 06:17

Resesi Tak Teralakkan, Anis Minta Pemerintah Bantu Masyarakat dan Dunia Usaha

Resesi Tak Teralakkan, Anis Minta Pemerintah Bantu Masyarakat dan Dunia Usaha

Rabu, 23 Sep 2020 21:29

Pejabat Afghanistan: Tahanan Taliban Yang Dibebaskan Pemerintah Kembali Lagi Ke Medan Perang

Pejabat Afghanistan: Tahanan Taliban Yang Dibebaskan Pemerintah Kembali Lagi Ke Medan Perang

Rabu, 23 Sep 2020 21:05

Peran Ibu Mendidik dengan Kasih Sayang, Bukan Penjagal Akibat Kesal

Peran Ibu Mendidik dengan Kasih Sayang, Bukan Penjagal Akibat Kesal

Rabu, 23 Sep 2020 20:28

Ancaman Corona di Momen Pilkada

Ancaman Corona di Momen Pilkada

Rabu, 23 Sep 2020 19:58

Palestina Sebut Israel Rusak 100.000 Alat Tes Swab Virus Corona

Palestina Sebut Israel Rusak 100.000 Alat Tes Swab Virus Corona

Rabu, 23 Sep 2020 19:45

Modus Menyerang Soeharto Untuk Bangkitkan PKI

Modus Menyerang Soeharto Untuk Bangkitkan PKI

Rabu, 23 Sep 2020 19:30

Dilematika Remaja, Pernikahan Usia Dini

Dilematika Remaja, Pernikahan Usia Dini

Rabu, 23 Sep 2020 18:40

Sedikitnya 28 Tewas Dalam Bentrokan Antara Pejuang IS dan Pasukan Pro-Assad di Utara Raqq

Sedikitnya 28 Tewas Dalam Bentrokan Antara Pejuang IS dan Pasukan Pro-Assad di Utara Raqq

Rabu, 23 Sep 2020 17:45

Perwakilan Hamas dan Fatah Akan Bertemu di Turki untuk Bahas Rekonsiliasi Antar-Palestina

Perwakilan Hamas dan Fatah Akan Bertemu di Turki untuk Bahas Rekonsiliasi Antar-Palestina

Rabu, 23 Sep 2020 17:15

Kemenag Disarankan Kerjasama dengan Ormas Islam Terkait Program Sertifikat Penceramah

Kemenag Disarankan Kerjasama dengan Ormas Islam Terkait Program Sertifikat Penceramah

Rabu, 23 Sep 2020 15:00

Alhamdulillah, Saudi Akan Cabut Larangan Umrah Mulai Oktober

Alhamdulillah, Saudi Akan Cabut Larangan Umrah Mulai Oktober

Rabu, 23 Sep 2020 11:29

Angka Covid-19 Masih Tinggi, Persis: Tunda Pilkada Dahulukan Keselamatan Jiwa

Angka Covid-19 Masih Tinggi, Persis: Tunda Pilkada Dahulukan Keselamatan Jiwa

Rabu, 23 Sep 2020 11:00

Alhamdulillah, Inilah Nakhoda Baru Dewan Dakwah

Alhamdulillah, Inilah Nakhoda Baru Dewan Dakwah

Rabu, 23 Sep 2020 05:24

Saudi Akan Cabut Pembatasan Ibadah Umrah Secara Bertahap

Saudi Akan Cabut Pembatasan Ibadah Umrah Secara Bertahap

Selasa, 22 Sep 2020 22:15

Doa-doa Saat Turun Hujan Sesuai Kebutuhan

Doa-doa Saat Turun Hujan Sesuai Kebutuhan

Selasa, 22 Sep 2020 22:13


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X