Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.637 views

Larangan Mudik: Serba Dilarang Bukan Solusi Selesaikan Pandemi

 

Oleh:

Diyaa Aaisyah Salmaa || Mahasiswa MM UMY

 

“Perlakuan paling konyol yang sering diterima sejarah adalah manusia tak pernah mau belajar darinya.” (G. W. F. Hegel)

 

PEMERINTAH melarang mudik tahun ini. Larangan ini berlaku untuk Pegawai Negeri Sipil (PNS), TNI- Polri, karyawan BUMN, karyawan swasta, hingga ke tataran masyarakat umum dan berlaku pada 6-17 Mei 2021 (liputan6.com, 28/03/2021).

Keputusan ini ditetapkan setelah Rapat Tingkat Menteri yang dipimpin oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy dan sejumlah menteri dan lembaga terkait. Sementara, aturan mengenai sanksi pelanggaran dari larangan mudik masih digodok oleh kementrian dan lembaga terkait.

Di sisi lain, ahli berpendapat bahwa pelarangan tersebut hanya dapat berjalan efektif jika pemerintah mengaturnya dalam Peraturan Presiden (Perpres) sehingga memiliki kekuatan hukum yang kuat. Mengingat bahwa berdasarkan data empiris, lonjakan angka penularan Covid-19 selalu meningkat secara signifikan setiap kali liburan panjang usai.

 

Berdampak Pada Ekonomi Rakyat

Dampak negatif menghantui para pelaku bisnis di daerah, pariwisata, perhotelan, dan transportasi. Kebijakan pemerintah melarang mudik akan memberikan dampak pada penurunan tingkat konsumsi masyarakat. Terlebih lagi adanya trend di masa pandemi yang menunjukkan masyarakat lebih memilih menabung daripada menghabiskannya untuk berbelanja. Kalau pun terjadi peningkatan konsumsi masyarakat setelah pelarangan mudik berakhir, maka jumlahnya tidak akan sebesar konsumsi sebelum pandemi Covid-19. Keadaan ini memaksa pelaku bisnis berpikir keras dalam mengelola usahanya tatkala masyarakat lebih memilih menahan uangnya daripada berbelanja.

 

Serba Dilarang Bukanlah Solusi

Masyarakat kian lama kian menerima banyak larangan. Sedihnya, berbagai larangan tersebut tidaklah menghasilkan hasil dalam sekejab mata. Larangan yang ada hanyalah bersifat menekan penyebaran Covid-19 pada satu waktu, bukan menghentikan.

Di saat bersamaan masyarakat menghadapi keadaan yang sulit antara “sekarat karena Covid-19” atau “sekarat karena tidak memiliki uang”. Hal yang wajar dalam sistem kapitalisme. Sistem kapitalisme menuntut masyarakat untuk “mandiri” menghadapi persoalan yang ada sekaligus menurunkan sensibilitas negara dalam mengurus persoalan masyarakat.

Adapun dalam penanganan pandemi, sistem kapitalisme bertumpu pada Herd Immunity dan vaksinasi pada masyarakat sebagai solusi menghentikan pandemi. Namun sayangnya, sejarah membuktikan bahwa Herd Immunity dan vaksinasi membutuhkan puluhan hingga ratusan tahun untuk dapat memberantas virus.

Beberapa diantara kasus penanganan wabah dengan vaksin tertuang dalam sejarah adalah vaksin polio dan vaksin cacar. Vaksin polio telah ada sekitar 66 tahun yang lalu, namun wabah polio masih belum tuntas hingga saat ini. Kemudian vaksin cacar, sejak Edward Jenner menemukan vaksin cacar pada tahun 1796, tercatat kasus cacar terakhir terjadi pada tahun 1978, yang artinya membutuhkan watu sekitar 200 tahun.

 

Belajar dari Sejarah Peradaban Islam

Berbeda dengan sejarah peradaban Islam, ternyata peradaban tersebut dapat menyelesaikan wabah dalam waktu rata-rata 1 tahun bahkan tanpa adanya vaksin dan kelumpuhan ekonomi.

Luar biasanya lagi, penanganan wabah yang cepat ini tetap memperhatikan pengayoman dan kecukupan keperluan masyarakat di daerah wabah. Dalam menangani wabah, manajemen Islam bertindak cepat untuk mengidentifikasi wilayah wabah dan memisahkan wilayah tersebut dengan wilayah aman dengan karantina wilayah.

Segala aktivitas sosial dan ekonomi di wilayah wabah dibatasi dan kecukupan kebutuhan obat dan logistik di wilayah wabah menjadi tanggungjawab penuh pemerintah, sehingga masyarakat di wilayah wabah dapat fokus menyembuhkan diri tanpa mengahapi dilema harus mencukupi kebutuhan hidup.

Di saat wilayah wabah fokus untuk menyembuhkan diri, wilayah yang tidak terjangkiti wabah tetap beraktivitas seperti biasa dalam menjalankan aktivitas sosial dan ekonomi.

Tentu penerapan mekanisme penanganan wabah tersebut dibarengi dengan integrasi sistem politik dan ekonomi Islam sehingga menghasilkan negara yang memiliki sensibilitas tinggi, kuat dalam menopang kehidupan negeri dan menghasilkan catatan sejarah yang menakjubkan. Sungguh sebuah metode yang luar biasa dan patut dipelajari untuk ditiru dari sejarah peradaban Islam.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Latest News
Mencintai Allah

Mencintai Allah

Ahad, 18 Apr 2021 23:07

Jazuli Juwaini Minta Minta Aparat Segera Tangkap Joseph Paul Zhang

Jazuli Juwaini Minta Minta Aparat Segera Tangkap Joseph Paul Zhang

Ahad, 18 Apr 2021 22:37

Reshuffle Kabinet Tak Berguna

Reshuffle Kabinet Tak Berguna

Ahad, 18 Apr 2021 22:30

Hari-hari yang Diharamkan Berpuasa dan Rukun Puasa

Hari-hari yang Diharamkan Berpuasa dan Rukun Puasa

Ahad, 18 Apr 2021 22:24

Dewan Da'wah Bantu Warga Terdampak Banjir Bima

Dewan Da'wah Bantu Warga Terdampak Banjir Bima

Ahad, 18 Apr 2021 22:20

Kelompok Sayap Kanan Denmark Instruksikan Pengungsi Untuk 'Pulang Ke Suriah Yang Cerah'

Kelompok Sayap Kanan Denmark Instruksikan Pengungsi Untuk 'Pulang Ke Suriah Yang Cerah'

Ahad, 18 Apr 2021 22:05

Rumah Zakat Salurkan Bantuan untuk Jurnalis Depok

Rumah Zakat Salurkan Bantuan untuk Jurnalis Depok

Ahad, 18 Apr 2021 22:03

Bom Pinggir Jalan Di Somalia Tewaskan Komandan Militer Tertinggi Shabelle Tengah

Bom Pinggir Jalan Di Somalia Tewaskan Komandan Militer Tertinggi Shabelle Tengah

Ahad, 18 Apr 2021 21:45

Josep Paul Zhang Nistakan Islam, Persis Minta Polisi Bertindak Tegas

Josep Paul Zhang Nistakan Islam, Persis Minta Polisi Bertindak Tegas

Ahad, 18 Apr 2021 21:17

Rezim Assad Gunakan 82.000 Bom Barel Dalam 9 Tahun Serangan Terhadap Warga Sipil Suriah

Rezim Assad Gunakan 82.000 Bom Barel Dalam 9 Tahun Serangan Terhadap Warga Sipil Suriah

Ahad, 18 Apr 2021 21:12

Panggilan Jihad

Panggilan Jihad

Ahad, 18 Apr 2021 15:14

Fraksi PKS: Listrik Indonesia Sudah Mahal, Jangan Dinaikan Lagi!

Fraksi PKS: Listrik Indonesia Sudah Mahal, Jangan Dinaikan Lagi!

Ahad, 18 Apr 2021 13:53

Legislator: Penamaan Jalan Layang Sheikh Mohammed bin Zayed Kurang Tepat

Legislator: Penamaan Jalan Layang Sheikh Mohammed bin Zayed Kurang Tepat

Ahad, 18 Apr 2021 12:55

Apa Sebab Jurubicara Prabowo Melecehkan Habib Rizieq

Apa Sebab Jurubicara Prabowo Melecehkan Habib Rizieq

Ahad, 18 Apr 2021 11:54

Shalat Tarawih

Shalat Tarawih

Ahad, 18 Apr 2021 11:40

Dubai Izinkan Wanita Menyusui Untuk Menggunakan Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech

Dubai Izinkan Wanita Menyusui Untuk Menggunakan Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech

Sabtu, 17 Apr 2021 21:34

Iran Klaim Tersangka Penyerang Fasilitas Nuklir Natanz Tela Melarikan Diri

Iran Klaim Tersangka Penyerang Fasilitas Nuklir Natanz Tela Melarikan Diri

Sabtu, 17 Apr 2021 21:15

Jumlah Kematian Akibat Virus Corona Global Mencapai Tiga Juta Orang

Jumlah Kematian Akibat Virus Corona Global Mencapai Tiga Juta Orang

Sabtu, 17 Apr 2021 20:46

Benteng Ummat Islam

Benteng Ummat Islam

Sabtu, 17 Apr 2021 13:14

Berharap kepada Allah

Berharap kepada Allah

Sabtu, 17 Apr 2021 12:59


MUI

Must Read!
X