Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.557 views

Logo Ikhwan Jadi Simbol Terlarang di Austria, Ada Apa?

Pada 1 Maret 2019 sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya terjadi di negara Barat dan hampir tidak disadari oleh banyak pihak. Logo Ikhwanul Muslimin, bersama dengan logo organisasi non-teroris dan teroris lainnya, ditambahkan ke daftar simbol yang dilarang di Austria.

Di banyak negara, kelompok dan lobi sayap kanan telah lama berusaha untuk melarang Ikhwanul Muslimin. Banyak pengamat berpendapat, bahwa tujuan sebenarnya dari upaya ini bukan untuk mengancam Ikhwanul Muslimin, yang sudah lemah dan dikalahkan secara politis di banyak negara Arab, tetapi sebenarnya untuk mengancam aktivis masyarakat sipil serta politisi dengan latar belakang Muslim di Barat.

Orang-orang yang membuat perbedaan, seperti wanita Kongres AS yang baru terpilih Rashida Tlaib dan Ilhan Omar, serta aktivis politik seperti Linda Sarsour, telah berulang kali menjadi sasaran sayap kanan, yang menyebut mereka ini sebagai representatif Ikhwanul Muslimin.

Di AS sendiri telah ada tiga upaya legislatif untuk menerapkan undang-undang yang menyatakan Ikhwanul Muslimin sebagai organisasi teroris. Seperti yang dikritik oleh masyarakat sipil, langkah ini sebenarnya tidak terutama mengenai Ikhwanul Muslimin itu sendiri, melainkan asosiasi Muslim Amerika yang melakukan pekerjaan keadilan sosial dan merupakan suara
penting dari oposisi politik tanpa kekerasan terhadap ketidakadilan dan rasisme.

Seperti yang ditegaskan oleh Network Against Islamophobia (NAI), sebuah proyek Suara Yahudi untuk Perdamaian, pemerintahan Trump dapat dengan mudah "menggunakan undang-undang ini dan perintah eksekutif untuk menargetkan kebebasan sipil Muslim nasional dan lokal serta organisasi lain yang bekerja atas nama masyarakat Muslim.

”Di AS, apa yang disebut "Undang-Undang Penunjukan Teroris Ikhwanul Muslimin 2017" tidak diberlakukan karena pertimbangan kebijakan luar negeri. Namun upaya serupa dapat dilihat di tempat lain. Pada bulan April 2014, perdana menteri Inggris pada waktu itu melakukan peninjauan internal terhadap Ikhwanul Muslimin untuk menentukan apakah mungkin mengaitkan organisasi di Inggris dan di luar negeri dengan ekstremisme dan terorisme. Laporan itu tidak mengarah pada larangan Ikhwanul Muslimin, atau penunjukannya sebagai organisasi teroris.

Austria dengan demikian telah menjadi negara pertama yang menunjuk Ikhwan sebagai organisasi ekstrimis. Ini hanya bisa terjadi pada latar belakang undang-undang yang disiapkan jauh sebelumnya.

Setelah Perang Dunia II, Austria melarang simbol Sosialisme Nasional dengan mengeluarkan Undang-Undang Larangan tahun 1947. Puluhan tahun kemudian, setelah munculnya ISIS, pemerintah koalisi yang dibentuk oleh ÖVP konservatif dan Demokrat Sosial melarang penggunaan simbol yang terkait dengan Al-Qaidah dan ISIS pada 2014.

Undang-Undang Simbol 2019 diberlakukan tahun ini pada bulan Maret oleh pemerintah sayap kanan yang terdiri dari Partai Kebebasan ekstremis sayap kanan dan Partai Rakyat yang direstrukturisasi dipimpin oleh Sebastian Kurz, memperpanjang larangan ke PKK, Hamas, sayap militer Hizbullah, Ikhwanul Muslimin, nasionalis Turki "Grey Wolves", fasis Kroasia Ustashe, dan organisasi yang ditunjuk sebagai teroris oleh tindakan hukum Uni Eropa.

Pemerintah mengklaim bahwa "simbol dan gerakan organisasi yang disebutkan dalam undang-undang yang diamandemen bertentangan dengan konstitusi dan bertentangan dengan nilai-nilai dasar demokrasi negara mereka.

Sementara organisasi-organisasi teroris dan non-teroris dimasukkan dalam daftar baru ini, organisasi-organisasi ekstremis kulit putih dengan banyak hubungan dengan FPO yang memerintah, seperti Gerakan Identiter, sama sekali tidak disebutkan dalam tindakan ini.

Tetapi yang paling penting, undang-undang memungkinkan menteri dalam negeri memperluas daftar ini untuk memasukkan kelompok lain dengan dekrit kapan saja. Ini memungkinkan menteri berpotensi menindak organisasi masyarakat sipil “asing” yang memprotes pemerintah dan dianggap sebagai ancaman bagi pemerintah. Dengan surat perintah ini, menteri dalam negeri (saat ini dari FPÖ) berpotensi mengejar setiap organisasi Muslim yang menentang.

Penafsiran resmi undang-undang oleh anggota parlemen telah mengungkapkan dalam kasus pelarangan simbol Ikhwanul Muslimin
bahwa UU itu tidak menargetkan Ikhwanul Muslimin sendiri, tetapi organisasi-organisasi masyarakat sipil Muslim yang mengkritik pemerintah untuk kebijakan anti-Muslim mereka. Penafsiran tersebut secara luas didasarkan pada laporan yang ditulis oleh seorang tokoh sentral di dunia think tank anti-Muslim, Lorenzo Vidino, yang rekan-rekannya di Yayasan Eropa untuk Demokrasi secara sistematis menargetkan organisasi masyarakat sipil Muslim yang paling vokal di seluruh Eropa dengan
tujuan mengkriminalisasi dan selanjutnya mengecualikan mereka dari ruang publik.

Dalam laporan "Ikhwanul Muslimin di Austria", yang dirancang untuk Kementerian Dalam Negeri, ada hubungan antara banyak warga Muslim yang aktif dalam masyarakat sipil, yang terkenal di masyarakat Austria.

Pemerintah telah menyatakan bahwa mereka akan menerapkan undang-undang baru dalam upaya menindak apa yang disebutnya "Islam politik" pada musim panas 2019. Dengan latar belakang upaya untuk meminimalkan peran organisasi masyarakat sipil dalam kehidupan politik Austria, Organisasi Muslim Austria tampaknya berfungsi sebagai taman bermain untuk menerapkan kebijakan yang lebih otoriter.

Lebih penting lagi, undang-undang ini tidak akan terbatas pada Austria. Sebagai anggota lama Uni Eropa (UE) dengan ekonomi stabil dan sistem sosial yang masih berfungsi dengan baik, undang-undang anti-Muslimnya telah menjadi model bagi partai- partai sayap kanan lainnya untuk ditiru.

Politisi Jerman dari kanan-tengah dan juga politisi dari bagian timur UE sering memanfaatkan pengalaman Austria dalam mengimplementasikan undang-undang anti-Muslim, dari Face Veil Ban Act of 2017 hingga
Islam Act of 2015. UU Symbol Act dapat menjadi contoh lain untuk "pembelajaran transatlantik".

Penulis Farid Hafez adalah sarjana peneliti senior di Bridge Initiative di Universitas Georgetown dan peneliti senior di Universitas Salzburg.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Mantan preman yang jadi sopir pesantren ini tak bisa lagi mengantar jemput santri, para guru dan ustadz pesantren. Menderita tumor usus stadium 4, ia butuh biaya transport dan obat-obatan kemoterapi....

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Kondisi mushalla di pelosok Tasikmalaya ini sangat memprihatinkan, reyot dan tidak layak. Dihantam longsor, rusakanya semakin parah dan terancam roboh. Dibutuhkan dana 55 juta rupiah untuk renovasi...

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Sudah 10 hari Maymunah terbaring menahan perihnya patah tulang paha akibat kecelakaan. Ia harus menjalani pencangkokan dan pengobatan tulang selama 60 hari dengan biaya 9,6 juta. Ayo bantu.!!...

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Aktivis dakwah ini gugur di bulan suci Ramadhan saat siaga menjaga markas FPI dan rumah Habib Rizieq. Jasadnya terkapar bersimbah darah dengan lubang peluru menembus dada hingga punggung....

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Muallaf Evelyn harus berjuang keras menafkahi kelima anaknya, meski fisiknya rapuh mengidap kanker tiroid. Betapapun pahitnya hidup, ia tetap tegar mewujudkan mimpi anaknya yang hafal Al-Quran...

Latest News
Mewujudkan Sistem Pendidikan Berbasis Akidah Islam, Bisakah?

Mewujudkan Sistem Pendidikan Berbasis Akidah Islam, Bisakah?

Selasa, 23 Jul 2019 23:08

Heboh Restoran Babi Mengusik Akidah Umat

Heboh Restoran Babi Mengusik Akidah Umat

Selasa, 23 Jul 2019 22:56

Saat Penyesalan tak lagi Berguna

Saat Penyesalan tak lagi Berguna

Selasa, 23 Jul 2019 22:33

Agama Biang Radikalisme?

Agama Biang Radikalisme?

Selasa, 23 Jul 2019 22:28

Bloger Saudi Pro-Israel Diludahi dan Dilempari Kursi oleh Bocah Palestina Saat Berkunjung ke Al-Aqsa

Bloger Saudi Pro-Israel Diludahi dan Dilempari Kursi oleh Bocah Palestina Saat Berkunjung ke Al-Aqsa

Selasa, 23 Jul 2019 21:20

Suga: Jepang Tidak Punya Rencana Kirim Pasukan Militer untuk Koalisi Maritim Usulan AS

Suga: Jepang Tidak Punya Rencana Kirim Pasukan Militer untuk Koalisi Maritim Usulan AS

Selasa, 23 Jul 2019 21:00

Jadi Antek Israel, Pria Saudi Diusir dari Kompleks Masjid Al-Aqsha oleh Warga Palestina

Jadi Antek Israel, Pria Saudi Diusir dari Kompleks Masjid Al-Aqsha oleh Warga Palestina

Selasa, 23 Jul 2019 20:47

AILA Curiga Ada Hidden Agenda Dibalik Kampanye Berkebaya Tapi Menyerang Muslimah Berjilbab

AILA Curiga Ada Hidden Agenda Dibalik Kampanye Berkebaya Tapi Menyerang Muslimah Berjilbab

Selasa, 23 Jul 2019 20:08

Korban Serangan Rezim Suriah dan Rusia di Pasar Idlib Naik Jadi 38 Orang

Korban Serangan Rezim Suriah dan Rusia di Pasar Idlib Naik Jadi 38 Orang

Selasa, 23 Jul 2019 13:15

Inggris Akan Bentuk Pasukan Perlindungan Maritim Pimpinan Eropa di Teluk

Inggris Akan Bentuk Pasukan Perlindungan Maritim Pimpinan Eropa di Teluk

Selasa, 23 Jul 2019 13:15

Turki Deportasi Sekitar 1000 Pengungsi Suriah ke Wilayah Dilanda Perang  Idlib

Turki Deportasi Sekitar 1000 Pengungsi Suriah ke Wilayah Dilanda Perang Idlib

Selasa, 23 Jul 2019 12:15

Bom Mobil Meledak di Dekat Bandara Mogadishu Somalia

Bom Mobil Meledak di Dekat Bandara Mogadishu Somalia

Selasa, 23 Jul 2019 12:12

Pemimpin Partai Islam Ennahda Tunisia akan Maju dalam Pemilu Parlemen

Pemimpin Partai Islam Ennahda Tunisia akan Maju dalam Pemilu Parlemen

Selasa, 23 Jul 2019 12:04

Pasukan Nigeria Bentrok dengan Demonstran Syiah, 4 Orang Tewas

Pasukan Nigeria Bentrok dengan Demonstran Syiah, 4 Orang Tewas

Selasa, 23 Jul 2019 11:56

Utusan AS akan Kembali ke Afghanistan dan Qatar untuk Negosiasi Damai dengan Taliban

Utusan AS akan Kembali ke Afghanistan dan Qatar untuk Negosiasi Damai dengan Taliban

Selasa, 23 Jul 2019 11:49

Fenomena Banyaknya Anggota Polri Ikut Capim KPK

Fenomena Banyaknya Anggota Polri Ikut Capim KPK

Selasa, 23 Jul 2019 11:47

Tentara AS Kirimkan Puluhan Truk Logistik dan Peralatan Militer ke Milisi Kurdi di Hasaka

Tentara AS Kirimkan Puluhan Truk Logistik dan Peralatan Militer ke Milisi Kurdi di Hasaka

Selasa, 23 Jul 2019 11:15

Jokowi, Melawan Hukum, dan Kehutanan

Jokowi, Melawan Hukum, dan Kehutanan

Selasa, 23 Jul 2019 10:47

Kalimat Tauhid: Simbol untuk Mati

Kalimat Tauhid: Simbol untuk Mati

Selasa, 23 Jul 2019 09:47

Viral Bandara Soeta Dijual, Ini Kata Kemkominfo

Viral Bandara Soeta Dijual, Ini Kata Kemkominfo

Selasa, 23 Jul 2019 09:47


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Selasa, 23/07/2019 10:47

Jokowi, Melawan Hukum, dan Kehutanan